Suatu Hal Yang Lain Dari Yang Lain Pada Revo AT

Brader sekalian artikel ini adalah sebuah kejelian dari sobat kita Brader Moncer dari Tegal, alias Moncer Ortega orang Tegal gak aseli. Beliau mengamati Revo AT ini dari sisi desainnya terutama kick starterya, coba kita lihat dalam detail gambar berikut:

Nampak bahwa posisi kick starter ini lain dari yang lain, biasanya di sisi kana motor di samping depan kenalpot, namun untuk motor yang satu ini posisi kick starternya di sisi kiri motor sedikit nempel dekat footstep. Ini tentu membuat kagok bagi pemiliknya yang biasanya kicknya di kanan sambil sekalian naik, kemudian berpindah ke kiri harus menkick dulu sebelum naik andaikan elektrik starternya tak bisa hidup.James Bons sendiri yakin ini sudah difikirkan matang-matang oleh para engsinyur AHM sehingga posisinya bisa di situ. Namun lebih jauh keliatannya posisi kick ini agak wagu dan mudah tersenggol oleh kaki pengendara, biasanya kalau tersenggol dan sedikit pindah posisi saat motor jalan akan timbul bunyi menggelitik.

Bagi yang berpendapat lain atau sama monggo di share!!!

Satu lagi motor ini sudah Injeksi lo!!!!!!

52 thoughts on “Suatu Hal Yang Lain Dari Yang Lain Pada Revo AT

  • 21 Desember 2010 pada 12:47
    Permalink

    kalo motornya sendiri gak bisa komen. Lha rung tau weruh

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 13:01
    Permalink

    kan memang semua matic posisinya di kiri.. lha piye to..

    Balas
    • 22 Desember 2010 pada 08:30
      Permalink

      setuju…bentul….(benar2 betul).

      Balas
  • 21 Desember 2010 pada 13:05
    Permalink

    hmmmmm… bingung mau comment 😀

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 13:08
    Permalink

    sebaiknya dibeli saja mas… buat dibuktikan :mrgreen:

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 13:44
    Permalink

    Ehmmmm…..

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 14:19
    Permalink

    Ini motor matickah?

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 14:34
    Permalink

    jadi seperti motor Matic aja kick starternya sebelah kiri…

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 14:45
    Permalink

    Sebenarnya ada hal yg lebih penting dari itu om, tapi masalah “kenyamanan” menggunakan kick starter (jika electric starternya ngadat).
    Untuk mudahnya, coba kita simulasikan di motor masing2 (terutama yg batangan atau bebek), kita terbiasa menggunakan kaki kanan buat mancal kick starter karena lebih kuat (kecuali kidal mungkin). kemudian jika mancalnya di samping motor (gak dinaikin) maka tangan kanan akan memegang setang dan tangan kiri megang ekor motor untuk menjaga keseimbangan motor saat kita mancal kick starter.
    Nah di Revo AT, jika kita mau mancal dengan kaki kanan maka mau gak mau kita juga harus turun n mancal dari samping motor (gak dinaikin). Dengan posisi kick starter yg ada di tengah, tangan kiri kita dapat memegang setang, tapi tangan kanan kita tidak dapat menjangkau ekor motor dengan baik sehingga keseimbangan motor saat dipancal akan kurang terjaga. Lain halnya jika posisi kick starter letaknya lebih mundur ke belakang seperti halnya motor matik biasa maka kedua tangan dapat menguasai keseimbangan motor dengan baik.
    Ribet ya commentnya?? Hehe…praktekin sndiri deh biar gampangnya

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 14:52
    Permalink

    @Orizza
    yup sama ama matik
    @om Moncer
    makasih masukannya Gan, memang riweuh nampaknya!

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 15:02
    Permalink

    kayanya kalo dikasi tumpuan di jari kaki kiri lebih ergonomis lagi duduknya 😀

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 15:09
    Permalink

    kok aneh bin lucu ya starternya dikiri…. bisa2 klupaan, kakinya masih ingat yamh kanan lagi….. he he….

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 15:22
    Permalink

    gue malah pengen injeksinya dilepas aja biar lebih murah.
    pengen nyobain juga sensasi naik bebek tapi matic.
    kayak apa ya?

    Balas
    • 22 Desember 2010 pada 08:37
      Permalink

      injeksi dilepas, CW diganti SW, harga 13jtan…..murah….murah…!

      Balas
  • 21 Desember 2010 pada 16:13
    Permalink

    td pgi dpt kalender dr pabrik br nyadar kl g ada gbrnya si tiger biasany g prnh absen
    skrg mlh ad gbr cbr 250

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 16:13
    Permalink

    inget..matic itu distandar tengah dl klo mau di selah..jadi gak ada yang “wagu” dsini…

    Balas
    • 22 Desember 2010 pada 02:50
      Permalink

      @Diposedici
      usulnya masuk akal gan
      @J4na
      barang bru butuh penyesuaian yak!!!
      @DHimas
      ya harganya mayan tinggo mas brio
      @Truyanto
      hehehe wagu tenan to
      @keledai
      wah ada isyarat apa itu mas bro
      @david
      ya ribetan dikitlah om

      Balas
  • 21 Desember 2010 pada 16:18
    Permalink

    gini mas-mbak-om-pakde-budhe-pak-mas-dab,(lekdjie mode:on) :mrgreen:
    secara tekhnis, kick starter sistem matic, hanya memungkinkan di install di bagian sistem CVT nya ( di salah satu sentrifugal pulley) sedangkan sistemnya mempergunakan gaya sentrifugal, dimana pada engine konfensional bisa di install di dalam block engine terutama bagian cluth (power train) nah.. di matic…? block engine sebelah kanan isinya apa? cluth?…… jawabannya bukan………. sisi engine matic murni hanya combustion engine dan, dirubah energinya menjadi rotasi dengan media crank shaft…. sedangkan transmisi CVT berupa pulley dan belt terpisah dengan engine section! engine kanan matic… hanya berupa shaft …. yang di couple dengan kipas sbg media pendingin yang disalurkan ke bagian cylinder block/ cyl head…. jadi terlalu ribet di buat kick starter.,…. (makan tempat dan terhalang kipas)

    kemudian kenapa kick starter revo at ada di bagian agak depan?….. jawabannya gampang…. karena system CVT revo at semi ter integrasi dengan posisi engine section…dan designnya compact agak ringkas…….sedangkan power train, selanjutnya dg media rantai konvensional menuju final driven-gear (agar penggantian berkala dan perawatan lebih murah) chain biasa gitu!

    tentang kenyamanan dan estetika…. itu adalah resiko deign matic yg di semi intregasikan …….. (kalau ga mudeng, silahkan bayangkan engine honda Jazz matic… Yg juga mengaplikasi system CVT pulley-belt, namun belt baja) design nya compact juga kan?,bukan memanjang seperti matic skuter? :mrgreen:…..

    silahkan dikasih CENDOL untuk agan2 yg paham maksud saya…, bagi yang ga paham….. silahkan lempar BATA!, saya tak sembunyi dulu :mrgreen:

    salam from warung D.O.H.C ! 😆
    http://azizyhoree.wordpress.com/

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 22:12
    Permalink

    Hanya masalah kebiasaan…IMHO
    Sesuatu yg baru butuh “pembiasaan”
    yg cukup lama…

    Hari minggu pagi kmrin, pas mau
    kopdar ketemu dgn Revo AT ini
    3 biji. Akhirnya juga seneng liatnya.
    Tidak nungging kayak Revo biasa
    🙂

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 23:20
    Permalink

    Masalahnya beda ama bebek asli, si betik ini kalo mau kick stater kan motornya harus distandar dua. Kalo kick starter ditaruh di kanan, ya ente kudu muter lagi… kecuali yang kidal….

    Balas
  • 21 Desember 2010 pada 23:48
    Permalink

    revo at normal aja tuh, saya aja sama sekali gak pernah pake kickstarter, pengapiannya top. lagian kaki gw juga panjang, jadi gak pernah kegencet tuh kickstarter. tapi mungkin kalo yang naik ibu-ibu chubby dan kakinya pendek, mungkin aja bisa repot ya

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 00:12
    Permalink

    nang endi mbah bons? (yg punya warung) harus manggut2 sama statement ane diatas ( maksa preman mode:ON) wkwkwk :mrgreen:

    Balas
    • 22 Desember 2010 pada 02:54
      Permalink

      @Mercon
      udah pikirin aja ujianmu con wakaka wis bar durung?
      @Mbah WIr
      cinta karena terbiasa yo mbah
      @ahm
      tuh dia agak sedikit ribet, ya nggak banyak sih cumaan dikit
      @Sakti
      wah user nih, coba komennya lebih banyak biar kita semua tahu
      @Azyzs
      wah engsinyur kalah ki ama komen sampean wakakaka
      mangut2 mode on

      Balas
  • 22 Desember 2010 pada 02:39
    Permalink

    Gek2 ingsinyure “mikir waton payu”, koyo kasus cakram samping kiri njiplak waton nyonto tanpa riset.

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 02:58
    Permalink

    @rider tua
    wakaka dasar maticmania mesti ae apal
    @ghost
    engsinyur wayo dong, waton payu
    @lingga
    wakakaka kurang ajar
    @ taf
    wokeh mas bro

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 03:53
    Permalink

    udah pernah tak perlihatkan diwarungku koq pak de soal penampakan stater si bebek aneh ini, coba aja diobok-obok sapa tahu ketemu 😀

    Balas
    • 22 Desember 2010 pada 06:13
      Permalink

      beda bro kalau disini stater plus sarungnya kakakakakakakaka……. :mrgreen: coba cermati….. 🙄

      Balas
  • 22 Desember 2010 pada 06:52
    Permalink

    perlu diketahui mbah bons…. saya itu anaknya dari tetangganya sebelah rumahnya, dari mertua pakde tirinya yang nikah 2 kali dari sepupu dari sahabat karib lamanya yang sangat dekat dan masih saudara se paman dari kakek kandung nya INGSINYUR warung DOHC 😀 :mrgreen: 😆
    (mbah bonsai pasti paham betul) xixixi
    jadi ngerti dikit2 kalo masalah system continuesly variable transmission…..
    bila mana ngajak rembukan masalaH combustion engine… masih bisa saya layanin 😀

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 07:38
    Permalink

    weleh2 promosi kok pakai saudaranya kenalan saya yang punya tetangganya saudara dari saudaranya kakak sepupu saya…. 😀

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 07:39
    Permalink

    @aziz
    kok ceria banget…….. wis mari kena tsunami dompet tah? :mrgreen:

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 07:41
    Permalink

    kalau ngomong2 masalah motor otomatis alias matic alias skutik alias betik yo itu hoby saya…. tinggal gas rem uenak tenannnnnnn……

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 07:49
    Permalink

    @matic mania..xixiixi belom.., hari ini baru banjir bandang di dompet DOHC….., tsunami dompet nya dipastikan tgl 23… dan dipastikan, Paijo jadi ga bisa lari kencang entar tanggal 23 ke atas :mrgreen: power to wight ratio nya ga mumpuni ,,,, 😆

    Balas
  • 22 Desember 2010 pada 07:57
    Permalink

    berarti power motor ditentukan oleh kondisi dompet kakakakakakaka……. 😀

    Balas
  • 27 Desember 2010 pada 03:29
    Permalink

    Menurut gua sih gapapa karena zaman sekarang udah jarang pake kick starter juga apalagi klo matik. lagian waktu didesain pasti udah dipertimbangin ama AHM. Coba gan tanyai ke AHM, apa alasannya??hehe

    Balas
  • 27 Desember 2010 pada 04:49
    Permalink

    Kwkwkw minta ahm pindahin kick starternya ke setang aja.., keren wkwk :mrgreen: becanda aja lo

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: