Salahkah Bila Badan Kecil Milih Ninja 250 Dan Bila Badan Besar Milih Beat

Para biker dalam membeli motor ternyata mempunyai berbagai alasan dalam menentukan pilihan sehingga banyak variasi motor yang mengaspal. Banyak diantara kita yang ketika membeli  motor untuk dipakai harian, namun tak jarang juga yang membeli motor sekedar untuk hobi, mejeng, atau wahana mencari teman. Bahkan ada yang sekedar untuk praktik mengoprek alias mengupgrade menjadi balap.

Kebanyakan para biker ini memilih motor yang dengan alasan utility, harga, kenyamanan, dan keamanan sesuai ukuran postur tubuh. Sehingga kebanyakan bagi yang di perkotaan memilih motor bebek atau matik. Pilijan ini tentu wajar disamping harga terjangkau dan mudah menggunakannya motor ini mendukung sarana transportasi pribadi dan memperlancar pekerjaan.

Namun selain itu banyak juga yang membeli motor tidak atas alasan tersebut di atas, banyak yang karena hobi sehingga walau tinggal di kota besar tetap memilih motor sport yang ber cc besar. Banyak juga yang tidak terlalu memperhatikan postur tubuh dengan alasan “yang penting tidak jinjit balet”, yaitu para biker yang berpostur kurang dari 165 menggunakan motor sport macem Ninja 250 atau bahkan Aprillia dan Ducati. Yah namanya hobi tak bias diukur dengan apapun. “Termasuk juga Bonsai Biker yang bertubuh mini” kikikikik, kemaruk menggunakan bang Tigor.

Lebih antic lagi adalah yang berpostur besar tapi malah menggunakan bebek atau matik, tuh poto om Raul paling atas, heheheheheh!

Ampun Juragan warung Ijo dan om Raul!!!!!!!!!

heheheheheh, siapa tuh?

Maka Salahkah?

Monggo di share!

Advertisements

37 Comments

  1. menurut saya ga salah kang, orang pake motor kecil/besar ada alasannya ga ada hubungannya ma body tergantung selera dan kecukupan dana *kayanya sih gitu hehehe…*

  2. @WSP
    model nieeee
    @Kurnia
    itulah dia om WSP aka dani ramadian
    @Dnugros,
    gen gampang lek ……. kikiki
    @Ok
    yoi mbak yu
    @lINGGA
    diriku kan mini ngga
    @touringrider
    wakakakaka, juga, kalau mau komen diblog smpean kok susah sih

  3. nambahi pertimbangan beli motor gedi & cuilik
    – pajek : kuat tuku raiso majeki + mertamaxki = repot
    – kondisi jalan : sering macet = jangan bli motor gedi =abot
    jalan banyak lubang = jangan beli motor cilik = ring 12 / 14
    klo jalannya dah kualitas highway semua beli yg spt ini yo gak papa
    Pak Tua
    – peruntukan = klo cuma buat angkut barang = bebek :mrgreen:

  4. bodi gw gedhe bgt, bahkan paling gedhe dari orang sekantor. tapi juga sering naek spin. meski diketawain orang kantor waktu naek ini, gw cuek aja. wong niat awalnya beli ini buat bini gw kok. waktu motor sport gw harus opname beberapa hari terpaksa bawa spin ngantor deh. banyak suami bertubuh tambun yg beli matic karena alasan lebih praktis, apalagi klo berkeluarga sangat membantu buat bawa belanjaan

  5. @Elsabarto
    luengkap tenan tambahannya mas bro, seep
    @Martini
    Maklum kan banyak yang fisiknya terbatas
    @Darmawan
    wikikikiki, bener kabeh yo
    @SOf
    kartu merahnya baru dilaminaating, belum kepakek
    @f41Z
    boleh kalau ada fotonya gan, ditampilin

  6. kakean mikir malah gak duwe-duwe…
    mbasan duwe kok sawangane marak’ke gelo…
    lha anane kuwi je….bersukurlah…
    hihihihihihi…

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan