Ini Tanggapan Kasat Lantas Polres Cirebon Kabupaten Soal Oknum Tilang Nakal

tilang-cirebon

tilang cirebon

Ramainya protes netizen menyoal tilang yang oleh netizen dibilang suka mengada-ada di Cirebon, sehingga netizen menyebut Cirebon sebagai kota tilang, ternyata sudah masuk juga ke meja Kasatlantas Cirebon Kabupaten. Ya, wilayah yang banyak disorot oleh netizen dalam kasus tilang, nampaknya memang lebih banyak Cirebon Kabupaten, bukan Cirebon Kota, sehingga boleh jadi pak Kasatlantas CIKAB atau Cirebon Kabupaten terpanggil untuk angkat bicara.

460x110

Berikut ini tanggapan pak Kasatlantas Cikab AKP Galih Bayu Raditya SIK seperti ditulis radarcirebon:

  • “…..silakan lapor langsung ke Provost Polres Cikab atau bisa datang langsung ke Satlantas jika melihat, menemukan atau juga menjadi korban oknum …….. Catat nama petugas dan pangkatnya.”
  • “Kami tidak antikritik…. yang disampaikan ……. netizen atau masyarakat merupakan masukkan untuk kami agar bisa menjadi lebih baik. ……t saya selalu mengingatkan anggota agar melakukan tilang sesuai dengan prosedur, dan jangan asal menilang pengendara dengan alasan yang tidak masuk akal,”
  • “…… pengguna jalan untuk senantiasa mentaati peraturan lalu lintas agar terhindar dari tilang dan kecelakaan …..”
galih-bayu

Galih Bayu

Yup, nampak terbuka sekali pak Kasatlantas ini, ya semoga saja ini menjadi sebuah awal yang baik untuk mengakhiri polemik sebutan “Cirebon Kota Tilang” yang selama ini didengungkan netizen di dunia maya. Ya semoga juga pak Kasat bukan hanya menunggu laporan dari masyarakat, namun langsung proaktif terjun ke bawah menyelidiki kasus ini.

About these ads

About Bonsai Biker

Pecinta bonsai dan otomotif
This entry was posted in Tilang and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink.

17 Responses to Ini Tanggapan Kasat Lantas Polres Cirebon Kabupaten Soal Oknum Tilang Nakal

  1. goozir says:

    priwe garep nyatet nama ama pangkatnya… orang lebih galakan mereka… seket apa tilang… 😀 kalau lokasi deket mungkin lebih baik tilang ini kita cuma numpang leawt doang main tilang. terus mungkin inilah yang dimanfaatkan oknum. plat jauh nih tembak aja, klau mau ditilang juga malas ngurusnya. kerja di jakarta pulang ke jogja. mau ngurus tilang dimana? coba bisa bisa ngurus tilang dimana aja. masa kerja di jakarta ngurus tilang di cirebon…

  2. makebrain says:

    CONTOH YG BAIK BUAT ANAK ITU DAN AKAN DI IKUTI KELAK DIA BESAR.

  3. k!ng_julien says:

    Susah ya,punya anak buah hampir semuanya begal,bedanya sama begal swasta cuma seragamnya doank sama metode begalnya..

  4. adi says:

    sudah rahasia umum klo hasil gituan juga dibagi2 sama yang di*t*s…ups

  5. gogon says:

    udah pad ribut masih nunggu laporan,kasus pak pol lapor ke pak pol,,masyarakat bilang percuma,bukannya selesai malah nambah masalah. ahirnya cari jalan damai yg di campur sumpah serapah di belakangnya.

  6. aganwidodo says:

    Lapor ke pak pol juga? Takutnya malah tambah ribet dan keluar biaya lagi. Buang waktu dan keluar uang lebih banyak. Imho, cmiiw

  7. Gus says:

    Sebenernya kalo petinggi/atasan komitmen, tegas, dan pengawasan baik….mana berani sih yg dibawah main.

    Kan sering tuh apel pagi bisa diselipin pesan bahwa sbg aparat selain menindak,mengamankan, juga mengayomi. Jangan sampai abuse of power.

    Jaman sekarang banyak orang udah mumet dengan pekerjaan….lapor ke proovost selain gak ada waktu juga wong cilik kan takut kalo2 malah kena injek. Imo

  8. vhenom says:

    setelah di tilang, trus lapor ke provost..
    nanti pas lapor dibilang boong karna ga punya bukti dan akhir nya di palak lagi

  9. lowbet 77 says:

    mana ada begal di tnya nama n pngkat.di jwab. adanya pling mala di kira melawan petugas . tai

  10. Adam says:

    kepala nya pura2 kg tau,padahal ma dapet jatah harus nya…

  11. Madur says:

    Sy juga pernah menjadi korban oknum polisi….gara2.. Menghindari lubang …di tuduh sdng mabok…memang…daerah Cirebon…dari….jaman bahuela…sudah…ada.klo sampai skrng masih ada itu ssdh menjadi warisan…senior2nya….sungguh terlalu

  12. Rama says:

    Itu cuma sampai meja saja biar bikin masyarakat percaya kalau sudah ditindak lanjuti.tp kenyataannya sampai sekarang polantas oknum monyet masih bergerak bebas.

Leave a Reply

Your email address will not be published.