Motor-motor Untuk Berburu Bonsai Part 2

Bonsai lover sekalian, untuk berburu bonsai kali ini coba kita analisa 3 jenis motor harian yang memungkinkan untuk di modif untuk dijadikan motor pemburu bonsai. Ketiganya adalah Honda Win 100, Suzuki Satri Fu 150, dan Yamaha Scorpio 225. Motor-motor ini kita analisa dari segi harga, kemampuan di medan, torsi, bobot dan tinggi, dan ketersediaan spare part.

1. Win 100

Motor ini dijadikan pilihan pertama atas rekomendasi dan saran dari GUSPUR setelah melalui dialog panjang. Guspur adalah seorang tracker andal sangat misterius sehingga identitasnya tidak boleh dipublikasikan.

Berikut saran beliau setelah saya tanya tentang motor untuk berburu bonsai, “

Berarti HONDA WIN adalah jawabannya…. :D
a. Kebetulan para pemburu ini pendek2 kalau supermoto ragedok kutinggian, kan kalai jinjit gampang jatuh, sementara kalai motor pendek, gampang kecantik batu musinnya
>> Seat height gak tinggi, engine guard bisa pake punya Minimoto, kl perlu aku bisa bantu beliin.

b. Kalau ambil model hasil modif pertimbangannya kalau ada yang rusak susah cari spare partnya harus pesen. kalau yang dukungan atpm kan tinggal beli aja di dealer, sementara faktanya bahwa berburu bonsai motor pasti sering kecantol atau apalah pokoknya akan sering berurusan ama ganti part.
>> Honda WIN mesinnya masih sangat familiar. Part2 laen bisa pake asesoris. Spakbor ganti punya CRF150 made in Taiwan, velg ganti 16-19, bannya pake IRC punya KLX150 :)

c. Power harus gede dan part gak gampang peang, karena betul2 harus bertarung dengan alam.
>> Power gede??? buat apa??… yang anda butuhkan mungkin TORSI gede… kalo buat urusan nanjak saya masih berani kok pake Win adu sama KLX150… ya dengan penyesuaian gir2 tentunya biar imbang.

Gimana?”

Masih dari Guspur,

“Buat WIN… aku kok kebayang shock depan pake punya TS… lebih jangkung dan keker. Shock belakang tetep dual shock tp cari yg gedean dan panjangan. Kalo buat harian gak perlu pake KYB kompetisi yg biasa buat grasstrack… mahal…
Pelek aku langganan pake TK… pake roda 16-19 aja udah cukup kok. Ntar bannya pake IRC punya KLX150. Ciamik wis…”

perlu di ingat rondonya win sangat terjangkau, berkisar dari 2,5 juta sampai 5 juta.

2. Satria FU 150

Dari segi harga motor ini cukup terjangaku, mulai dari 7 juta hingga 12 juta tergantung tahun. Kemampuan di medan berat tidak perlu diragukan karena motor ini sudah sangat kuat dari sononya, bertubuh lumayan mungil, ringan dan torsi besar. Untuk ketersediaan spare part tinggal datang ke dealer suzuki, dan tebus sesuai harganya. Namun untuk daerah kampung mungkin perlu inden beberapa hari, tak seperti part Win yang ada dimana-mana dengan harga sangat murah dan banyak part kw 2nya. Untuk masalah keiritan tentu lebih irit Win, karena secara cc motor ini lebih besar, namun torsi atau tenaganya tentu lebih besar ketimbang Win.

3. Scorpio 225

Bagi para pecinta torci dan kecepatan, dan bagi yang bertubuh lumayan tinggi dan besar, motor inilah jawabannya. Motor sport 225 cc dengan tenaga mencapai 19 hp, lebih dari cukup untuk menggendong seorang pemburu bonsai beserta hasil buruannya tinggal mengganti ban dengan model penggaruk tanah, maka jadilah motor idaman kita. Dari segi harga memang sedikit di atas FU,  dan dari segi penggunaan bahan bakar memang paling boros di antara kedua motor di atas, namun keborosannya sebanding dengan tenaga yang dihasilkan. Untuk spare part motor ini tinggal datang ke dealer terdekat dan tebus sesuai harganya.

Selamat memilih>

Advertisements

17 Comments

  1. whuah, yen miturut pendapat pribadi, umpomo mileh, aku luweh pileh win kang.
    saya bberapa taon lalu sempet coba2 ngramoet bonsai, bahkan smpe berburu d hutan area selatan caruban-madiun, wktu itu sasarane nggolek bonggole serut.
    lhuaa…kalo d pake d medan ky hutan2 dg kondsi g penuh tanjakan2 ganas, mending pake win aja.
    pertimbangane, murah, mesin bwuandelll, sparepart murraaaahh, bobot lbh enteng, dimensi trgolong kecil (bila d jajarken dg rata2 postur og sini), sehingga g trkuras bnyk tnaga saat ngendarai tuh mongtor. kan,bbote enteng,cilik, dadi handle2ane gampang.
    utk modipnya, spt yg sdh d tuturken oleh beliaunya Guspur, pake shok dpn ts, shok blkg cari yg gedean+panjang,roda klx, saya rasa udah sangat mumpuni kalo cuman bwuat nggolek bakalan bonsai.
    kalo pake fu atau bahkn scorpio, repote urusan bengsin iku lho kang.
    mongtor 2 iku kan borrooss, sdangkan saat d modip ala trail, rata2 tangki bengsin kan kecwuil.
    mosok tiap bebrburu kudu nggowo jurigen wadah cadangan bengsin…!?
    repot kan, lhawong alate berburu wae wes whuakeh, yho graji, yho ganco, yho lingges, dkk…
    klo msh kudu bw cadangan bengsin, tambh ribet..!!
    whuelehh, nulise kedawan iki, ngapunten kang, g kroso…

  2. oyha, alamat kulo, pertigaan kulone gedung “DPR” mediun kang.
    pkoe pas d area caruban, takon wae jembatan klitik sbelah ngendi.
    yen smpe mriku, tanglet mawon, gene Elib pundi….!?
    (kulo yen d omah d celuk elib kang, yen cangkrukan d bolo2 sekolah d sby byen, celukane mbahe)
    gubuk kulo deretan no 2 dari jl raya.
    yen alamat resmine, jl basuki rahmat 125 klitik-wonoasri mediun.
    smyn, poro bolo2 pengunjung, yen pas lewat monggo pinarak.
    t gawekne wedhang anget, tombo ngelak sehabis riding, hehee… 😉
    yen facebook, sek t tilikane, j aktip opo g kang, mrgo kulo g hobi pesbukan.
    dadine, ndue akun, tp g tau d buka, xixii.. ;o

    • Pertama
      terimakasihbanyak masukanipun mbah, sangat rasional, ekonomis praktis dan gelis, setuju mbah.
      ke dua
      Insallah mengke pas musim ujan selesai kiro2 juni-Juli tak mampir njenengan.

  3. tuh kan bro….jadina win hahahaha…kalo pake si pio bakal kecapean handling motornya, soale berat trus torsinya kegedean kalo buat adventure. bagus yang kalem tapi durabilitynya woke..macam honda win…kalo sampeyan dapet xl 125 lebih alus wis…didaerah pati soundingnya masih banyak tuh si xl

    • yup-yup bro, setuju banget,lagi cari lelanga nih biasanya dpat murah kalau lelangan kantor, satu pertanyaan bro kalau mau cari karet rumah kopling di glodog sebelah mana, apa di glodog jaya, lantai berapa?

  4. Temukanlah bagaimana cara menghasilkan uang dari internet dengan mudah, duduk di rumah dan kerjakan semuanya dari rumah. Cara kerjanya sangat sederhana, dan yang pasti sama sekali bukan SCAM. Garansi, bila dalam setahun Anda tidak mendapatkan apa-apa, maka uang Anda akan kembali. Penasaran? silahkan langsung dicek DISINI.

    Atau menjadi seorang reseller? Dengan membeli produk seharga Rp.250.000,-, dan menjadi seorang reseller (menujual kembali), maka setiap penjualan yang ada, Anda akan mendapatkan komisi sebesar Rp150.000,-/penjualan, silahkan langsung dicek DISINI.

    Saya sudah membuktikan, rata-rata 150ribu/2 hari!!!!!!.

  5. pilih pake win Om… pertimbangan yang paling utama sih harganya dan modelnya saza… sayang banget pakai FU dan scouzy… hehe 😛

Leave a Reply