CBR 150 India Dibanderoll Turun Dari Semula 1,2 lakh Kini akan Dibanderoll 1,15 lakh, Nee Baru Thrue Strategi, Gak kayak Di Indonesia!

Sebuah kabar dari HMSI (Honda Motor & Scooter India ltd) yang kabarnya bakal melaunch CBR150R di bulan depan dengan harga sekitar Rs. 1,15,000 atau sekitar 20 juta Rupiah dengan target sekitar 3,500 unit terjual perbulan. Awalnya dikabarkan bahwa CBR150R di Auto Expo 2012 akan dijual Rs. 1,20,000, atau sekitar 22 juta Rupiah namun dengan berbagai pertimbangan kini bakal diturunkan menjadi 1,15 lakh.

Ya ini adalah strategi yang real dan jitu dari HMSI dengan membanderoll CBR150R lebih murah sekitar Rs. 2,500 dari kompatitor yakni KTM Duke 200 dan selisih Rs. 8,000 dari Yamaha YZF R-15 V2.0.

Nampaknya HMSI sadar betul bahwa di segmen ini sudah ada pendahulunya yakni Si R 15 dan Duke 200, sehingga selain bermodal teknologi dan model keren, Honda India menawarkan harga yang lebih kompetitif. Ini tentu beda dengan di indonesia dimana sudah ada pendahulu ee tetep aja membanderoll motor dengan harga mahal, ya gak laku gaan!

Weeh jauh nian ya, DI India CBR 150 cuman 20 jeti, dimari 30 jeti, mmemememem!

Advertisements
Advertisements

50 Comments

  1. Mungkin karnna di indiahagra lebih ketat,kaya bajaj dan tvs suatu ancaman bagi honda india…makanya honda india gak bisa seenaknya jidat kasih harga.

  2. di turunin apa karna brojol nya pulsar kali !! … Dgn harga di bawah cbr tapi tenaga dan cc diatas cbr 150 .. Jarang2 ada produk yang nurunin kaya gini…biasax kalo laris malah di naikin kaya di tanah air.. 🙁

  3. kan yg cbr 250 dirilis lebih murah karena ada pendahulunya si ninin 250, dari isyu awal 60 jt. jd cm 39 jt.

    NMP dibawah vixion, beat bersaing dg mio

    kl yg CBR 150 siapa pendahulunya? Minerva R150, Happy 200, dll paling merk ga jelas. R 15 belum ada ktm duke entah kapan kemarih, FXR ga tau gimana rimbanya.

    lagipula dengan harga segitu masih laku 2000an unit (baca di tmc). padahal beda 13 jt dg india tp target cm 3500.

    kemungkinan kl R15 jd brojol dg harga bersaing, bisa CBR 150 turn harga, tp ane liat kemungkinannya kecil, ane liat Yamaha jg akan ambil untung disini, dijual dikisaran harga yg sama 30jtan (liat kasus fino dihargai sama dg scoopy n liat harga lexam plus xeon).

    yang bisa nurunin harga paling P200ns n pulsar 200 fairing, kl masuk sini dan pulsar ga masukin harga premium, (ane liatsih bakal dipremiumin (premium kelas bajaj tapinya).

  4. note : ane masih berharap cbr turun di 27 jt, bagi ane pribadi 33 jt overprice bagi Indonesia yg pejualan tahunannya 8,4 jt.

    Prinsipal jepang (ingat keputusan CBR ditangan prinsipal jepang bukan AHM) terlalu menganak emaskan Thailand dan menganak tirikan Indonesia, sudah sepantasnya CBR diproduksi di Indonesia atau minimal di CKD, penjualan indonesia lebih dari 5x penjualan thai.

    apalagi kl kasus motogp, thailand ngirim rider (rathapak w) indonesia ngirim stiker.

    mari dukung motor india terutama TVS yg sdh bikin pabrik perakitan di Indonesia, kl bajajblm punya pabrik perakitan di Indonesia (kmrn mu bangun tp ga jadi). krn mereka yg bisa nurunin harga pabrikan jepang (kyk oligopoli).

    kl ada motor nasional tentu lebih ane dukung, ane liat jg salah satu alasan thailand lebih murah krn persaingan lebih berat, pabrikan lokal mereka ckp bertaji.

    • wek manteb wacanane, jadi gini unuknya ngeblog, kalau ngomongin fakta dan sedikit kritis, diomongin ama sales bserta fansboy, kalau ngomongin kehebaan salah satu motor dicibir warung lain, kalau ngomongin rondo hehehedisayang ama makelar ternyata kikikiki.

    • Oalah leee…. nguyuh rung lurus kok nggedabrus..
      Prinsipal menganak emaskan Thailand ??

      Asal dirimu ada pengetahuan sithik yo le..
      Mulai akhir 90an, wacana pusat RnD motor ditelurkan… alternatif2nya banyak, salah duanya Thai dan Indonesia…
      Market di marih memang lebih menggembirakan, tapi…… TAX problem !!
      Di thailand, kalo ente bisa punya pabrik, terus bisa produksi min 100.000 unit per tahun, free tax… Ini tidak hanya berlaku untuk induk perusahaan sajah, tapi ke anak2 perusahaan aka supplier-nyah
      Lha di sini ??
      Coba ente bukak CV, urus perijinannya… dari kelurahan sampai pemerintah, dari yang pakai seragam sampai yang preman… semua minta jatah.

      Kalau ente buka mata sekalian, ente pergi ke China, di sono prasarana dah dibangun dulu, sampai nembus bukit segala, padahal lahan masih kosongsongsongsong. Jalan tol paling mulus di Indonesia ajah gak ada apa-apanya. Di sini, lihat Jababeka… pabrik dah penuh jalanan masih campur ma kubangan kebo

      Gimana kita bisa bersaing kalo dijajah sama londo ireng (bongso dhewe)

      3 Tahunan yang lalu, sodara buka pabrik plastik di Thailand, dan sampai sekarang terbukti no TAX !!

      • lessonnya… kita jangan mengumpat2 negara (orang) lain kalo di kita sendiri ggak bisa lebih baik, gak bisa nunjukin kalo kita lebih baik, gak bisa nunjukin kalo kita layak dihargai dan dipilih

      • ane setuju dengan ente, mungkin yang ane sampaikan disini tll sempit, agar ga terlalu meluas jd kepanjangan. pada beberapa post di TMC, ane jg mengatakan untuk berharap pindah ke indonesia ya kita harus intropeksi, memang negeri ini high cost economy.

        masalah CV ane pernah bikin, dan akhirnya ane tutup lebih baik tak berijin, ya salah satunya karena begitu banyak pungli. belum setoran sana sini, kompetitor ane tiap bulan di datangi polisi, satpol pp, tentara, buat setoran.

        thailand lebih murah dan lebih baik buat usaha ane setuju, ketika adek ane ke bangkok dia cerita betapa makan lebih murah disana dibanding di jakarta, kl china bisnis yg ane geluti sekarang memang bersaing langsung dengan china, dan ana paham betapa sulitnya bersaing dengan mereka, sampai beberapa rekanan ane akhirnya menutup pabrik disini dan buka pabrik disana (mereka dah kelas besar ane masih kelas teri).

        ane jg tau ketika ada temen cerita bangun hotel dia harus keluarin 800juta hanya untuk kepala salah satu instansi.

        tp yg ane sarankan disini adl men-CKD-kan belum sampai tahap produksi, tidak bangun plant baru, dan AHM sdr sdh punya Plant produksi, jd perijinan CKD ataupun produksi untuk CBR150/250 atau pcx, tidak akan seribet bangun usaha baru. AHM sdh establish di Indonesia, paling part aja kl mau produksi. karena setau ane PCX dan CBR produksi atau tidak tergantung dari prinsipal. ane tidak menyarankan RnD pindah disini.

        sederhananya Piagio Lx CBU, bajaj CBU tp harga mereka masih lebih rasional.bahkan untuk kasus vespa lebih murah dari vietnam.

  5. hmm, bukannya ane mendukung korporasi,, tapi, kalo ane jadi prinsipal, ane juga ogah tanem modal disini, birokrasi berbelit, banyak pungli, bukan cuma saat mau berdiri, saat udah beroperasipun, banyak pungutan2 ga jelas,,
    Nakernyapun tuntutannya macem2,,
    Ini yang bikin banyak persh besar macem sony en reebok lari dari sini,,,
    Kalo CBR ga di CKD atau produksi disini, mungkin ada faktor tertentu, misal pertimbangan ketersediaan en kesanggupan persh rekanan lokal dalam menyediakan parts pendukung, pertimbangan cost distribusi, line produksi, regulasi yang harus dipenuhi, en naker yang tentunya membutuhkan invest yang g sedikit…
    Maybe, diitungan AHM en prinsipal, biaya2 tersebut bikin CBR kurang profitable kalo di ckd in atau di produksi disini,,

    Ane bukan FBH 🙁

  6. lha ekonomi di india dan indonesia kan beda… di india untuk mendapat uang 20 Jt tuh susah banget… dibandingkan di sini. standar gaji karyawan di India juga masih dibawah standar gaji karyawan di indonesia. yo selesih segitu yo wajar lah… kembalinya ke masalah ekonomi dan daya beli masyarakat :).

  7. denger-denger harga bensin disana gak disubsidi pemerintahnya ya..

    tinggal pilih harga motor murah tapi bensin mahal, atau harga bensin murah tapi harga motor mahal…

    pasti pada milih, harga bensin murah harga motor juga murah, ya sudah beli bebek atau matik sajalah…

  8. kalo disini,,ada ulasan gini,,adem ayem.,…kalo disebelah…ngulas trelis, mio J, ampe vatech 125…gilaaaaaa….saling ngancurin kompetito…dahsyat bahasanya…..

  9. tapi setelah ane pikir-pikir lagi, hal ini lebih karena persaingan di Indonesia ga sesehat India dan Thailand. sederhananya kedatangan Yamaha dl membuat AHM mengoreksi harga, n sekarang kliatannya pulsar membuat AHM menahan diri utk sport.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin