Sering Naik Jimny Katana/Feroza Karena Shocknya Keras Bisa BIkin Ambeyen? Betulkah?

katana
katana

Sebuah Dialog terjadi di group Motuba yakni mobil tua bangka tentang testimoni naik Suzuki Jimny katan yang pendek. Ya jelas aja menag si Jimny ini model garuker jadi kalau di jalan raya ojlag-ojlagh alias bikin badan pegel semua kalau naik dalam waktu lama dan jarak tempuh jauh. Ya kalau 50 km sih masih asoy, begitu masuk 80 km mmm dah ngempet kalu gak biasa.

Yup dialog berwal ketika Kang Ealmee membuat status berikut:

motuba yang enak buat mbolang a.k.a blakraan dengan ngirit diantaranya suzuki katana, tapi suspensi keras, kencil2 bikin hernia, mungkin yang versi panjang gak seberapa, gimana mas Muhsin Riyadi Bonsai gak bahas katana long ?, hehehe…
Kemudian seorang brader yang meupakan seorang dokter menanggapi dan diteruskan dialog sebagi berikut:
  • Priyo Eko Hedi Herlambang sory gan oot numpang nanya apa hubungannya ya suspensi keras dgn hernia?kebetulan saya dokter.secara teoritis hernia terjadi krn tekanan cavun abdomen yg tinggi sehingga membuat organ di dlmnya (paling sering usus dan lambung) keluat menembus cavum abdomen.jd pertanyaan buat saya ttg hubungan suspensi keras dgn hernia?klo masalah katana.memang suspensinya luar binasa.lumayan kerasa kalo kena bolongan di jalan
  • Bejo Stang Bunder maksudnya bikin pantat sakit …. mungkin di tsbl per daun…nguuengggg
  • Priyo Eko Hedi Herlambang tp sebenarnya bukan hernia yg jd masalh.justru tulang belakang yg hrsnya kena dampak paling banyak.suspensi katana nih memang jadi kelemahannya efek pengalaman naik katana dlm perjalanan dr mamuju ke makassar dgn kondisi jalan luar biasa parah.sampai makassar semua badan sakit semua.kyk habis naik angkot.tp tidak ada mobil yg sempurna
  • Mohammad Julifitriady Bukan main.. Dari mamuju ke makassar naik katana? Jauh bener..
  • Kang Ealmee Soal hernia, seperti ditipi2 itu ada versi mitos dan versi medisnya yang konfirmasi, ternyata katana tidak menyebabkan hernia kawan2 hehe, yang jelas bikin sakit semua dibadan, pengalaman naik katana ke daerah trenggalek, semua mabuk darat, bahkan sopirnya juga mabuk …
  • Priyo Eko Hedi Herlambang @juliftriadi : jauh memang.dan sampai.di makassar badan pada pegel semua (terutama tulang belakang) kyk naik angkot
    @kangealmee : saya sebagai dokter cm ingin meluruskan saja.intinya jangan percaya mitos2 yg belum bs dibuktikan keilmiahannya.termasuk hub antara hernia dgn suspensi keras.
Nah betulkah bisa Hernia? Hanya Mitoskah? Atau memang hanya kebetulan, mengingat penjalasan medis sebagaimana tersebut di atas, monggo bagaimana menurut anda!

 

Advertisements
Advertisements

32 Comments

  1. Apakah itu karena efek umur? Dulu peenah naik waktu kecil biasa aja. Pas sudah bisa nyetir sendiri, saya merasa soknya super keras 🙁

  2. Sedikit pengalaman saya begini Pak Dosen,
    Saya pernah pakai Katana’90 (’90-’99) dan Katana GX’94 (’94-2009). Katana tidak nyaman karena GC yang tinggi (pusat titik berat jadi tinggi juga), lalu wheelbase yang pendek, selain SA yang keras, apalagi ban pakai yang guedee.

    Ttg ergonomi, duduk di depan sebagai sopir atau penumpang masih cukup nyaman (asal tinggi badan < 170 cm), tp duduk di belakang wow sebaiknya dihindari (apalagi menyamping), amat sangat tidak nyaman. Sebaiknya Katana ini utk berduaan saja, bagian belakang utk barang, atau anak balita bolehlah.

    Lepas dari itu, mobil klasik ini memang cukup ganteng, versi yang 4×4 juga banyak peminatnya, harganya masih relatif tinggi (apalagi yang Sierra). Sparepart standard juga mudah ditemukan, perawatan mudah. Yang 4×2, cukup recomended-lah buat keluarga muda yang baru bisa beli motuba dan jangkauan hanya kota-kota saja.

    Sampai saat ini saya tetap sehat-2 saja, tidak ambeien dan tidak hernia, cuma kolestrol saja yg kadang mencapai limiter.

    Oh ya karena GC yang tinggi, maka agak aman melibas banjir 🙂
    itu faktor utama mengapa saya dulu pilih katana, selain garasi sy sangat kecil, max hanya muat dua katana.

    salam suzuki !

  3. Kalo ambeien mungkin nih..
    Setelah baca artikel ini baru inget dulu bokap kalo pulang dari luar kota naek katana, pulangnya selalu ngomel kena ambeien..
    Mau hemat pake mobil murah, keluar duit laen buat beli ambeven x_x

  4. mungkin untuk Jimmy/ katana. posisi duduk yg kurang memungkinkan. khas minibus/jeep mobil suzuki zaman dulu.

    untuk feroza hmmm enggak juga, keras-keras asik ntu mobil, tpi bensinnya gak asikk 1:6 non ac 🙁

  5. pengalaman pertama menggunakan katana lebaran kemaren…jakarta-sumedang -garut- trus ke jawa tengah nyaman2 saja ga ada masalah sedikit rombak jok depan naikin 10 cm dari aslinya jadi duduknya agak tinggi mungkin untuk postur tubuh yg tinggi bisa sundul (sya sendiri 169cm) …..hanya share aja mungkin biar duduknya ga slonjor.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin