Weh Ngeri Habibie Sebut Esemka Cuma ‘Dolanan’

Kabar yang bisa jadi membuat kita ketar-ketir namun juga bikin kita mawas diri, setidaknya itulah yang diberitakan TEMPO.CO, hari ini bahwa mantan Presiden Bacharuddin Jusuf Habibie menilai mobil Esemka rakitan siswa-siswa sekolah menengah kejuruan belum dibuat secara profesional. “Mobil Esemka itu cuma dolanan,” kata Habibie di Jakarta, Rabu, 7 Maret 2012. “Pembuatannya tidak profesional. Masak anak-anak yang baru tamat sekolah menengah pertama (SMP) sudah mau jadi montir, ya pasti belum ada pengalaman.”

Meski Habibi menjelaskan bahwa membuat mobil haruslah RND secara mendalam dulu tak seperti sekarang instan, namun dia tetap memberi semangat pada generasi muda, terutama siswa sekolah menengah kejuruan yang telah merakit mobil Esemka. “Tidak ada sesuatu yang datang dengan percuma. Semua harus dilakukan melalui perjuangan yang dibarengi dengan pengorbanan. Kita tetap harus optimis terhadap masa depan bangsa,” kata dia.

Menurut Habibie sebaiknya usaha membangkitkan industri otomotif dalam negeri dimulai dari pengembangan produksi sepeda motor. Wa iya sih memang sebaiknya motor dulu wog penggunanya kebanyakan dari dunia permotoran,lebih menyentuh elemen kebanyakan masyarakat.

Advertisements
Advertisements

44 Comments

  1. sy stuju bgt tuh..kalo cuma rakit training 3 bulan bisa kok..bikin mobil yo susah..kalo mbajak yo gampang..

    • coba diperhatikan secara seksama, yg diucapkan pak habibie benar sekali, bangsa kita kan sudah bisa membuat mobil dari tahun 1997an namanya mobil maleo yg semua desain, mesin, bahan, rangka, teknologi dan pembuatnya adalah orang indonesia dan teknologi mesin mobil maleo sudah lebih canggih daripada mobil jepang karena teknologi mobil seperti itu baru dipakai oleh mobil honda tahun 2000 nah lo hebat kan bangsa kita, sayang sekali produksinya dibatalkan terkena dampak krisis moneter, coba bandingkan dgn mobil esemka yg siswa smk lakukan hanya rakit-merakit, jauh dari teknologi yg seharusnya dipakai dlm proses perakitan mobil, itu baru perakitan mobil, semua bahan diambil dari suku cadang mobil2 lain, saya hanya takut malah nantinya akan menuai kegagalan total, lebih baik siswa smk diikut sertakan dalam praktek pembuatan mobil maleo yg benar2 mobnas kita, dan harapan besar menjadi mobil nasional kualitas internasional dan bisa go internasional seperti honda dll, karena saya bagian perakitan mobil new armada jd tau,

      • kalau siswa smk hanya baru melakukan perakitan mobil esemka yg sangat jauh dari standar proses perakitan mobil standar saya takut malah akan terjadi kegagalan besar yg akan memalukan, kita sudah punya mobil maleo asli bahan baku,proses produksi&mesin indonesia, nuansa politis gembar-gembor mobil esemka sangat kentara, coba perhatikan orang politik yg gembar-gembor mobil esemka, kita akan sangat malu bila mobil esemka dipaksa produksi 5000unit saat pada waktunya mobil esemka mengalami kerusakan yang sangat dini mulai dari masalah mesin, kemudi, kelistrikan, keseimbangan, korosi dll, biaya akan lbh mahal untuk perbaikan dan pembeli akan sangat kecewa, lebih baik siswa smk ikut serta dalam perakitan mobnas maleo yg benar2 mobil buatan indonesia dan lebih canggih, bukan mobil esemka, sebenarnya lbh bagusan lg putra indonesia buat motor matic nasional berbahan bakar sangat irit sekali…..(biar mantap he he) 100km/ltr ato 80km/ltr aj&kualitas mesin yg kokoh+model modern saya yakin akan laris manis di indonesia&segera dibangun dealer2&service diseluruh nusantara, bahkan pampai pasar internasional, honda lewat….. betapa terharunya kita, sbnrnya bangsa kita sudah mampu dari dulu, pak habibie&putra putri indonesia termasuk siswa smk maju terus….

  2. menurutku statement Pak Habibi kurang bijak, atau bisa jadi berita itu dititikk beratkan pada ucapan yang menuai anggapan lain dari pembacanya, padahal bisa jadi Pak Habibi ngomong panjang lebar, yah media kita gitu lho

  3. kalo gt npa ga bpk aj yg dr dlu rintis bwt m0bil? bikin pesawat aj bisa
    Bikin m0bil paling tinggal balik tlapak tangan. Haha
    Malah ngabdi d negri orang…

  4. setuju dgn pak habibi mank klo kyk gini jd kyk dolanan anak2… tapi salut jg buat anak SMK yg udah bisa bikin mobil,,, daripada pejabat2 kita yg bisanya cuma OMDO kata nya cintailah produk2 Indonesia tp malah senengnya cuma sama produk luar yg bermerk…,, ga bisa apa2 tp belagu, sok pinter,,, Andaikan Pak Habibi n para Investor lain bs bantu modal, ngasih saran dan masukan ke anak2 SMK, so pasti Dunia otomotif n industri kita jadi raja di dunia….

  5. klo mobil esemka dijual 100juta pas,
    kira2 anda bakal beli esemka atau mobil jepang seken seharga 100jt?
    —————————-
    tebakan saya sih, jawaban anda cukup logis untuk hitungan orang indonesia 😀

  6. luwih becik/bagus yo dikembangkan, kasih masukan kek, ojo kok di oyak2 thok… GATOTKOCO ( Gagal Total Kakean Cocot ), biso gawe motor mabur, kenengopo ra biso gawe mobil, TIMOR digagalne, kapan majune wong Indonesia yen mikire koyo si Mbah Ku iki….:)

  7. Untuk spek nasional esemka baru 60% cukup, yg 40% blm mencukupi mencakup lolos uji emisi tes keselamatan dll, yg dikatakan pak habibie adalah spek international yg nantinya jadi harapan mobil nasional, jadi tetep smangat bt esmk

  8. bener banget tuh,harusnya motor dulu,baru mobil
    Seharusnya ada motor nasional yang demandnya terus meningkat tiap tahun,toh indonesia punya astra sebagai produsen sparepart raksasa dan punya saham besar di perusahaan top dunia honda,daihatsu,toyota indonesia yang udah lama malang melintang di dunia otomotif dan berpengalaman dan bukan mustahil nantinya produk nasional bakalan bersaing ma produk luar negeri,contoh bajaj yang berguru sama kawasaki dan hero sama honda

  9. Habibie koq didengerin, Indonesia morat marit banyak hutangnya ya karena kesalahan Soeharto memilih arsitek pembangunan nasional Indonesia jatuh ke tangan Habibie itu, ambisi pribadi biar dibilang paling cerdas mbuat program IPTN yg menyedot dana sangat besaaarrrrrr (blom lagi yg bwat BPPT dll di kawasan puspiptek serpong) tapi hasilnya apa ????? pesawat kinjeng tak bermutu yg hanya ditukar dg beras oleh malaysia… wkwkwkwkwk…. biaya buat pabrik pesawat nggak nyucuk dihargai sebatas beras…. pinter keblinger yg super goblox… mendingan seluruh duit yg dipakai bwat bikin pabrik pesawat dulunya dipakai buat mbangun infrastruktur pertanian dan jalan raya plus buat mbikin sawah2 baru di luar pulau jawa, ntar hasilnya lebih besar dari beras yg dituker sama CN235 nya Habibie itu… dasarrr goblox sok jenius, makanya Indonesia pertaniannya kalah sama tailan krn selama orde baru arsitek pembangunan nasionalnya super goblox…. wkwkwkwkwk

  10. sabar mas ndak usah pada panas, sing panas ben geni wae, biar mobil esemka cuma jiplak apalagi cuma ngrakit, bahkan dengan perhitungan yang kliru ndak apa apa. semua adalah proses untuk menjadi besar bagus dan berkualitas perlu adanya tryal and error. bahkan awal mulanya jiplak juga ndak apa apa. jepang buat sepeda motor mulanya juga dari jiplak sepeda motor eropa, china juga menjiplak motor dari jepang, yang penting sudah dimulai dan semoga bisa berkembang seiring dengan bertambahnya pengetahuan dan permodalan. dan yang penting semangat harus tetap dijaga. Kalo pak Habibie ngomong gitu memang benar karena dia seorang ilmuwan yang beridealis tinggi wajar dong dan pak habibie 100% benar. tapi negara kita juga butuh orang orang yang memajukan teknologi otomotif dengan mental baja, walaupun awalnya hanya dari njiplak kelasnya hanya mainan. Yang paling penting start sudah dimulai.

  11. se7 dng pak habibie,esemka yg buat harus profesional trus harga murah dibawah 100 juta biar masyarakat bisa punya mobil murah berkualitas..

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin