Kelas 5 dan Kelas 2 SD Sudah Berani Balapan Dan Salah Satunya Tewas, Ngeri gan, Pengawasan Orang Tua Musti Ditingkatkan!

Ngeri gan, anak SD sudah berani balapan, tepatnya sore tadi bertempat dii Bok Bang (jembatan merah) Bacem, Ponggok, Blitar. Dan akhir dalri balapan terjadi kecelakaan yang melibatkan anak klas 5 dan 2 SD ini. Keduanya balapan di jalan raya dan ternyata balapan itu berujung petaka, bahwa motor mereka bersenggolan.. dan maut menjemput salah satu dari mereka. Demikian ngutip informasi dari blognya kang Tarom.

Anak sd tewas Balapan 2

Anak sd tewas Balapan 2

Berikut ini sumber aselinya:

Anak SD tewas Balapan

Anak SD tewas Balapan

Sungguh peran orang tua tak bisa diabaika begitu saja.

About these ads
This entry was posted in Lakalantas and tagged , , . Bookmark the permalink.

0 Responses to Kelas 5 dan Kelas 2 SD Sudah Berani Balapan Dan Salah Satunya Tewas, Ngeri gan, Pengawasan Orang Tua Musti Ditingkatkan!

  1. om yono says:

    Bocah saiki du aleman. Kulino dituruti kabeh kepengenane.

  2. wongserut says:

    Waah lagi” pak sopir kena

  3. om yono says:

    Usia belum cukup sudah nekad naik motor. Ya beginilah apabila sesuatu dipaksakan padahal belum waktunya. Hasilnya pasti kurang / tidak baik.

  4. bdt says:

    dulu saya komen ngak setujtu ada iklan motor sampe jembatan rubuh dan baju compang caping.

    tapi ditentang ama fb smart, katany itu cuma guyonan ,

    dan org juga tau katanya kalu itu guyonan.

    anak sd? tau goyunan?

  5. brigade jalan raya says:

    orang tuanya harus sadar. anak itu kencing sambil berlari. jangan mengalah sama anak atau berkeinginan si anak bisa cepat mengendarai motor melihat teman temannya bisa mengendarai,motor. mereka butuh perlindungan dan pendidikan. supaya mereka suatu saat bisa menjaga diri mereka sendiri dari lingkungan sekitar yang “ga beres”.

  6. drie says:

    yg diamankan tuh harusnya orangtua tolol si bocah itu, bukan supir truknya.. bloon msh dipiara aja sama si coklat

  7. iimvixby says:

    Orang tuanya mana ???? Sungguh tak layak bocah naik motor. Loh ortu sekarang justru bangga anak bocahnya bisa naik motor

  8. buttseck says:

    Ndek ponggok -_-,
    deloken cah cah nggunung wi (daerah ngeni), lek numpak koyok wong kesetanan….

  9. jangan2 yg disalahkan sopir truk boxnya…

  10. kata BDT diatas itu salah iklan bukan salah orang tua

    😉

  11. andhi2010 says:

    kasihan sopir truknya kan

  12. apritos says:

    innalillahi, mendidik anak memang susah

  13. sodron says:

    rata2 gara2 ibuke dadi TKW,bapake asyik ngondol,polisine cuek ra urus…

Leave a Reply

Your email address will not be published.