5 Celana Cingkrang (Ngatung vs Isbal) Yang Beda Faham Jangan Kira Semua Teroris

Kadang baju dan tampilan membikin sial, salah satunya yang dialami sorang jamaah Tabligh di Sulawesi. Pria asal Hindustan ini ditagkap gara-gara penampilannya dengan jubah, celana cingkrang, berjenggot dan memakai surban, ya kira-kira pekaiannya miriplah dengan Amrozi cs,hehe bukan CS 1 ya. Padahal dia ini seorang jamaah tabligh yang dikenal dengan nama Khoruj (jamaah kurud dalam bahasa Jawa) yang berdakwah dari masjid ke masjid dan sering mengadakan ceramah. Akhirnya setelah di identifikasi dan pemerintah mengakui salah tangkap, pria ini dibebaskan.

celana-ngatung3
celana-ngatung3
celana-ngatung4
celana-ngatung4

Gambar dari http://pustakalaka.wordpress.com/tag/celana-ngatung/

Brader sekalian, supaya kita tidak salah tafsir monggo kita ulas si pengguna celana cingkang liasa ngatung di atas mata kaki ini. Di Indonesia ini setidaknya ada 5 golongan yang sering memakai celana cingkran tersebut. Berikut ini mereka:

  1. Paham Salafy. Sederetan golongan yang menganut faham ini, mulai dari LDII, Wahabi terkadang para ihwan dari PKS, Hizbuttahrir. Penampilannya mirip, suka memelihara jenggot, dan menggunakan celana ngatung alias cingkrang. Golongan ini ada yang moderat dan ada pula yang ekstrim. Ciri fahamnya adalah menghendaki kmurnian Islam dan menghindari kemusyrikan seperti tak membolehkan selamatan, menggunakan bedug, puji-pujian setelah azan, dan sebagainya, yang pasti golongan ini tak sefaham degan JIL atau Jaringan Islam Liberal. Nah yang ekstrim bahkan menyatakan selain mereka adalah kafir dan najis, makanya jika sampean shalat di masjid mereka,pasti setelah shalat masidnya akan di pel, haha sampean semua najis katanya, kecuali sampean angota mereka. Tapi yang moderat, ya biasa aja gan, layaknya kita semua atau ISlam kebanyakan, gaul, asik, dan bahkan ada yang memakai celana jeans, kayak Lek DJi Dab, tapi tetep celananya ngtung alias cingkrang, heheh tengak-tengok lek Dji dab, hehehe salam Lek aku kangen pda dirimu!
  2. Para Habaib atau Habib yang mmang suka berdakwah dan masih ada hubungan dengan ahlul bait keturunan Nabi Muhammad ini memang tak jarang yang memakai jubah, berjenggot, dan terkadang celana ngatung, ingat tak semuanya ngatung celananya. Namun soal faham, mereka ini jauh sekali beda dengan para Salafy atau Wahabi, golongan ini masih menggunakan hal-hak unik misalnya sah-sah saja slametan, barjanji, dan sebagainya. Daerah pusat pengembangan ajarannya di Hadramaut difonis erkutuk oleh Wahabi. Di Indonesia para habib ini banyak beraliansi dengan orang-orang NU, sementara para santri NU banyak dikirim ke Yaman untuk belajar di pusat pembelajaran para Habaib ini.
  3. FPI, nah untuk FPI ini yang dipimpin oleh Habib Rizik, yang kabarnya dari golongan habaib, namun soal faham nampaknya sedikit beda dengan para habaib umumnya, lebih mengarah pada Wahabi. Pakaiannya seperti biasa celana cingkrang, bejubah, kadang pakai kopyah atau ikat kepala, dan banyak yang berjenggot.
  4. Penganut faham Khilafah ortodok, nah penganut faham ini berpendapat bahwa SIlam harus satu kepemimpinan, pemerintah Indonesia harus berdasarkan syariat Islam, dan memang berrncana mmbuat sebuah halifahan islam dengan satu pmimpin di dunia ini. KElompok inilah yang dihuni oleh Amrozi cs. Dan pakianya memang suka menggunakan celana ngatung, kadang bejubah dan yangpasti berjenggot.
  5. Jamaah tabligh, ya golongan ini yang seringkita lihat dakwah pindah-pindah dari masjid ke masjid. Di jakarta berpusat di kebon jeruk, sementara di jatim berpusat di Temboro. Ciri khasnya bercelana ngatung, suka memakai bajua atau jubah putih, dan berpjenggot. Asiknya golongan ini kalau kita jamaah usai jamaah biasanya pundak kita dipijitin oleh golongan ini sambil diajak ngobrolsoal agama, mangstabfff. Golongan ini biasanya tak mempermasalahkan faham, yang penting Islam,lalu diajak ke masjid dan sholat.

Nah, semoga anda tak keliru menilai pada yang celananya ngatung dan berjenggot.

Advertisements
Advertisements

86 Comments

  1. maaf, di nomor 1 setau saya PKS, Salafy, HTI, dan Wahabi apalagi LDII itu beda. kok dalam tulisan ini dijadiin satu kelompok mas bro?? dan ga semuanya lho melarang selamatan…. (yang saya tau, melarang mewajibkan selamatan).
    trus yang nomor 4, bukannya temen2 HTI itu juga bercita2 adanya khilafah??? terus bedanya dengan Amrozy cs apa mas bro??
    mohon menulisnya lebih hati2 mas bro, biar ndak ada yang tersinggung atawa salah paham….. terima kasih, mohon maaf kalo tidak berkenan.

    • sepertinya yang nulis ini mesti belajar dulu, salafy beda dengan LDII, beda dengan HTI, PKS, dll, dan tidak mengkafirkan selainnya sesama muslim apalagi sampe mengepel….bahkan dianjurkan sholat di masjid yang terdekat dengan rumah bagi laki-laki, adapun bagi wanita lebih utama sholat di rumah (namun tidak dilarang pergi ke masjid),

      sekedar titip sedikit nasehat aja, kalo belum faham ilmunya jangan nulis sembarangan. karena membahayakan islam.

      #berilmu sebelum berkata itu penting#

      salam

  2. Mas Bons…
    Kalo LDII memang hampir sama dg varian wahabi lainnya tentang paham kathok cingkrang. Tapi masalah pelihara jengkot tidak terlalu ditekankan. Begitu jg masalah penggunaan kopiah/kethu pak haji tidak mjd perhatian. Bahkan jamaah LDII kalo salat jarang pake kopiah (pengalaman bergaul dg mereka).
    Adapun FPI itu paham ritualnya sama dg warga NU seperti suka Tahlilan, Maulidan, Ziarah kubur (jelas beda 180 derajat dg wahabi/salafi). sumber:https://twitter.com/#!/redpisang/status/12789322352689152

    • FPI di pimpin kalangan para habib jelas budayanya mengalir seperti aliran Yaman, dari segi peribadatan,namun dari sisi amar makruf nahi mngkarya sedikit atau bahkan beda dengan para habib umumnya, dan bahkan Gusdur suatu saat pernah dianggap kafir padahal Gusdur pentolan NU, sikap ini boleh jadi mirip denga sikap para saudara kita yang wahabi kepada kelompok gus Gur. makanya di atas saya tulis sedikit beda dengan habib pada umunya

      • orang yang mengatakan Al Qur’an sebagai kitab yang porno apakah dia adalah seorang yang muslim???
        apakah kalau gus dur pentolan NU kemudian bisa dijadikan panutan??

        bukanlah ketokohan yang menjadi tolok ukur mas, tapi amalan dan ucapannya.apakah sesuai dengan syariat islam atau tidak..ya?

  3. @Ben
    @Elsa
    Salafy dari kata salaf yang artinya dulu atu semula, lawannya adalah Kholaf artinya moderen atau baru, maksud salafy adalah kembali ke ajaran semula bagi masing masing ajaran tentu beda pengertiannya kembali ke semula. Ada yang kembali ke ajaran semula, ada yang kembali ke konseppemerintahan semula. Silakan lihat per poin
    1. PKS, awalnya PKS beraliran lebih keras dari muhamadiyah, dengan begerak dari kampus-ke akmpus menjadi layakya lembaga dakwah kampus, dari majelis-ke majelis, yang dibawa adalah fahm mirip dengan wahabi degan mengartikan salaf sebagai faham kembali pada Qur’an dan hadits, namun belakangan karena demi kepentingan politik PKS berubah diri dengan menerima maulid, datang di slametan dan sebagainya.
    2. Wahabi,faham ini diusung oleh mhammad bin abdul wahab makanya disebut wahabi, dengan mengusung moto kembali kepadaQuran dan Hadits, karena dinilai banyak ajaran islam bercampur dengan ajaran agama lain seperti Hindu, Buda dan kejawen. Nah disini disebut salaf kjarena kembali ke ajaran semula dulu ketika Rasulullah mengajarkan dengan tidak mentoili adanya Bid’ah dan Khurafat.
    3. LDII, dari sisi usul faham sebenarnya sama akan tetapi lebih ortodok, namun maksudnya tetap kembali ke ajaran salaf.
    4. Hizbuttahrir artinya adalah partai pembebasan, dalam fahamnya disebut salafi karena ingin kembali ke konsep kehalifahan semula bahwa ISlam harus mempunyai kholifah dan negara berdasarkan syariat Islam, namun tak sampai memberontak.
    5.AMrozy CS memang konsepnya mirip dengan HTI namun jelas berani mengambil tindakan untuk melawan dengan angkat senjata, itu sah saja diseut ingin kembali ke aham salaf


    nah disini silakan sebuah kata mohon jangan dimonopoli oleh segolongan orang, kata slafi tak bisa dimonopoli oleh wahabi saja, semua yang ingin kembali ke ajaran asal boleh disebut salafi secara bahasa. DI pesantren itu juga disebut pesantren salafi karena menggunakan cara lama, beda dengan pesantren Gontor yang kholoaf atau moderen.

    Ada sebuah kisah mengenai salah pengertian bahwa seorang NU akan memondokkan anaknya ke pesantren salfy amun ternyata pesantren wahaby yang sekarang tenar menggunakan istilah salafy, khirnya tau sendiri jawabannya wong mereka beda faham.

    • baiklah, kalau memang salafy dipandang sebagai sebuah sikap-paham saya bisa mengerti mas bro (mohon maaf, saya kurang memperhatikan detailnya sebelumnya). bukannya apa mas bro, kita2 ini kan bangsa yang sensitif. primordialismenya tinggi, dikasih bensin sedikit, sudah kebakar seluruh warung. gampang salah paham.
      kok urusan agama yang sensitif, urusan merk motor juga bisa menimbulkan masalah. makanya kalo mas bro nulisnya terperinci saya ikutan seneng, bisa ikutan nambah ilmu tanpa pake salah paham…… kesuwun….

  4. kalo golongan terakhir sering mampir dan nginap dimasjid tempatku,mereka asyik2 diajak ngobrol soal agama,selain itu biasanya mereka nginap 3hari trus pindah masjid lagi,kadang dari luar pulau dan mengajak secara door to door.

  5. Isbal artinya menjulurkan pakaian melebihi mata kaki. Isbal terlarang dalam Islam, hukumnya minimal makruh atau bahkan haram. Banyak sekali dalil dari hadits Nabi Shallallahuโ€™alaihi Wasallam yang mendasari hal ini.

    Dalil seputar masalah ini ada dua jenis:

    Pertama, mengharamkan isbal jika karena sombong.

    Nabi shallallahuโ€˜alaihi wa sallam bersabda:

    ู…ู† ุฌุฑ ุซูˆุจู‡ ุฎูŠู„ุงุก ุŒ ู„ู… ูŠู†ุธุฑ ุงู„ู„ู‡ ุฅู„ูŠู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ . ูู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุจูƒุฑ : ุฅู† ุฃุญุฏ ุดู‚ูŠ ุซูˆุจูŠ ูŠุณุชุฑุฎูŠ ุŒ ุฅู„ุง ุฃู† ุฃุชุนุงู‡ุฏ ุฐู„ูƒ ู…ู†ู‡ ุŸ ูู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… : ุฅู†ูƒ ู„ู† ุชุตู†ุน ุฐู„ูƒ ุฎูŠู„ุงุก . ู‚ุงู„ ู…ูˆุณู‰ : ูู‚ู„ุช ู„ุณุงู„ู… : ุฃุฐูƒุฑ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ : ู…ู† ุฌุฑ ุฅุฒุงุฑู‡ ุŸ ู‚ุงู„ : ู„ู… ุฃุณู…ุนู‡ ุฐูƒุฑ ุฅู„ุง ุซูˆุจู‡

    โ€œBarangsiapa menjulurkan pakaiannya karena sombong, tidak akan dilihat oleh Allah pada hari kiamat. Abu Bakar lalu berkata: โ€˜Salah satu sisi pakaianku akan melorot kecuali aku ikat dengan benarโ€™. Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam bersabda: โ€˜Engkau tidak melakukan itu karena sombongโ€™.Musa bertanya kepada Salim, apakah Abdullah bin Umar menyebutkan lafadz โ€˜barangsiapa menjulurkan kainnyaโ€™? Salim menjawab, yang saya dengan hanya โ€˜barangsiapa menjulurkan pakaiannyaโ€™. โ€. (HR. Bukhari 3665, Muslim 2085)

    ุจูŠู†ู…ุง ุฑุฌู„ ูŠุฌุฑ ุฅุฒุงุฑู‡ ู…ู† ุงู„ุฎูŠู„ุงุก ุฎุณู ุจู‡ ูู‡ูˆ ูŠุชุฌู„ุฌู„ ููŠ ุงู„ุฃุฑุถ ุฅู„ู‰ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ.

    โ€œAda seorang lelaki yang kainnya terseret di tanah karena sombong. Allah menenggelamkannya ke dalam bumi. Dia meronta-ronta karena tersiksa di dalam bumi hingga hari Kiamat terjadiโ€. (HR. Bukhari, 3485)

    ู„ุง ูŠู†ุธุฑ ุงู„ู„ู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ุฅู„ู‰ ู…ู† ุฌุฑ ุฅุฒุงุฑู‡ ุจุทุฑุงู‹

    โ€œPada hari Kiamat nanti Allah tidak akan memandang orang yang menyeret kainnya karena sombongโ€ (HR. Bukhari 5788)

    Kedua, hadits-hadits yang mengharamkan isbal secara mutlak baik karena sombong ataupun tidak.

    Nabi shallallahuโ€˜alaihi wa sallam bersabda:

    ู…ุง ุฃุณูู„ ู…ู† ุงู„ูƒุนุจูŠู† ู…ู† ุงู„ุฅุฒุงุฑ ูููŠ ุงู„ู†ุงุฑ

    โ€œKain yang panjangnya di bawah mata kaki tempatnya adalah nerakaโ€ (HR. Bukhari 5787)

    ุซู„ุงุซุฉ ู„ุง ูŠูƒู„ู…ู‡ู… ุงู„ู„ู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ูˆู„ุง ูŠู†ุธุฑ ุฅู„ูŠู‡ู… ูˆู„ุง ูŠุฒูƒูŠู‡ู… ูˆู„ู‡ู… ุนุฐุงุจ ุฃู„ูŠู… ุงู„ู…ุณุจู„ ูˆุงู„ู…ู†ุงู† ูˆุงู„ู…ู†ูู‚ ุณู„ุนุชู‡ ุจุงู„ุญู„ู ุงู„ูƒุงุฐุจ

    โ€œAda tiga jenis manusia yang tidak akan diajak biacar oleh Allah pada hari Kiamat, tidak dipandang, dan tidak akan disucikan oleh Allah. Untuk mereka bertiga siksaan yang pedih. Itulah laki-laki yang isbal, orang yang mengungkit-ungkit sedekah dan orang yang melariskan barang dagangannya dengan sumpah palsuโ€. (HR. Muslim, 106)

    ู„ุง ุชุณุจู† ุฃุญุฏุง ุŒ ูˆู„ุง ุชุญู‚ุฑู† ู…ู† ุงู„ู…ุนุฑูˆู ุดูŠุฆุง ุŒ ูˆู„ูˆ ุฃู† ุชูƒู„ู… ุฃุฎุงูƒ ูˆุฃู†ุช ู…ู†ุจุณุท ุฅู„ูŠู‡ ูˆุฌู‡ูƒ ุŒ ุฅู† ุฐู„ูƒ ู…ู† ุงู„ู…ุนุฑูˆู ุŒ ูˆุงุฑูุน ุฅุฒุงุฑูƒ ุฅู„ู‰ ู†ุตู ุงู„ุณุงู‚ ุŒ ูุฅู† ุฃุจูŠุช ูุฅู„ู‰ ุงู„ูƒุนุจูŠู† ุŒ ูˆุฅูŠุงูƒ ูˆุฅุณุจุงู„ ุงู„ุฅุฒุงุฑ ุ› ูุฅู†ู‡ ู…ู† ุงู„ู…ุฎูŠู„ุฉ ุŒ ูˆุฅู† ุงู„ู„ู‡ ู„ุง ูŠุญุจ ุงู„ู…ุฎูŠู„ุฉ

    โ€œJanganlah kalian mencela orang lain. Janganlah kalian meremehkan kebaikan sedikitpun, walaupun itu hanya dengan bermuka ceria saat bicara dengan saudaramu. Itu saja sudah termasuk kebaikan. Dan naikan kain sarungmu sampai pertengahan betis. Kalau engkau enggan, maka sampai mata kaki. Jauhilah isbal dalam memakai kain sarung. Karena isbal itu adalah kesombongan. Dan Allah tidak menyukai kesombonganโ€ (HR. Abu Daud 4084, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Sunan Abi Daud)

    ู…ูŽุฑูŽุฑู’ุชู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูˆูŽูููŠ ุฅูุฒูŽุงุฑููŠ ุงุณู’ุชูุฑู’ุฎูŽุงุกูŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ูŠูŽุง ุนูŽุจู’ุฏูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุงุฑู’ููŽุนู’ ุฅูุฒูŽุงุฑูŽูƒูŽ! ููŽุฑูŽููŽุนู’ุชูู‡ู. ุซูู…ูŽู‘ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฒูุฏู’! ููŽุฒูุฏู’ุชู. ููŽู…ูŽุง ุฒูู„ู’ุชู ุฃูŽุชูŽุญูŽุฑูŽู‘ุงู‡ูŽุง ุจูŽุนู’ุฏู. ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูŽุนู’ุถู ุงู„ู’ู‚ูŽูˆู’ู…ู: ุฅูู„ูŽู‰ ุฃูŽูŠู’ู†ูŽุŸ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฃูŽู†ู’ุตูŽุงูู ุงู„ุณูŽู‘ุงู‚ูŽูŠู’ู†ู

    โ€œAku (Ibnu Umar) pernah melewati Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam, sementara kain sarungku terjurai (sampai ke tanah). Beliau pun bersabda, โ€œHai Abdullah, naikkan sarungmu!โ€. Aku pun langsung menaikkan kain sarungku. Setelah itu Rasulullah bersabda, โ€œNaikkan lagi!โ€ Aku naikkan lagi. Sejak itu aku selalu menjaga agar kainku setinggi itu.โ€ Ada beberapa orang yang bertanya, โ€œSampai di mana batasnya?โ€ Ibnu Umar menjawab, โ€œSampai pertengahan kedua betis.โ€ (HR. Muslim no. 2086)

    Dari Mughirah bin Syuโ€™bah Radhiallahuโ€™anhu beliau berkata:

    ุฑุฃูŠุช ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃุฎุฐ ุจุญุฌุฒุฉ ุณููŠุงู† ุจู† ุฃุจูŠ ุณู‡ู„ ูู‚ุงู„ ูŠุง ุณููŠุงู† ู„ุง ุชุณุจู„ ุฅุฒุงุฑูƒ ูุฅู† ุงู„ู„ู‡ ู„ุง ูŠุญุจ ุงู„ู…ุณุจู„ูŠู†

    โ€œAku melihat Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam mendatangu kamar Sufyan bin Abi Sahl, lalu beliau berkata: โ€˜Wahai Sufyan, janganlah engkau isbal. Karena Allah tidak mencintai orang-orang yang musbilโ€™โ€ (HR. Ibnu Maajah no.2892, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Ibni Maajah)

    Dari dalil-dalil di atas, para ulama sepakat haramnya isbal karena sombong dan berbeda pendapat mengenai hukum isbal jika tanpa sombong. Syaikh Alwi bin Abdil Qadir As Segaf berkata:

    โ€œPara ulama bersepakat tentang haramnya isbal karena sombong, namun mereka berbeda pendapat jika isbal dilakukan tanpa sombong dalam 2 pendapat:

    Pertama, hukumnya boleh disertai ketidak-sukaan (baca: makruh), ini adalah pendapat kebanyakan ulama pengikut madzhab yang empat.

    Kedua, hukumnya haram secara mutlak. Ini adalah satu pendapat Imam Ahmad, yang berbeda dengan pendapat lain yang masyhur dari beliau. Ibnu Muflih berkata : โ€˜Imam Ahmad Radhiallahuโ€™anhu Taโ€™ala berkata, yang panjangnya di bawah mata kaki tempatnya adalah neraka, tidak boleh menjulurkan sedikitpun bagian dari pakaian melebihi itu. Perkataan ini zhahirnya adalah pengharamanโ€™ (Al Adab Asy Syariโ€™ah, 3/492). Ini juga pendapat yang dipilih Al Qadhi โ€˜Iyadh, Ibnul โ€˜Arabi ulama madzhab Maliki, dan dari madzhab Syafiโ€™i ada Adz Dzahabi dan Ibnu Hajar Al Asqalani cenderung menyetujui pendapat beliau. Juga merupakan salah satu pendapat Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah, pendapat madzhab Zhahiriyyah, Ash Shanโ€™ani, serta para ulama di masa ini yaitu Syaikh Ibnu Baaz, Al Albani, Ibnu โ€˜Utsaimin. Pendapat kedua inilah yang sejalan dengan berbagai dalil yang ada.

    Dan kewajiban kita bila ulama berselisih yaitu mengembalikan perkaranya kepada Qurโ€™an dan Sunnah. Sebagaimana firman Allah Taโ€™ala:

    ููŽุฅูู†ู’ ุชูŽู†ูŽุงุฒูŽุนู’ุชูู…ู’ ูููŠ ุดูŽูŠู’ุกู ููŽุฑูุฏูู‘ูˆู‡ู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุงู„ุฑูŽู‘ุณููˆู„ู ุฅูู†ู’ ูƒูู†ุชูู…ู’ ุชูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ ุจูุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽูˆู’ู…ู ุงู„ู’ุขุฎูุฑู ุฐูŽู„ููƒูŽ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ูˆูŽุฃูŽุญู’ุณูŽู†ู ุชูŽุฃู’ูˆููŠู„ู‹ุง

    โ€œJika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qurโ€™an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnyaโ€ (QS. An Nisa: 59)

    Dan dalil-dalil yang mengharamkan secara mutlak sangat jelas dan tegasโ€

    Jadi Islam melarang isbal, baik larangan sampai tingkatan haram atau tidak. Tapi sungguh disayangkan larangan ini agaknya sudah banyak tidak diindahkan lagi oleh umat Islam. Karena kurang ilmu dan perhatian mereka terhadap agamanya. Lebih lagi, adanya sebagian oknum yang menebarkan syubhat (kerancuan) seputar hukum isbal sehingga larangan isbal menjadi aneh dan tidak lazim di mata umat. Berikut ini beberapa syubhat tersebut:

    Syubhat 1: Memakai pakaian atau celana ngatung agar tidak isbal adalah ajaran aneh dan nyeleneh

    Bagaimana mungkin larangan isbal dalam Islam dianggap nyeleneh padahal dalil mengenai hal ini sangat banyak dan sangat mudah ditemukan dalam kitab-kitab hadits dan buku-buku fiqih. Lebih lagi, larangan isbal dibahas oleh ulama 4 madzhab besar dalam Islam dan sama sekali bukan hal aneh dan asing bagi orang-orang yang mempelajari agama. Berikut ini kami nukilkan beberapa perkataan para ulama madzhab mengenai hukum isbal sebagai bukti bahwa pembahasan larangan isbal itu dibahas oleh para ulama 4 madzhab dari dulu hingga sekarang.

    Madzhab Maliki

    Ibnu โ€˜Abdil Barr dalam At Tamhid (3/249) :

    ูˆู‚ุฏ ุธู† ู‚ูˆู… ุฃู† ุฌุฑ ุงู„ุซูˆุจ ุฅุฐุง ู„ู… ูŠูƒู† ุฎูŠู„ุงุก ูู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ ูˆุงุญุชุฌูˆุง ู„ุฐู„ูƒ ุจู…ุง ุญุฏุซู†ุงู‡ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ู…ุญู…ุฏ ุจู† ุฃุณุฏ โ€ฆ. ู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… : ยซู…ู† ุฌุฑ ุซูˆุจู‡ ุฎูŠู„ุงุก ู„ู… ูŠู†ุธุฑ ุงู„ู„ู‡ ุฅู„ูŠู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉยป ูู‚ุงู„ ุฃุจูˆ ุจูƒุฑ: ุฅู† ุฃุญุฏ ุดู‚ู‰ ุซูˆุจูŠ ู„ูŠุณุชุฑุฎูŠ ุฅู„ุง ุฃู† ุฃุชุนุงู‡ุฏ ุฐู„ูƒ ู…ู†ู‡ุŒูู‚ุงู„ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู…: ยซุฅู†ูƒ ู„ุณุช ุชุตู†ุน ุฐู„ูƒ ุฎูŠู„ุงุกยป ู‚ุงู„ ู…ูˆุณู‰ ู‚ู„ุช ู„ุณุงู„ู… ุฃุฐูŽูƒุฑ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ู…ู† ุฌุฑ ุฅุฒุงุฑู‡ุŒู‚ุงู„ ู„ู… ุฃุณู…ุนู‡ ุฅู„ุง ุฐูƒุฑ ุซูˆุจู‡ุŒูˆู‡ุฐุง ุฅู†ู…ุง ููŠู‡ ุฃู† ุฃุญุฏ ุดู‚ู‰ ุซูˆุจู‡ ูŠุณุชุฑุฎูŠุŒ ู„ุง ุฃู†ู‡ ุชุนู…ุฏ ุฐู„ูƒ ุฎูŠู„ุงุกุŒ ูู‚ุงู„ ู„ู‡ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู…: ยซู„ุณุช ู…ู…ู† ูŠุฑุถู‰ ุฐู„ูƒยป ูˆู„ุง ูŠุชุนู…ุฏู‡ ูˆู„ุง ูŠุธู† ุจูƒ ุฐู„ูƒ

    โ€œSebagian orang menyangka bahwa menjulurkan pakaian jika tidak karena sombong itu tidak mengapa. Mereka berdalih dengan riwayat dari Abdullah bin Muhammad bin Asad (beliau menyebutkan sanadnya) bahwa Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam bersabda: โ€˜Barangsiapa menjulurkan pakaiannya karena sombong, tidak akan dilihat oleh Allah pada hari kiamatโ€™. Abu Bakar lalu berkata: โ€˜Salah satu sisi pakaianku akan melorot kecuali aku ikat dengan benarโ€™. Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam bersabda: โ€˜Engkau tidak melakukan itu karena sombongโ€™. Musa bertanya kepada Salim, apakah Abdullah bin Umar menyebutkan lafadz โ€˜barangsiapa menjulurkan kainnyaโ€™? Salim menjawab, yang saya dengan hanya โ€˜barangsiapa menjulurkan pakaiannyaโ€˜.

    Dalam kasus ini yang melorot hanya satu sisi pakaiannya saja, bukan karena Abu Bakar sengaja memelorotkan pakaiannya. Oleh karena itulah Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam bersabda: โ€˜Engkau bukanlah termasuk orang yang dengan suka rela melakukan hal tersebut, bersengaja melakukan hal tersebut dan tidak mungkin ada orang yang punya praduga bahwa engkau wahai Abu Bakar melakukan hal tersebut dengan sengajaโ€œ.

    Abul Walid Sulaiman Al Baaji dalam Al Muntaqa Syarh Al Muwatha (9/314-315) :

    ูˆู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุงู„ุฐูŠ ูŠุฌุฑ ุซูˆุจู‡ ุฎูŠู„ุงุก ูŠู‚ุชุถูŠ ุชุนู„ู‚ ู‡ุฐุง ุงู„ุญูƒู… ุจู…ู† ุฌุฑู‡ ุฎูŠู„ุงุกุŒ ุฃู…ุง ู…ู† ุฌุฑู‡ ู„ุทูˆู„ ุซูˆุจ ู„ุง ูŠุฌุฏ ุบูŠุฑู‡ุŒ ุฃูˆ ุนุฐุฑ ู…ู† ุงู„ุฃุนุฐุงุฑ ูุฅู†ู‡ ู„ุง ูŠุชู†ุงูˆู„ู‡ ุงู„ูˆุนูŠุฏโ€ฆ ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…: ยซุฅุฒุงุฑุฉ ุงู„ู…ุคู…ู† ุฅู„ู‰ ุฃู†ุตุงู ุณุงู‚ูŠู‡ยปุŒ ูŠุญุชู…ู„ ุฃู† ูŠุฑูŠุฏ ุจู‡ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู… ุฃู† ู‡ุฐู‡ ุตูุฉ ู„ุจุงุณู‡ ุงู„ุฅุฒุงุฑุ› ู„ุฃู†ู‡ ูŠู„ุจุณ ู„ุจุณ ุงู„ู…ุชูˆุงุถุน ุงู„ู…ู‚ุชุตุฏ ุงู„ู…ู‚ุชุตุฑ ุนู„ู‰ ุจุนุถ ุงู„ู…ุจุงุญุŒ ูˆูŠุญุชู…ู„ ุฃู† ูŠุฑูŠุฏ ุจู‡ ุฃู† ู‡ุฐุง ุงู„ู‚ุฏุฑ ุงู„ู…ุดุฑูˆุน ู„ู‡ ูˆูŠุจูŠู† ู‡ุฐุง ุงู„ุชุฃูˆูŠู„ ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… :ู„ุง ุฌู†ุงุญ ุนู„ูŠู‡ ููŠู…ุง ุจูŠู†ู‡ ูˆุจูŠู† ุงู„ูƒุนุจูŠู† ูŠุฑูŠุฏ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู… ุฃู† ู‡ุฐุง ู„ูˆ ู„ู… ูŠู‚ุชุตุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุณุชุญุจ ู…ุจุงุญ ู„ุง ุฅุซู… ุนู„ูŠู‡ ููŠู‡ ุŒ ูˆุฅู† ูƒุงู† ู‚ุฏ ุชุฑูƒ ุงู„ุฃูุถู„

    โ€œSabda Nabi Shallallahuโ€™alaihi Wasallam โ€˜barangsiapa menjulurkan pakaiannya karena sombongโ€˜ ini menunjukkan hukumnya terkait bagi orang yang melakukannya karena sombong. Adapun orang yang pakaiannya panjang dan ia tidak punya yang lain (hanya punya satu), atau orang yang punya udzur lain, maka tidak termasuk ancaman hadits ini. Dan sabda Nabi Shallallahuโ€™alaihi Wasallam: โ€˜Kainnya orang muโ€™min itu sepertengahan betisโ€™, dimungkinkan -wallahuโ€™alam- inilah deskripsi pakaian beliau. Karena beliau lebih menyukai memakai pakaian ketawadhuโ€™an, yaitu yang seadanya, dibanding pakaian lain yang mubah. Dimungkinkan juga, perkataan beliau ini menunjukkan kadar yang masyruโ€™ [baca: yang dianjurkan]. Tafsiran ini diperjelas oleh sabda beliau yang lain: โ€˜Tidak mengapa bagi mereka untuk mengenakan antara paha dan pertengahan betisโ€™. Beliau ingin mengatakan -wallahuโ€™alam- bahwa kalau tidak mencukupkan diri pada yang mustahab [setengah betis], maka boleh dan tidak berdosa. Namun telah meninggalkan yang utamaโ€.

    Catatan:

    Perhatikan, Al Baji berpendapat bahwa larangan isbal tidak sampai haram jika tidak sombong. Namun beliau mengatakan bahwa yang ditoleransi untuk memakai pakaian lebih dari mata kaki adalah yang hanya memiliki 1 pakaian saja dan yang memiliki udzur!!

    Mazhab Hambali

    Abu Naja Al Maqdisi:

    ูˆูŠูƒุฑู‡ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ุซูˆุจ ุงู„ุฑุฌู„ ุฅู„ู‰ ููˆู‚ ู†ุตู ุณุงู‚ู‡ ูˆุชุญุช ูƒุนุจู‡ ุจู„ุง ุญุงุฌุฉ ู„ุง ูŠูƒุฑู‡ ู…ุง ุจูŠู† ุฐู„ูƒ

    โ€œMakruh hukumnya pakaian seorang lelaki panjangnya di atas pertengahan betis atau melebihi mata kaki tanpa adanya kebutuhan. Jika di antara itu [pertengahan betis sampai sebelum mata kaki] maka tidak makruhโ€ (Al Iqna, 1/91)

    Ibnu Qudamah Al Maqdisi :

    ูˆูŠูƒุฑู‡ ุฅุณุจุงู„ ุงู„ู‚ู…ูŠุต ูˆุงู„ุฅุฒุงุฑ ูˆุงู„ุณุฑุงูˆูŠู„ ุ› ู„ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃู…ุฑ ุจูŽุฑูู’ุน ุงู„ุฅุฒุงุฑ . ูุฅู† ูุนู„ ุฐู„ูƒ ุนู„ู‰ ูˆุฌู‡ ุงู„ุฎูŠู„ุงุก ุญูŽุฑูู…

    โ€œMakruh hukumnya isbal pada gamis, sarung atau sarowil (celana). Karena Nabi Shallallahuโ€™alaihi Wasallam memerintahkan untuk meninggalkan ketika memakai izar (sarung). Jika melakukan hal itu karena sombong, maka haramโ€ (Al Mughni, 1/418)

    Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah:

    ูˆุฅู† ูƒุงู† ุงู„ุฅุณุจุงู„ ูˆุงู„ุฌุฑ ู…ู†ู‡ูŠุงู‹ ุนู†ู‡ ุจุงู„ุงุชูุงู‚ ูˆุงู„ุฃุญุงุฏูŠุซ ููŠู‡ ุฃูƒุซุฑุŒ ูˆู‡ูˆ ู…ุญุฑู… ุนู„ู‰ ุงู„ุตุญูŠุญุŒ ู„ูƒู† ู„ูŠุณ ู‡ูˆ ุงู„ุณุฏู„

    โ€œWalaupun memang isbal dan menjulurkan pakaian itu itu terlarang berdasarkan kesepakatan ulama serta hadits yang banyak, dan ia hukumnya haram menurut pendapat yang tepat, namun isbal itu berbeda dengan sadlโ€ (Iqtidha Shiratil Mustaqim, 1/130)

    Madzhab Hanafi

    As Saharunfuri :

    ู‚ุงู„ ุงู„ุนู„ู…ุงุก : ุงู„ู…ุณุชุญุจ ููŠ ุงู„ุฅุฒุงุฑ ูˆุงู„ุซูˆุจ ุฅู„ู‰ ู†ุตู ุงู„ุณุงู‚ูŠู† ุŒ ูˆุงู„ุฌุงุฆุฒ ุจู„ุง ูƒุฑุงู‡ุฉ ู…ุง ุชุญุชู‡ ุฅู„ู‰ ุงู„ูƒุนุจูŠู† ุŒ ูู…ุง ู†ู€ุฒู„ ุนู† ุงู„ูƒุนุจูŠู† ูู‡ูˆ ู…ู…ู†ูˆุน . ูุฅู† ูƒุงู† ู„ู„ุฎูŠู„ุงุก ูู‡ูˆ ู…ู…ู†ูˆุน ู…ู†ุน ุชุญุฑูŠู… ูˆุฅู„ุง ูู…ู†ุน ุชู†ู€ุฒูŠู‡

    โ€œPara ulama berkata, dianjurkan memakai sarung dan pakaian panjangnya sampai setengah betis. Hukumnya boleh (tanpa makruh) jika melebihi setengah betis hingga mata kaki. Sedangkan jika melebihi mata kaki maka terlarang. Jika melakukannya karena sombong maka haram, jika tidak maka makruhโ€ (Bazlul Majhud, 16/411)

    Dalam kitab Fatawa Hindiyyah (5/333) :

    ุชูŽู‚ู’ุตููŠุฑู ุงู„ุซูู‘ูŠูŽุงุจู ุณูู†ูŽู‘ุฉูŒ ูˆูŽุฅูุณู’ุจูŽุงู„ู ุงู„ู’ุฅูุฒูŽุงุฑู ูˆูŽุงู„ู’ู‚ูŽู…ููŠุตู ุจูุฏู’ุนูŽุฉูŒ ูŠูŽู†ู’ุจูŽุบููŠ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ุงู„ู’ุฅูุฒูŽุงุฑู ููŽูˆู’ู‚ูŽ ุงู„ู’ูƒูŽุนู’ุจูŽูŠู’ู†ู ุฅู„ูŽู‰ ู†ูุตู’ูู ุงู„ุณูŽู‘ุงู‚ู ูˆูŽู‡ูŽุฐูŽุง ูููŠ ุญูŽู‚ูู‘ ุงู„ุฑูู‘ุฌูŽุงู„ูุŒ ูˆูŽุฃูŽู…ูŽู‘ุง ุงู„ู†ูู‘ุณูŽุงุกู ููŽูŠูุฑู’ุฎููŠู†ูŽ ุฅุฒูŽุงุฑูŽู‡ูู†ูŽู‘ ุฃูŽุณู’ููŽู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุฅุฒูŽุงุฑู ุงู„ุฑูู‘ุฌูŽุงู„ู ู„ููŠูŽุณู’ุชูุฑูŽ ุธูŽู‡ู’ุฑูŽ ู‚ูŽุฏูŽู…ูู‡ูู†ูŽู‘. ุฅุณู’ุจูŽุงู„ู ุงู„ุฑูŽู‘ุฌูู„ู ุฅุฒูŽุงุฑูŽู‡ู ุฃูŽุณู’ููŽู„ูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ูƒูŽุนู’ุจูŽูŠู’ู†ู ุฅู†ู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽูƒูู†ู’ ู„ูู„ู’ุฎููŠูŽู„ูŽุงุกู ููŽูููŠู‡ู ูƒูŽุฑูŽุงู‡ูŽุฉู ุชูŽู†ู’ุฒููŠู‡ู

    โ€œMemendekkan pakaian (sampai setengah betis) hukumnya sunnah. Dan isbal pada sarung dan gamis itu bidโ€™ah. Sebaiknya sarung itu di atas mata kaki sampai setengah betis. Ini untuk laki-laki. Sedangkan wanita hendaknya menurunkan kainnya melebihi kain lelaki untuk menutup punggung kakinya. Isbalnya seorang lelaki melebihi mata kaki jika tidak karena sombong maka hukumnya makruhโ€

    Madzhab Syafiโ€™i

    An Nawawi:

    ูู…ุง ู†ู€ุฒู„ ุนู† ุงู„ูƒุนุจูŠู† ูู‡ูˆ ู…ู…ู†ูˆุน ุŒ ุŒ ูุฅู† ูƒุงู† ู„ู„ุฎูŠู„ุงุก ูู‡ูˆ ู…ู…ู†ูˆุน ู…ู†ุน ุชุญุฑูŠู… ูˆุฅู„ุง ูู…ู†ุน ุชู†ู€ุฒูŠู‡

    โ€œKain yang melebihi mata kaki itu terlarang. Jika melakukannya karena sombong maka haram, jika tidak maka makruhโ€ (Al Minhaj, 14/88)

    Ibnu Hajar Al Asqalani :

    ูˆุญุงุตู„ู‡: ุฃู† ุงู„ุฅุณุจุงู„ ูŠุณุชู„ุฒู… ุฌุฑูŽู‘ ุงู„ุซูˆุจุŒ ูˆุฌุฑูู‘ ุงู„ุซูˆุจ ูŠุณุชู„ุฒู… ุงู„ุฎูŠู„ุงุกุŒ ูˆู„ูˆ ู„ู… ูŠู‚ุตุฏ ุงู„ู„ุงุจุณ ุงู„ุฎูŠู„ุงุกุŒ ูˆูŠุคูŠุฏู‡: ู…ุง ุฃุฎุฑุฌู‡ ุฃุญู…ุฏ ุจู† ู…ู†ูŠุน ู…ู† ูˆุฌู‡ ุขุฎุฑ ุนู† ุงุจู† ุนู…ุฑ ููŠ ุฃุซู†ุงุก ุญุฏูŠุซ ุฑูุนู‡: ( ูˆุฅูŠุงูƒ ูˆุฌุฑ ุงู„ุฅุฒุงุฑุ› ูุฅู† ุฌุฑ ุงู„ุฅุฒุงุฑ ู…ู† ุงู„ู…ุฎููŠู„ุฉ

    โ€œKesimpulannya, isbal itu pasti menjulurkan pakaian. Sedangkan menjulurkan pakaian itu merupakan kesombongan, walaupun si pemakai tidak bermaksud sombong. Dikuatkan lagi dengan riwayat dari Ahmad bin Maniโ€™ dengan sanad lain dari Ibnu Umar. Di dalam hadits tersebut dikatakan โ€˜Jauhilah perbuatan menjulurkan pakaian, karena menjulurkan pakaian itu adalah kesombonganโ€˜โ€ (Fathul Baari, 10/264)

    Dengan demikian tidak benar bahwa larangan isbal itu adalah ajaran aneh dan nyeleneh. Lebih lagi jika sampai mencela orang yang menjauhi larangan isbal dengan sebutan โ€˜kebanjiranโ€˜, โ€˜kurang bahanโ€˜, dll. Allahul mustaโ€™an.

    Syubhat 2: Masak gara-gara celana saja masuk neraka?

    Pernyataan ini tidak keluar kecuali dari orang-orang yang enggan taat kepada perintah Allah dan Rasul-Nya. Sungguh Allah Maha Berkehendak menentukan perbuatan apa yang menyebabkan masuk neraka, melalui firman-Nya atau pun melalui sabda Nabi-Nya. Allah Taโ€™ala berfirman:

    ู„ูŽุง ูŠูุณู’ุฃูŽู„ู ุนูŽู…ูŽู‘ุง ูŠูŽูู’ุนูŽู„ู ูˆูŽู‡ูู…ู’ ูŠูุณู’ุฃูŽู„ููˆู†ูŽ

    โ€œAllah tidak ditanya oleh hamba, namun merekalah yang akan ditanyai oleh Allahโ€ (QS. Al Anbiya: 23)

    Perbuatan yang dianggap sepele oleh manusia ternyata dapat menyebabkan masuk neraka bisa jadi merupakan ujian dari Allah untuk mengetahui mana hamba-Nya yang benar beriman. Karena orang yang beriman kepada Allah-lah yang senantiasa taat dan tunduk kepada hukum agama, Allah berfirman:

    ุฅูู†ูŽู‘ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ู‚ูŽูˆู’ู„ูŽ ุงู„ู’ู…ูุคู’ู…ูู†ููŠู†ูŽ ุฅูุฐูŽุง ุฏูุนููˆุง ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุฑูŽุณููˆู„ูู‡ู ู„ููŠูŽุญู’ูƒูู…ูŽ ุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูู…ู’ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽู‚ููˆู„ููˆุง ุณูŽู…ูุนู’ู†ูŽุง ูˆูŽุฃูŽุทูŽุนู’ู†ูŽุง ูˆูŽุฃููˆู„ูŽุฆููƒูŽ ู‡ูู…ู ุงู„ู’ู…ููู’ู„ูุญููˆู†ูŽ

    โ€œHanya ucapan orang-orang beriman, yaitu ketika mereka diajak menaati Allah dan Rasul-Nya agar Rasul-Nya tersebut memutuskan hukum diantara kalian, maka mereka berkata: Samiโ€™na Wa Athaโ€™na (Kami telah mendengar hukum tersebut dan kami akan taati). Merekalah orang-orang yang beruntungโ€ (QS. An Nuur: 51)

    Bukan hanya masalah isbal, Islam mengatur hukum-hukum kehidupan sampai perkara terkecil. Ketika Salman Al Farisi ditanya:

    ู‚ุฏ ุนู„ู…ูƒู… ู†ุจูŠูƒู… ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูƒู„ ุดูŠุก . ุญุชู‰ ุงู„ุฎุฑุงุกุฉ . ู‚ุงู„ ุŒ ูู‚ุงู„ : ุฃุฌู„ . ู„ู‚ุฏ ู†ู‡ุงู†ุง ุฃู† ู†ุณุชู‚ุจู„ ุงู„ู‚ุจู„ุฉ ู„ุบุงุฆุท ุฃูˆ ุจูˆู„ . ุฃูˆ ุฃู† ู†ุณุชู†ุฌูŠ ุจุงู„ูŠู…ูŠู† . ุฃูˆ ุฃู† ู†ุณุชู†ุฌูŠ ุจุฃู‚ู„ ู…ู† ุซู„ุงุซุฉ ุฃุญุฌุงุฑ . ุฃูˆ ุฃู† ู†ุณุชู†ุฌูŠ ุจุฑุฌูŠุน ุฃูˆ ุจุนุธู…

    โ€œNabi kalian telah mengajari kalian segala hal hingga masalah buang air besar? (Beliau menjawab: ) Benar. Beliau melarang kami menghadap kiblat ketika kencing atau buang hajat, bersuci dengan tangan kanan, bersuci dengan kurang dari tiga buah batu, dan bersuci dengan kotoran atau tulangโ€ (HR. Muslim, 262)

    Orang-orang yang meremehkan larangan isbal, bagaimana lagi sikap mereka terhadap aturan-aturan Islam dalam buang hajat, dalam makan, dalam tidur, dalam memakai sandal, dan perkara lain yang nampaknya sepele?

    Syubhat 3: Larangan isbal hanya berlaku pada kain sarung

    Sebagian orang beranggapan larangan isbal hanya berlaku pada kain sarung saja, karena di dalam hadits hanya disebutkan ู…ู† ุฌุฑ ุฅุฒุงุฑู‡ โ€˜barangsiapa yang menjulurkan izaar (kain sarung) nyaโ€˜. Atau ada juga yang beranggapan bahwa larangan isbal hanya berlaku pada kain sarung, gamis dan imamah sebagaimana hadits:

    ุงู„ุฅุณุจุงู„ ููŠ ุงู„ุฅุฒุงุฑ ูˆุงู„ู‚ู…ูŠุต ูˆุงู„ุนู…ุงู…ุฉ ู…ู† ุฌุฑ ู…ู†ู‡ุง ุดูŠุฆุง ุฎูŠู„ุงุก ู„ู… ูŠู†ุธุฑ ุงู„ู„ู‡ ุฅู„ูŠู‡ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ

    โ€œIsbal itu pada kain sarung, gamis dan imamah. Barangsiapa menjulurkannya sedikit saja karena sombong, tidak akan dipandang oleh Allah di hari kiamatโ€

    Sehingga mereka beranggapan bahwa isbal untuk pakaian lain, misalnya celana pantalon, itu bukan yang dimaksud oleh hadits-hadits larangan isbal.

    Anggapan ini salah. Larangan isbal juga berlaku pada model pakaian zaman sekarang seperti celana panjang pantalon. Syaikh Ali Hasan Al Halabi membantah anggapan ini, beliau berkata, โ€œSebagian orang mengira bahwa hadits ini menunjukkan bahwa larangan isbal hanya pada tiga jenis pakaian: kain sarung (izaar), gamis dan imamah. Dan isbal pada celana pantalon tidak termasuk dalam larangan. Ini adalah klaim yang tertolak oleh hadist itu sendiri. Karena justru makna hadits ini adalah meniadakan anggapan bahwa larangan isbal itu hanya pada kain (izaar). Bahkan larangannya berlaku pada semua jenis pakaian, baik yang ada di zaman Nabi Shallallahuโ€™alaihi Wasallam (seperti gamis, imamah dan sirwal), atau pakaian pada masa yang lain, seperti celana pantalon di zaman kitaโ€. Beliau lalu memaparkan alasannya, secara ringkas sebagai berikut:

    Alasan 1

    Dalam Lisaanul Arab dijelaskan makna izaar:

    ุงู„ุฅุฒุงุฑ : ูƒู„ ู…ู† ูˆุงุฑุงูƒูŽ ูˆุณูŽุชูŽุฑูŽูƒูŽ . ูˆุชุนู†ูŠ ุฃูŠุถุง : ุงู„ู…ู„ุญูุฉ

    โ€œIzaar adalah apa saja yang menutupimu, termasuk juga selimutโ€

    Alasan 2

    Dalam sebagian hadits digunakan lafadz tsaub (ุงู„ุซูˆุจ), sedangkan dalam Lisaanul Arab makna tsaub:

    ุงู„ุซูˆุจ : ู…ู† ุซูŽูˆูŽุจูŽ ูˆูŠุนู†ูŠ: ุงู„ู„ุจุงุณ .

    โ€œTsaub, dari tsawaba, artinya pakaianโ€

    Sehingga tsaub ini mencakup seluruh jenis pakaian

    Alasan 3

    Penjelasan para ulama:

    Ibnu Hajar Al Asqalani menjelaskan:

    ูˆูŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุงู„ุทูŽู‘ุจูŽุฑููŠูู‘ : ุฅูู†ูŽู‘ู…ูŽุง ูˆูŽุฑูŽุฏูŽ ุงู„ู’ุฎูŽุจูŽุฑ ุจูู„ูŽูู’ุธู ุงู„ู’ุฅูุฒูŽุงุฑ ู„ูุฃูŽู†ูŽู‘ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณ ูููŠ ุนูŽู‡ู’ุฏู‡ ูƒูŽุงู†ููˆุง ูŠูŽู„ู’ุจูŽุณููˆู†ูŽ ุงู„ู’ุฅูุฒูŽุงุฑ ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽุฑู’ุฏููŠูŽุฉ ุŒ ููŽู„ูŽู…ูŽู‘ุง ู„ูŽุจูุณูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณ ุงู„ู’ู‚ูŽู…ููŠุต ูˆูŽุงู„ุฏูŽู‘ุฑูŽุงุฑููŠุน ูƒูŽุงู†ูŽ ุญููƒู’ู…ู‡ูŽุง ุญููƒู’ู… ุงู„ู’ุฅูุฒูŽุงุฑ ูููŠ ุงู„ู†ูŽู‘ู‡ู’ูŠ . ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงูุจู’ู† ุจูŽุทูŽู‘ุงู„ : ู‡ูŽุฐูŽุง ู‚ููŠูŽุงุณ ุตูŽุญููŠุญ ู„ูŽูˆู’ ู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฃู’ุชู ุงู„ู†ูŽู‘ุตู‘ ุจูุงู„ุซูŽู‘ูˆู’ุจู ุŒ ููŽุฅูู†ูŽู‘ู‡ู ูŠูŽุดู’ู…ูŽู„ ุฌูŽู…ููŠุน ุฐูŽู„ููƒูŽ ุŒ ูˆูŽูููŠ ุชูŽุตู’ูˆููŠุฑ ุฌูŽุฑู‘ ุงู„ู’ุนูู…ูŽุงู…ูŽุฉ ู†ูŽุธูŽุฑ ุŒ ุฅูู„ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒููˆู† ุงู„ู’ู…ูุฑูŽุงุฏ ู…ูŽุง ุฌูŽุฑูŽุชู’ ุจูู‡ู ุนูŽุงุฏูŽุฉ ุงู„ู’ุนูŽุฑูŽุจ ู…ูู†ู’ ุฅูุฑู’ุฎูŽุงุก ุงู„ู’ุนูŽุฐู’ุจูŽุงุช ุŒ ููŽู…ูŽู‡ู’ู…ูŽุง ุฒูŽุงุฏูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุนูŽุงุฏูŽุฉ ูููŠ ุฐูŽู„ููƒูŽ ูƒูŽุงู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุงู„ู’ุฅูุณู’ุจูŽุงู„

    โ€œAt Thabari berkata, lafadz-lafadz hadits menggunakan kata izaar karena kebanyakan manusia di masa itu mereka memakai izaar [seperti pakaian bawahan untuk kain ihram] dan ridaโ€™ [seperti pakaian atasan untuk kain ihram]. Ketika orang-orang mulai memakai gamis dan jubah, maka hukumnya sama seperti larangan pada sarung. Ibnu Bathal berkata, ini adalah qiyas atau analog yang tepat, andai tidak ada nash yang menggunakan kata tsaub. Karena tsaub itu sudah mencakup semua jenis pakaian [sehingga kita tidak perlu berdalil dengan qiyas, ed]. Sedangkan adanya isbal pada imamah adalah suatu hal yang tidak bisa kita bayangkan kecuali dengan mengingat kebiasaan orang Arab yang menjulurkan ujung sorbannya. Sehingga pengertian isbal dalam hal ini adalah ujung sorban yang kelewat panjang melebihi umumnya panjang ujung sorban yang dibiasa dipakai di masyarakat setempatโ€ (Fathul Baari, 16/331)

    Penulis Syarh Sunan Abi Daud (9/126) berkata:

    ูููŠ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซ ุฏูŽู„ูŽุงู„ูŽุฉ ุนูŽู„ูŽู‰ ุนูŽุฏูŽู… ุงูุฎู’ุชูุตูŽุงุต ุงู„ู’ุฅูุณู’ุจูŽุงู„ ุจูุงู„ู’ุฅูุฒูŽุงุฑู ุจูŽู„ู’ ูŠูŽูƒููˆู† ูููŠ ุงู„ู’ู‚ูŽู…ููŠุต ูˆูŽุงู„ู’ุนูู…ูŽุงู…ูŽุฉ ูƒูŽู…ูŽุง ูููŠ ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซ .ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงูุจู’ู† ุฑูŽุณู’ู„ูŽุงู† : ูˆูŽุงู„ุทูŽู‘ูŠู’ู„ูŽุณูŽุงู† ูˆูŽุงู„ุฑูู‘ุฏูŽุงุก ูˆูŽุงู„ุดูŽู‘ู…ู’ู„ูŽุฉ

    โ€œHadits ini merupakan dalil bahwa isbal tidak khusus pada kain sarung saja, bahkan juga pada gamis dan imamah sebagaimana dalam hadits. Ibnu Ruslan berkata, juga pada thailasan [kain sorban yang disampirkan di pundak], ridaโ€™ dan syamlah [kain yang dipakai untuk menutupi bagian atas badan dan dipakai dengan cara berkemul]โ€

    Alโ€™Aini dalam โ€˜Umdatul Qari (31/429) menuturkan:

    ู‚ูˆู„ู‡ ู…ู† ุฌุฑ ุซูˆุจู‡ ูŠุฏุฎู„ ููŠู‡ ุงู„ุฅุฒุงุฑ ูˆุงู„ุฑุฏุงุก ูˆุงู„ู‚ู…ูŠุต ูˆุงู„ุณุฑุงูˆูŠู„ ูˆุงู„ุฌุจุฉ ูˆุงู„ู‚ุจุงุก ูˆุบูŠุฑ ุฐู„ูƒ ู…ู…ุง ูŠุณู…ู‰ ุซูˆุจุง ุจู„ ูˆุฑุฏ ููŠ ุงู„ุญุฏูŠุซ ุฏุฎูˆู„ ุงู„ุนู…ุงู…ุฉ ููŠ ุฐู„ูƒ โ€ฆ

    โ€œPerkataan Nabi โ€˜barangsiapa menjulurkan pakaiannyaโ€˜ ini mencakup kain sarung, ridaโ€™, gamis, sirwal, jubah, qubbaโ€™, dan jenis pakaian lain yang masih disebut sebagai pakaian. Bahkan terdapat riwayat yang memasukan imamah dalam hal iniโ€

    Sumber: http://almenhaj.net/makal.php?linkid=7415

    Syubhat 4: Isbal khan cuma makruh! Jadi tidak mengapa setiap hari saya isbal

    Terlepas dari perselisihan para ulama tentang hukum isbal antara haram dan makruh, perkataan ini sejatinya menggambarkan betapa dangkalnya sifat waraโ€™ yang dimiliki. Karena seorang muโ€™min yang sejati adalah yang takut dan khawatir dirinya terjerumus dalam dosa sehingga ia meninggalkan hal-hal yang jelas haramnya, yang masih ragu halal-haramnya, atau yang mendekati tingkatan haram, inilah sikap waraโ€™. Bukan sebaliknya, malah membiasakan diri dan terus-menerus melakukan hal yang mendekati keharaman atau yang makruh. Bukankah Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam bersabda:

    ุงู„ุญูŽู„ุงูŽู„ู ุจูŽูŠูู‘ู†ูŒุŒ ูˆูŽุงู„ุญูŽุฑูŽุงู…ู ุจูŽูŠูู‘ู†ูŒุŒ ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ูู…ูŽุง ู…ูุดูŽุจูŽู‘ู‡ูŽุงุชูŒ ู„ุงูŽ ูŠูŽุนู’ู„ูŽู…ูู‡ูŽุง ูƒูŽุซููŠุฑูŒ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณูุŒ ููŽู…ูŽู†ู ุงุชูŽู‘ู‚ูŽู‰ ุงู„ู…ูุดูŽุจูŽู‘ู‡ูŽุงุชู ุงุณู’ุชูŽุจู’ุฑูŽุฃูŽ ู„ูุฏููŠู†ูู‡ู ูˆูŽุนูุฑู’ุถูู‡ูุŒ ูˆูŽู…ูŽู†ู’ ูˆูŽู‚ูŽุนูŽ ูููŠ ุงู„ุดูู‘ุจูู‡ูŽุงุชู: ูƒูŽุฑูŽุงุนู ูŠูŽุฑู’ุนูŽู‰ ุญูŽูˆู’ู„ูŽ ุงู„ุญูู…ูŽู‰ุŒ ูŠููˆุดููƒู ุฃูŽู†ู’ ูŠููˆูŽุงู‚ูุนูŽู‡ู

    โ€œYang halal itu jelas, yang haram itu jelas. Diantaranya ada yang syubhat, yang tidak diketahui hukumnya oleh kebanyakan manusia. Barangsiapa menjauhi yang syubhat, ia telah menjaga kehormatan dan agamanya. Barangsiapa mendekati yang syubhat, sebagaimana pengembala di perbatasan. Hampir-hampir saja ia melewatinyaโ€ (HR. Bukhari 52, Muslim 1599)

    Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam juga bersabda:

    ุฅูู†ูŽู‘ ุงู„ุดูŽู‘ูŠู’ุทูŽุงู†ูŽ ูŠูŽุฌู’ุฑููŠ ู…ู† ุงุจู’ู† ุขุฏู… ู…ุฌุฑู‰ ุงู„ุฏู…

    โ€œSesungguhnya setan ikut mengalir dalam darah manusiaโ€ (HR. Bukhari 7171, Muslim 2174)

    Al Khathabi menjelaskan hadits ini:

    ูˆูŽูููŠ ู‡ูŽุฐูŽุง ุงู„ู’ุญูŽุฏููŠุซู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุงุณู’ุชูุญู’ุจูŽุงุจู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุญู’ุฐูŽุฑูŽ ุงู„ุฅูู†ู’ุณูŽุงู†ู ู…ูู†ู’ ูƒูู„ูู‘ ุฃูŽู…ู’ุฑู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽูƒู’ุฑููˆู‡ู ู…ูู…ูŽู‘ุง ุชูŽุฌู’ุฑููŠ ุจูู‡ู ุงู„ุธูู‘ู†ููˆู†ู ูˆูŽูŠูŽุฎู’ุทูุฑู ุจูุงู„ู’ู‚ูู„ููˆุจู ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุทู’ู„ูุจูŽ ุงู„ุณูŽู‘ู„ุงู…ูŽุฉูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุงุณู ุจูุฅูุธู’ู‡ูŽุงุฑู ุงู„ู’ุจูŽุฑูŽุงุกูŽุฉู ู…ูู†ูŽ ุงู„ุฑูู‘ูŠูŽุจู

    โ€œDalam hadits ini ada ilmu tentang dianjurkannya setiap manusia untuk menjauhi setiap hal yang makruh dan berbagai hal yang menyebabkan orang lain punya sangkaan dan praduga yang tidak tidak. Dan anjuran untuk mencari tindakan yang selamat dari prasangka yang tidak tidak dari orang lain dengan menampakkan perbuatan yang bebas dari hal hal yang mencurigakanโ€ (Talbis Iblis, 1/33)

    Lebih lagi, jika para daโ€™i, aktifis dakwah, dan pengajar ilmu agama gemar membiasakan diri melakukan hal yang makruh. Padahal mereka panutan masyarakat dan orang yang dianggap baik agamanya. Sejatinya, semakin bagus keislaman seseorang, dia akan semakin waraโ€™. Rasulullah Shallallahuโ€™alaihi Wasallam bersabda:

    ููŽุถู’ู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุฃูŽุญูŽุจูู‘ ุฅูู„ูŽูŠูŽู‘ ู…ูู†ู’ ููŽุถู’ู„ู ุงู„ู’ุนูุจูŽุงุฏูŽุฉูุŒ ูˆูŽุฎูŽูŠู’ุฑู ุฏููŠู†ููƒูู…ู ุงู„ู’ูˆูŽุฑูŽุนู

    โ€œKeutamaan dalam ilmu lebih disukai daripada keutamaan dalam ibadah. Dan keislaman kalian yang paling baik adalah sifat waraโ€™โ€ (HR. Al Hakim 314, Al Bazzar 2969, Ath Thabrani dalam Al Ausath 3960. Dishahihkan Al Albani dalam Shahih At Targhib 1740)

    Umar bin Khattab Radhiallahuโ€™anhu berkata:

    ยซุฅูู†ูŽู‘ ุงู„ุฏูู‘ูŠู†ูŽ ู„ูŽูŠู’ุณูŽ ุจูุงู„ุทูŽู‘ู†ู’ุทูŽู†ูŽุฉู ู…ูู†ู’ ุขุฎูุฑู ุงู„ู„ูŽู‘ูŠู’ู„ู ูˆูŽู„ูŽูƒูู†ูŽู‘ ุงู„ุฏูู‘ูŠู†ูŽ ุงู„ู’ูˆูŽุฑูŽุนูยป

    โ€œAgama Islam itu bukanlah sekedar dengungan di akhir malam, namun Islam itu adalah bersikap waraโ€™โ€ (HR Ahmad dalam Az Zuhd, 664)

    Para penuntut ilmu agama, ustadz, kyai, atau ulama yang paham agama secara mendalam, semestinya lebih waraโ€™ bukan malah asyik-masyuk mengamalkan yang makruh-makruh. Al Hasan Al Bashri berkata:

    ยซุฃูŽูู’ุถูŽู„ู ุงู„ู’ุนูู„ู’ู…ู ุงู„ู’ูˆูŽุฑูŽุนู ูˆูŽุงู„ุชูŽู‘ูˆูŽูƒูู‘ู„ูยป

    โ€œIlmu yang paling utama adalah waraโ€™ dan tawakalโ€ (HR. Ahmad dalam Az Zuhd, 1500)

    Yahya bin Abi Katsir berkata:

    ยซุงู„ู’ุนูŽุงู„ูู…ู ู…ูŽู†ู’ ุฎูŽุดููŠูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูŽ , ูˆูŽุฎูŽุดู’ูŠูŽุฉู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุงู„ู’ูˆูŽุฑูŽุนูยป

    โ€œOrang alim adalah orang yang takut kepada Allah. Takut kepada Allah itulah waraโ€™โ€ (Akhlaqul โ€˜Ulama, 1/70)

    Berangkat dari sikap waraโ€™ inilah maka para fuqaha yang berpendapat isbal itu makruh hendaknya tidak isbal kecuali ada kebutuhan, semisal karena hanya memiliki 1 pakaian, karena sakit atau karena ada udzur lain.

    Demikian sedikit yang bisa kami paparkan. Semoga bermanfaat.

    โ€”

    Dari artikel Syubhat Seputar Larangan Isbal โ€” Muslim.Or.Id โ€“ Memurnikan Aqidah Menebarkan Sunnah

    • oh iya,pernah denger riwayat nabi Muhhamad SAW mukanya merah malu karena kainya tersingkap kena angin hingga terlihat mata kakinya

      • soal safety,kan bisa pake kaos kaki dan sepatu mas.yg jelas,lebih mementingkan safety di akherat kelak drpd di dunia kok.kan niatnya cm mematuhi perintah agama to,xixixi

      • hadits riwayat siapakah?? karena hdits yang shahih menunjukan bahwa pakaian Rasulullah diatas mata kaki, bahakan setengah betis..

        masalah safety, apakah celana yang menutupi mata kaki dapat melindungi?? saya kura tidak, sepatu yang tinggi lebih aman mas bro

  6. gini aja mas, saya tak berdo’a dari dalam hati dan saya nyatakan dalam bentuk tulisan di kolom komentar ini ” Ya ALLAH, apabila amrozi adalah benar-benar manusia teroris jahat penghuni neraka, maka turunkan lah siksaMu kpd saya dan binasakanlah saya dan keluarga saya secepatnya ” nah sekarang brani gak anda berdo’a kebalikannya (kalo amrozi orang baik yang masuk sorga maka semoga ALLAH membinasakan anda dan keluarga anda secepatnya ??) kalo gak berani, tolong jgn sembarangan ngatain orang islam sbg teroris

    • wah, tantangan yg menarikโ€ฆ hayo monggo dijawab tuh tantangannya juragan warung. Kalo ente gak berani jawab, konsekuensinya ente harus setel TOA temuan yahudi kenceng kenceng dan harus dengan bangga. pilih yg mana? hayo? ๐Ÿ˜€

      • Adakah stamen di atas menyebutkan Islam itu teroris? Justru ini menghindarkan dari tuduhan teroris dengan menjabarkan tujuan masing-masing faham, artikel ini kalau dibaca engan ketersinggungan faham yakin langsung menanggapi sesuai keyakina karena memang sensitif, namun bila ditanggapi dengan kepala dingin barulah faham target apa yang ada di dalamnya. Adapun platform Amrozi CS itu teroris atau bukan, tetap saya sebagai sesama muslim tak mau berburuk sangka dengan menyerahkan semua pada Allah.ADAPUN PENILAIAN DARI MANUSIA, mm tetap kita harus akui jauh dari sempurna, wallahu a’lam.
        Allah tak sepicik bayangan kita mas bro, bila sampean berpandangan seperti itu ya monggo saja, silakan saja anda berdoa sesuai keyakinan sampean.Namun etaplah laknat, kebinasan, semua itu takkan terjadi di dunia ini,kecuali sedikit saja sebagai pembelajaran bagi kita, orang bejat belum tentu binasa, oran berdosa belum tentu hancur mas bro, balasan sesungguhnya nanti di hari akhir, tak usahlah mengumbar sumpah serapah dan tantangan pahamai apa yang kita rasa dan dirasa orang lain. Boleh jadi Amrozi adalah pahlawan bagi kita yang sefaham dengan analogi jihadnya, namun dimata keluarga yang kena korbannya boleh jadi ia adalah pembunuh, bagaimana kalau kita diposisi keluarga korban tersebut? Sedagkan diantara korban ini juga banyak yang juga Muslim!
        Cumi:
        memang bom yang dipake Nurdin M top itu bikinan siap om, orang islam kah? asalnya dari cina om, dan dikembangkan Yhudi juga,camkan itu. Sampean makek celana itu juga buatan Yahudi,dan memang Allah telah jelaskan bahwa yahudi memang diberi kelebihan soal ini, so kenapa mesti mempertanyakan pembuatnya, lebih baik kan mempertanyakan untuk apa suatu produk di gunakan. MEmang orang Haji naik pesawat buatan orang Arab? Sejak kapan orang Arab bisa bikin pesawat? alias tidak yambung gan?!

  7. wah, tantangan yg menarik… hayo monggo dijawab tuh tantangannya juragan warung. Kalo ente gak berani jawab, konsekuensinya ente harus setel TOA temuan yahudi kenceng kenceng dan harus dengan bangga. pilih yg mana? hayo? ๐Ÿ™‚

    • o iya, FPI punya style celana tersendiri yah.. baru tau gw, dan mereka bukan teroris? dimata ente mereka cuman gebuk ibu ibu dan anak anak, terkadang warung makan kalo lagi kesetanan

    • silakan lakukan yg anda pahami tentang agama islam. dan ajarkan kami bila anda benar-benar meyakininya dan sudah melakukannya. tapi mohon, bila kami tidak segera mengikuti dirimu, tolong kami jangan dimusuhi dan diperangi olehmu. beri kami waktu untuk memahami perbedaan-perbedaan ilmu ini ๐Ÿ™‚

  8. pak dhe, mbok dhe sekalian, bukannya bermaksud menggurui.
    Buat apa membeda2kan umat islam hanya diliat dr pakaiannya.
    Memang dlm berpakaian, ada aturan2 yg jelas, dan ada penambahan dr pemahaman2 ulama. Asal tdk bertentangan dg al qur’an & hadits, buat apa diperdebatkan.
    Mending kita introspeksi dulu, “kuuangfusakum wa ahlikum naar” (jagalah dirimu & keluargamu dr api neraka).
    Kalo kita & keluarga kita udah melaksanakan perintah n menjauhi larangan-Nya, barulah kita ajak2 orang lain menuju jalan yg sama.
    Biar tdk dibilang JARKONI (bisa nguJAR, tapi ra bisa nglaKONI)

    • Hendknya jangan menutup mata terhadap fakta yang ada, tetap Islam itu satu namun jangan menutup mata bahwa fahamnya banyak. Salah satu cara introspeksi adalah dengan melihat fakta, baru kita bertindak, jngan hanya melihat ke dalam sementara tak peduli dengan fakta di sekitar kita, itu namanya introspeksi ngawur. Beberapa celana nggantung di atas adalah sattu fakta dan fenomena dalam Islam yang musti diketahui supaya kita tak salah mengambil sikap,beda pakaian itu menunjukkan beda faham, itu fariasi dalam cara pandang bila kitatahu kita tak gampang menyalahkan orag dan tak gampang keliru mengambil sikap.

      Kita punya alat traportasi ada motor ada truk ada bus, apakah kita menutup mata bahwa semua itu tak ada perbedaan,jelas masing-masingada cara kerja dan fungsinya.
      DIsinilah dibutuhkan toleransi dengan mengetahui maksud orang lai dan bukan menutup mata

  9. ojek-ojek kang….ayo ojek…sing ape kajian nang radio rodja…gratis kang, tpi tolong mampir nang warung padang yo kang mangan disek luwe, jo lali bayarano yo kang…hehe…salam seduluran karo sing duwe omah…..Assalamualaikum warohmatullah kang…

  10. Bismillah :

    Bagaimanapun celana cingkrang, memelihara janggut, cadar itu adalah bagian dari islam (syari’at) MESKIPUN ada sebagain muslim yang memahami hal tersebut hukumnya sunnah (tidak wajib). TAPI TETAP itu adalah bagian dari ajaran islam.

    Hendaknya seorang muslim TIDAK MEMPERMAINKAN, MENGANGGAP REMEH atau bahkan MEMBENCI apapun yang sudah jelas bagian dariIslam. sebaiknya jika BAGIAN DARI AJARAN BARAT KAFIR kadang kita bisa menyaksikan sebagian muslim membela dan menyukai habis-habisan…tanpa ada rasa takut menyerupai mereka (orang kafir) yangakan menyebabkan kita dijadikan satu golongan dengan mereka. naudzubillah.

    membenci, mencanci bahkan mempermainkan bagian dari ajaran syari’at APAPUN itu baik yang sunnah atau wajib (selama bagian dari syari’at), BISA MENYEBABKAN seorang msulim HILANG keimanannya (KAFIR/MURTAD) sebagaimana dalam ayat qur’an :
    llah Subhanahu wa Ta’ala berfirman dalam kitabNya:

    ูŠูŽุญู’ุฐูŽุฑู ุงู„ู’ู…ูู†ูŽุงููู‚ููˆู†ูŽ ุฃูŽู† ุชูู†ูŽุฒู‘ูŽู„ูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ุณููˆุฑูŽุฉูŒ ุชูู†ูŽุจู‘ูุฆูู‡ูู… ุจูŽู…ูŽุง ูููŠ ู‚ูู„ููˆุจูู‡ูู…ู’ ู‚ูู„ู ุงุณู’ุชูŽู‡ู’ุฒูุกููˆุง ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ู…ูุฎู’ุฑูุฌู ู…ูŽุงุชูŽุญู’ุฐูŽุฑููˆู†ูŽ

    Orang-orang munafik itu takut akan diturunkan terhadap mereka sesuatu surat yang menerangkan apa yang tersembunyi di dalam hati mereka. Katakanlah kepada mereka: “TERUSKANLAH EJEKAN-EJEKANMU (terhadap Allah dan RasulNya)”. Sesungguhnya Allah akan menyatakan apa yang kamu takuti. [At Taubah:64].

    ูˆูŽู„ูŽุฆูู† ุณูŽุฃูŽู„ู’ุชูŽู‡ูู…ู’ ู„ูŽูŠูŽู‚ููˆู„ูู†ู‘ูŽ ุฅูู†ู‘ูŽู…ูŽุง ูƒูู†ู‘ุง ู†ูŽุฎููˆุถู ูˆูŽู†ูŽู„ู’ุนูŽุจู ู‚ูู„ู’ ุฃูŽุจูุงู„ู„ู‡ู ูˆูŽุกูŽุงูŠูŽุงุชูู‡ู ูˆูŽุฑูŽุณููˆู„ูู‡ู ูƒูู†ุชูู…ู’ ุชูŽุณู’ุชูŽู‡ู’ุฒูุกููˆู†ูŽ

    Dan jika kamu tanyakan kepada mereka (tentang apa yang mereka lakukan itu), tentu mereka akan menjawab: “SESUNGGUHNYA KAMI HANYA BERSENDA-GURAU DAN BERMAIN-MAIN SAJA”. Katakanlah: “APAKAH DENGAN ALLAH, AYAT-AYATNYA DAN RASULNYA, KAMU SELALU BEROLOK-OLOK?”. [At Taubah:65].
    AKIBATNYA :

    ู„ุงูŽุชูŽุนู’ุชูŽุฐูุฑููˆุง ู‚ูŽุฏู’ ูƒูŽููŽุฑู’ุชูู… ุจูŽุนู’ุฏูŽ ุฅููŠู…ูŽุงู†ููƒูู…ู’ ุฅูู† ู†ู‘ูŽุนู’ูู ุนูŽู† ุทูŽุงุฆูููŽุฉู ู…ู‘ูู†ูƒูู…ู’ ู†ูุนูŽุฐู‘ูุจู’ ุทูŽุงุฆูููŽุฉู‹ ุจูุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ูู…ู’ ูƒูŽุงู†ููˆุง ู…ูุฌู’ุฑูู…ููŠู†ูŽ

    Tidak usah kamu minta maaf, KARENA KAMU KAFIR SESUDAH BERIMAN. Jika Kami mema’afkan segolongan dari kamu (lantaran mereka taubat), niscaya Kami akan mengadzab golongan (yang lain) disebabkan mereka adalah orang-orang yang selalu berbuat dosa. [At Taubah:66].

    Ayat ini menjelaskan sikap orang-orang munafik terhadap Allah, RasulNya dan kaum mukminin. Kebencian yang selama ini mereka pendam, terlahir dalam bentuk ejekan dan olok-olokan terhadap Allah dan RasulNya. Berkaitan dengan ayat ini, Ibnu Katsir mencantumkan sebuah riwayat dari Muhammad bin Ka’ab Al Qurazhi dan lainnya yang menjelaskan kepada kita bentuk pelecehan dan olokan mereka terhadap Allah, RasulNya dan ayat-ayatNya.

    Contoh ejekan terhadap syariat yang sering kita temukan misalnya :

    1. Seringkali kita mendengar sebagian orang tak bermoral MENGEJEK WANITA-WANITA MUSLIMAH YANG MENGENAKAN BUSANA ISLAMI DENGAN BERCADAR DAN WARNA HITAM-HITAM DENGAN EJEKAN โ€œNINJA! NINJA!

    2. ATAU SEORANG MUSLIM YANG TAAT MEMELIHARA JENGGOTNYA DENGAN EJEKAN โ€œKAMBING!โ€ Atau SEORANG MUSLIM YANG BERPAKAIAN MENURUT SUNNAH TANPA ISBAL (TANPA MENJULURKANNYA MELEBIHI MATA KAKI) DENGAN EJEKAN: โ€œPAKAIAN KEBANJIRANโ€.

    3. Sering kita dapati di kantor-kantor, para pegawai yang taat menjalankan syiโ€™ar agama ini diejek oleh rekan kerjanya yang jahil. SEKARANG INI KAUM MUSLIMIN YANG TAAT MENJAGA IDENTITAS KEISLAMANNYA, SERINGKALI DICAP DAN DIEJEK DENGAN SEBUTAN TERORIS DAN LAIN SEBAGAINYA. Yang sangat memprihatinkan adalah para pelaku pelecehan dan pengejekan itu adalah dari kalangan kaum muslimin sendiri.

    -4. Dalam bentuk sindiran terhadap Islam dan hukum-hukumnya.
    Seperti orang yang MENGEJEK HUKUM HUDUD DALAM ISLAM, SEMISAL POTONG TANGAN DAN RAJAM DENGAN SEBUTAN HUKUM BARBAR. MENYEBUT ISLAM SEBAGAI AGAMA KOLOT DAN TERKEBELAKANG. Menyebut syariat thalak dan ta’addud zaujaat (poligami) sebagai kezhaliman terhadap kaum wanita. Atau ucapan bahwa Islam tidak cocok diterapkan pada zaman modern. Dan ucapan-ucapan sejenisnya.

    jadi MAS BROโ€ฆ..hati-hati jangan sampai kita sendiriJATUH dan TERPEROSOK dalam DOSA karena mempermainkan, mencela dan mengejek syariโ€™at.

    JIka kita MEMANG TIDAK MAMPU MENJALANKAN SYariโ€™at itu (seperti memelihara janggut, memakai jubah dan cadar, mengenakan celana cingkrang dll)โ€ฆ.lebih baik kita DIAMโ€ฆKALO BISA PELAJARI DENGAN BENARโ€ฆdan LAKSANAKAN..

    Tidak perlu kita menempelkan symbol-simbol agama ini atau member label bahwa yang suka cingkrang adalah GOLONGAN A, Gol B, dan GOL Cโ€ฆ.. ana kira ini tidak tepat.

    Yang benar adalah, ada orang yang menjalankan dan ada yang tidakโ€ฆ..padahal ketika itu SUDAH JELAS ada HADITS bahkan AYAT QURโ€™AN yang menjelaskan SYARIโ€™AT INIโ€ฆ..

    wallahu โ€˜alam bishowab

  11. Halahhhhhh….. bikin pusingg… 10 tahun yang lalu ngak pernah lihat ada orang pakai celana cingkrang dan berjenggot… kayaknya lagi ngetrenn aja, banyak yang pada latahh.. dan banyak banget golongan ini itu… justru ini yang bikin islam jadi terpecah pecahh… BUBARKAN..!! tidak berlaku di indonesia pancasial, cukup satu yang resmi.!!!! yg penting melaksanakan kewajiban sebagai islam… gitu aja kok repott.. halahh halahhh mas.. mas…

    • bukan repot, tapi mengkajinya lebih mendetail dan mendalam, agar tidak kurang atau tidak lebih ๐Ÿ™‚ tapi tetap harus bijaksana dan tidak gampang memfonis orang lain ๐Ÿ˜€

  12. Assalaamu’alaikum akhi… ukhti…

    Jazakallohu khoiron untuk saudaraku semua yang semoga dalam rangka mencari kebenaran dan tanpa hawa nafsu bisa menerima kebenaran. Karena contoh kebenaran sudah dijelaskan oleh Rosululloh SAW pada manusia terbaik umat ini yaitu generasi para sahabat, genersai setelah sahabat ( tabi’in ) dan generasi setelah tabi’in ( tabi’ut tabi’in ).
    Sahabat nabi adalah golongan yang pertama ( mula-mula dan paling awal ) menerima Islam dan iman LANGSUNG dari Rosululloh SAW. Sikap, jiwa dan hati mereka adalah yang TERBAIK karena TIDAK DICEMARI pengaruh jahiliyah. Mereka berada diatas fitrah yang selamat dan bersih. Mereka menyandarkan aqidah hanya kepada wahyu Alloh yang suci. Pemikiran mereka TIDAK TERNODAI oleh falsafah-falsafah Yahudi, Nasrani dan Majusi terutama Yunani. Pola hidup mereka TIDAK DIKOTORI oleh kesyirikan, bidโ€™ah. Aqidah mereka setiasa terpelihara.

    So… kita tinggal mencontohnya…

    Salam ukhwah untuk semua…
    Salam kenal, terutama untuk redbull, anu ayos, bonsai, atas pemaparan materinya yang berdasar kepada tuntunan yang benar dan jelas.

    Assalaamu’alaikum…

    Mulyono Mudi Utomo

  13. Assalamual’aikum Wr Wb

    Sejak pertengahan November ini, di Seoul, Korsel. Hampir SELURUH jamaah masjid di Itaewon (masjid terbesar di negara ini) memakai kaus kaki, yang notabene menutup mata kaki.

    Pada awalnya, saya belum pernah Sholat dengan menggunakan kaus kaki. Saya merasa heran, kok ada ya orang yang Sholat pakai kaus kaki. Keheranan itu akhirnya sirna sampai saya merasakan sendiri bagaimana dasyatnya terpaan angin dingin di tempat terbuka di sini.

    Sebagai ilusrtasi. Ketika di Jakarta, saya ini termasuk orang yang sering berkeringat (sumukan). Akan tetapi di sini, setiap hari pada saat ini, saya memakai celana 2 lapis dan jaket 2 lapis di luar baju dan kaus dalam.

    Besok Jum’at, suhu di Seoul diperkirakan maks 3 derajat celcius dan minimal -2. Pada hari yang sama, di Shakalin, Russia, suhunya maks -8 dan min -13. Ini baru November. Tahun lalu, di Shakalin pada bulan Desember itu suhunya mencapai -40 atau lebih dingin dari itu. Paling tidak, saudara2 muslim di sana menggunakan baju termasuk jaket hingga 5 lapis.

    Sekarang, saya tanya kepada Anda yang seringkali meributkan masalah mata kaki, dalam kondisi seperti ini, sanggupkah Anda Sholat di masjid/tempat terbuka dengan membiarkan mata kaki terlihat? Jujurlah kepada diri sendiri. Terima kasih

    Wassalamu’alaikum Wr Wb

  14. yang mau mengikuti sunnah silahkan yang nggak silahkan,.. yang mengakui sunnah silahkan yang nggak silahkan,…. Allah yg akan menentukan.

    • mantap…tapi saya juga heran, yang pake celana cingkrang justru yang duluan menganggap orang lain yang tidak cingkrang adalah kafir, dan berkiblat ke yahudi. Omong-omong yang jelas turunan yahudi itu Muhammad Bin WAHAB. Gitu tho???

  15. Ya Alloh rahmatilah hamba2 Mu yg taat pd Rosul Mu,
    dan mohon berilah Hidayah pada yg me”remeh”kannya,
    aamiin

  16. Assalamu’alaikum ww. to mas herman… yg dimaksd tdk menutup mata kaki itu pakaian yg dari atas. adapun kaos kaki dan sptu itu dri bwah.., tdk mslh. dmikian..mhn maaf bla ada kekhilafan .
    wassalam…

  17. adakah seseorang mengharap syafa’at kepada seorang Rosul yang dia mengharamkan bersolawat kepadanya.?…

  18. As Muslim people are living in nearly just about every component with the world and hence their clothing may perhaps modify from place to spot as they adopt the life style as per the culture and climatic situations of their new nation. Islamic clothing is often differentiate into two most important categories, Islamic urban wear and Islamic rural wear. Urban wear mostly consists of very fashionable cloths which are expensive and it consists of shirt paint with suit and traditional jubbah and pajamas. And Islamic rural wear consists of cotton jubbah and pajamas for guys and salwar-kurta and black Burkha more than the face.

  19. afwan, sepertinya untuk yang nomor satu soal paham Salafy, kelihatannya penganut manhaj Salaf gak akan masuk kelompok-kelompok yang disebutkan di atas, karena Salafy sendiri bukan kelompok manapun. Untuk Wahabbi, Wahabbi bukan masuk kelompok Salafy murni, begitu juga dengan LDII.

    Untuk yang nomor 3, FPI bukan penganut Wahabbi, bahkan sepengetahuan saya FPI menolak kelompok Wahabbi. FPI menganut mazhab Imam Syafi’i.

    Untuk yang nomor 4, soal Khilafah, Amrozi CS mungkin ada kemiripan soal satu khilafah dg HT, namun dikembalikan lagi ke mazhab yg dianut, karena HT bukan teroris layaknya Amrozi CS

    Mohon penulis lebih berhati-hati dalam mengelompokkan dam mengomentari kelompok-kelompok. Jazakillahu khair.

  20. Setahu ane, Islam itu Rahmatan lil Alamin……… So dari pada banyak berdebat kaga karuan mending kita shalat di masjid. yukk shalat

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin