Mengenali Seluk Beluk Supra GTR 150 Dengan Touring Bandung-Karawang

Mengenali-Seluk-Beluk-Supra-GTR-150
Mengenali Seluk Beluk Supra GTR 150

Mengenali Seluk Beluk Supra GTR 150 gan, ini dalam artian bukan mengenal fiturnya gan ya, tapi lebih pada mengenal karakter motor. Kalau masalah fitur kan udah pernah dibahas pada artikel minggu lalu tentang spec dan fitur.  Nah, ini adalah tentang seluk beluk motor mulai dari karakter mesin, body, kemampuan di tanjakan, pengeriman hingga ergonomin. Ya ii sedikit gambaran bagi agan sekalian yang ingin meminangnya. Hanyasaja ini bisajadi subyektif. James Bons hanya menulis yang James Bons lihat dan rasa. Karakter di Tanjakan dan turunan

Oceh, motor menggunakan mesin 150 cc DOHC ini gas stetelah awal terasa halus, atau kalau bahasa kasarnya orangsirik bisalah dibilang lemot hhahahaa. Jadi gini gan, ketika masuk gigi 1, motor terasa nendang, tapi ketika motor berjalan, terasa berat, nah setelah mencapai RPM menengah mak motor ini baru terasa ringan.

Ya mungkin ini untuk mensiasati bahwa motor ini tipikalnya touring, alias bebek sport touring jadi gas awalnya dibikin halus, agar tak terlalu galak layaknya Sonic yang tipikal motorperkotaan. Nah setelah motor jalan, kemudian nambah gas, barulah ri RPM tengah motor ini mulai mengeluarkan taringnya. Brumm enteng bener gan.

Nah saat turunan, agan sekalian musti rajin-raji mindah gigi ke yang lebih rendah agar bisa membantu engine brake.

supra-gtr-150-di-tikungan
supra gtr 150 di tikungan

Di Tikungan

Ban lebar nampknya membantu juga gan menjaga motor ini stabil di tikungan. Jadi nikung sampek rebahpun juga aman, asal dibarengi dengan skill, lalu jalan sepi dan mulus, jangan di jalan licin ya gan. Nah menggunakan motor ini saat nikung, kalau pas di tempat licin, ya lumayan bahaya sih hanya saja kalau agan sekalian yakin, lalu jangan terlalu ngbejeg rem belakang, bakal aman gan. Stabil motor ini meski di Tikungan.

Pengeriman

Nah disini  yang perlu diperhatikan adalah penggunaan rim gan, bahwa rim belakang motor ini lumayan pakem, jadi kalau agan sekalian di tikungan dan turunan, jangan terlalu nafsu bejeg rim belakangan, karena bikin motor oleng, bahayanya kalau pas di turunan, atau tikungan ngerim terlalu nafsu rim belakang wah bisa berabe gan. Akhrinya dubragh kan hehehehe. Lebih baik kalau ngegrim barengi dengan engine brake lebih aman gan, jadi nggak tiba-tiba, motor bisa stabil dan kitanya selamat. So, disarankan rim depan lebih utama dibantu rim belakang plus engine brake jozz gan.

Di jalur Berlumpur

Weh, kalau di jalan berlumpur, ya motor apapun bakal KO gan, kecuali bannya diganti ban garuk tanah. Nah di sini memang tenaga Supra GTR 150 sungguh mengila, bisa dibilang liar. Makanya ketika menggunakan motor ini di jalur berlumpur, harus main kopling, dan rim, lalu tak terlalu mengumbar gas. Ya, kalau gas diumbar, ban akan goyang kiri-kanan, dan agan sekalian bakal gubragh jatuh.

Nah dalam sesi test ride di jalur lumpur ini memang banyak yang jatuh, mulai dari mang Kobay, mang Nde, hingga om Stefen Langitan. Ya jatuhnya sih gak ekstrim gan, cuman nggoling karena gagal menjaga keseimbangan. Dan karena jatuhnya ke lumpur yan gak berbahaya, hanya baju dan spatu plus motor jadi kotor aja.

Kebetulan James Lahir dan besar di kampung ya, aman saja wong dah sering lewat jalur berlumpur sejak TK hehehehe.

supra gtr 150 melahap jalan berlumpur
supra gtr 150 melahap jalan berlumpur

Di jalan mulus

No komen deh kalau di jalan lurus, wes pokoke seberapa sepi jalan tersebut dan seberapa berani agan sekalian nggeber motor ini. Ya karena modelnya touring, maka motor ini posisi ridingnya tegak, gak mbungkuk kaya pembalap. Popoknya kalau sudah sampe rpm menengah, motor ini teus berkoar-koar meraung-raung. Kecepatan 80-100 kph mudah sekali diraih.

Karakter Gas Nggantung dan Rajin Pindah Gigi

Ini dia yang harus agan perhatikan betul. Bahwa motor ini baru meraung setleh RPMnya agak meninggi. Agan sekalian kudu razin mainin kopling dan pindah gigi untuk menjaga agar tenaga nggak ngedrop. Jadi meski motor pelan, kalau ingin tenaga tetap nampol, jangan tidak ngegas samasekali, kita musti mainin RPM agar tidak ke Idle, jadi tenaga bisa cepet keluar.

Risikonya ngantung RPM memang motor agak boros, tapi kalau mau cepat ya, musti gitu gan. Nah kalau mau kalaem dan irit ya gak usah gantun RPM gan, hanya saja mesin jadi kurang galak.

Selain itu gan, kalau di tanjakan atau turunan atau jalan kadang macet kadang lancar, agan sekalian harus rajin pindah gigi. Maklum gigi banyak harus sering pindah gigi biar kerasa nyaman dan gak ndut-ndutan. Kayak naik tiger tu gan, kudu sering pindah gigi. Ya namanya motor touring boleh jadi karakternya begitu.

Getaran Mesin

Untuk getaran mesin nampaknya bisa diatur dari setingan mesin gan, mulai dari bagian injektor, klep dan sebagainya, hingga menemukan settingan yang tepat. Kalau settingan kurang tepat getaran motor ini akan terasa sekali di tangan.  Nah kalau settingan tepat, motor ini terasa halus gan, layaknya Supra C 125 hehehe.

Seeplah gan, segitu dulu ya.

Advertisements
About Bonsai Biker 5800 Articles
Pecinta bonsai dan otomotif

1 Trackback / Pingback

  1. Mengenali Seluk Beluk Supra GTR 150 Dengan Touring Bandung-Karawang - INDOMOTONEWS

Leave a Reply