Ini Alasannya Toyota Avanza Mobil Sejuta Umat Menjadi Mobil Paling Laris di Indonesia

Ini Alasannya Toyota Avanza Mobil Sejuta Umat Menjadi Mobil Paling Laris di Indonesia
Ini Alasannya Toyota Avanza Mobil Sejuta Umat Menjadi Mobil Paling Laris di Indonesia

Kehadiran sejumlah produk baru di Indonesia rupanya belum mampu menjatuhkan penjualan Toyota Avanza. Berdasarkan data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) selama 2016, mobil “sejuta umat” itu menjadi mobil paling laris dengan torehan 122.654 unit.

Hal serupa juga terjadi pada periode Januari-Februari 2017, mobil yang masuk segmen low multi purpose vehicle (LMPV) kapasitas tujuh penumpang itu penjualan masih paling tinggi dengan angka 22.915 unit.

Head of Media Relation PT Toyota Astra Motor (TAM), Dimas Ibrahim Aska menyebutkan, hingga saat ini penjualan Toyota Avanza memang masih menjadi nomor satu.

Selain menjadi yang terlaris di kehidupan nyata, Avanza juga menjadi mobil yang paling banyak dicari di dunia maya.

“Dari sekian banyak mobil baru ternyata orang masih cari Avanza. Avanza itu banyak dicari baik dalam mobil baru, pengganti mobil, atau apapun, yang pasti masih Avanza,” ucap Dimas saat ditemui di acara Press Briefing Automoitve Insight With Toyota.

Dimas juga menyatakan, bahwa salah satu alasan orang mau membeli mobil Avanza Karena informasi yang diperoleh dari internet sangat berlimpah.

Berdasarkan data di situs Toyota Astra, Toyota menawarkan Avanza dalam tiga pilihan yakni tipe E mesin 1,3 transmisi manual dan matik, lalu tipe G mesin 1,3 transmisi manual dan matik, serta tipe G mesin 1,5 transmisi manual.

Soal harga, Toyota Avanza dijual dengan banderol Rp 189,7 juta sampai Rp 220,1 juta. Harga tersebut belum termasuk untuk Toyota Avanza Transmover dan juga Toyota Avanza Veloz.

Advertisements

3 Comments

  1. Barusan 2 hri kmaen main ke langganan repair body,ada 3 pasien(2 xenia sama 1 avanza)dgn kasus sama,nabrak depan,yg 2 avanza sama xenia mesin sampe harus dilepas,pas liat rangka smdepan ane kaget banget,baru nyadar kalo rangka utama(walopun sistem monokok)di depan tipis banget,cuma sedikit lbh tebal dr plat kap mesin,uda gitu bagian yg ditempel no rangka ikut ancur(ya iya lah,rangka kaleng)..
    Emang sih,itu semua bagian dari crumple zone,tapi coba bayangin aja klo di kecepatan diatas 40km/jam mobil ini adu bagong sama mobil dgn sistem ladder frame,apa gak bersih tuh,bagian depan sampe jok depan(ane pernah liah dulu hasil adu bagong entah avanza apa xenia lawan panther)..

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan