Ini Mobil Listrik Karya Anak Bangsa Pertama Yang Sudah Ber STNK

 

mobil-listrik-indonesia
mobil-listrik-indonesia-dokumen-pln

Diem-diem ternyata ada juga lho mobil listrik yang sudah ngaspal di Indonesia dan mendapat STNK yang sah. Inilah Mobil listrik milik PT PJB UP Gresik, dan bisa dibilang mobil listrik pertama di Indonesia yang memiliki pelat nomor dan STNK. Kabarnya Mobil listrik ini lumayan lho gan, bisa tempuh jarak 100 km rata-rata 60 Km/jam dengan Charging time selama 6 jam-8 Jam.Bukan impor lho gan, ini mobil listrik karya anak bangsa Indonesia kit lho gan, diproduksi di Desa Sumberwaru. Wringinanom, Kabupaten Gresik, Jawa Timur.

Spesifikasinya gan dari detik Mobil Listrik Jenis MPV yang dioparasikan PJB UP Gresik

Daya untuk Charging     : 2.860 Watt (13 A, 220 Volt)
Passengger                      : 7
Doors                           : 5
Body                            : Ubiforme metal
L x W x H                       : 3.785 x 1.565 x 1.920 mm
Whebase                 : 2.510 mm
Ground Clearance                : 150 mm
Electric Motor          : 10 kW AC motor
Transmission            : Automatic
Charging time           : 6 – 8 hours
Range                           : 89 – 100 km
Top Speed                       : 80 km/hour
Battery                 : Lead acid Battery
Battery Life time               : 500 cycles

Advertisements

19 Comments

  1. Coba saya hitung biaya listrik utk charging:
    Daya utk charging= 2.860 Watt (2,86 kW)
    Charging time= 8 jam
    Penggunaaa daya = 2,86 kW x 8 jam = 22,88 kWH
    Tarif listrik = Rp. 1.352/kWH (asumsi tarif rumah tangga 1300 VA)
    Total biaya chraging = 22,88 kWH x Rp 1.352/kWH = Rp. 30.933
    Pembulatan keatas = Rp. 31.000
    (dan mampu melaju hingga 100 km)

    • efisien sih. tapi kan daya sedot nya saja 2.000-an watt. menggunakan daya datang hanya 1300 va (kalo dikonversi ke watt mesti di bawah nilai va kan)

      bakal kena tdl rumah mewah ya. kan.pakai va sebesar 3000-an. bisa hitungkan dong. hehe. ayo siapa mau bantu.

    • saya ketemu tarif untuk 3300 va. sekitar 1500-an rupiah per kWH. jadi tetap irit ternyata. malah lebih irit dari biaya mobil bbg. paling sekali charging 8 jam dikenai biaya 34.000-an rupiah saja. tapi emang cocoknya buat rumah yang memiliki daya besar saja. 33000 va termasuk kategori rumah mewah. ya wajar ya orang berduit yang main ginian.

      • tapi kalo ada stasiun pengisian listrik bisa2, gak orang brojuis aja bisa menikmati. malah efeknya angkutan umum bisa pakai mobil listrik. tarif angkot dan taxi bisa murah. semurah busway. jadi kendaraan pribafi jarang dipakai. wih banyak efek positifnya. tapi sulit banyak politik bisnis yang menghalangi kendaraan listrik diproduksi. klise. kek kasus di amrik dulu. huff 🙁

  2. berani gak mobil ini dijadiin mobil dinas…..
    atau mau di jadiin buat Jakarta 1 trus RI-1

    itu loho kayak kendaraan esemka

  3. Nah, setelah tahu “biaya operasional”, saya coba cek lagi artikel diatas, kayaknya belum kesebut soal harga jual mobil ini.

    Saya yakin, harganya pasti bikin kaget pemirsah… 😀

  4. Kurang efektif om, recyling batre 500x, jadi setiap 500 x ngecharge harus ganti batre yang harganya lumayan mahal, tapi salut dari pada proyek sebelah yang udah abis berpuluh2 milyar cuma jadi 1 mobil, itupun sama dengan ini cuma modelnya city car aja.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan