Para Kepala Daerah Rame-rame Tolak LCGC, Murni Apa Ada Muatan Politis! | Bonsaibiker

Para Kepala Daerah Rame-rame Tolak LCGC, Murni Apa Ada Muatan Politis!

Entah ada faktor Politik atau memang karena kesadaran bahwa terlalu banyak mobil memang membawa kemacetan, tapi fakta di lapangan menunjukkan bahwa banyak kepala daerah menolak LCGC ini, terutama setelah Jokowi dengan lantang berani menolak LCGC ini.

Honda-Brio-SAtya

Honda-Brio-SAtya

Ya, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menolak LCGC, lalu kemudian Wali Kota Surakarta F.X. Hadi Rudyatmo ikut-ikutan menolak. Kenapa James Bons mengatakan boleh jadi ada faktor polikit akrena memang kepala daerah ini berasal dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, dan ย James Bons katakan kesadaran karena memang kepala daerah ini mengemukakan alasan bahwa mobil murah menambah kemacetan.

Kemudian Wali Kota Bandung Ridwan Kamil juga mengimbau masyarakat di wilayahnya agar tidak dirugikan oleh hadirnya mobil murah karena juga alasan macet. Dan menurutnya ia sedang menggagas peralihan penggunaan transportasi dari kendaraan pribadi ke angkutan umum.

Advertisements

38 thoughts on “Para Kepala Daerah Rame-rame Tolak LCGC, Murni Apa Ada Muatan Politis!

    melu melu tok,,, sekarang jokowi lgi jdi tren,,,, jdi kalau bersebrangan y ngaamat di benci takya ๐Ÿ˜€

    http://chozinahmad.wordpress.com/2013/09/22/inikah-selo-mobil-sport-listrik-generasi-ii-kereeen-abizzz-euy/

    amxcorp
    on said:

    latahkah bangsa kita……

    pramudyo
    on said:

    scr obyektif utk kota2 besar di jawa: jkt, bdg, smg, sby kemacetannya saat ini ngedab2bi jd sebaiknya utk kota2 tsb kuota mobil lcgc dibatasi yoo mbah…..

    Yamaha lover
    on said:

    Pasti protes sy z protes
    masa mobil murah hrgnya 77jt+
    klw mobil murah itu hrgnya hrs d bwh 49jt titik

    budiarto
    on said:

    setuju hrs dbtsi dikota2 tertentu,tp bkn hanya lcgc aja yg dibatasi penjualanny melainkan semua merk n tipe hrs dbtsi.

    kutu_kupret
    on said:

    Krn masih kemahalan……….mobil murah kok 100jt………20jt baru murah
    Kebo tuh mobil murah tp msh blm sanggup beli………..berarti mahal jg ๐Ÿ˜€

    LCGC no, transportasi massal murah yes

    st3v4nt
    on said:

    Tanda bahwa kepala daerah sekarang lebih punya bargaining position dibanding kepala pemerintah pusat….makanya pemerintah pusat yg jelas soal kebijakan transportasi publik biar gak dilawan.

    murni muatan politis…xixixi

    U got punk'd ;-)
    on said:

    Terlepas ada muatan politis atau tdk, imho yg akan mendominasi pembelian mobil murah tsb tetap org menengah ke atas. Mereka bisa borong mobil2 tsb ibarat beli kacang goreng ๐Ÿ˜€
    dan menambah kemacetan tentu sdh pasti ๐Ÿ˜€

    gundamz
    on said:

    Lcgc ituh murahnya bikin gemes….. 90 kok murah…kalo dbwh 50 br murah. Udah pendapatan negara brkurang krn regulasi lcgc,harga murah jg kaga dpt. Adanya untung astra tambah gedhe….. Puuuiihhh

    blade-in
    on said:

    SELAMAT! Pemerintah dan rakyat sukses diadudomba sama ATPM !!! Biang keroknya emang Menperin !!! Buat kebijakan mbok ya tengok kiri kanan !!! Semangat kok nurunin harga mobil yang dibeli segelintir orang!!! Ajaibnya,semangat dan kengototan yang sama gak keliatan saat harga kedelai, cabe, bawang, daging, dan bahan pangan yang merupakan hajat hidup orang banyak melambung tinggi !!! Inilah kalo DUIT sudah bicara !!! Bikin kebijakan pilih2 yang kemungkinan dapet banyak duitnya !!!

    LC = no, GC = yes

    Pastinya muatan politis,,,cari sensasi
    Sent from my BlackBerryยฎ
    powered by chapsclabiration903

    wajar, bentar lg pemilu, jadi butuh dukungan sebanyak2nya

      kutu_kupret
      on said:

      didukung sama orang kaya ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„ ๐Ÿ™„

    emir99
    on said:

    Kebijakan mobil murah yg ditolak, bukan mobilnya yg ditolak. Disaat presiden mencanangkan efisiensi BBM & peremajaan transportasi massal, eh skrg malah menyetujui mobil massal. Gara2 pembantunya tuh si rambut putih.. Apapun alasannya, biang kerok nya gara2 si pembantu itu

    Tolong di cerna dengan hati dan pikiran yg sehat.klo mobil murah kolo 80jt keatas itu bukan mobil murah buat rakyat yg di dominan rata2 penghasilan sehari50-70rb.justru itu keuntungan buat yg berpenghasilan 5jt/bln keatas.dan orang yg berduit bisa beli mobil pribadi baut anaknya,istrinya ato istri mudanya.buat kami yg kaum sudra ya cuma bisa liat doang n merasakan dampaknya zzz..zzzz.zzz.(Lagi di jamban sabil mikir beli motuba 206 yg murah dimana)

    Nasi sudah menjadi bubur, sudah makan saja.

    Bearing
    on said:

    kemacetan lalin karna kebijakan pmerintah sndiri

    masalahnya itu bukan mobil murah, tapi murahan. harga ga seberapa turun, kualitasnya payah.

    maaf nih mbah, oot.. saya request perbedaan honda brio dgn honda brio satya donk mbah.. thx ya.. ๐Ÿ˜€

    arifin
    on said:

    LCGC diluncurkan ditolak mentah 2X pemakai R2 krn bikin tambah macet.
    Jika Pemerintah batasi pemakaian motor krn sumber semraut ditentang sm pemakai R2.
    Intinya yg diinginkan pemakai R2 adalah seluruh lapisan masyarakat or org 2X hrs pakai motor gk bole pakai mobil pribadi syukur 2X menggunakan transportasi umum nan murah meriah nyaman aman tentram damai sentosa.

    Kompak banget…

    Dua Enam
    on said:

    mungkin ini cara lain pemerintah tk bayar utang luar negeri,.tp IMHO,.gk tau jg aahhh gk ngerti ekonomi, tp lbh bijak jika transportasi massal aj’lh yg d perbaiki ! Jepan aj gk macet’kok pdhl produsen otomotif.

    โ—โ—‹ qwerty โ—‹โ—
    on said:

    setelah saya ikuti beritanya ternyata banyak yang pro n kontra..

    lcgc sebuah konspirasi regulator n industri otomotif r4 kah ?

    namun buat rakyat sebagai konsumen r4, apapun di baliknya itu sangat menguntungkan, terlalu banyak perdebatan malah bikin ribet..

    apa bisa motor injeksi yang sudah irit bbm n ramah lingkungan di buat program seperti ini ?

    saya rasa kalau untuk r2 murah meriah, semua kalangan bisa lebih merasakan manfaatnya..

    untuk angkutan umum, prioritas utama adalah kenyamanan n keamanan penumpang yang harus di perbaiki, setelah itu baru kelayakan armadanya..

    misalnya, biarpun angkutan butut tapi kalau murah tarifnya, tidak ugal2an, tidak desak2an n tidak banyak banditnya, saya rasa banyak orang yang mau naik angkutan butut dari pada terpaksa naik motor kepanasan n kehujanan..

    lcgc itu kan program untuk semua brand r4 yang ada di indonesia, biar bikin mobil murah berkomponen lokal 80%..

    sangat mudah bagi bran r4 yang telah mempunyai 3s luas..

    bisa jadi ini bikin sewot beberapa pihak yang dulu gembor2 mobil nasional ?

    kenapa pemerintah pusat malah mendukung lcgc dari pada mobil nasional (esemka) dsb ?

    tentu ada alasannya..

    program lcgc itu seperti yang saya katakan, all brand r4 dengan jaminan 3s maka lebih mudah terwujud..

    jadi pemerintah tidak perlu repot cari investor untuk program mobil nasional..

    mobil nasional..

    hallo investor, siapa yang mau inject dana untuk mobnas ?

    terus apa mobnas sudah siap dengan jaringan 3s nya ?

    kemudian uji kelayakan mobnas apa sudah standar mikrolet, kopaja n metromini ?

    banyak yang teriak2 diberbagai forum mengatas namakan rakyat miskin dsb..

    apa mungkin di negara ini terlalu banyak orang pintar yang pro n kontra, justru menghambat kemajuan bangsa..

    kebijakan lcgc itu membuat semua industri otomotif r4 yang ada di indonesia di untungkan, tinggal meracik ulang..

    mobil nasional, saya pikir ini cuma ajang pencitraan sebagian public figur untuk mendongkrak popularitasnya, semoga pemikiran saya salah besar !

    seandainya pun ada lcgc n mobnas berjalan bersamaan, saya pribadi akan pilih mobil murah lcgc, dari pada membeli mobnas esemka..

    kesampingkan dulu nasionalisme..

    pakai logika saja, misalnya saya dan anda sebagai konsumen yang hanya bisa membeli mobil sekali dalam seumur hidupnya, apa mau demi nasionalisme rela buang duit begitu saja untuk membeli mobnas tanpa jaminan 3s ?

    kalau ada pilihan r4 pahe harga 100 jt’an, pilih mana lcgc dengan gabungan brand2 ternama yang berpengalaman di r4 atau pilih mobnas merek tidak jelas, mesin kanibalan n 3s masih ?

    (cintai produk dalam negeri bro, gak nasionalis loe)

    ^emang mobnas yang di gembor2kan itu murni produk dalam negeri yaa ? wong cuma ngerakit doang sudah meng-klaim mobil nasional..

    ^apa bedanya sama brand2 global yang perakitannya di buat lokal ?

    haruskah indonesia mengambil contoh program mobnas proton malaysia, so terbukti proton sukses menggandeng brand global..

    dulu jaman cing ato, kia n hyundai juga mobnas toh, tidak malu2 merakit di korea, begitu datang ke indonesia tinggal ditemplokin merek timor n bimantara..

    ^mobnas dagelan sak karep dewek..

    orang2 diberbagai forum yang selalu mengatas namakan rakyat kecil, sudah bagus berjuang untuk rakyat..

    bagi saya, tergantung n berbalik kepada diri sendiri..

    Alhamdulillah.. bila ada orang di beri rezeki lebih oleh Allah SWT, jangan lupa bersihkan harta anda, karena di harta anda itu ada hak anak yatim n fakir miskin, tergantung juga masing2 menyikapinya.. ingat yaa, kalau shodakoh jangan ria (pamer ke public).

    *mhn maaf pak bro bons, saya belum log-in ke wp.

    โ—โ—‹ qwerty โ—‹โ—
    on said:

    setelah saya ikuti beritanya ternyata banyak yang pro n kontra..

    lcgc sebuah konspirasi regulator n industri otomotif r4 kah ?

    namun buat rakyat sebagai konsumen r4, apapun di baliknya itu sangat menguntungkan, terlalu banyak perdebatan malah bikin ribet..

    apa bisa motor injeksi yang sudah irit bbm n ramah lingkungan di buat program seperti ini ?

    saya rasa kalau untuk r2 murah meriah, semua kalangan bisa lebih merasakan manfaatnya..

    untuk angkutan umum, prioritas utama adalah kenyamanan n keamanan penumpang yang harus di perbaiki, setelah itu baru kelayakan armadanya..

    misalnya, biarpun angkutan butut tapi kalau murah tarifnya, tidak ugal2an, tidak desak2an n tidak banyak banditnya, saya rasa banyak orang yang mau naik angkutan butut dari pada terpaksa naik motor kepanasan n kehujanan..

    lcgc itu kan program untuk semua brand r4 yang ada di indonesia, biar bikin mobil murah berkomponen lokal 80%..

    sangat mudah bagi bran r4 yang telah mempunyai 3s luas..

    bisa jadi ini bikin sewot beberapa pihak yang dulu gembor2 mobil nasional ?

    kenapa pemerintah pusat malah mendukung lcgc dari pada mobil nasional (esemka) dsb ?

    tentu ada alasannya..

    program lcgc itu seperti yang saya katakan, all brand r4 dengan jaminan 3s maka lebih mudah terwujud..

    jadi pemerintah tidak perlu repot cari investor untuk program mobil nasional..

    mobil nasional..

    hallo investor, siapa yang mau inject dana untuk mobnas ?

    terus apa mobnas sudah siap dengan jaringan 3s nya ?

    kemudian uji kelayakan mobnas apa sudah standar mikrolet, kopaja n metromini ?

    banyak yang teriak2 diberbagai forum mengatas namakan rakyat miskin dsb..

    apa mungkin di negara ini terlalu banyak orang pintar yang pro n kontra, justru menghambat kemajuan bangsa..

    kebijakan lcgc itu membuat semua industri otomotif r4 yang ada di indonesia di untungkan, tinggal meracik ulang..

    mobil nasional, saya pikir ini cuma ajang pencitraan sebagian public figur untuk mendongkrak popularitasnya, semoga pemikiran saya salah besar !

    seandainya pun ada lcgc n mobnas berjalan bersamaan, saya pribadi akan pilih mobil murah lcgc, dari pada membeli mobnas esemka..

    kesampingkan dulu nasionalisme..

    pakai logika saja, misalnya saya dan anda sebagai konsumen yang hanya bisa membeli mobil sekali dalam seumur hidupnya, apa mau demi nasionalisme rela buang duit begitu saja untuk membeli mobnas tanpa jaminan 3s ?

    kalau ada pilihan r4 pahe harga 100 jt’an, pilih mana lcgc dengan gabungan brand2 ternama yang berpengalaman di r4 atau pilih mobnas merek tidak jelas, mesin kanibalan n 3s masih ?

    (cintai produk dalam negeri bro, gak nasionalis loe)

    ^emang mobnas yang di gembor2kan itu murni produk dalam negeri yaa ? wong cuma ngerakit doang sudah meng-klaim mobil nasional..

    ^apa bedanya sama brand2 global yang perakitannya di buat lokal ?

    haruskah indonesia mengambil contoh program mobnas proton malaysia, so terbukti proton sukses menggandeng brand global..

    dulu jaman cing ato, kia n hyundai juga mobnas toh, tidak malu2 merakit di korea, begitu datang ke indonesia tinggal ditemplokin merek timor n bimantara..

    ^mobnas dagelan sak karep dewek..

    orang2 diberbagai forum yang selalu mengatas namakan rakyat kecil, sudah bagus berjuang untuk rakyat..

    bagi saya, tergantung n berbalik kepada diri sendiri..

    Alhamdulillah.. bila ada orang di beri rezeki lebih oleh Allah SWT, jangan lupa bersihkan harta anda, karena di harta anda itu ada hak anak yatim n fakir miskin, tergantung juga masing2 menyikapinya.. ingat yaa, kalau shodakoh jangan ria (pamer ke public).

    *mhn maaf pak bro bons, saya belum log-in ke wp..

    Kurniawan
    on said:

    Akhirnyaa LCGC Keluar juga maknyoss ane bisa punya mobil baru hehehe.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan

%d bloggers like this: