Belum Tentu Bersalah, Supir Pick Up Dihajar Masa Setelah Melindas Bocah Yang Jatuh Dari Motor

Sebuah insiden naas terjadi pada Kamis (3/7/2014) pukul 17.12 WIB, seorang bocah 2 tahun M. Arka Dwi sedang dibonceng oleh ayahnya menggunakan sepeda motor bernopol B 4019 TAS dari arah selatan menuju utara melalui jalan Raya Pulo Gebang dengan kecepatan 20 km/jam. Saat hendak mendahului Suzuki Carry Pic Up bernopol B 9036 QJ, Taufik mengambil jalan di trotoar dan sepeda motor oleng mengakibatkan anaknya terjatuh masuk kolong kendaraan Suzuki Carry pick up dan bocah tersebut terlindas pada ban bagian kiri belakang pick up. Setelah itu korban langsung dilarikan ke RS Islam Pondok Kopi Jakarta Timur namun nyawanya tidak terselamatkan karena tempurung kepala pecah dan mengalami luka di tangan.

ilustrrasi

ilustrrasi

Nasib naas belakangan juga menimpa sopir pick up tersebut yang kemudian dihajar masa, beruntung polisis buru-buru mengamankan sopir tersebut. Massa keburu main hakim sendiri padahal belum diketahui pasti siapa yang bersalah dan masih memeriksa barang bukit, saksi, dan juga ayah sang anak.

Ya andaikata kita berada pada posisi ayah dari si anak, tentu kita akan merasa kehilangan sekali karena anak kesayangan. Namun anak 2 tahun sudah dibonceng sendirian, ditambah menerobos terotoar meski dalam kecepatan rendah nampaknya juga bukan tindakan bijak. Demikian pula ketika kita berada pada posisi pengendara pick up, ya siapa yang bisa menduga ada seorang bocah tiba-tiba nylonong terlempar ke kolong pick upnya, dan lalu dihajar masa.

Tanpa bermaksud menyalahkan satu fihakpun dan tanpa pula bermaksud menggurui, mungkin ini bisa jadi sebuah pembelajaran buat kita semua untuk lebih berhati-hati di jalan raya dengan memperhatikan semua kemungkinan yang bisa saja terjadi. Semoga semua yang berhubungan dengan kasus ini diberi ketabahan dalam menghadapi dan menyelsaikannya.

About these ads
This entry was posted in Lakalantas and tagged , , . Bookmark the permalink.

26 Responses to Belum Tentu Bersalah, Supir Pick Up Dihajar Masa Setelah Melindas Bocah Yang Jatuh Dari Motor

  1. gaplek mania says:

    iki sing goblok bapake..anak umur 2tahun kok dibonceng dewekan…

  2. dudul says:

    yg salah jelas bapak nya.. bonceng anak umur dua tahun di jalan raya tanpa helm n tanpa dikawal ibunya

  3. begitulah di indonesia… udah kebiasaan anarkis tanpa tahu kebenarannya..
    makanya banyak sopir yg milih kabur & menyerahkan diri ke polisi daripada dimassa kaya gitu..

  4. 2 tahun bonceng di belakang?

    what the hell

  5. tukang_gorengan says:

    emang gila kelakuan biker di Indonesia. apa2 gebukin dulu begitu mampus taunya gak salah cuma bisa minta maaf.

    kalo ada kaya gini dijalan, mending anda2 semua siapin kamera hape terus rekam aja. rekam plat nopol yang berhenti, rekam muka2 yang main hakim. jadi kalo kenapa2 semuanya kena gak yang digebukin, gak yang gebukin.

    emang enak besoknya dicokok polisi gegara gebukin orang? 😀

  6. goldwings says:

    Orang tua mesti bisa kasih contoh fungsi trotoar sebenarnya..

  7. machalesana says:

    wah jadi inget kejadian 2 bulan lalu di depan rmah saya ,
    cwe diboncengin ngantuk dan ga make helm trus jatoh, kebetulan jatohnya pas banget di monyong nya carry, untuk carry nya pelan kalo engga mejret isinya itu -_-

  8. motobikerz says:

    Honda CARE (Costumer Assistance Road Emergency) tersedia di Lampung
    http://motobikerz.com/archives/5904

  9. petirabang says:

    Sy pernah ketemu si bapak boncengin anak cewek 2-3 th an di belakang, melaju kencang 60 an kpj naik matic di Jl. Halim Perdana Kusuma…

  10. dmotoblog says:

    Logikanya sih pengendara.motor salah kalo mendahului lewat trotoar… Tapi tapi…yaudahlah pasti yg disalahin yang naik pick up selalu seperti itu. Motor lebih benar daripada mobil.. Apalagi orang yg suka nyebrang sembarangan walaupun jalanan udah di pagerin tengahnya tetep aja dipotong jelas2 jalan dikit ada jembatan penyebrangan..

  11. aneh tp nyata says:

    Yg seharusnya digebukin rame2 itu bapaknya. Kalopun mau nggebukin. Sama halnya orang disrempet motor, blm tentu pengendara bersalah karna orang yg disrempet berjalan melenggang di tepi jln raya. Yg kayak gini ntar yg digebukin juga pengendaranya.. kayaknya perlu revolusi jiwa. Biar ego masing2 hilang. Yang sadar 1. Yang gak sadar ribuan. Semua pengen menang sendiri. Payahhh

  12. mudagrafika says:

    Berduka untuk anak dan pak sopir…..untuk bapaknya emang mau cari mati… :mrgreen:

  13. saiya says:

    kesalahan org tua juga sih pake nerobos segala

Leave a Reply

Your email address will not be published.