Touring Hanya Senang-senang Ngapain Didahuluin, Sedang Yang Lain Sibuk Kerja Cari Makan Malah Suruh Minggir! | Bonsaibiker

Touring Hanya Senang-senang Ngapain Didahuluin, Sedang Yang Lain Sibuk Kerja Cari Makan Malah Suruh Minggir!

Sebuah pernyataan ditulis Bro Joko dalam komentarnya pada artikel http://bonsaibiker.com/2014/01/17/mobil-pribadi-nguing-nguing-tot-tot-haha-lalu-ditilang-polisi/ sebagai berikut:

“Kalau turing kaya gitu sih bukan sbg mahluk sosial, tapi sbg mahluk egois. Jalan sudah penuh dgn orang yg cari makan. Kok malah mau lebih dipenuhin dgn orang main2. Pakai acara nyuruh orang lain minggir lagi. Sekali lagi bukan sosial, itu egois.

Touring (Gambar Lek Idrus)

Touring (Gambar Lek Idrus)

Ya, kalau dipikir-pikir dengan melihat realita yang ada, memang ada benarnya juga. Brader sekalian seringkan lihat sekelompok orang touring lalu pake pengawalan. Pake sirine, tet-tot-tet-tot, yang lain suruh minggir, sementara segerombolan ini melaju kencang. Hehe, bener kan bahwa orang ini ingin mencari hiburan, bersenang-senang, terus sementara yang lain banyak yang sedang ini bekerja cari makan, kenapa harus minggir. Berarti dengan demikian pola pemikirannya adalah senang-senang lebih penting daripada bekerja mencari sesuap nasi.

touring

touring

Entah logika apa yang dipakai oleh segerombolan orang ini, apakah merasa menjadi orang penting jadi yang lain harus ngalah, berarti sama aja mentalnya dengan sopir bus AKAP yang ugal-ugalan yang lain suruh minggir. Atau pula seperti pejabat ketika dinas juga menggunakan pengawalan, maka apakah model ginian minjem mental pejabat padahal misalkan mereka ini ada yang pejabat, kan tidak sedang dinas. Ataupun juga orang ini layaknya orang sakit atau meninggal yang didahulukan jalannya ketika naik ambulan, mmmm, padahal orang ini kan sehat walafiat.

Ya meskipun tak semua petouring kayak gini, ada juga yang santun di jalan.

Hanya sekedar pendapat aja gan, kalau gak setuju ya monggo!

Advertisements

94 thoughts on “Touring Hanya Senang-senang Ngapain Didahuluin, Sedang Yang Lain Sibuk Kerja Cari Makan Malah Suruh Minggir!

      brigade jalan raya
      on said:

      Anu mas bon. Mereka touring buat hamburin uang 😀

      Biar yang kerja dapat uang dari gerombolan touring 🙁

      Tapi rakyat kecil dijajah 🙁

    Iku jenenge wong susah mbah.. 😆

    nantang rombongan katanya mau di keroyok lho :v

    Nyimak..

    kan bener mbah.. lagi ngawal orang sakit..
    Sakit Jiwa maksudnya :p

    bocah_koplak
    on said:

    Termasuk angkot yg suka ngetem nahan jalan orang.

    behh, baru baca judulnya aja berasa ketampar :v setuju, usahakan jangan sampai menganggu pengguna jalan lain

    Setubuh, eh setuju mbah.. Tapi klo kondisi jlnan memungkinkan, saya lebih baik ngalah..

    sang legenda
    on said:

    kalau dipikir-pikir memang benar juga.:)

    parnah liat touring yang ga pake nyuruh minggir pengguna jalan lain, rombongan turing dibikin 1 baris dan bisa selap selip di jalan yang cukup rame waktu itu. tapi cuma sekali doang saya liat yang ky gitu lainya yo podo wae

    mendingan akap dia juga cari duwit,kmrn ada rombongan honda tiger kaptainya nyuruh2 minggir wegah aku.masih nekat tak salip tak ndek tak takoni karepmu piye mas? Anak buahnya cuma ndeleng dari jauh.gak dijawab cuma ngeloyor ngunu wae…

    Setuju itu memang koplak semua yang dijadikan contoh …

    billy
    on said:

    pernah pas2an sama motor touring yg lg sendirian full komplit strobonya.cuma gara2x saya masuk di depan dia (lagi macet) diklason membahana.tak pepet di samping n pelototin ga berani nengok sama sekali dia..maklum lagi sendirian :mrgreen:

    Hehehe, soale bawa rombongan…mbah :mrgreen:

    Sma dgan ane gan dlu ane mlah mau jatuh gra2 sgaja disenggol sruh mggir, pdhal ane dah mepet tepi ane ngalah dah ke trotoar jadinya 🙁

    gk ada 1 pun club/komunitas mtr yg ngajarin mw tertib rapi n sopan wkt d jln spt mbl apalagi wkt turing so menghalalkan cr ngusir kendaraan laen d dpn cz alesannya sm2 bayar pajak (tepok jidad)

    anehnya mtr dlm club/komunitas bole bergaya spt polisi/patwal tp mbl bergaya spt polisi udah pasti dicibir bikers/masyarakat (terliat kesenjangan sosial)

    salah 1 bukti kecemburuan sosial antara Drivers n Bikers… kelakuan bikers di jln ditiru jg oleh drivers,apa bikers bs terima…??? jawabannya 95% bikers ga mau trima krn ujung2 nya bikers akan bilang; bikin macet lah, mentang2 org kaya lah, org sombong lah, sok lah,dll.klo udah spt ini keliatan siapa yg lebih arogan & sombong antara DRIVERS atau BIKERS

      Baik saat pakai motor atau mobil, tetap nggak suka dgn driver maupun biker arogan. Cuma tetap harus diingat, resiko mobil jauh lebih besar drpd motor kalau terjadi kecelakaan bagi orang lain. Kalau motor paling mati sendiri, kalau mobil bikin mati orang lain. Krn itu, aku tetap lebih berhati2 saat pakai mobil drpd motor. Tapi jangan terus diartikan kalau pakai motor jadi sembrono, masih sayang nyawa kok.

      franky
      on said:

      sy driver jg biker..tp jrg bgt pake mobil klo ga perlu bgt, ngpain klo cm pergi sndiri bawa mobil..manja kyk cewek ,hehe.paling 1bulan sekali..ga ada faktor kecemburuan dll, emang kenyataan mobil itu bkin macet, dan kebanyakan pengguna mtr jg ugal2an .

    Dimoderasi deh biar tmbah rame..
    Bgini ya pemirsa…
    Fungsi dari patwal itu utk pemecah kemacetan, n mengapa anggota touringer itu ngebut2? Sbnrnya bkan arogan tpi ya biar tdk lma mggagu pngguna jln lainya. Klo gak pke patwal jstru mlh tmbah bkin macet..krna rombongan turinger sndri gak sdkit.tpi klo turing lntas wilayah biasanya cm pke patwal smpe prbtsan aj.sisanya tgas captain,interceptor n sweaper.. Captain bertugas memandu rombongan, interceptor mengamankan rombongan, n sweaper memastikan gak ada anggota rombongan yg ktigln or tersesat. Naah biasanya klo club yg registered, biasanya srg mndptkan platihan touring yg baik dr pmbina lantas, krna utk aganda touring itu sndri hrus dpt surat izin dr satlantas. Oya klo touring mobil sgt brbeda dgn touring mtor d jlnan..gak bsa ngayun2in pentungan, mancal2 kaki, nepok2 pngguna jln, atau gerung2 knalpot..haa..yg ad ya biasa aj..aplg klo mbil2 mewah yg lgi touring, klo jlnan rame ya nyantai..biarkan pengguna jln yg lain tersepona dgn kemewahanya.. Naah giliran masuk tol..bejek gaasss pol2an..adu top sepit!wkwkwwkwk..
    CMIIW yaa..^_^

      Ada solusi lain biar nggak mengganggu pengguna jalan, elus2 mobilmu di rumah. Kenapa harus turing? Kan cuma main, cuma pamer, sama sekali nggak penting. Kenapa harus rombongan? Nggak berani jalan sendiri? Nggak punya gps? Terlalu minder utk tanya orang? Suka turing nggak tahu jalan? Malu2in.

      Kamu bilang sebenarnya bukan arogan, tapi di pandangan orang lain, turing dgn banyak anggota apalagi dipandu patwal itu sangat arogan. Kecuali anda pejabat yg mau menghadiri acara penting, polisi yg ngejar penjahat, petugas damkar, orang sakit atau orang mati, baru kami maklum.

      Jalan ramai malah merasa santai? Kok masih bisa merasa nggak bersalah sudah bikin penuh jalan shg jadi macet? Kami nggak terpesona dgn okb yg pamer mobil. Malah merasa kasihan, cuma naik mobil saja kok bangganya minta ampun. Mobil itu alat transportasi, bukan peningkat status. Benar2 kasihan, kalau status seseorang tergantung mobil yg dinaiki.

        Klo kamu sendiri bijimana?

        Ngebut salaah..santai salaah..wkwkwk kamuini lucu jg yaah..

        Gimana cara ngasih tahu biar paham? Kalau nggak penting, misalnya cuma turing, elus2 mobilmu di rumah. Masih ada yg kurang jelas?

        Jdi kerjaanmu cma elus2 mobil dirumah??wkwkwk…

        franky
        on said:

        halah ngpain rombongan hrus bareng2 trus , emg kepentinganya apa ? cm maen kan ? kok nyuruh2 org lain minggir..wkwk..kyk bocah bro. sbnrnya wajar sih klo yg nglakuin itu anak2 SMA LABIL yg msh ndeso cari jati diri..pasti smua udah pernah merasakan itu,

        tp klo dah gede umur dah di atas 20 tahun..msh suka sok2an roling nyruh yg lain pd minggir ? buset dah..itu org kasian bgt udah tua..bego lg..paling jg mtr nya baru kredit yg rumah nya di desa sono..

        Itu kan kerjaan yg aku anjurkan buatmu. Kamu kan nggak ada kerjaan, shg cari duit dgn bergaul dgn orang yg turing bareng kamu. Daripada kamu bikin macet jalan, mending kamu elus mobil kesayanganmu itu di rumah. Atau cari kerja yg bener, shg nggak perlu bergantung dgn teman turingmu.

        Trus kndaraan ente buat apa bray?bli mobil dpke sbulan sx..klo g kuat bli premium jgn bli mobil..atw malah dokat ente abis buat nyicil tu mobil ya?wkwkwkwk

        @joko. Cb kamu bca lg pertanyaanku
        Kalo kamu sndri bijimana?laah kmu jwb gtu..trus ak yg salah?wkwkwk

        Baca dong, “elus2 mobilmu”. Ini nggak bahas soal aku, tapi bahas orang yg suka turing, solusinya bgmn. Kalau soal kegiatanku, out of topic. Makanya aku nggak jawab. Cuma jawab orang yg bingung, ngebut salah, santai salah. Bukan masalah ngebut atau santai. Masalahnya menggunakan jalan utk rekreasi shg meminggirkan yg menggunakan jalan sbg sarana transportasi. Sudah paham kesalahan berpikirmu di mana? Bukan caramu turing yg menurutmu sopan, tapi menurut orang lain menyebalkan. Tapi kegiatan turingmu itu sendiri yg salah, baik ngebut maupun santai, krn cuma memikirkan keinginan sendiri, tapi mengalahkan kebutuhan orang lain. Itu namanya egois.

        Nah klo kamu sendri bwa mobil or motor dijalan sperti apa??

      billy
      on said:

      biar tidak lama mengganggu pengguna jalan lainnya?berarti loe sadar tuh mengganggu ya?
      tambah bikin macet kalo loe itu kelakuannya begitu. kalo normal2x aja ky pengguna jalan lain ya apa masalahnya?jalanan jadi rame?ga ada loe orang juga rame koq tuh jalanan. yg penting ga arogan ya jalanan bakal gitu2x aja ada loe orang atau ga.

    gundamz
    on said:

    Di jalan itu kita cuma numpang lewat…. Numpang ae arogan… Numpang itu yg sopan..

    Wahyu Purnama
    on said:

    Ha pengalaman pribadi ya mas ??? 😀 ,
    Gag juga mas, itu tergantung diri masing”. aku sering turing club motor tapi gg seperti itu, malahan kita gg ada sirine nya tiat tiut kaya orang alay. Pemakaian sirine harus ada ijin dari kepolisian dan ada UU nya mas jadi yg make hanya orang tertentu yg memiliki ijin ( harusnya seperti itu. He he he he he kalau belum pernah merasa terburu” dan belum pernah ngelakson ( orang mencari makan) yo berarti anda/ kita memang orang yg paling hebat 😀 .

    dhus_gembel
    on said:

    Nek turing tpi ugal ugalan dan arogan yo paling-paling turing juga (unTUne miRING) mergo digebuki pengguna jalan lainnya

    kiansantang
    on said:

    @joko: ko joko nek mu nggacor kyok kampes bolong ae…ngetarani nek wong kuper koen iku…pgn mu suruh krja terus gtu…gk oleh rekreasi???mikiro ta ko…nggatheli nek mu nggacor iku…

    kevin
    on said:

    aduh itu yang ngeyel diatas siapa sih?

    gue lumayan sering turing baik itu motor atau mobil

    gue turing motor 600cc keatas nggak pernah ikut turing sampe rame2 paling max 6 motor itupun nggak ada yang nyuruh orang laen minggir kecuali ada yang jalan pelan2 tapi di lajur kanan, karena lajur kanan itu buat mendahului

    kebanyakan ya yang turing model begitu tuh motor2 sampah cc ga sampe seperempat liter tapi lagaknya kaya yang punya jalanan atau ga om2 impoten yang pake harley dirumahnya istri selingkuh ama gigolo anak ngedrugs ga karuan kemana jadi pelampiasannya ya di jalanan hahahaha

    kiansantang
    on said:

    aq ya krja….ya pgn rekreasi….aq jg bkn anggota komunitas…tp slma simpangan ma org touring jg gk prnah terganggu…jgn melihat permasalahan dr 1 sudut pandang aja…dr skian argumen yg aq baca cm pnya jokolor aja yg gk mutuuuu…
    CUMA JOKONCIL AJA!!!!!!!

      Nggak cuma arogan di jalan, bahkan di komentar saja masih arogan. Siapa yg nggak mau lihat sudut pandang yg lain? Mayoritas nggak suka biker yg turing dalam jumlah besar, atau turing sambil nyuruh orang minggir, bahkan di dalam blog utk biker. Apalagi di jalan umum. Itu sudut pandang banyak orang. Argumenmu sendiri mana? Rekreasimu mengalahkan pekerjaan orang lain? Rekreasi harus di jalan? Harus rombongan?

        Aroganya sblh mana bray???kamu ditanya aj gbsa jwb wkwkwkwk..
        Jujur bru bro kiansantang aj yg bner2 cerdas menanggapi komen moderasi sya..wkwkwk

        Tetap belum sadar? Merasa keinginan sendiri utk rekreasi mengalahkan kepentingan orang lain utk mencari sesuap nasi itu namanya arogan. Mengganggu perjalanan orang lain, tapi tetap merasa tidak mengganggu itu namanya arogan. Tidak mau mengerti jalan pikiran banyak orang lain, itu namanya arogan. Keegoisanmu sudah sampai taraf yg akut, shg hanya keinginanmu sendiri yg dipikir, tanpa pernah memikirkan kebutuhan orang lain.

    pak tarno
    on said:

    TURING?
    intinya mah orang cari hiburan aja, gak perlu didahulukan.
    okelah kalo rombongannya dikit, lah kalo banyak????
    bisa-bisa nunggu lampu TL yg tadinya nyala ijo sampe merah lagi masih terus aja rombongan itu.
    kalo mau jalan rombongan lu sewa bis aja.
    kalopun mau pake kendaraan pribadi okelah asal dibatasi rombongannya, dikasih space bagi kendaraaan lain yg juga pake jalan.

    masa lu kalah ama konvoi truk gandeng, mereka aja kalo lagi jalan beriringan suka ngasih space bagi pengendara lain yg akan mendahului dsb.
    lah turing motor/mobil? boro-boro

      bukan cari hiburan, pak….setiap orang pasti beda2 hobbynya. Setiap komunitas motor yang melakukan touring dengan anggota lebih dari 20 motor, pasti akan dipisah menjadi beberapa rombongan. Kecuali jika ada patwal.
      Kok bisa nunggu lampu TL dr ijo ke merah lagi??? Karena setau saya rombongan touring pasti mengambil jalur kanan. Dan apabila rombongan putus di TL, maka yang ada di depan pasti langsung ambil jalur kiri/jalur pelan (terkadang berhenti) untuk menunggu anggota yang tertinggal karena TL. Saran saya kalo lain kali pak tarno berada di TL, jangan di belakang rombongan biar ga ketinggalan lampu ijo.

    bikers mrasa PD,bangga,ga2xh klo dh turing pa lg seolah 2x mtr nya mrasa gede ato dh pk 3 box,ban lbr,stang lbr,handguard,wkwkwk….wong bli bensin aja msh takut makanya naek mtr tp klakuan d jln arogan,giliran mbl arogan gk trima,paraaaaahh bgr dh bikers,wkwkwkwk

    sing dikawal Patwal yo sing akeh duite… khan saiki duit sing bicara mbah… buahahahaha.. semau yg punya duit dong . #untalen kui duit. #peace mbah

    Jogja Children
    on said:

    Ya om memang kurang ajar… aparat juga tidak adil cenderung menlindungi orang kaya karena mereka bayar polisi untuk nyingkir-nyikikan orang lewat yang cari uang .. lampu merah diterobos, orang lewatcari uang disuruh minggir… parkirsaja ditempatkan di depan Plaza sedangkan mocil (motor kecil) di tempat parkir bawah tanah…mereka menyombongkan diri dengan suara knalpot menderu-deru sedangkan, knalpot mocil berisik sedikit kena tilang… sepertinya kita memang harus bersepakat menolak keberadaan si moge itu .. ada cara yang paling sederhana aksi nya, seperti tidak menolong biker moge apabila terjadi kecelakaan .. . dan wajib menolak apabila ada bakti sosial mereka..jangan lihat , kayaknya sudah diperlukan kita pasang ranjau paku sekalian.

    Aparat juga kurang ajar… moge polisi yang mbayar malah orang miskin untuk kepentingan orang banyak, malah digunakan untuk ngawal orang kaya…

    Kenapa citra jelek yang di sematkan kepada semua bikers….Ini cerita saya sebagai bikers:Kenapa hanya kami para bikers yang selalu disalahkan dan di jelek”an… Sadarkah pengguna jalan lain lebih buruk dari pada kami…. Kami selalu menggunaka helm ,sepatu dan alat keselamatan disaat berkendara, coba liat pengendara lain sebut saja PL “pengendara lain”. Banyak yang tidak memakai helm, hanya memakai sendal jepit dan tidak memakai alat keselamatan, walaupun helm kami bermacam” bentuknya atau aneh” itu semata” untuk membangun minat masyarakat untuk menggunakan helm…Banyak pencitraan jelek saat kami konvoi… Padahal tidak, kami menggunakan toa hanya untuk konvoi saja. Sebagai isyarat untuk PL yang ada didepan, coba kami tidak memberikan isyarat mungkin PL tidak tau ada konvoi dibelakangnya dan mengambil jalan kanan shingga terjadi tabrakan beruntun… Kami menggunakan kaki untuk kode jika ada lubang, ada penjalan kaki, ada pengendara lain,. Bukan untuk gagah”an… kami berkendara dengan sopan meminta jalan dengan klakson lalu mengacungkan jempol kepada PL yg memberikan jalan, karna tidak mungkin kami menunggu dibelakang mobil yg berjalan pelan sehingga kami tidak tau ada lobang atau tidak didepan. Tapi kebanyakan mobil malah sengaja berjalan kekiri kekanan sehingga kami nyaris bersenggolan bahkan tertabrak…. Giliran mobil ditegur tidak terima, ingat peraturan lalu lintas Agar memberikan jalan yang cukup untuk pengendara yang ingin mendahului… Jadi siapa yang arogan seperti jalan milik dia sendiri saja. PL saja tidak terima diperlakukan seperti itu apa lagi kami.. Yang jelas kami melakukan hal itu untuk kebaikan bersama, agar pengendara lain tidak bersenggolan bahkan tertabrak. bikers juga manusia, sabar ada batasnya, kami selalu membantu pengguna jalan yg sedang troble tanpa terkecuali,,, jangan melihat sisi negative kami…. “KAMI PELOPOR KESELAMATAN BERKENDARA

      Klo ngomongnya sma org2 awam ssh brads..mreka kan gak prnah diberi arahan lgsg sm pmbina satlantas..mreka pnya sim jg rta2 nembak. Jd mana tau klo aturn kselamatan brkendara yg ideal itu hrs pke jaket,srung tangan, sepatu, decker(tmbhn).apalgi kode2 konvoi!? yg mreka tau ya klo mau naek mtor cma hrs pke helm doang. Yg sy liat djlnan jg yg plg bnyk mlanggr jstru PL. Mlai dr cma pke kolor sma kutang doang, bonceng 2, belok n nyalip gk pke sein aplg kode, gk nyalain lmpu, gak pke helm.dll..
      Mreka blg ank2 club itu arogan krna mreka gak biasa mlhat bikers berseragam lgkap,kompak dan memberikan kode2 (disangkanya so2an) klo gak prcya kita liat org yg komeng dbawah sy..psti ngobong n gak trima…wkwkwk

      Ini lagi, cara mikirnya salah. Pakai toa tetap salah, ini jalan umum, bukan anda saja yg pakai. Masalah dasarnya itu ada di ALASAN turing anda. Kenapa harus turing? Kenapa harus rombongan? Kenapa harus bikin penuh jalan yg sudah penuh? Anda membantu? Sama sekali tidak, anda memperlambat lalu lintas dgn turing yg tidak penting. Berhentilah menggunakan jalan raya sbg sarana rekreasi, jalan itu sarana transportasi. Disaat orang lain menggunakan jalan sbg sarana transportasi, anda justru menyalahkan mereka krn anda ingin menggunakan jalan sbg sarana rekreasi, jadi rekreasi anda lebih penting drpd cari penghidupannya orang lain. Cara mikir seperti ini nggak mau disebut arogan? Percayalah, jalan raya akan menjadi tempat yg lebih nyaman dilalui tanpa adanya rombongan turing seperti anda.

        Naaah kaan..nguahaaahahahah..

        mbah_dukun
        on said:

        Sepenangkapan saya dari komen2 anda pak Joko, anda selalu mengumbar bahwa jalan raya “diharamkan” untuk turing, rekreasi, jalan2, atau apapun itu bahasa anda. Jalan raya diperuntukkan hanya untuk mencari sesuap nasi.
        Oke, saya rasa komentar anda tentang penggunaan mencari nafkah itu tidak ada masalah (setidaknya buat saya). Yang jadi masalah adalah “pengharaman” anda terhadap penggunaan jalan yang bertujuan rekreasi.
        Apakah iya, dalam 24jam x 365hari x umur hidup anda diluar rumah hanya sekedar untuk bekerja. Pasti ada saatnya sesekali ingin berlalu-lintas tanpa harus memusingkan urusan pekerjaan.
        Oke, saya juga tidak suka masalah perjalanan bergerombol yg terlalu ramai, penggunaan sirbo secara bebas yg melanggar UU, meminggirkan atau menghentikan kendaraan lain dengan arogan, berkendara ugal-ugalan, dll.
        Kembali lagi, jika diizinkan meminjam kalimat anda “ini jalan umum, bukan anda saja yg pakai”, Jelaslah, bahwa kepentingan setiap orang berbeda, entah mencari nafkah, sedang rekreasi sekali dalam setahun, ataupun lainnya. Bagi anda yang sedang bekerja mencari nafkah, tak perlulah mencemooh orang2 yg sedang “beristirahat”, terutama mereka yang berkelakuan sopan (saya tahu, yang seperti ini jarang ditemui akhir2 ini). Karena ini jalan umum, bukan anda (yg sedang mencari nafkah) saja yg pakai.
        Terima kasih, semoga berkenan.

        Stau saya org yg mencari nafkah di jlanan itu pengemis,pengamen sma pedagang kaki lima.. Mreka smw ni jstru mlgr aturan..bikin macet pula..
        Naah loh???wkwkwk

        Sekarang tolong deh kasih tau cara mikir yang bener gimana?
        harus diem trz d rumah? kerja terus?? Otak juga butuh di refresh kali, pak…
        Kenapa harus touring??? YA KARENA BIKERS INGIN TOURING. (emangnya ente yg maunya kerja terus).
        “Berhentilah menggunakan jalan raya sbg sarana rekreasi, jalan itu sarana transportasi”.
        Please deh, pak…jangan lebaaayyy…kalo ga lewat jalan raya terus lewat mana? lagian itu kan jalan umum, jadi yang mau lewat rekreasi, mau lewat kerja, mau lewat belanja, mau lewat apa aja ya monggo. Kalo jalan raya ga boleh dilewati buat rekreasi, tuh sana jalan ke bandung, bogor, puncak suruh nutup aja. kan disitu sering macet orang mau rekreasi. Dan perlu ente tau,TOURING BELUM TENTU REKREASI.
        Ada rombongan touring atau tidak yang namanya jalan raya gak pernah nyaman.

        @ mbah_dukun
        Soal mengharamkan, saya tdk pernah mengharamkan, krn saya sendiri menikmati perjalanan dgn menggunakan motor, bahkan lebih menikmati drpd pakai mobil. Masalahnya, apa benar konvoinya setahun sekali. Apa rekreasinya tdk bisa dlm jumlah kecil? Lihatlah para pendukung turing di sini. Tanpa merasa bersalah, menganggap menyuruh orang lain minggir supaya rombongan tdk terpisah sbg suatu hal yg biasa. Menganggap diri menjadi pengguna jalan yg aman hanya krn riding gear, tapi konvoinya saja sudah bikin tidak aman krn bikin sesak jalan. Turing ya turing, tapi lihat kondisi jalan. Jangan terlalu banyak. Dan kalau masih takut tersesat shg nggak mau rombongan terputus, mental begini mengaku biker?

        @ kinanthie
        Ingin turing ya silahkan. Tapi lihat dong kondisi jalan. Sudah jalannya penuh, rombongan nggak boleh terputus, harus selalu didahulukan. Turing (yg pd prakteknya konvoi) membuat jalan lebih tdk aman.

    klo gak begini dunia sepi hehehehehehehehehehehe?

    shiro#021
    on said:

    Kenapa citra jelek yang di sematkan kepada semua bikers….Ini cerita saya sebagai bikers:Kenapa hanya kami para bikers yang selalu disalahkan dan di jelek”an… Sadarkah pengguna jalan lain lebih buruk dari pada kami…. Kami selalu menggunaka helm ,sepatu dan alat keselamatan disaat berkendara, coba liat pengendara lain sebut saja PL “pengendara lain”. Banyak yang tidak memakai helm, hanya memakai sendal jepit dan tidak memakai alat keselamatan, walaupun helm kami bermacam” bentuknya atau aneh” itu semata” untuk membangun minat masyarakat untuk menggunakan helm…Banyak pencitraan jelek saat kami konvoi… Padahal tidak, kami menggunakan toa hanya untuk konvoi saja. Sebagai isyarat untuk PL yang ada didepan, coba kami tidak memberikan isyarat mungkin PL tidak tau ada konvoi dibelakangnya dan mengambil jalan kanan shingga terjadi tabrakan beruntun… Kami menggunakan kaki untuk kode jika ada lubang, ada penjalan kaki, ada pengendara lain,. Bukan untuk gagah”an… kami berkendara dengan sopan meminta jalan dengan klakson lalu mengacungkan jempol kepada PL yg memberikan jalan, karna tidak mungkin kami menunggu dibelakang mobil yg berjalan pelan sehingga kami tidak tau ada lobang atau tidak didepan. Tapi kebanyakan mobil malah sengaja berjalan kekiri kekanan sehingga kami nyaris bersenggolan bahkan tertabrak…. Giliran mobil ditegur tidak terima, ingat peraturan lalu lintas Agar memberikan jalan yang cukup untuk pengendara yang ingin mendahului… Jadi siapa yang arogan seperti jalan milik dia sendiri saja. PL saja tidak terima diperlakukan seperti itu apa lagi kami.. Yang jelas kami melakukan hal itu untuk kebaikan bersama, agar pengendara lain tidak bersenggolan bahkan tertabrak. bikers juga manusia, sabar ada batasnya, kami selalu membantu pengguna jalan yg sedang troble tanpa terkecuali,,, jangan melihat sisi negative kami…. “KAMI PELOPOR KESELAMATAN BERKENDARA

      Yg begini nggak merasa bersalah? Memangnya pengguna lain tdk menggunakan helm? Kalaupun nggak pakai helm, itu urusannya polisi, bukan anda. Toa sudah jelas salah. Kenapa harus konvoi? Nggak berani jalan sendiri? Takut tersesat? Nggak usah jalan kalau takut tersesat. Kenapa tdk mungkin menunggu utk mendahului? Semua pengguna jalan yg lain juga harus sabar menunggu. Dengan memenuhi jalan, tingkat keselamatan malah akan menurun krn kemungkinan senggolan akan lebih besar seiring penuhnya jalan.

    Kalau turing brangkat malam ……. lbh nyaman dan gak banyak mengganggu pengendara lain

    bikers bangga bs turing???
    kmp gk sewa bis spy lbh bs keangkut smua gk ada resiko n lbh nyaman aman n d jln gk ganggu org laen.alesan aja bikers pengen kemana 2x pk mtr krn gk mampu bli mbl ato patungan sewa bis makanya bela 2 in sengsara kepanasan keujanan pk mtr,biar lbh alus pk mtr krn hobi pdhl utk nutupin kekurangan financial or faktor ekonomi
    Intinya emang susah debat sm org masyarakat bwh ato bikers krn cm mw d mengerti tp gk mw ngertiin,harap maklum hiburan n kebanggaan cm sampe disitu gk mikir py peningkatan taraf hidup yg lbh baik plus nyaman,maklumin…maklumin….

      Mosook?? Klo ente pnya mobil 3 aj blm tntu seharga slh 1 motor ane..haha…yg pnya warung psti pesam pesem aj ni bklan..bawah ane psti bakal ayan..

      kata siapa bis gak ada resiko??? ente keliatan banget gak pernah naik bis ya??? ( coba naik sumber kencono sana).
      Dan jangan dikira bikers itu masyarakat bawah yang tidak mampu beli mobil, banyak lho bikers yg punya mobil. Terkadang semua itukarena hobi. Saat bikers kepanasan atau kehujanan mereka tidak pernah merasa sengsara. Justru dari situ kami bisa tau arti bahagia. Kalo anda tidak pernah sengsara, anda tidak akan tau arti bahagia yg sesungguhnya. Jangan merendahkan orang lain.

    Maaf Mas,
    2013 saya baru dapat pencerahan, ternyata ada Touring dan ada Konvoy.
    TOURING: Jalan-jalan, lihat pemandangan, saat lampu merah ya berhenti, ada warung kopi berhenti, mau nginep dimana bebas, tidak pakai sirine & strobo walaupun jalannya rame-rame.
    KONVOY: Tidak boleh terputus, akhirnya pakai sirine strobo minta jalan, takut kalau barisannya terpisah.

    Jadi mau Konvoy atau Touring terserah anda, tapi jangan melakukan Konvoy tapi ngakunya lagi Touring

      Mungkin ini lebih tepat. Dan pada kenyataannya, kalau sekadar turing, nggak akan kelihatan, krn akan mirip dgn pengguna jalan lainnya. Tapi konvoi, kayaknya ini yg lebih sering terjadi pd orang2 yg mengaku turing.

        Joko, kebaanggan bikers tuh turing n jln konvoi(sambil usir 2x ato minta jln) n d jln t’kesan gagah tp klo d liat spt raja jln an krn smua hrs minggir.sy sering liat konvoi mtr spt itu tp klo mtr lg konvoi trus sy salip/minta jln dgn cr yg sm spt konvoi mtr lgs deh anggota konvoi gk trima/mrh pdhl sy niru klakuan konvoi mtr tp kok gk trima,wkwkwk….pdhl kan sy niru cr tuh konvoi,wkwkwkwk….dh ketauan yah konvoi mtr brarti arogan n blagu.scr fakta konvoi mtr gk akan mungkin bs tertib rapi spt konvoi mbl,wkwkwkwk…
        Drpd debat d dunia maya mending klo liat turing mtr/konvoi mtr d jln mending bls aja dg p’buatan yg sm spt yg anda liat spy ngerti n setelah itu mw urusan hukum ke jalur polisi biar kapok dah tuh,wkwkwkwk

    di atas adalah contoh2 orang yang selalu mendewakan keduniawian,, bangga akan hartanya di dunia,, bagaimana dng yang diakhirat kelak nanti??? -_-

    bintang
    on said:

    Joko joko ckckckckkkkkkkk

    Pecinta rx king
    on said:

    Arogansi dalam berkendara dapat menyakiti hati orang lain. Berapa banyak pengendara lain yang Anda sakiti hatinya??????? berpikirlah bagaimana jika Anda menjadi korban arogansi orang lain! ingat,,,,, semakin benyak orang yang tersakiti karena perbuatan Anda, akan semakin cepat azab (contoh kecil kecelakaan) menimpa Anda……..

    Ayem Tentrem
    on said:

    Besok kita bayar pajak yg rutin yg banyak trus bikin jalan dan jembatan sendiri2, jadi yg mau cari nafkah gk bermasalah yg mau touring nggak pake pusing. Di satu sisi, kita perlu bekerja/cari nafkah, di satu sisi kita ign rekreasi dng metode masing2 (naik rombongan bis, rombongan motor touring, dll). Setiap masalah psti da penyelesaianya brader and sister, jdi jng mempermasalahkan stu sma lain. DIKIRO NGGAWE JEMBATAN/JALAN DUID MBAHMU TA, SING ONGKOSI BIAYANE SOPO Klo bukan rakyat?

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan

%d bloggers like this: