Beberapa Kekurangan dan Kelebihan Suzuki Carry

Demen ama rondo Suzuki Carry, monggo silakan boyong, murmer kok. Namun ketika akan membeli rondo Mobil tentu siapapun pasti menyelidiki kekurangan dan kelebihan mobil tersebut. Ini tak lepas dari perkiraan harga, biaya perawatan, dan kelayakan pakai si mobil bagi pembeli. Berikut ini beberapa kekurangan dan kelebihan Carry yang terdeteksi oleh James Bons:

A, Kelebihan

  • Spare part melimpah dan murah meriah.
  • Harga Bersahabat.
  • Kabin luas hingga cukup untuk keluarga.
  • Irit, bandel dan awet
  • Servisnya tergolong mudah dan siple, tak serumit mobil-mobil mewah apalagi Eropa.
  • Harga jual stabil

B. Kekurangan

  • Hidung kurang mancung sehingga rawan badi driver bila terjadi kecelakaan.
  • Suspensi terasa keras, apalagi suspensi belakang, pntulannya terasa banget, ini mirip yang terjadi pada Espas.
  • Beberapa tipe masih platina bukan CDI sehingga rawan mogok ketika banjir.
  • Meski servis lebih mudah karena alur mesin simpel namun bisa sedikit lebih repot ketika mau check mesin karena posisi mesin di tegah bukan didepan seperti mobil sedan atau jenis SUV.
  • Bagi anda yang mengutamakan desain nampaknya perlu berfikir ulang untuk membeli mobil ini karena desainnya tergolong oldis
  • Kurang stabil di kecepatan tinggi apalagi di tikungan
  • Tenaga ngedrop ketika ac nyala di tanjakan.

Sebagai ilustrasi cerita ketika James Bons mengikuti kopdar di daerah gunung Lawu, Cemoro Sewu yang tanjakannya luar biasa bersama brader-brader Koboys, ada 2 buah mobil carry yang di berhentikan di pinggir jalan, saat James Bons bertanya pada salahsatunya,mungkin bensin habis, sapa tahu butuh bantuan, si bapak yang bawa Carry menjawab enteng, biasa mas Cerry kalau tanjakan mesin panas, nggak mau jalan, nunggu dingin dulu.

Nah bagi brader sekalian yang mau nambah monggo silakan, atau tidak sepakat monggo dikritisi demi manfaatnya ingpoh ini, semog bermanfaat.

77 komentar pada “Beberapa Kekurangan dan Kelebihan Suzuki Carry

  • 1 Maret 2011 pada 09:19
    Permalink

    Sing 1000cc irit tenan boss, tp kelihatannya sudah discontinyu ya?

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 09:53
    Permalink

    ya carry 1.0 extra irit jg..jg jgn lp klo beli minibus enaknya karoseri asli lbh enak (imho)

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 09:55
    Permalink

    bonsai cukup gak di masukkan ke Real van

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 09:56
    Permalink

    ACnya gimana oom?!
    temenku lagi cari πŸ™‚

    Balas
    • 1 Maret 2011 pada 10:04
      Permalink

      nah ini dia, beberapa teman bilang yang tipe 1 atau 1.3 ketika ac nyala ditanjakan mesinnya ngeden alias ngoyo.
      nanti insallah kita bahas pertipenya keunggulan dan kelemahan dari berbagai sisi

      Balas
  • 1 Maret 2011 pada 10:37
    Permalink

    setidaknya kaya apv……ada hidungnya dikit,heuheuheu..

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 11:37
    Permalink

    irite sepiro? satu liter bisa buat berapa kilo?

    nek numpak iki mesti keri ne… πŸ˜€

    Balas
    • 1 Maret 2011 pada 17:51
      Permalink

      irit tergantung tipe to om,,,,,,,,,, nanti kita bahas ype2nya dn iritnya

      Balas
    • 10 November 2013 pada 17:00
      Permalink

      selera itu mass, kalo ane suka mobil berhidung, bukan alasan safety tpi kalo manuver mobil yg gak ada hidungnya kerasa banget miringnya.

      tpi kelebihan mobil gak berhidung manuver lincah, cz roda ada dibawah supir.

      Balas
  • 1 Maret 2011 pada 14:56
    Permalink

    wah kelebihane murah merah seperti bang bon bilang tp kekurangane rung duwe duit sing cukup kanggo tuku…..

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 14:58
    Permalink

    wah komengku dijaluk spam ya…
    kok ra nongol…

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 14:59
    Permalink

    wah jan nganti ping telu mlebu spam trus je….
    njajal pisan neh ki..

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 15:42
    Permalink

    carry–>boso jowo Keri : geli huaaaaaaa….

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 19:17
    Permalink

    Nek dibanding Saudara kembare aka Colt120ss apik ndi pak Bons..??

    Balas
  • 1 Maret 2011 pada 19:39
    Permalink

    carry masih empukan dikid daripada espass…tp yg mesinnya halus yg 1000cc. harga jual kembalinya lebih tinggi lho…

    Balas
  • 2 Maret 2011 pada 01:04
    Permalink

    Saya ada cerita mudik nglewatin cemoro sewu..semoga berguna

    Thn 2002 saya pernah mudik ke jawatimur melewati sarangan – cemoro sewu – turun madiun- (mungkin tidak sebagus sekarang jalannya) menggunakan VW kodok yg 1.3, yg mesinnya cuman ditarik/puter ma panbel..

    dengan penumpang 4 orang, plus bawa 4 karung pakaian dan 1 unit komputer + monitor + 1 jerigen bensin + lain-lain yg bejibun, membuat VW ane rada tersiksa gan..

    Alhamdulillah aman-aman aja gan, ngacir dengan kecepatan mangstab tanpa ada kendala, biarpun pernah pas pergantian gigi sempat ikut turun beberapa meter VWnya tetapi sekali gas langsung ngacir lagi …

    Saya liat kanan kiri banyak mobil2 yg balik arah dan parkir..gk tau apakah mereka gk berani naik apa cuman ngademin mesin…

    Akhirnya pas jam 12 malem TET! saya sampe di puncak cemoro sewu, dan kehabisan bensin di posisi jalan nanjak abis, di rem tangan gk mampu gan, mundur terus n hrs pake ganjel kayu, trus isi bensin deh..

    Nah pas kita sedang isi bensin, ada beberapa org naik 3 motor RX king merhatiin kita dan parkir tidak jauh dari mobil kita gan, tampangnya serem2 .. jadi curiga deh..akhirnya utk membuat mereka takut, golok di keluarin semua ..sampe akhirnya kita jalan terus..

    Balas
  • 2 Maret 2011 pada 20:55
    Permalink

    hihihi pernah punya suzuki carry extra 1000cc, emang irit, nyesel dah dilepas…

    Balas
  • 10 Juni 2011 pada 03:58
    Permalink

    minta saran, aku arep tuku carry 1.0 tahun 1994, yang perlu di cek apanya aja ya supaya tidak tertipu dengan mobil bekas( ra kuat tuku sing anyar padune ) lokasi jakarta makasih monggo

    Balas
  • 2 Agustus 2011 pada 14:13
    Permalink

    Mas…jangan sampai ketinggalan check fisik di samsat sebelum jadian. Lagi, katanya, periksa chasisnya. Kalau udah popok’an (ditambal plus dilas) dipake nggak bakalan enak.

    Balas
  • 4 Agustus 2011 pada 04:36
    Permalink

    matur suwun infonya, barusan baru beli carry super 1000 th 86, mesinnya emang halus bener, harga murah meriah, cocok untuk kantung PNS. ditunggu info selanjutnya.

    Balas
  • 24 Februari 2012 pada 05:48
    Permalink

    Aku kepengin duwe mobil carry Bos.tulungi lah ngeneh kepriwe carane ya.kredit ya gelem lah .bismillah

    Balas
  • 12 Juli 2012 pada 11:14
    Permalink

    aku barusan beli carry 1.0 Adiputro 94 regane larang tenan, tapi barange orisinil. cen ngirit tenan. peleg diganti ring 15 playune plas tenan, ning stirane rada abuot. gimana caranya stir jd agak enteng?

    Balas
  • 15 Agustus 2012 pada 20:19
    Permalink

    ben enteng pasang power steering mas bro

    Balas
  • 12 Januari 2013 pada 16:33
    Permalink

    aku pengen tuku carry 1.0 ijek nyelengi. pajeke piroan?

    Balas
  • 14 Januari 2013 pada 12:58
    Permalink

    mobil Carry 1.0 apa bisa dipasang power stering ya???

    Balas
  • 7 Februari 2013 pada 10:36
    Permalink

    aku ki yo lg pikir2 meh tuku futura,, sopo seng meh adol.. tal tukune,,,

    Balas
  • 19 Februari 2013 pada 15:19
    Permalink

    kekurangannya menurut ane posisi stir tegak, kursi jok depan panas( mungkin ini alasan tukang ac jarang yg mau pasang carry ac), dan posisi ban depan dibawah jok bikin pengendalian kurang stabil namun responsiv ketika meningkung.

    kelebihannya irit(versi 1000cc), tenaga lmayan besar untuk 1000 cc, mesin yg 1000cc halus, perawatan mudah dan simple.

    Balas
  • 23 Februari 2013 pada 14:55
    Permalink

    yg mau beli carry pick up 1.0 tahun 2010, masih kinyis-kinyis, mobil jalan buat ngider galon air minum, pajak,kir hidup, silahkan sms/tlp 081993437333.
    posisi Kab. Dharmasraya Sumbar

    Balas
  • 23 Februari 2013 pada 14:58
    Permalink

    Bro Bonsai Biker, numpang lewat sekalian jualan yaa…
    salam kompak selalu…
    semoga jaya sentosa…

    Balas
    • 23 Februari 2013 pada 15:18
      Permalink

      kalau mau mas bro tak bikinin artikel khusus kirim aja spek dan potonya lalu harga penawaran berapa gitu, gratis gan

      Balas
  • 6 Maret 2013 pada 07:50
    Permalink

    ok.. banget info nya buat nimbang2 beli carry..

    Balas
  • 29 Maret 2013 pada 06:59
    Permalink

    ini minibus yg sempat kupertimbangkan jg saat dulu pingin meminang my first car. tp ga aku fikirkan lebih jauh, krn banyak minusnya:

    – driver leg room pas2an, padahal kaki gw lumayan panjang, mentok
    – driving position kagak enak babar blass buat driving jarak jauh, padahal kegunaan utamanya mmg bwt itu
    – mesin tenaga relatif pas2an, kalah sm merk sebelah, kalah power (yg berarti kalah di top speed), kalah torsi (yg berarti kalah jg di tanjakan), kalah irit pulak
    – yg original body Indomobil, ga da versi yg semua bangku hadap depan
    – dan yg paling PARAH, yg original body pintu tengah cuma di sebelah kiri, padahal rumah ane parkir mobil bagian kiri mentok ketemu tembok. trus penumpang keluar/masuk mobil mesti mancal dari pintu driver sebelah kanan gitu ?? wkwkwkwkwk πŸ˜†

    pokoknya, buat usaha/niaga mmg Carry series lebih OK, tp buat keluarga, sorry, cuma Espass/NeoZebra yg overall masih ga malu2in bwt dipake masuk mall/tempat wisata, ga terlau bau angkot, xixixixi. :mrgreen:

    Salam minibus tanpa hidung (tp espass mancung dikit sihh). 😎

    Balas
  • 27 Juni 2013 pada 20:12
    Permalink

    Yang jelas si carr ni ga’ bikin kantong bolong ..titik ora go koma eneh…he he..

    Balas
  • 17 Juli 2013 pada 20:26
    Permalink

    carry 1.0 memang top banget. super iritttttttt. spepartnya gorengan murah bro………….

    Balas
  • 2 Agustus 2013 pada 14:44
    Permalink

    Ya… Namnya bapak2 ygbawa mobilnya kurang trampil.

    Balas
  • 15 Oktober 2013 pada 17:24
    Permalink

    bismillah. makasih infonya ya mas.

    Balas
  • 26 Oktober 2013 pada 07:29
    Permalink

    Nyatane buarange ya angel digoleti, pisan ana larang mbe wedus..eh..mbe mobil liane trutama pick uap

    Balas
  • 10 Januari 2014 pada 00:31
    Permalink

    Pengalaman punya Cary ; baru seminggu beli bekas cary ST-100 th 1989, pancen irit bensine, tapi nek nglewati dalan berlubang ora penak tenan suspensinya , mak’ jeger suarane..marekno mules. selain itu nek papasan karo bus…goyang…jan ternyata lewih kepenak numpak sedan tua….Seminggu tak nggo muter2 …aman, njajal mlaku rodo adoh dg jumlah penumpang 5 org dewasa, dan 7 anak umur 6 tahunan. baru jalan 25 km, roda kiri belakang copot dan nggludung mendahului mobil..tmirip seperti filem Dono-Kasino Indro..Untung masih dilindungi Gusti Allah…mungkin karena waktu itu jalanya sedang pelan…penumpang selamat. hanya body belakang roda kiri belakang penyok..tapi untuk as roda tidak patah, Setelah dipasang lagi…kami melanjutkan perjalanan dg selamat. Kata orang-orang..kebanyakan mobil cary memang roda lebih gampang lepas, apa bener sedulur? setelah kejadian itu jadi agak trauma…jane mobil cary idelanya mlaku pada kecepatan piro, yo?

    Balas
    • 6 Februari 2014 pada 13:41
      Permalink

      rodanya lepas karena 4bautnya terlalu pendek dan murnya mungkin yang biasa. jadi, ketika dalam muatan penuh dan dijalan yang tidak mulus, timbul getaran yang bisa memutar mur dari baut itu. coba ganti yang bautnya lebih panjang, dan pakai murnya yg racing (lebih panjang dan terlihat gagah).
      dulu saya memakai carry 1000 1997 alexander, pernah untuk perjalanan lebaran dari solo-purwokerto berpenumpang 8 dewasa semua dengan tas koper diatas atap. ya meski terlihat “mekso pol” alhamdulillah gak ada masalah overheat atau ban lepas, padahal itu perjalanan siang hari dan fulltime with ac and dobelblower. tapi sebelumnya, perdaun belakang ditambahi antinganting!! agar tidak telihat ceper dan bisa stabil.
      oh iya, ada saran untuk pengguna carry di daerah solo, jawa tengah. ada bengkel langganan saya dr tahun 2002 hingga skrg, dan telah menggunakan carry 84, carry 85, kijang 83, carry 97, taft92, panther 97, panther 02 (skrg) selalu servis rutin di bengkel “mbah slamet” utara palang kereta joglo, nusukan.

      Balas
  • 4 Februari 2014 pada 05:37
    Permalink

    MELU GUYU WAE AKU MOCO CERITANE AREK2 NANG BLOG IKI WKWKWKWKWKWK……… NDANG TO PODO ”NDAGEL” MANEH KKKK,,,,

    Balas
  • 13 Februari 2014 pada 23:00
    Permalink

    siki jik metu sing gress ora to? nuwun

    Balas
  • 26 Agustus 2014 pada 10:02
    Permalink

    hehe kocak nya pengalamane unik2,,
    kayaknya asik punya suzuki carry, pengin uiiriitnya itu,,

    Balas
  • 10 Desember 2014 pada 17:33
    Permalink

    Yo weslah.. ben tuwek sing penting ora mogok, ora kena hujan & panas.. Pokoke selamat sampai tujuan. Timbang tuku sepeda motor anyar lebih baik mobil iki wae..

    Balas
  • 20 Desember 2014 pada 19:42
    Permalink

    Mohon doa restunya para sesepuh pengguna Suzuki Carry 1.0. Saya baru beli Second Carry 1.0 th. 1996. Doakan agar semua Selamat dan Lancar…. tanpa ada kendala dan rintangan suatu apapun. Amin…..
    Terima kasih dan salam

    Balas
  • 11 Januari 2015 pada 21:13
    Permalink

    aku duwe carry 1994 adiputra. olehku tuku 42 jt. sparpat sing wayahe ngganti wis tak ganti kabeh kira2 entek 5 jt, saiki kepingin ngedol, arep tak gawe DP golek anyar. sing kepingin genteni 47 lepas. plat blitar. manggon ono nggalek. 081233449330.

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: