Wah Parah Ni, Yang Menang Marquez, Yang Dirayaain Rossi!

rossifumi

rossifumi

Waa, kadang merebut juara satu balapan memang bukan apa-apa, bahkan pernah juara dunia 2 kalipun juga bukan apa-apa. Setidaknya hari inilah yang dialami Marquez, dia juara di Misano, lalu 2 kali juara dunia, tapi ternyata yang disambutmeriah justru Rossi. Alamak! Warana kuning begitu membahana.

banner-460x110Bukan cuman berhenti di sisni gan, ternyata ini efek berantai, di media, di FB bahkan di TV pun usai balapan, bukannya Marquez dulu disorot, malah Rossi yang hanya posisi 5 disorot saat kembali ke pit. Hehehe, 9 kali kuara memang sesuatu gan!

rassifumi-di-san-marino

rassifumi-di-san-marino

Kira-kira gimana ya perasaan Maarquez?

marquez

marquez

Reot gaaan!

About these ads

About Bonsai Biker

Pecinta bonsai dan otomotif
This entry was posted in MotoGP and tagged , , , . Bookmark the permalink.

21 Responses to Wah Parah Ni, Yang Menang Marquez, Yang Dirayaain Rossi!

  1. Aobay says:

    Nah ini dia ajaibnya 46

  2. Fery says:

    rai mu mbah yg reot 😆

  3. brigade jalan raya says:

    sudah tradisi 🙂

  4. Jarvis says:

    Ya jelas wong rossi itu pembalap lokalnya

  5. KurniawanRR says:

    Balapan yang sulit dinalar gan :3

  6. Leopold S says:

    karena sudah menjelang perebutan gelar juara musim, perebutan juara seri jadi kurang menarik

  7. Plat AG says:

    Ngerayain jatuhnya Lorenzo.

  8. miko says:

    Legenda sejati…
    Sampe2 Formula One pernah ngebet minang Vale biat terjun di jet darat.
    Setelah dia pensiun ntar, rating motogp mungkin sedikit anjlok, sampe Vale terjun kembali dengan Team SKY di motogp. Semoga hehehe…
    Wayne Rainey dan King Kenny aja bisa masak sekelas Vale gak bisa terjun dengan Team VR …bisalah…

  9. kodokijo says:

    Rossi emang layak disanjung. Lihat aja race kmrn. Andai aja kaga hujan dan kaga harus gonta-ganti motor, dari situ bisa kita lihat kemampuan Rossi. Dan sorry aja, Marquez mah kaga ada apa2nya kl dibandingkan ama Rossi. Kmrn itu Rossi kalah krn bandel kaga mau masuk pit utk ganti motor, salah strategi aja. Marquez masih labil, dan dia tertolong ama motor team HRC yg lbh baik pengembangannya. Andai Marquez pake motor lain, blm tentu dia bisa sebaik itu prestasinya.
    Biar kmrn Rossi cuman di posisi 5, tp saya tetep salut ama dia, krn saya bisa lihat kehebatan dan kemampuan dia.

    • tictac says:

      jangan banyak bacot dan ber andai andai
      kalah kok di kandang sendiri
      memalukan

      • Ery Budiman says:

        Wkwkwkwk kalah di kandang sendiri. mana diasepin loris baz. KEPEDEAN SIH.

        Btw, kenapa pakai anting sih rosidin? Terus bininye siapa? Jangan jangan MAHO 😀

    • Ery Budiman says:

      Kebanyakan andai andai lo tong. Coba lihat FAKTAnya dong jangan kebanyakan andai. Rosidin kemaren over PEDE tong, udah disuruh “BOX” sama crew yamaho tapi tetep kaga mau masuk pit. Lupa dia ama nasehat si CS27 “Ambisimu melebihi skillmu”. Markus nothing to lose malah menang, Scott Redding, Loris Baz dan Bradley Smith yg lebih dulu ganti ban kering malah nyodok keposisi depan. Lu lihat tong kemaren di Misano beda waktu markus sama rosidin berapa detik? 30 Detik lebih tong, kalo lo ngupil 30 detik bisa dapet banyak upil tong hahaha

    • test says:

      Anda punya otak dan mata kan ? tolong dipake dong. Kemarin itu kan Rossi balapan di “kandangnya” di itali, bisa dibilang 98% dia harus menang disini.

      Anda masih meremehkan skill Marques, oke deh, sekarang coba anda bandingkan dengan hasil yang diperoleh
      rekan setimnya Marquez yang make motor dengan mesin yang sama yakni Pedrosa yang finish jauh dibelakang (karena kesalahan dia juga terlalu lama menunda pit stop)

      Anda kemarin serius nonton atau tidak ya, sampai anda tidak sadar ketika Marquez dengan pintarnya membiarkan Rossi merebut posisi 2 nya dengan mudah (tujuan utamanya agar bisa melihat kondisi ban Rossi & supaya Lorenzo dan Rossi tidak tau secara pasti kapan Marquez akan masuk pit alias tidak diikuti masuk pit pada lap yang sama). Tindakan itu Marquez yang inisiatif sendiri lho, bukan tim yang nyuruh.

      Yah memang sih Marquez terkadang masih labil karena dia masih belajar masih mencari-cari limit maksimal yang bisa dia push. Marquez itu masih muda dan diumurnya yang masih muda itu dia sudah 2x jurdun kelas MotoGP make motor RCV yang kata FBY adalah motor “Celeng” mengalahkan beberapa kali Rider M1 yang kata FBY lagi adalah motor “Dewa”. Dengan semakin bertambahnya umur & pengalaman dan begitu dia tau limit maksimal yang dia dan motornya miliki, bayangkan betapa mengerikan level si Marquez jadinya bila dia semakin klop dengan RCV.

      Rossi, Marquez & Stoner terbukti cukup klop dengan RCV (sepertinya karena ketiganya punya basic di Dirt Track)
      Sementara Rossi & terutama Lorenzo terbukti sngat klop dengan M1 (saya ga yakin deh Lorenzo bisa ngeluarin skill “smooth high speed cornering” make RCV ato Desmo)

  10. Anonymous says:

    udah terbukti valen tino rossi itu pemenangnya dan juara dunia tahun ini memenuhi kejuaraanya ke10

    • Ery Budiman says:

      pede gila lo, kalo gak hoki bisa aja sisa race jatoh ndlosor patah tulang cidera gak lanjut balap. yg menang masih bisa siapa aja tong

  11. edik@gmail.com says:

    Rossi sempak tenan mbah

Leave a Reply

Your email address will not be published.