Wediyan Kompressi Honda Vario Techno 125 PGM-FI 11:1 Harus Minum Pertamak Berarti, Ingat “Sudah Tanpa Fitur Blethak”

Honda Vario Techno 125 PGM-FI kini betul-betul n0ngol spek resminya, nah lihat dulu fitur utamanya, Vario injeksi memiliki fitur eSP (Enhanced Smart Power). Teknologi ini menurut Honda memberikan beberapa manfat menurut ulasan detik oto setidaknya ada 3 manfaat. Pertama, performa terbaik di kelasnya berupa akselerasi cepat sehingga mampu menempuh jarak 200 meter hanya dalam waktu 12,8 detik. Kedua, konsumsi bahan bakarnya paling efisien di kelasnya yang mana 30% lebih hemat dibandingkan dengan Vario sebelumnya (52,1 km/liter dengan menggunakan metode pengukuran ECE R40). Ketiga, skutik dengan teknologi mesin baru ini mampu menekan emisi gas buang secara drastis.

Yang paling menarik adalah kompressinya itu lo, belakangan ini motor keren Honda mulai dari Vario, PCX 125, CBR 250, CBR 150 kompressinya adalah10,7: 1, nah kini si Vario Injeksi 125 ini malah 11 : 1, weeh berarti mongtorini harus minum pertamax gan! Ya wajar sih motor kerenBBmnya juga harus keren, wehehehehehee.

Vitur lain kabarnya motor ini menggunakan ACG Starter yang mengombinasikan altenator dan starter yang sudah dipatenkan oleh Honda, motor ini mampu menyala dengan halus. WAKAKAKA BERARTI GAK AKAN LAGI ADA FITUR BLETHAK, teknologi ini juga berkontribusi mengurangi berat kendaraan. Sementara itu fitur bagasi serba guna Helm in berukuran 18 liter yang mampu menyimpan sebuah helm berukuran besar atau full face. Untuk membuka bagasi di mogtor mempunyai tuas pembuka tempat duduk yang terletak di samping posisi key shutter. Skutik ini juga sudah dilengkapi dengan AHO headlight

About these ads

0 thoughts on “Wediyan Kompressi Honda Vario Techno 125 PGM-FI 11:1 Harus Minum Pertamak Berarti, Ingat “Sudah Tanpa Fitur Blethak”

  1. bagus dong… jadi bisa ngurangi polusi suara….

    tinggal tigor camry nih… yang masih penyumbang polusi suara…

  2. klw minum premium dijamin umur maticnya nggak lama… makin besar dong biaya operasionalnya… ck ck.. ketinggian tuh kompresinya hohon.. kknapa nggak bikin di kisaran 10… biar nggak begitu ngelitik minum premium..

  3. Ahh..mungkin waktunya beralih dari motor batangan ke scooter matic nih…,:;!?

    ngemeng2, tetangga depan beli NEX. suara starternya mirip scoopy bini saya ?? Sistemnya sama tha Pak Bons ??

  4. Saya Lebih senang Pake yg bletak aja, karena udah 3 tahun starter nya ngak ada masalah, malah pagi ngak pernah di panasin tapi langsung starter dan jalan, beda sama motor tetangga gua, baru motor umurnya 6 bulan kalo mau jalan harus naikin kaki 2 nya dulu lalu engkol deh pake kaki, mungkin karena saking halusnya kali (hehehehehe), dan motor gua vario cw udah 3 tahun juga masih belum ganti aki

  5. Sayang sekali sudah aho, padahal mayoritas kota2 lain terutama indonesia timur tidak berlaku aturan lampu siang hari.. 🙁
    sialan ni ahm, apa dikira yg beli org ibukota aja..?
    Jadi galau, jadi pesen gak ya??
    ada yg tau gak bro gimana solusinya, kira2 buat ngilangin aho taruh dimana saklarnya?

  6. Tapi biasanya meskipun berkompresi tinggi tetap saja oleh pabrikan diajust ulang waktu pengapiannya supaya tetap aman(setidaknya) buat nenggak premium,karena penyebaran bbm oktan tinggi sekelas pertamax/pertamax+ blm merata di bumi pertiwi ini masbro..
    itu juga yang menjelaskan kenapa motor2 di Indonesia rata2 kalah di output powernya dibanding motor2 sejenis di luar negri

  7. Kalo kompresi 11:1 wajib pertamax plus….
    Silakan kasih premium biar cepet rontok tuh mesinnya….
    Baru kali ini AHM berani kasih kompresi 11:1….
    …gak bakal awet buat motor harian….

  8. Masa gitu2 amat, Mas Rewo. apa AHM gak memperhitungkan sampai ke sana . bahkan AHM gak sarankan wajib pertamax

  9. biasa pake vegaR,aman kantong lari nya mantap,vario 125 dah dirumah mau tess bingung,menurut buku panduan harus pertamax,kalo pake premium ahm menganulir garansi motor,mesin tidak di disaein untuk minum premium,ya gapapadah yang make istri inih.mudah mudahan 3 tahun lunas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.