Dealer Jualan Motor Di Pinggir Jalan Menguntungkan Namun Membahayakan

Brader sekalian, Belakangan ini kita sering meliht ATPM melakukan operasi jemput bola, mereka tak melulu menunggu di show room atau dealer, namun kini mulai merambah ke pinggir jalan. Ada yang mendirikan tenda, ada yang membawa mobil bak terbuka, dan ada lagi yang cukup membagikan brosur di pinggir jalan dan bahkan ke tengah jalan saat lampu sedang merah.

Dari sisi promosi memang ini boeh jadi cukup efektif langsung menuju sasaran yaitu pengguna motor atau pengguna jalan. Dimana di jalan adalah komunitasnya pengguna motor setidakny diantara 50 orang yang lewat boleh jadi ada 1 yang nyantol. Ya motor hari ini adalah seperti kacang goreng yang bisa dijual dalm hitungan detik, naka siapa cept dia dapat, dan disitulah setiap peluang apapun akan disikat oleh ATPM.

Namun dari sisi safety nampakanya cara ini perlu dikaji ulang lagi. Banyak pengendara yang mlengos gara-gara diteriaki diskon dan dibagi brosur, lalu konsentrasi berkendara jadi terpecah. Tak jarang cra ini menyebabkan jalan yang sudah macet menjadi semakin macet, pembagi brosur terkadang sampai ke tengah jalan untuk menyebarkn brosurnya. James Bons melihat dengan mata kepala sendiri sebuah mobil bak terbuka diparkir dipinggir jalan membawa beberapa unit motor siap jual, sementara SPGnya melambai-lambaikan brosur kepada setiap pengendara motor yang lewat, sunguh mengganggu ini.

Lantas apa bedanya ATPM dengan pedagang asongan, dimana ketika pedagang asongan menggangu ketertiban jalan, lalu mereka ditertibkan oleh satpol PP, lalu juga kios liar dipinggir jalan yang sering kena garukan, tetep saja judulnya mengganggu ketertiban lalulintas.

Advertisements
Advertisements

34 Comments

  1. Lantas apa bedanya ATPM dengan pedagang asongan, dimana ketika pedagang asongan menggangu ketertiban jalan, lalu mereka ditertibkan oleh satpol PP, lalu juga kios liar dipinggir jalan yang sering kena garukan, tetep saj judulnya mengganggu ketertiban lalulintas.
    ==============================
    hehehe…..inilah bisnis, ketika stock sudah semakin meningkat. tinggal merekanya memikirkan bagaimana caranya menghabiskan stock walau mungkin nanti diuber2 satpol pp 🙂

  2. Ntu CS 1, jual ke ane aja, 10 jt ane bayar deh…
    tp kl dibilang ATPM ane pikir salah Mas Bons.
    lbh tepat APABEDANYA DEALER DENGAN PEDAGANG ASONGAN.

  3. dulu rumah saya pernah dititipi tenda nya.. jadi tiap pagi jadi punya tugas ngeluarin motor sore masukin lagi.. g ada petugas dealernya.. sekedar iklan sama brosur.. motor knyis2 kena debu tiap hari

  4. Ada trend baru,
    setelah trend mika belakang bening mulai ketinggalan jaman n jadul,
    sekarang trend diganti jd mika depan merah merona.
    barusan ane liat di jalan pajajaran, ane pikir motor salha arah jalan mundur…

  5. Bedanya dengan pedagang asongan ya taglinennya kalo pedagang asongan “rokok,kacang,tisu, aq-a,aq-a,aq-a”(sensor merk). Kalo ATPM “semakin di depan” “one heart satu hati” “change and challenge” “bagian hidupku” :mrgreen:

  6. sekali yg berkesan sama salesman Honda,
    ditraktir kopi sama diajak ngrokok bareng, baru ditawar2in motor..padahal gak niat beli juga 🙂
    tapi lucunya, SPGnya motore malah Mio :mrgreen:

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin