Ban Tubeless Sebetulnya Tidak Direkomendasikan Ditambal

Ban Tubeless Sebetulnya Tidak Direkomendasikan Ditambal
Ban Tubeless Sebetulnya Tidak Direkomendasikan Ditambal

Satu cara paling populer yang dikenal untuk menambal ban tubeless adalah dengan teknik “menusuk” atau plug repair. Dengan cara ini, lubang ditutup secara paksa oleh lem tambal dengan alat congkel.

Praktik tambal ban seperti ini ada di seluruh SPBU yang ada stasiun pengisian nitrogennya, atau di tambal ban khusus. Bahkan cara seperti ini juga dapat dilakukan sendiri. Sekarang sudah banyak yang jual satu set perlengkapannya.

Menariknya, menurut salah satu petinggi pabrikan ban Indonesia, praktik seperti ini sebetulnya tidak direkomendasikan.

“Secara teknologi belum ada yang bisa menjamin (teknik tusuk) tidak menghasilkan efek negatif,” ujar Yulfachmi, Technical Manager ban IRC dari PT Gajah Tunggal, di Karawang, Jawa Barat.

Meski belum ada riset soal itu, namun secara logis teknik tusuk ini bisa merusak ban.

“Ban tubeless itu banyak lapisan. Waktu motor jalan, ada gerakan di lapisan itu. Kalau ditambal, bagian itu ada sela (meski sangat kecil) dimana angin bisa masuk ke lapisan-lapisan ban itu. Efeknya ban rusak. Bannya benjol,” terangnya.

Fachmi mengatakan, meski awalnya sekat antara lem tambal dan ban tertutup rapat, namun seiring dengan bergeraknya ban, sekat ini perlahan akan melebar. Dengan begitu justru lubang pada ban makin lama akan makin membesar.

Lantas kalau sudah seperti ini, bagaimana? Fachmi menilai, idealnya memang mengganti ban, meski menambal tidak haram. “Tapi kan perlu ingat kalau ban tubeless itu tidak langsung kempes. Ada batas toleransinya,” tutup Fachmi.

Advertisements
Advertisements

10 Comments

  1. kalo ban tubles pada ditambal, ban baru ya kurang laku.
    tidak pengendara selalu punya budget buat beli ban baru, pa lagi ban baru harganya lebih mahal.

  2. seenak udel lu aja dasar pabrikan ban, ban tubeless baru 3 bulan aja ude bocor, masa kudu ganti baru, kualitas material ban lu dong ditinggiin..

  3. namanya juga bakul ban, ya pasti jualan ban lah…utk tambal ban tubles kan bs ada yg pake hot kompres (artikel dr kobay) atau tip top

  4. omongan pabrik ban memang gitu, agar bannya laris manis. ban tubeless ditambal fine-fine aja tuh, udah jalan bertahun-tahun gak ada masalah.
    fakta berbicara.

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin