P 200 NS Sungguh Jos, Tapi Kok Ragu terhadap Strategi Marketing Bajaj

Soal tampang sungguh gagah, performa sungguh wah, warna jelas mewah, dan harga jelas enak untuk dikunyah-kunya. Itulah penampakan P 200 NS dimana tak sedikitpun ada keraguan bagi para biker untuk kesengsem pada si mongtor Indihe ini. Belumlah motor ini resmi ngaspal di negeri tercinta ini, tapi mmm sudah rame jadi buah bibir, melebihi popularitas motor Jepun yang katanya tangguh..

konsumsi-bbm-p-200-ns-2
konsumsi-bbm-p-200-ns-2

Akaknkah motor ini menuai sukses di pasaran Indonesia? Berdasarkan lamunan kamar mandi James Bons, kalau menilai dari barangnya yaitu si P 200 NS yang begitu spesial, jelas kesempatan terbuka lebar untuk menuai sukses, namun kalau melihat track record dari strategi marketig Bajaj kok James Bons ragu. Dalam pengamatan ngawuriah da ilmu kiralogi James Bons, beberpa kali Bajaj membuat blunder marketing yang membahayakan penjualan Bajaj.
Pertama ketika membuat iklan yang menyangkut masalah gender, membandingkan motor yang bukan kelasnya, kemudian ngajarin kebut di jalan, mmm tentu mendpat kritikan banyak dari pemerhati otomotif, dan berujung pada popularitas si Pulsar.
Ke dua, beberapa kali Bajaj menurunkan harga motornya ,yakni dulu ketika terjadi pada P 180, dan kini terjadi pada P 220, serta mendiskontinyu P 200 yang baru berumur 2 tahun. Jelas ini menodai loyalitas para pemilik Pulsar generasai awal, bagaimana tidak, wong baru beli motor ee tiba-tiba harga turun, kan bikin gondok. Berkaca pada beberapa motor sport yang sukses macem Tiger, bisa sukses salah satu faktornya adalah loyalitas klub yang menaunginya sehingga yang telah dan akan membeli bisa merasa bangga. Lha ini gimana mau bangga wong baru beli harga malah turun, jelas lebih merasa dikhianati. Ya, siapa sih yangmau beli motor mahal, namun ini kan beli dualuan malah mahal, beli belakangan malah murah, kan seharusnya sebaliknya to! Demikian bagiP 200 yang berumur pendek, sungguh gundah bagi sang empunya terutama menyangkut spare partnya.
Ke tiga, masalah lain yang tidak kelar hingga kini adalah kelangkaan spare part yang belum terselesaikan. Ini jelas kadang membuat fustasi para pemegang Pulsar series dan para new camer yang mau beli, ya memang sih menyiapkan part buakn perkara gampang dan butuh modal yang besar,tapi toh ini memang betul-betul kendala gan buat marketing. Selain itu isu kesalahan antara titik dan koma yang terjadi beberapa waktu lalu tentu mengindikasikan bahwa kurang rapihnya strategi marketig Bajaj.
Ya, memang beberapa hal nampak strategi marketig BAI bisa diblilang nyleneh, namun jangan kuciwa gan ini semua hanya lamunan kamar mandi James Bons yang lebih banyak salahnya, sebaiknya sampean jangan percaya, wong James Bons sendiri juga kurang percaya hahahah. Monggo bagaimana menurut sampean!

Advertisements
Advertisements

41 Comments

    • nitip lapak kang
      yang mau kredit motor Honda,Yamaha dan Kawasaki bisa dimarih
      http://www.kaskus.co.id/profile/viewallclassified/6911796
      keunggulan kalau agan kredit/cash di ane
      – DP bisa pakai motor bekas
      – Syarat cuma KTP dan KK aj
      – Malam ane jemput data , pagi atau siang di survey , sore motor ud bisa agan ambil di delaer , PROSES MAKSIMAL 24 JAM ,!!

      makasih kang

  1. Bajaj iki rada ngambang ning awang2 sing wani malah tvs. .
    Wong lagi wingi nggawe dealer ning daerah ku ntah nyewa tempat atau hak milik. .
    Pokoe seep lah. .
    Tetep ngiler n250 atau cbr250
    Xixi
    Haha
    😀

  2. untung aja sejak setahunan kmaren udah bnyak yang menjual online atau cod/kirim2 sparepart,jd gk ngaruh klo dealer yg ownernya pelit kagak mau blanja sparepart bnyak.
    toh sparepart bajaj murmer+ongkir tetap murah, contoh satu set karet vacum n skep cuman 178k, bndingin ama pio yg 400an k….mkany tmen2 gw anak2 pio dri pda gnti karet mending pda gnti karbu … 😀

  3. Kalau di dunia komputer, biasa saja tuh kalau yg beli duluan harganya mahal. Paling nggak kan dia bisa punya duluan. Justru bagus, kalau memang sudah balik modal utk alat pabriknya, atau ngabisin stok, harusnya harga turun. Ini baru jualan motor, bukan jualan gengsi.

    Lebih kuatir sama desainnya. Walaupun spek mesin dan sasis meningkat jauh, ternyata bentuknya belum terlalu beda dibanding pendahulunya. Sama satu lagi masalah klasik soal after sales service.

    • BEtul memang dunia komputer dan HP beda bulan aja beda harga, dan tentunya lebih murah, namun dunuia otomotif,jelastak mengenal hukum itu keculai Bajaj.
      Masalah 3s mungkin betul juga kata bro “Zhe” di atas TVS lebih agresif

  4. itulah uniknya marketing, lebih berkualitas belum tentu lebih laku. liat aja nasib yamaha dan suzuki.

  5. masalah turun harga…klo p220 diharga yg sama…..trus p200ns ditaruh d atasnya…trus produk baru di atas lagi….apa bedanya bajaj ma motor jepun yg sprti itu,lihat aja cbr150,yg kmnkinan besar tkut masuk murah krena sudah ada tigor200……..
    sudah sekian lama kita dibohongin jepun,kog maunya di bohongin terus yah…soal harga motor
    di pasar vga,ato computer sudah biasa tuw turun hrga jika yg ditawarin nilai vlue berkurang krena vga baru,ga majalah tuw…mlah bgus IMHO

  6. Kita liat kedepan aoa pasca peluncuran 《♥P200NS♥》,BAI memperbaiki jaringan aftersalesnya ( terpenting )

  7. ane setuju, apalagi ama poin dua en tiga,,
    Saat owner en komunitas, “berjuang” membuktikan kalo Bajaj punya nilai yang tinggi en bukan motor murahan,,, BAI malah nurunin harga yang jelas ngaruh ke mindset masyarakat..
    Menurut ane, ko malah BAI dewe yang bikin imej Bajaj seperti motor murahan dengan dalih diskon2 ga jelas..

    Sparepart kalo buat yang aktif berkomunitas atau online, mungkin bukan masalah besar, namun, gimana dengan temen2 non komunitas??
    Kasian juga owm.. Harus pasrah berminggu2 ngendon di bengkel, cuma untuk nunggu sparepart, yang kadang harganya ga seberapa,,

  8. Pasar Otomotif dan pasar elektroik jelas beda sekali, barang baru makin lama makin murah, sementara pasar otomotif, makin lama makin mahal, kecuali Bajaj ini. BEgitulah yang terjadi, kecuali kitasemua membentuk sistem yang berbeda atau mekanisme pasar layakknya elektronik sehngga harga makin lama makin murahtentu lebih bagus buat konsumen, namun bisakah?

  9. ane juga kecewa berat neh pulsar ane mo ane jual aja g baek meliharanya lama2 bukan karena produkny jelek tp karena bAi sendiri kelakuannya kurang ajar,para pembeli pulsar uda tau resikonya beli pulsar pasti harga jualnya jatoh lah ini malah dinyuksepin lagi pake diskon 2 jt.untung ane ngambil kontan coba gimana yg ambil kredit apa g sakit hati

  10. membaca artikel ini,hati ini serasa kembali tercederai..
    masi inget,kemakan promo dari bajaj,beli p200 generasi terakhir..seminggu kemudian ada kabar mencenangkan:P200 DISCONTINUE!

    3 taun berselang meminang motor,mulai merasakan apa yg dinamakan susah..baru kali ini merasakan susah cari sparepart,g kayak waktu pake mopang..

    saranku seh,g usah beli p200ns,motor itu pasti bawaannya pengen diajak lari terus,alamat banyak part makin minta cepet ganti.siap menderita n bingung?siap beli motor bajaj tentunya 🙂

  11. Kalo menurutku kang, mengenai turunnya harga, masih wajar, secara ane beli lebih dulu, ane bisa lebih dulu merasakan apa yang belum orang rasakan, performa dsb-nya.. lagian secara hukum pasar, barang banyak laku ya tentu saja harusnya makin murahlah..jgn disamain dengan barang komoditas yah..krn kalo komoditas memang makin dicari makin mahal, tpi ini bukan komoditas, seharusnya memang turun harga..

    nitip kang..
    http://boerhunt.wordpress.com/2012/05/01/bajaj-bai-emang-beda-nggak-pakai-spyshoot/

  12. bener2, tp bg calon pembeli Bajaj, inilah resiko yg hrs ditanggung..
    yg jld berkat kehadiran BAI, segmen sport jd semkin bergairah

  13. Ngga’ sia2 mendapat gelar sarjana jurusan imu kiralogi 😀

    Memang bener tuh! Motor bagus, tapi marketing tidak bagus = kurang bagus 😀 😀

  14. Pulsar begitu dicintai konsumennya, tapi ‘tidak’ bagi produsen dan marketingnya..Anda tertarik silahkan beli, selanjutnya urus sendiri..Bye bye..

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin