Aneh Tapi Nyata 2 Suku Ngobrol Pakek Bahasa Masing-masing

Ketika Bonsai Biker terkena  flu  dan berobat di daerah Sumber, kab. Cirebon , ternyata ada hal  yang aneh tapi nyata.

Terdapat 2 orang  tua yang sedang berobat dan terlibat ngobrol asik, 2 orang tersebut yang satu suku Jawa dan yang satu lagi suku Sunda. Uniknya yang dari suku Jawa memakai bahasa Jawa dan yang dari sunda memakai bahasa Sunda, kok nyambung yah@@@!!!!!!!!!!!!!! wong bahasanya beda, Bonsai biker geleng-geleng liat fenomena ini, wah harus kursus bahasa Suna ama Mang uDien kalo gini caranya!!!!!

Advertisements

50 Comments

  1. Lha aku nek om0ng2an ma pak Ka HRD jg meh ky g2.dia(org Batak) blg,gmana,bs tdak,nanti itu diurus..bla bla bla,, lha aku jawabe,o njih pak.Mangke kulo tandangi kalian rencang..
    Lha w0nge mudeng kie..

  2. yen logat Solo-Yogjya gampang ditiru ya. Takon Cak Poer sing dadi wong Banyumas (aslinya Lumajang), banyumasane wis fasih rung?
    Bapake tafri sing wong Purwodadi tapi 24 tahun nang Banyumas isih keprungu wetanane.

  3. He.he.he itu namanya bi-lingual pak dhe Aseen 🙂

    * ngemeng2 masalah logat, memang khusus untuk mBanyumasan ada beberapa dialek yg susah ditirukan dan bahasa asli ‘ibu’ kita pasti kebawa, perlu terus membaur ke warga dan membiasakan ngomong pake bahasa mereka termasuk dialek khasnya. Saya sudah lumayan bisa bahasa sunda, madura dan mBanyumas… next Bahasa Arab!!! 😀

  4. wis biasa banget iki mas, keluargane mbakyuku di bandung juga spt ini, orang tua ngomong pake bahasa jowo, anak2nya jawab pake bahasa sunda padahal jowo asli, pancen otak manusia iku superkomputer, bisa jd autotranslator tanpa jeda waktu/ngelag.. subhanallah… 😀

  5. hem…aku dijogja dah lama..tapi ngomongnya tetep pake aksen/dialek solo…susah ngomong pake aksen jogja…lebih gampang jawa aksen semarangan…soalnya asli sana…wekekeke…

  6. Coba masbro maen ke Serang-Banten. Kasusnya sama juga. Fenomena kaya gitu udah biasa. Soalnya penduduk kedua daerah tersebut (Cirebon dan Serang), penduduknya pakai dua bahasa. Bahasa Jawa, dan bahasa Sunda. Walaupun bahasa Jawa dan Sunda-nya agak berbeda, alias punya kekhasan. Mau ngga mau warga di dua daerah tersebut harus bisa ngerti dua2nya. Walaupun ada yg ngerti pasif (mengerti artinya tapi sulit mengutarakan) dan ada yg ngerti aktif (lancar mengutarakan dengan kata2)

  7. Rumah baru…terkena flu…jangan capek2 to mbah…jaga kondisi dah tua…. klo contact aku kemarin tak bantu boyongannya…. karena flu bisa menyerang tubuh yang daya tahannya menurun… btw mo kabur dulu ntar ketularan virus flu kikikikikikikiki…SEMOGA LEKAS SEMBUH….

  8. Menggunakan bahasa daerah setempat lebih menguntungkan lho , meskipun aksennya ketahuan berasal dari mana.
    punya temen banyak…kalau belanja bisa murah…kalau salah ngomong jadi bahan ketawaan…
    asli ini yg sering aq alami.
    sayang bro noboy anti bahasa daerah…
    pritttttt…..

  9. kulo jatim, tp logat ikut solo..
    Wong perbatasan,
    di sunda 4 tahun tp ga iso basa sunda babar blas..
    Malah bahasa papua karo maluku sing lancar…. :mrgreen:
    (ora takon)

    Sing sakti malah bang bons : basa tanduran barang ngerti…xixixixixixiix :mrgreen:

  10. Kalau orang-orang di perbatasan memang bisa bahasa keduanya. Jadi begitulah.

    Assalamu ‘alaikum

    Saudara-saudara kaum muslimin, sebelumnya saya mohon maaf yang sebesar-besarnya.

    Saya titip tulisan ini kepada saudara semua, mohon bantuannya untuk ikut menyebarkan, mudah-mudahan pengaruh dari upaya dan bantuan anda semua adalah kebaikan bagi anda semuanya dan seluruh kaum muslimin terutama di Indonesia tercinta ini.

    Monggo di persani : Bersatulah wahai kaum muslimin

    Demikian semoga bermanfaat bagi kita semua, jazakumullah khoiron semoga Allah memberi balasan yang baik buat anda semuanya. Amin

1 Trackback / Pingback

  1. lintas-oto.info

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan