Ini Salah Satu Fakta Perselisihan Gojeg Dengan Ojek Lain Yang Musti Diselesaikan

gojeg
gojeg

Sebuah foto dishare Tama Iskandar di fb yang berisikan spanduk pelarangan GOJEG untuk ambil penumpang di suatu tempat atau daerah tertentu. Ya, belakanga marak aksi penolakan GOJEG oleh ojeg pangkalan yang disinyalir disebakan banyak faktor yang ujung-ujungnya duit.

Ya, betapa tidak gan para rider GOJEK ini dengan sistem

seperti ini rata-rata bisa mendapatkan penghasilan sebesar Rp200 ribu- Rp500 ribu perhari. Bahkan ada yang mencapai 1 juta, mmm sungguh jozz tenan. Jelasnya, pembagian fee untuk Gojek ini 20/80. Kalau ada orderan misalnya harganya 100 ribu, 20 buat kantor, 80 buat ridernya. Mm, simpel enak, makanya bisabikin gerah para ojek pangkalan.

gojek
gojek

Nah begini ni semoga saja nantinya pemerintah atur juga regulasinya biar merata gan.

Advertisements

25 Comments

  1. belum siap menerima kebahagiaan dan kesuksesan orang lain mas bro…
    alias mental tempe, mental kampungan, mental dengki, mental katrok, udik, mental sampah.

  2. Itulah karena mereka (ojek pgklan) tdk mau move on, dr segi pendapatan jls gojek lbh besar, cm ya lebih rekoso, beda dg ojek pgkln yg lbh santai

  3. saya merasa ada sesuatu, entah bisnis yang cepat berkembang entah gampangnya mencari uang, siap2 ada gesekan dan gejolak, mudah2an dapat segera diatasi

  4. gojek harusnya merangkul ojek pangkalan yang menolak, mungkin dengan cara mempermudah untuk bergabung. dan menjelaskan manfaat dan cara kerjanya.

  5. Sama persis kasus taksi yang pelayanannya payah lantas misuh2 krn kalah saing. Parahnya ormas preman ojek jg krn ga kebagian lahan jd ikutan mencak2

  6. harus diduduk perkarakan oleh kedua pihak. gimana baiknya. jangan main caplok juga. mentang2 ojeg senior di situ. tapi kan bisnis begini ga terbatas wilayah di seluasan daerah itu. itu namanya premanisme. mau ga mau gojeg kudu ngalah buat dudukin perkara neh. atau mau ikut gojeg juga. gengsi senior direkrut junior.

  7. TOP tukang ojek pengkolan Ħèëé=D˚•‧::‧• ​​˚ћèé=D˚•‧::‧•​​​˚Ħèëé=D #RCTI

  8. Waduh harusnya nya mah kayak gini yang turun managementnya Go.jek,
    Harusnya dr go.jek menawari dan mengedukasi pekerjaan go.jek ini ke ojek konvensianal, ga bs maen anayalahin ojek biasa bro, sama aja kasusnya sama pasar tradisional sama supermarket..
    Perlu edukasi broo ke ojek konvensional kl sistem go.jek ini lebih menguntungkan buat ngojek..
    Ya kita taulah ojek konvensional rata2 orang yg kurang mengenal teknologi, mgk dibenak mereka ribet harus ikut go.jek…
    Itu aja se pendapat ane…
    Damai indonesiaku

  9. Tukang ojek liar nya aj yg rakus dg biaya jasa dy.. Pake gojek 20rb, pake ojek biasa 35rb.. Sbg org yg otak nya normal mungkin ga memilih yg 35rb?

    Ojek liar sndri yg bkin usaha nya susah, kl emang mw selaris gojek y pakai tarif yg bener.. Ga usah alesan macet ini itu sehingga mnta biaya mahal..

    Kl ojek liar merasa rugi dg hrga 20rb, knp gojek tidak merasa rugi ? Padahal gojek driver hanya menerima 80% dri biaya nya.. Gojek aj ga merasa rugi dg bayaran 16rb (20rb – 20%) kenapa ojek liar maksa hrga 35rb ?

    Mohon maaf, untuk biaya 20rb dan 35rb it saya mengalami sndri dan ud saya compare antara biaya gojek dan ojek liar dg tujuan yang sama..

    Dg cth d atas y org yg berotak normal psti memilih untuk memakai jasa gojek..

    Pakai gojek, helm yg d pinjamkan k kita it sangat bersih.. Kalau helm dri ojek liar silahkan d nilai sendiri

  10. gojeg itu rata rata mahadiswa dan pekerja yg masi produktif….tapi ojek pangkalan terdiri dari orang yg sudah gak profuktif melamar karja….berpendidikan rendah….sebagian kecil sambilan kerja….jadi dampak kerugian banyak dialami masarakat kecil yg sudah gak produktif….sedang gojek tak ada kerugian dan hanya menguntungkan pihak pemilik juga ojek yg sebenernya masi efektif kerja….cara premanisme terpaksa terjadi karna menyangkut urusan perut….

    • Harusnya ojek pangkalan bisa lebih besikap cerdas untuk masalah perutnya… bkn masalah produktif atau tidak produktif itu beda persoalan bro.

  11. gojeg itu rata rata mahadiswa dan pekerja yg masi produktif….tapi ojek pangkalan terdiri dari orang yg sudah gak profuktif melamar karja….berpendidikan rendah….sebagian kecil sambilan kerja….jadi dampak kerugian banyak dialami masarakat kecil yg sudah gak produktif….sedang gojek tak ada kerugian dan hanya menguntungkan pihak pemilik juga ojek yg sebenernya masi efektif kerja….cara premanisme terpaksa terjadi karna menyangkut urusan perut….

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin