Masih Banyak Yang Mengira Kalau TVS Itu Motor Cina

Brader sekalian, pagi kemarin James Bons ngobrol dengan seorang pengajar bahasa Ingris tentang motor. Kebetulan mas bro yang James Bons ajak ngobrol ini ingin menjual Mio tunggangannya yang baru dipakek sekitar 5 bulan yang dia beli cash dari dealer. Alasan si doi lepas Mionya karena ingin beli Supra X 125. Lah kok? Ya si mas bro ini katanya bilang Mio boros dan lelet, hehehe ya wajar wong matic.

Nah ketika si doi nanya kira-kira selain Supra X apa ya yang enak? Ketika James Bons bilang Jpiter MX, dia ternyata habis jual MXnya sebelum beli Mio, lalu James Bons kenalkan TVS Tormax yang sepecnya lebih yahuut dari MX namun harganya lebih murah. Lalu dia jawab, “Apa tuh TVS, motor Cina ya” hehe lantas James Bons terangkan tentang TVS dan Tormax itu secara detail, namun di akhir pembicaraan dia bilang, “Wah kalau motor saya belum yakin selain merek Jepang, terutama Honda yang terkenal iritnya.”

Disinilah letak perjuangan yang harus dilakukan TVS guna membangun brand image supaya bisa bertarung dengan merk Jepun dan dikenal masyarakat secara luas. Masih banyak orang yang berpikiran seperti ini yang James Bons jumkpai dengan mata kepala sendiri baik dikota maupun di desa. Ya memang TVS hadir ketika masyarakat sudah betul-betul alergi dengan motor Cina yang murah dan murahan, sehingga semua merek selain Jepang dianggap motor Cina, lalu tak ayal lagi TVS yang murah pundianggap murahan. Dan parahnya ternyata meski orang melek tehnologi, melek internet, belum tentu juga dia melek TVS. Selamat berjuang TVS, tugas anda masih sangat berat, setidaknya waktu dan kerja keras akan bisa membuktikan pada konsumen, bahwa TVS ini murah tapi bukan murahan.

Advertisements

33 Comments

  1. bener bgt ane sendiri dulu ngira TVS made in china abis namanya TVS, coba dikasi nama vijay, kumar, takur pasti orang lansung ngeh klo ni produk dari india acha… acha… anget wedang jahene xixixi

  2. cuma masalah waktu aja, produk jepang semua mahal ga ada tehnologinya. ntar jg lewat. udh terjadi kasus nokia,yg nyungsep penjualannya.

  3. sayah juga mulanya mengira bahwa TVS ini mocin ….
    bahkan rasanya kurang pas merek motor kok namanya TVS …
    image-nya langsung ke Televisi swasta … wkwkwk

  4. untuk daerah perkotaan yg pola pikir masarakatnya lebih terbuka mungkin tidak akan lama lagi… Tapi untuk daerah pedesaan yg masih kolot mungkin harus nunggu sampe ganti generasi…

    • betul gan,, kalo di daerah masih fanatik bangant sama merl2 Jepun. Mungkin butuh waktu 2- 3 tahun biar bisa dikenal luas

  5. lagian pak bons yo aneh.. Wong kriteria utamanya irit kok disaranin tormax, bukan TVS neo/ rockZ ato pulsar 135

  6. jangankan tvs, BAJAJ Pulsar aja masih banyak yang ngira cina..
    waktu beli asesoris di toko aja ditanyain orang, “mas, pit cino ngono kui opo apik?” asemm tenan.. 🙁

  7. Hahaha, berarti si marketing2nya kurang kerjaan tuh!!!
    Jangankan ngebangun image yg kuat, ngasih info ke masyarakat bahwa motor mereka bukan motor china, dan sekelas dengan motor Jepang aja belum mampu!
    Met berusaha deh!

  8. bbrapa bulan lalu pas lagi jalan2 ke mall juga disodori brosur motor TVS ama salesnya, tak lupa para sales tersebut menjelaskan ke pengunjung yg ia hampiri bahwa motor yg ditawarkannya bukan motor China, “Ini bukan motor China lho pak..”

  9. Kalo ane justru kasian konsumennya, ada kesempatan punya barang bagus harga murah malah diabaikan hanya krn ketidaktahuan, kalo ane sbg konsumen ngerasa rugi banget, untunglah akhirnya ane ambil pulsar 135

  10. Motor Jepun sudah mengakar di masyarakat, sekarang mulai pembiayaan kredit, jual bekas dan menggadaikan BPKB didanai.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin