Menang Di Le Mans Tak Menjamin 100% Bahagia Bagi Lorenzo

Masih ingat 2 tahun lalu dimana Lorenzo jadi juara dunia, kerap kali ia terlihat kurang respek denga apa yang terjadi. Pasalnya beberapa kali ia mraih podium dengan segala penampilannya termasuk berpakaian alien ataupun dengan terjun ke kolam, namun semua itu tak banyak mendapat perhatian publik. Kamera bahkan lebih menyorot Rossi yang hanya menjuarai podium 2 atau 3.  

Tak terlepas pula dari kejadian di Le Mans bahwa Lorenzo juara satu di musim 2012 ini, dan memang dialah the real wet race master, namun media justru lebih heboh memberitakan keberhasilan Rossi meraih podium pertamanya musim ini ketimbang kemenangannya. Orang justru banyak membincangakan duel serunya Rossi dengan Stoner atau dengan duo satelit Yamaha. Bahkan kamerapun hanya menyorot sedikit saja Lorenzo di depan, dan selebihnya tertuju pada Rossi yang merangkak dari posisi 7 melesat ke posisi 3 llalu merosot ke posisi 5 dan hingga akhirnya meraih podium 2. Lebih menyakitkan lagi mungkin bagi Lorenzo  setelah race, tayangan duel Rossi vs Stoner diulang-ulang beberapa kali, padahal seharusnya saat itu adalah menyorot selebrasi Lorenzo yang menjuarai race itu. TErasa itu sungguh tidak adil bagi Lorenzo.
Demikianlah balapan, menang bukan segala-galanya, GP adalah balapan, namun esensinya adalah hiburan, bagi siapa yang bisa lebih menghibur tentu dia akan dipuja, disukai banyak orang dan akhirnya dikontrak sponsor. Monggo kita tengik tinju layaknya Tyson yang membuatorang merasa tegang sehingga mendatangkan banyak uang, maka promotorpun berebut mengontraknya. Mungkin kemenangan Lorenzo akan lebih mantab bila ia sanggup memberikan suguhan balapan yang dibumbui entertainer layaknya Rossi, dari sisi kemampuan boleh jadi ia mampu menyaingi Rossi, namun dari segi entertain, mungkin Lorenzo masih harus belajar banyak dari Rossi.
Tentu akan lain ceritanya bila GP selruhnya dibiayai pabrikan dan tak butuh sponsor, mungkin kemampuan joss layaknya Lorenzo dan Stoner sudah cukup, namun GP butu dana besar, buuh sponsor, seudah selayaknya menghadirkan sesuatu yang beda, go Lorenzo!

Advertisements
Advertisements

24 Comments

  1. hehe.. Sebenernya, Lorenzo uda cukup entertain daripada stoner yang mr.alone (menurut ane)
    Tapi, tetep aja belum cukup entertain daripada Rossi,,
    Entah kenapa, kalo liat pembalap laen nglakuin selebrasi yang nyleneh, jadi kliatan aneh..
    Kalo rossi ko malah keliatan entertain, lucu dan ajib…
    Why?

  2. Padahal rossi kemaren juga kan gak sengaja niat mau bikin tontonan, saya yakin kalo rossi bisa dia pasti pengen ngibrit ninggalin rombongan, apalagi mumpung lagi ada kesempatan dapet podium, lha ndilalah si duo monster bisa memberi perlawanan sengit, dan upaya stoner yang mati2an struggle dengan ban yang udah mulai botak untuk menahan rossi, jadilah penonton terhibur dengan aksi empat rider tersebut

    • kalo bukan Rossi, maybe begitu disalip duo tech3 bakalan mendem..
      Akuilah, sengaja atau ga.. Kemaren adalah race terseru setaun blakangan ini…
      Sengaja ataupun ga.. Aksi rossi tetep lebi entertain daripada yang lain..

  3. gayanya cuma ikut-ikutan, jadi bikin tidak greget.. racing suit yang beda warna kiri kanan juga ikut-ikutan rossi..

  4. sebenarnya pas le mans kemaren kliatan plus minus masing2 pabrikan dan rider

    ducati gp12 masih sedikit kurang anteng dibawa meliuk di tikungan keliatan banget pas overtaking sering kebablasan atau out wide. dan masih lemah di accel pas keluar tikungan. cuma kemarin rossi terlihat banget kuat di late braking jadi bisa nempel pas masuk di tikungan (mangkas gap) dan rossi berani ambil risiko fight back walau berkali2 salip2an dengan duo tech3 dan stoner.

    yang menarik pas battle dengan stoner, rossi gak grusu kayak pas jerez 2011, tapi lebih ke trial dan error sambil lihat kelemahan stoner. dan pas lap terakhir sukses dah metode ini

    rc213v kuat accelnya pas keluar tikungan, bisa buat gap setelah keluar tikungan sayang keliatan masih godek dan chattering. untung stoner udah terbiasa sama motor yang liar jadinya gak begitu problem. masalahnya cuma satu stoner gak bisa pake jurus drift powerslide andalannya pas hujan.

    M1 tech3 kuat di late braking dan anteng di tekuk di tikungan tapi accelnya gak sekuat rc213v, tapi sayang emosinya rider cal dan dovi sedikit dua2 terlalu maksa di tikungan. gubrak dah,
    padahal dovi punya plus dengan konsisten di tiap tikungan sedangkan cal lebih berani take risk di tikungan.

    M1 lorenzo tanda tanya ???? jarang disorot soalnya jadi susah buat analisis, cuma dia cerdik dengan segera lepas pas awal2 lap dari rombongan battle under the rain

    BTW biar gak OOT, walau kurang entertaining kayak rossi, lorenzo sekarang punya posisi tawar gaji yang tinggi dan jadi rebutan HRC dan Yamaha factory sejak stoner pensiun.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin