Motuba File : Sama-sam Budget 45 Jeti Pilih Kijang Grand Ekstra Aatau Blazer?

kijang
kijang

Beli mobil memang tak lepas dari tujuan semula, mau mobil mecem apa yang kita beli, murah, mahal, nyaman atau sekear bisa bawa banyak orang. Ha pembhasan ini jelas beroientasi pada motuba karena memang treat ini adalah “Motuba File”, dimana mobil yang akan kita bahas adalah yang berusia 10 atau bahkan 15 tahun ke atas.

Yup kali ini kita bandingkan 2 mobil tua dengan kelas berbeda tapi harga sekennya sama. Inilah dia Toyota Kijang Grand Ekstra lansiran kira-kira 95-96 dan Opel Blazer lansiran 96-97. Dua mobil ini tak jarang dihargai 45 jutaan bisa kurang bisa lebih tergantung kondisi. Kita ambil secara umum saja karena memang beberapa Blazer 97 DOHC masih nangkring di kisaran 50-55 juta tapi tentu kondisi sangat istimewa. Demikian juga Kijang Grand Ekstra ini juga tak jarag melampau angka 50 jeti. Ingat ini harga Jakartadi daerah bisa berbeda.

Spek Kijang Ekstra ini 4 pintu power steering 1800o cc utput “hanya” 80ps coz masih teknologi OHV.

blazer opel
blazer opel

Sementara Blazer 2200 cc ada yang SOHC dan ada yang DOHC bisa dibilang juga boros wos-wos tergantung dengan mobil mana dibandingkan. Sudah power steering,power windows.

Untungnya beli Kijang adalah sparepart banyak da murah, nyervis gampang dan bisa di sembarang benkel. Hargajual kembali tetap tinggi. Kerugiannya adalah saat beli jelas termasuk mahal utnuk ukuran mobil dengan vitur seminim itu. Ya, kaki-kaki tergolong keras, tak jarang bunyi krekit-krekit untuk ukuran tahun tersebut, cat sudah mulai ganti dan bahkan beberapa ada yang mulai kropos, kenyamanan jelas kalah sama Blazer.

Sementara itu untungnya beli Blazer adalah mmm nyaman, dijamin takkan ada bunyi krekit-krekit, anteng di tol maupun jalan kurang joz, kaki-kaki stabil dan empuk. Kabin beitu mewah dan dijamin senyap ketika kaca mobilditutup. Ruginya ketika beli part lumayan mahal, service tak bisa di sembarang benkel.Nah kalu d kota kecilapalagi di kamung langka bengkelspesialisbahkan tidak ada sma sekali.

Setidaknya beginilah kataorang tentang blazer:

Di gunung berjaya.
Di kota bergaya.
Di bengkel banyak biaya

haahahaahah 😀 😛

Demikian bila ada kekurangan mohon dikoreksi. Selanjutnya monggo dipilih sesuai selera dan tujuan!

Advertisements
Advertisements

50 Comments

  1. bener tu..kalo kijang spare part mudh dan bnyk di dapat…kalo blazer agak susah…. Di sini ada blazer tapi dia ganti mesin nya dengan mesin motor colt , body nya aja pake blazer 🙂

  2. Kijang saja … mau dijual gampang lakunya…mesin kijang juga bagus kok kalo urusan angkut keluarga , gak usah malu atau gaya pake mobil mewah ntar nangis darah beli sparepartnya…. , tiap bulan kalo ada dana harus nyisihin belanja spare part ( nyicil dikit2 )

  3. BMW e30….
    spare part murah lho…
    tapi jangan dibandingin antara KW ama asli lah
    KW emang murah tapi daya tahan aduh..kalo sama2 asli harga partnya beda tipis

  4. kalau untuk gaya mending BLAZER,
    tapi kalau buat maintenancenya mending Kijang.

    ada +/- nya sendiri sendiri.
    tergantung kebutuhan aja mbah ….. kalau menurut saya.

  5. pilih kijang aja masbro,
    mesin lumayan bandel (awet) sederhana juga irit, bisa 1:11 kondisi ramai lancar. gampang sukucadangnya, gak perlu nangis darah kalo rusak

  6. beli kijang kalo buat makelaran..hihihi…piss om bons..:D
    kalo di desa kayak saya yah mending beli kijang…dijual lagi mudah n harga jual kembali juga stabil…:D

  7. Kalo nissan terrano gimana pak Bons…? Apakh harganya dibawah 50jt…. Lg galau beratz… Tenaga besar, tampang gagah, ground clearance tinggi, pajak ga lebih dr 1,5jt/tahun… Apakah ada saran buat ane…? 😀

  8. Semua blazer minum bensin, kecualitrail blazer yang barukeluar beberapa bulan lalu.
    Blazer DOHC semuanya 2 baris, yang montera SOHC 3 baris. SErvice tune up di jakarta 200 rebu, di irebon 150 rebu, di magetan/madiun cuman100rebu.oli tergantung merek

  9. nah itu om,
    untuk ibadah, & ikhtiar pilih kijang( muat banyak, & simple )
    untuk gaya, & nyaman pilih blazer ( gagah )

    jadi tergantung prioritas om. 😀

  10. blazer juga gak boros, injeksi sama karburator beda cc dikit , konsumsinya hampir sama…. saya dah pakai dua-dunya… sama sama 1:7 dalkot lukot 1:10-11

  11. menurut ane,, blazer juga gak boros, injeksi sama karburator beda cc dikit , konsumsinya hampir sama…. saya dah pakai dua-dunya… sama sama 1:7 dalkot lukot 1:10-11

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin