Di Tanjakan Hobi Main Setengah Kopling, Sama Dengan Hangus

Di Tanjakan Hobi Main Setengah Kopling
Di Tanjakan Hobi Main Setengah Kopling

Di Tanjakan Hobi Main Setengah Kopling, Sama Dengan Hangus. Ini pembelajaran buat kita semua gan, terutama bagi yang tinggal di daerah datar dan jarang ke gunung, dan yang hobi main setengah kopling. Ya, ketika mau nyalip biasanya main setengah kopling, gedein gas, lalu pas ada kesempatan langsung saaap, nyalip. Demikian juga main setengah kopling itu bikin nyaman, kendaraan tidak ndut-ndutan. Nah ternyata ini tak berlaku di tanjakan. Ketika di tanjakan kita main setengah kopling, ya sama dengan kita mebakar kopling kita, lalu kemudian hangus. Ini berlaku baik mobil maupun motor, sama aja gan.Banyak kasus terjadi seperti ini, mulai di Puncak Bogor, Batu Malang, hingga di Nagrek. Kasus yang paling baru dan ramai dibicarakan adalah ketika arus balik terjadi kemacetan panjang di daerah Boyolali-Salatiga. Daerah ini jalannya naik turun lalu macet. Orang yang males pindah kopling dan main rem tangan biasanya cenderung suka main setengah kopling. Nah efeknya banyak kopling terbakar saat itu. Bau kopling terbakarpun tercium dimana-mana.

James Bonspun juga pernah mengalami. Saat itu belum terbiasa bawa mobil di tanjakan. Ketika jam 13.00 terjebak macet di sebuah tanjakan di Semarang-Salatiga yang saat itu belum ada tol. Suka main setengah kopling. Walhasil koplingpun terbakar. Bau nyenget keluar dari area persneleng. Wal hasil mobil pun dengan susah payah minggir ditengah kemacetan dan tanjakan.

So, ya kalau terjebak antrian atau kemacetan di tanjakan, alangka baiknya jangan main stengah kopling gan. Mending kalau lagi gak kuat pake rem tangan, lalu kalau sudah terbuka jalan, maju pake gigi satu. Ya memang cara ini bikin kita kurang nyaman, kadang merasa mak njendud karena rem tangan beraksi, lalu di gigi 1 cenderung mesin meraung. So, ya kurang nyaman dikit gak papalah, asal jangan kopling terbakar.

Itu sekedar share pengalaman pribadi gan, bisa juga kirang tepat, monggo korekainya!

Advertisements
Advertisements

11 Comments

  1. klau saya kadang mentok gas jalannya pelan..

    di Eropa pabrikan motor pada bersiap rombak mesin dll guna lolos Uero4. tak lolos maka tak bisa jualan. Kawasaki salah satunya yang mempersiapkan Kawasaki Ninja 1000

    goozir.com/2016/07/kawasaki-ninja-1000-pengganti-z1000sx.html

  2. Memang pantang pake setengah kopling di tanjakan.
    Makanya nggak heran setiap lewat Puncak waktu week end, selalu ada saja mobil bagus2 yg mogok.
    Di Cemoro Sewu (dulu sebelum ada jalur baru) saya juga pernah melihat mobil yg tepat di depan saya berasap tebal dari kolong, tanda koplingnya terbakar.

    Paling enak ya pake mobil matik, krn pake “torque converter”, maka lebih aman dan lebih nyaman di tanjakan. Lebih kuat nanjak juga krn adanya torque converter tadi.

  3. pake matic saza. bebas endut2an, di tanjakan macet ya aman saza, pokoknya value banget la ni mobil maen tanjakan

  4. paling menyebalkan jika terkena macet ditanjakan, apalagi jika rem tangan tdk begitu pakem, ampun dah.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin