Gotong Royong Para Bikers Ini Dicerca Dikaskus, Simak Penyebabnya!

gotong royong melanggar aturan

gotong royong melanggar aturan

Brader sekalian. gotong royong merupakan salah satu ciri masyarakat Indonesia, namun uniknya sampek berbuat salahpun ternyata bisa gotong royong.  Hehehe, gara-gara gotong royong berbuat salaj inilah, perbuatan ini dicerca dikaskus, karena jelas mengganggu kepentingan orang lain. Temanya tak tanggung-tanggung, “logika-orang-indonesia-makin-miskin-makin-benar” Waduh ngeri amat gan!

banner-440x100pxBetapa tidak ngeri, wong trit tersebut dikasus sudah dibahas hingga 116 halaman, dan dikomen sebanyak 2320 komentar, alamak panjang nian! Cekidot komentar menukiknya!

“Logika Orang Indonesia: Makin Miskin Makin BenarAlur pikir “makin miskin makin benar” paling tercermin di jalan raya…………. Sebuah kasus menarik terjadi di Selasa malam tanggal 13 Mei kemarin di jalan I Gusti Ngurah Rai, Pondok Kopi, Jakarta. Sebuah motor yang melaju kencang di jalur yang berlawanan arah bertabrakan dengan mobil Yaris yang sudah sesuai dengan jalurnya…….. Si pengendara motor, Muhammad, seketika meninggal dunia. Namun ironisnya, hidup matinya Muhammad ternyata tetap membawa kesialan bagi orang lain. Adalah Austin sang pengendara mobil Yaris yang akhirnya menjadi bulan-bulanan dihakimi di tengah jalan oleh para pemotor lainnya. Ada yang menjadi saksi mengatakan sambil memukuli beberapa pemotor menyebutkan “orang kaya tanggung jawab loe” dan “jangan mentang-mentang punya mobil”.

Terus!

“Apakah punya mobil berarti kaya?
Apakah punya mobil mentang-mentang?
Apakah salah yang punya mobil kalau yang lain hanya mampu beli motor?
Dan SALAHKAH Austin? Salahkah Austin? Tentu tidak karena berjalan di jalur yang benar dan hanya berkecapatan normal sekitar 60 km/jam. Salah Austin hanya satu: ia bermobil dan dengan demikian ia dianggap termasuk kalangan kaya yang seharusnya dipersalahkan dalam kondisi apa pun dan dengan logika mana pun.

Nah bermula dari situ akhirnya melebar kemana-mana yang isinya ya tentang pemotor yang banyak tidak disiplin, sampai seperti gambar di atas, gotong royong menghindari tilang gara-gara nrobos jalur busway.

About these ads

About Bonsai Biker

Pecinta bonsai dan otomotif
This entry was posted in Berita Umum and tagged , , , . Bookmark the permalink.

19 Responses to Gotong Royong Para Bikers Ini Dicerca Dikaskus, Simak Penyebabnya!

  1. datuk toman says:

    Ah itu emang sebenernya pada gatel aja pengen gebukin orang. Pas banget ada kejadian gitu, jadi lumayan deh pkir nya kesempatan buat ngilangin gatel di tangan.. Emang gak pada mikir deh… Pasti ada provokator nya..,orang indo emang gitu.. Gampang dihasut… Kaya di sinetron sinetron…

  2. sijidewe says:

    sedih ae mbah… pola pikir e rata2 pemotor masih begitu -_-

  3. Zzzz says:

    Baiknya di tiap mobil pasang action cam di berbagai sisi, pake yg murah aja macem sjcam/xiaoyi biar jd bukti klo ada apa2,dan yg ikut2an gebukin bisa di kenai hukum juga.

    • dee says:

      yg ini saya setuju…kayak di malaysia udah pada cerdas pengemudi mobilnya, udah pada pakai kamera…jd klau ada apa2 dijalan bisa dijadikan bukti laporan

  4. Nanang says:

    Ini karna kesenjangan dari segala aspek diindonesia yg jomplang jauh…contoh aspek ekonomi dan hukum…yah sudahlah harus gimana lgi,,,,diatas udah pada budeg smua…

  5. broom says:

    indonesia dinuklir rata dengan tanah dan mulai lembaran bru dengan bangunan baru tata kota baru. Baru jozzzz… Bakalan kyk gini terus klo gk kek gitu. Huhehehehehe.
    Nkmati ja pemerintahan yang semrawut sekarang. Jiahahahha

  6. brigade jalan raya says:

    60 km/jam kalo jalan menyempit atau ramai dilarang. banyak berita terlalu cepat dibuat wartawan jadi kita ga tau kejadian sebenarnya.

    coba nanto liat kesaksian masyarakat. saya ga yakin saja bisa meninggal begitu saja tanpa ada faktor lalai.

    ingat! yang waras ngalah. biar aja mereka melawan jalur. dah ga beres otaknya.

  7. brigade jalan raya says:

    sebenarnya ini bukan saja faktor pelanggaran lalu lintas. bisa saja kesengajaan membunuh orang. secara 60 km/jam kalo jalan menyempit atau ramai dilarang. ya kita ga tau kan. banyak berita terlalu cepat dibuat wartawan jadi kita ga tau kejadian sebenarnya.

    coba nanti liat kesaksian di tkp. saya ga yakin saja bisa meninggal begitu saja tanpa ada faktor lalai.

    ingat! yang waras ngalah. biar aja mereka melawan jalur. dah ga beres otaknya.

  8. motorganteng says:

    ngeri gan…
    gak kebayang kejadiannya gimana

  9. mas Fortuna says:

    gak yang jadi pejabat, gak yg rakjat ketjil… semua maunya enak sendiri, gak peduli hukum… pantes 70 thn merdeka gak maju maju….
    maunya punya wakil rakyat jujur…, eh kok disogok amplop jg pada mau???? tanya kenapa???? mentalitasnya dah uambrolll…

  10. andhi_125 says:

    hadeeehh..
    solidaritas bagus, tapi sesuai pada tempat dan hakikat

  11. dee says:

    biker indonesia itu lucu…

  12. Cah ndeso says:

    Penyebabnya ya… Miskin akhlak…

  13. kodokijo says:

    Gak aneh, udah tradisi. Mental dan cara berpikirnya msh tradisional, sedangkan Jakarta ini kota modern, jadi kaga nyambung. Kondisi sosial dan pergaulan sosial ikut memberi andil dlm pembentukan pola pikir dan perilaku seseorg, itu udah pasti!
    Saya sering ngalamin, motor saya diseruduk dari blkg, kaki saya dilindes, tp pas saya lirik orgnya, bknnya minta maaf malah melotot lihatin saya kyk ngajak ribut. Itulah ciri2 masyarakat dgn pola pikir primitif, otot yg bekerja, bkn otak.
    Sangat kontras dgn yg saya alami pas di mall. Seorang bpk minta maaf ama saya krn merasa roda kereta bayinya menyenggol kaki saya, pdhl kaki saya kok yg nyenggol roda kereta bayi yg sedang didorongnya.

  14. Robert Soenoto says:

    gue skrng dah enggak di indo….. bedanya jauh banget…
    gue enggak lagi bodoh…..

  15. edi.riwanto says:

    semboyan dijalan raya : yang punya kendaraan lebih mahal pasti disalahkan walaupun kondisinya benar sekalipun

Leave a Reply

Your email address will not be published.