Saat Sim C Dibedakan, Pengguna Moge Minta Perlakuan Berbeda, Setujukah Gan? Ini 3 Point Tuntutannya

HD 1

HD 1

Mas bro sekalian, kini bukan rahasia lagi ketika SIM C bakal dibeddakan beberpa kelas yakni C, C1, dan C 2. Yup,  SIM C untuk motor berkapasitas mesin kurang dari 250cc, SIM C1 untukmotor 250-500cc dan SIM C2 untuk motor bermesin 500cc ke atas. Nah rencananya ini akan diberlakukan mulai Mei 2016 ini. Dari pembedaan ini ternyata belakangan ada request dari para user moge gan, moge minta perlakuan yang berbeda juga, jadi bukan sekedar pembedaan SIM.

460x110

Ngutip dari detik, bahwa Sekjen Motor Besar Club (MBC) Indonesia Irianto Ibrahim mendukung keputusan pembedaan SIM C ini. Namun dengan adanya tiga level ini, mereka minta dikasih kemudahan, alias  harus ada keistimewaan juga, berikut gan tuntutannya.

  1. Pertama Di Jakarta tepatnya Jalan MH. Thamrin, motor dilarang lewat.  Nah, untuk moge minta diberi perlakuan khusus yaitu boleh melintas.
  2. Ke dua Moge boleh lewat tol bayarnya katanya beda, SIM-nya juga beda, perlakuan beda. Ini misalnya sudah terjadi di Bali dan Suramadu contohnya, motor dibolehkan masuk tol. Hal ini juga mengacu di Eropa, tidak ada masalah dicampuradukkan.
  3. Ke 3, pengguna moge meminta diutamakan. Sebab, kata dia, secara pajak dan SIM-nya juga berbeda, kemampuan, skill apa segala pasti berbeda.

Ini dia kutipan asli di oto detik:

moge-minta aturan beda

Nah, bagaimana menurut agan sekalian?

About these ads

About Bonsai Biker

Pecinta bonsai dan otomotif
This entry was posted in Berita Umum and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

32 Responses to Saat Sim C Dibedakan, Pengguna Moge Minta Perlakuan Berbeda, Setujukah Gan? Ini 3 Point Tuntutannya

  1. Tama says:

    Oh gitu, lantas? Hehe

  2. Arbi says:

    asal peraturannya kyk di negri jiran aja , klo ada kecelakaan di jalan tol jgan nyalahin R4 keatas

  3. MinumKopiSambilUdut says:

    Kalau mau lewat tol ya pakai mobil saja. Kalau kekeuh mau lewat tol pakai motor ya tinggal saja di Bali atau Surabaya/Madura. Di Jakarta yang tolnya ga ada motor saja sudah macet dengan mobil apa lagi kalau motor masuk tol? Masih berani jamin dan tanggung jawab? Masalah safety riding okelah, tapi untuk mental dan ego apa berani jamin? Safety riding mah mocil (<500cc & <250cc) juga banyak yang paham dan menjalani, tapi masalah mental dan ego serta aroganisme? Kalau ada pemilik moge yang arogan serta membuat macet apa mau tanggung jawab? Yang ada malah diem atau membela klan moge.

    • daud says:

      setuju banget.

      ada 3 point permintaan
      kalo no 1 sih oke lah boleh TAPI TIDAK DALAM KONDISI TOURING.

      no 2 boloeh silakan lewat bayar sama dgn mobil, dan kalo terjadi kecelakaan, mobil tidak di pesalahkan

      no 3………..yakin bayar pajak ? yakin ada BPKB ? yakin suratnya gk kimpoian ?
      DIUTAMAN SEPERTI PATWAL ? tolong otak jgn di buang pas boker…semua orang hak nya sama di jalan.

  4. GL200R says:

    Naik sepeda onthel tanpa harus punya sim dan badan tetap sehat.

  5. joennn says:

    manja…

  6. Anonymous says:

    kalo d turutin nanti supir trek / bis juga minta lebih d utamakan dong kan pajaknya lebih mahal lg ccnya juga lebih gede …

  7. petirabang says:

    Setuju mbah….
    Kalo perlu kasih voridjer, trs kalo mereka lewat di dahulukan…., tp dg syarat… Orang lain boleh nglemparin pake batu…..

  8. Anak rantau says:

    Suruh ke malaysia aja klo mau lewat tol broo,motor jenis apa aja gratis masuk tol di sini,,mau bolak balik sampek ban copot juga gak bkal ada yg sewot..

  9. umarrin says:

    Betul itu tdk salah, emang semuanya beda…tpi u makan apa aj keluarbya tai juga. Ni orang orang macam gini yg bikin bangsa terkotak kotak karna merasa pling, pling tajir, pling wah, pling bisa dan pling tlong ditambahkan..? Orang mampu bli moge ud pasti termasuk kaya..tapi otaknya tidak bisa bikin kaya teryata dongo juga ni orang minta dispecialin..ingat bro ini indonesia bukan eropa..u klo..mau samain kaya d sono u udah pindah sono…tok

    • frodie says:

      Kalo dongo ga bakal punya duit banyak, ga bisa beli moge, ga bisa pakai moge

      Jangan sirik gitu lho, sampean kalo pake moge ntar tau sendiri rasanya dan gayanya kaya apa. 100% sama dengan moge biker lain. Paling enggak minta dibuka jalan

  10. frodie says:

    Skill moge biker dengan udah diatas rata” mocil biker. Maka dari itu saya setuju moge masuk jalan tol. Dari segi kecepatan dan bobot kendaraanpun sudah sangat berbeda dengan mocil

    Selain itu, pembedaan sim itu salah satunya biar pemakai moge ditarik pajak perpanjangan sim C2 lebih banyak dari sim C/C1.

    Jadi saya kira, kalo ada yang bilang semua orang punya hak sama di jalan, knp moge biker dibedakan sim C2?? Kenapa pajak lebih mahal dari sim C/C1 tapi aspal yang dipakai sama???

    Ga semua moge no paper kan. Moge saya Full paper

    • satriditya says:

      gan, penggunaan sim berbeda dikarenakan kendaraannya yang berbeda. coba yang bawa truk/bus simnya beda, kenapa? karena kendaraannya yang dibawanya berbeda. aspalnya? ya sama lah.

      agan yang bilang skill moge biker udah diatas rata-rata, ya karena kendaraan agan juga diatas rata-rata. skill harus sebanding dengan kendaraan. skill supir bus/truk juga diatas rata-rata tuh kalo dibanding sama yang bawa mobil :v pajak kendaraan jelas beda, karena tipe kendaraannya beda. tapi masa aspalnya harus dibedain juga??

      ane gak nyudutin gan. cuma merasa sedikit aneh aja dengan request/permintaan perbedaan perlakuan di jalan. perbedaan perlakuan jalan yang benar hanya untuk kendaraan darurat seperti ambulans, mobil polisi dll. kalo masuk tol buat ane masih cukup masuk akal

      • frodie says:

        Yoi gan, tapi masalahnya Indonesia termasuk negara pemakai motor terbesar di dunia. Ga spt di eropa yang jarang” ada motor lewat di jalan. Pemerintah Indonesia harus tau fakta itu

        Jadi wajar kalo moge biker minta jalan khusus, atau setidaknya minta dibuka jalan di jalan biasa. Karena kalo pake moge itu dibuat jalan pelan telornya bisa pada mateng saking panasnya mesin.

        Sudah saatnya Indo meniru Eropa, semua meniru itu ga ada salahnya selama itu positif dan buat berkendara semakin nyaman

        • andhi2010 says:

          memang moge saja yang boleh jalan di jalan raya.
          Klo tahu ga cocok ma kondisi Indonesia kenapa dibeli.
          Sudah tahu resiko, ya harus terima.

    • Dife says:

      Bro gw punya moge gak gitu2 banget bicaranya kayak ente. Sory brot gak hanya ente saja yg punya

  11. frodie says:

    Kalo kita bicara moge arogan lalu crash di jalan tol, dll semua itu resiko, motor biasa aja jauh lebih banyak crash/hari nya ketimbang moge crash.

    Malah sebaliknya, kalo moge apalagi 1000cc keatas itu di tol lari 120-150km/h itu udah kaya ninja250 lari 80km/h. Dengan kecepatan segitu, moge malah nggak ganggu/menghambat mobil lain karena kecepatan segitu emang kecepatan langsam untuk jalan tol

  12. Ricardo says:

    Komentarnya banyak yg nyudutin moge
    Kalo masalah arogan…. apa semua rider moge arogan? Apa rider mocil tidak arogan? Yang lebih sering melanggar lalin moge atau motor kecil yg dipakai harian?
    #MassiveSocialChaos
    Salam dari penunggang mocil 115 cc

  13. satriditya says:

    tambahan gan, menurut ane perlakuan sama perlu diterapkan ke mobil khususnya yang punya supercar (macam Ferrari Lambo gitu) karena juga butuh skill khusus untuk mengendarai mobil tsb. (ane kurang paham apa di indo udah ada sim supercar?)
    .
    .
    .
    tapi apa supercar harus ada perlakuan beda juga? aspalnya juga harus beda?? iya, aspal sirkuit sentul :v

  14. jarwo says:

    ini indonesia bukan eropa, jadinya ya beda. tetep ga boleh masuk toll ga boleh lewat thamrin.
    yanga ga berubah tetep rodanya cuma 2.

  15. anak pencak silat says:

    woy kampret, gw yang kerjanya bawa alat berat aja ga pernah bawa alat gw lewat aspal

    alat yg gw bawa HD 785-7 Komatsu

  16. cmiwiw says:

    terselah lu aja deh buat para pengendara moge,, mau lu masuk tol mau lu masuk gorong2 jg masa bodo ..

  17. andhi2010 says:

    Sekalian saja MOGE:
    – boleh pake TOA dan Sirbo
    – boleh trobos lampu merah
    – boleh sesuka hati dijalan
    – ga minggir gebrag kendaraan lain, macet minta didahulukan, ga minggir bleyer2
    (pengalaman ketemu moge jalur semarang-magelang-Jogja)

  18. shintaro says:

    gimana kalo om om dan teman teman bloger bikin kampanye pembuatan sim dengan jalur yang benar. Dan teman-teman disini juga bisa mulai menularkan ke yang lain bagaimana cara mendapatkan sim dengan jalur resmi yang benar.
    karna pihak kepolisian toh ga bisa apa2 kalo memang kita minta tes resmi.

    saya rasa bobroknya keadaan pengendara di indonesia mulainya dari sini.mudahnya jalan pintas. segala pingin instan. dan parahnya ini akan menurun ke generasi setelahnya. ini yang membuat anak2 dibawah umur dengan gampangnya lalu lalang dengan sepeda motor.

    repotnya lagi hal ini sulit muncul ke permukaan, karna hampir semua kalangan mendapatkan sim dengan cara “nembak”. ga terkecuali jurnalis di media2 dan pejabat. makanya ga ada yang usik. (kaya buka aib sendiri).
    ya mungkin bisa di mulai dari orang2 yang concers dengan safety ini bisa jalan.

    pengalaman saya memang mendapatkan sim motor dengan benar memang tidak selalu gampang. tapi sangat bisa di pelajari dan dilatih. (ini saya ulang sampai 2x di tes praktek)
    beda lagi dengan sim mobil. palingga tes 3 kali baru bisa lulus tes praktik. (karna karakter mobil yang kita gunakan sehari2, dengan mobil tes bisa sangat berbeda)

    trima kasih kang.

Leave a Reply

Your email address will not be published.