Di Race: Bebek Indonesia Juara Mulu, Sport? Kok Bisa Ya!

Ketika lomba di kelas bebek nampak sekali bahwa Indonesia begitu juawa dngan mengalahkn para pembalap dari negeri tetangga, namun ketika kita membalap di kelas batanga aka motorsport sungguh masih berat untuk berbakuhantam dengan negara lain meski telah ada beberapa pembalap kita yang mampuberbicara di kelas tersebut macem M. Fadli dan Doni Tata.

 Nah saat artikel yang lalu sebuah celotehan dari Bro “Broer” sebagai berikut:

“……………………. Kapan pembalap indo ikut motogp atau sbk lha wong sehari2nya jg naik bebek. Knp kq pajaknya ga sekalian 500% atau dijual moge 1 miliar aja biar pajaknya semakin besar buat gaji pejabat???”

Nah inilah salah stu jawaban yang boleh jadi sangat tepat, orang Indonesia terbiasa memakai bebek sehingga sangat mahir mengunakannya dan di balapanpun tak canggung dan bisa menang, maka bila di Indonesia harga motor sport bisa lebi hmurah sehingga mampu dibeli keebanyakan orang maka tak ayal lagi pengalaman naik motor sport akan semakin manteb, dan di sinilah kesempatan meraih gelar di kela motor sport makin terbuka. Kebetulam ini adalah salah satu topic obrolan ketika James Bons ngabuburit ke Sentul hari  Minggu kemarin, dimana hal itu diulas secara gamblang oleh Juragan Rondo aka Mas Triatmono.

Advertisements
Advertisements

13 Comments

  1. Setuju bgt dgn ulasannya..
    Apalagi coment dr bro “broer”… selama mongstor sport masih dianggap “barang mewah” jgn harap bisa prestasi di batangan .. halahhh

  2. bener mas bro..
    tapi tidak dapat dipungkiri motor sport tambah wakeh.. tapi motor matic lebih wakeh…
    yang ada bukan balapan sport malah balapan matic!!!
    malah ciloko kabeh iki 🙁

  3. lha gmna caranya (langkah kongkret ke pmrintah) supaya moge harga normal atau tdk pake pajak brng mewah lagi.. Ngarep moge kya negara asean lainya ga nyampe 100 jtan

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin