AISI Nilai Motor Listrik Tak Cocok Dengan Indonesia, Garasindo Meradang

AISI Nilai Motor Listrik Tak Cocok Dengan Indonesia, Garasindo Meradang
AISI Nilai Motor Listrik Tak Cocok Dengan Indonesia, Garasindo Meradang

 

AISI Nilai Motor Listrik Tak Cocok Dengan Indonesia. Aihihih, berkali-kali motor atau mobil Nassional kandas gan, mulai dari alasan A-Z. Ada apa ini mmmm. Lihat saja Mobil Listrik selo kandas karena gak memenuhi standar emisi. Kemudian kini motor listrik Gesits yang belakangan ramai dibincangkan, ternyata oleh AISI dinyatakan tak cocok dengan Indonesia. Alamak, Garasindo selaku produsen Gestipun berang gan.Ya, Asosiasi Industri Sepedamotor Indonesia (AISI) enyampaikan bahwa motor listrik ini belum cocok untuk Indonesia. Penilaian ini disampaikan berdasarkan beberapa fakta yang salah satunya adalah masalah infrastruktur pengisian baterai yang belum ada. Masih menurut AISI, jarak tempuh motor listrik ini terlalu pendek dan bisa merugikan konsumen. Lagi-lagi masih menurut AISI, produsen motor untuk saat ini masih lebih memilih mengembangkan motor bersel bahan bakar atau hidrogen. Bukan motor listrik.

Nah, ngutip dari detik oto, bahwa CEO Garansindo Inter Global Muhammad Al Abdullah memang geram melihat hal ini. Ia kemudian menulis surat terbuka untuk para pejabat Asosiasi Industri Sepedamotor Indonesia yang dianggapnya kurang mendukung perkembangan sepeda motor listrik. Ni gan isinya:

“Yth Bapak Ketua dan para pejabat AISI.

Membaca komentar para pejabat AISI (Asosiasi Industri Sepedamotor Indonesia) di beberapa media, terkait sepeda motor listrik, dan juga mencermati manuver yang dilakukan baik dari salah satu anggota AISI maupun secara kumulatif, izinkan kami memberikan saran.

Sebaiknya para pejabat dan anggota AISI tidak perlu panik atas respons masyarakat yang begitu besar antusiasmenya kepada sepeda motor listrik, akan lebih bijaksana dan elegan apabila AISI bisa berlapang dada untuk menerima kenyataan bahwa masyarakat Indonesia sudah cukup cerdas untuk sadar akan kemajuan teknologi dan kesadaran atas pencemaran polusi yang sudah sangat rawan.

Maka akan percuma apabila AISI terus berusaha melawan arus karena hanya untuk kepentingan bisnis sesaat. Sadar, terima dan dukunglah:

1. Indonesia sudah sangat membutuhkan sepeda motor listrik dan tidak bisa dibendung.
2. Dukung kemampuan anak bangsa untuk bisa memaksimalkan keahliannya.
3. Bantu pemerintah kita untuk mewujudkan ekonomi mandiri
4. Berbuat lah suatu hal yang bisa anda banggakan untuk anak dan cucu atas peranan anda memajukan bangsa dan tanah air Indonesia kita.

Salam hormat dan merdeka!

Nah, bagaimana menurut agan sekalian?

Advertisements
About Bonsai Biker 5800 Articles
Pecinta bonsai dan otomotif

28 Comments

  1. AISI takut suatu saat motor listrik menguasai penjualan motor konvensional…
    bisa anda bayangkan berapa pabrik (vendor) n beserta karyawannya akan gulung tikar karena spare part mesin n olinya tak lagi berguna karena adanya motor listrik …..

  2. Nggak perlu dukungan AISI, kalau memang bagus ya lanjutkan saja, lagian mana mungkin kompetitor ngasih dukungan.

    menurut saya cocok aja buat komuter harian < 80km, siang pake malem di cas.
    apalagi kalau punya fitur ngecas dg solarcell. jadi saat parkir di tempat panas tinggal tutupi motor dengan solarcell yg fleksibel,lumayan kan nambah dikit.

    Justru AISI harus ngikutin dg teknologi lebih canggih (hybrid mungkin).

  3. gue juga ga setuju sekarang ini motor listrik…

    infastruktur belom ada…
    gabisa dipake luarkota…(pertimbangkan jarak tempuh+kemacetan dan kemampuan batere).

    walaupun honda/yamaha ngeluarin motor listrik yang paling ekonomis dan efisien pun belom tentu gue beli… mau cas dmn???
    ikut cas diwarung mang indro???

    gmn pemerintah siap ga???
    mungkin infrastruktur mulai dibangun saat ini butuh waktu 2-5th baru siap…
    proyek besar dan pasti bukan cuman motor saja, mobil listrik pun pasti pngen ikutan dan sejalan..jgn geer deh garasindo..wkwkwk…
    gue tau kok garasindo udah investasi besar pasti mau balik modal kan??? wkwkwkwk

    • dek.. infrastruktur tu sarana pendukung, ga pernah ada infrastruktur yg dibangun sblm strukturnya ada, terlalu berat ya dek..
      itu pemikiran kebalik kalo bilang ga perlu ada motor listrik gara2 tempat ngecas nya ga ada..
      jaman dulu orang bikin pom bensin duluan apa bikin mobil duluan, gitu aja sih

  4. AISI kan itu kumpulan pedagang. Sorry gw bilang pedagang, bukan pabrikan. Secara anggotanya itu distributor semua. Gampangnya si liat pas pameran otomotif, pameran otomotif di Indonesia tujuan utamanya apa? Jualan. Karena yg menyelenggarakan itu distributor. Beda kaya pameran otomotif di Jepang/Eropa, pure buat show off teknologi, mungkin ada jualannya juga, tapi kecil porsinya. Beda kaya di sini, karena pameran di sana diselenggarakan sama pabrikan/prinsipal. Jadi buat adu gengsi teknologi antar prinsipal.

  5. infrastruktur?

    lah kalo cuma buat wara wiri dalam kota dah lebih dari cukup, buat yang berangkat pagi, sore pulang, tinggal ces dalam rumah

    apalagi jarak tempuh motor listrik sekarang fah do atas 100km,, emang masih ada yang berangkat kerja naik motor di atas 100km pp?

    daripada motor bensin tiap 3 bulan servis ganti oli, motor listrik 5 tahun tanpa servis,, walaupun matik listrik harga 20 juta, namun biaya operasional 5 tahun pasti lebih murah dari matik bensin 14 juta
    belum lagi listrik sekarang masih disubsidi untuk kwh rendah, beda dengan bensin yang udah non subsidi

    masalahnya mungkin di baterai, baterai lithium sekarang mungkin cuma bisa bertahan 2-3 tahun sebelum akhirnya harus di ganti, dengan pemakaian tiap hari

  6. lihat kasus smartphone,, awal2 kemunculan banyak yang mencerca, hp yang dipake 4-5 jam baterai habis, tiap malam bahkan sehari 2x harus di ces siapa yang mau beli, mau ngeces dimana?? di warung??

    nyatanya sekarang muncul powerbank, di warung2 ada tempat cas hp, di kereta, di bis dll

    kalau ada permintaan, infrastruktur pasti mengikuti
    jangan heran kalau motor listrik dah booming, maka tiap warung makan, tiap tempat parkir, tiap minimarket, akan ada tempat ces motor

    jadi, motor nya jalan dulu, baru infrastruktur mengikuti
    dulu awal2 motor bensin juga gitu kan, motornya jalan dulu, baru kalau rame pom bensin dibangun

  7. salah satu produsen aisi .. lagi ngetest tuh motor listriknya .. mereka lagi riset penggunaan motor listrik di indonesia… pasti butuh waktu…

    anggota aisi tuh dah punya motor listrik cuy, dan teknologi mereka juga udah lebih maju… mereka tuh bilang indonesia belum siap karena memang kendalanya banyak…

    jgn samaain sama henpon yang chargernya enteng bisa dimasukin kantong… charger motor tuh gede cuy… dan tiap type beda apalagi tiap brand… blom entar charger mobil (jgn mikirin motor ajah)

    motor tuh kebutuhan utama sekarang beda dengan jaman pertama kali ada motor…

    • Sori nih nimpali
      Sptx motor dan mobil listrik tuh chargerx ada d dlm bodi, yg keluar cuman kabelx aja. Jd g perlu gotong2 charger klo kehabisan struum

    • Kendaraan listrik, terutama model plug in cuma butuh kabel doang buat isi batre. Ujung satu ke kendaraan, ujung satunya ke colokan rumah. Contohnya bisa liat motor listrik Zero

    • Busyet bro, jaman udah canggih nih….
      Masa iya sih mentang” motor listrik harus pake kepala cas….pake intregated power suply kan bisa, jadi cuma tinggal cowok ke listrik PLN, contoh: televisi,dvd,speaker active,dan banyak deh yang lain…
      Jangan samakan sama hp om, hp emang butuh yang namanya adaptor,karna hp kan dituntut minimalis dan fleksibel, coba bayangin kalo hp dipasangin adaptor di dalamnya….jadi seberapa GEDE tuh hp….
      Hehehe…..

  8. Ya kalo motor listrik punya jarak tempuh dari 100% sampe 0% kisaran 80km ato bisa idle 8jam dalam kondisi nyala, udah cocok ko. Yakin dah yang punya motor listrik nantinya bakal lebih sering make di kota. Sampe rumah tinggal di isi, mau tidur/mau berangkat cabut. Kalo pake cara ngecas gini ya ga usah mikir dijalan mau ngecas dimana, kecuali apes.

  9. Katanya dulu maw kerjasama dengan indomar*t masalah pengisian batre.. Jadi kayak beli galon aq*a di indomar*t.. Dibuat plug n play.. Sekaligus pemasangan batre mudah..

  10. emang gak cocok motor listrik
    udah ngecasnya lama, gampang konslet, kagak ada tempat ngecasnya lagi

    minyak bumi lah bahan bakar paling mantab……

  11. nah itu dia kendalanya… unit charger, batere(waktu pengisian, eficiency kapasitas, dayatahan,dll)..
    regulasinya belom jelas cuy…
    silahkan saja berandai-andai semua teknologi disampaikan tapi.. mana regulasi teknisnya???

    mustinya garasindo dan aisi atau siapapun itu (bodo amat) harus saling bergandengan tangan meminta kepastian regulator yaitu pemerintah tentang regulasinya…

    kalo sembarangan, mang indro juga bisa bikin motor listrik sendiri… motor bba, bbg, hybrid dll…

    makanya butuh waktu buat segala hal… regulator alias pemerintah dengan regulasinya dan produsen mending test dan riset produknya sekarang…

    target pemerintah kalo tak salah 2025 kendaraan listrik sudah bisa banyak dipake dan memiliki nilai ekonomis yang sama dengan motor bbm sekarang..

  12. Gue bakal tertarik jika si motor listrik punya power, torsi, aksel, kecepatan, jarak tempuh lebih dari 80 km minimal setara matic low end sekarang ini. ngecharge juga gak pake lama. make sense gak?

Leave a Reply