New Scorpio Z, Seakan Tenggelam Oleh Waktu

Scorpio 225 ketika pertamakali muncul memang seakan membawa harapan besar pada peta motor sport wakti itu. Di modali dengan power dan speed yang melebihi saingan beratnya, Tiger, serta dengan harga lebih murah, ternyata tak mampu memperdya si Tagor. Dan bahkan belakangan meski telah mengalami facelift dari berbagai sisi kondisi penjualan malah semakin jeblog, demikian juga kondisi harga rondonya semakin jeblog. Suatu hal harus segara dibenahi adalah kondisi penjualan si Pio ini seperti dilansir

http://proud2ride.wordpress.com/2012/02/09/penjualan-motor-sport-honda-vs-yamaha-permintaan-aa-ogy/dalambulan Desember 2011 hanya laku 14 biji, dan Januari 2012 hanya laku 6 biji..

 

Dalam rekaman James Bons sempat Rondo Secorpio menyamai harga rondo Tiger. Itu terjadi ketika Tiger mengalami titik jenuh sekitar tahun 2005, sebelum kemudian berganti menjadi tiger Revo. Saat itu rondo Scorpio dan Tiger lansiran 2003 dipaaran dihargai sama yakni sekitar 13-14 jutaan. Namun kini anjlok kembali, ya bayangkan Scirpio model baru yang lansiran 2011 aja cuman dihargai 16-17 juta dari harga aselinya yang 23,9 juta.

Tentu Yamaha harus berpikir keras untuk mempopulerkan si Mongtor bertenaga besar ini, sayang kalau harus hoilang begitu saja ditelan waktu. Lantas apakah penyebab kelesuan penjualan Scorpio ini? Karena HPnya terpangkas jadi hanya 18,2 yang dulunya 19? Atau new model justru kurang keren? atau sudah kadung tenar dengan fitur ambles? atau bagaimana, monggo di share!

44 komentar pada “New Scorpio Z, Seakan Tenggelam Oleh Waktu

    • 13 Februari 2012 pada 23:44
      Permalink

      kayaknya bukan masalah mesin gan…berubah tw pun enggak tetep dah cukup mesin segitu…
      masalahnya 1 gan kemarin saat adek mau beli aja susahnya minta ampun….
      inden sampai udah 2 minggu belum juga bisa datang tuh motor sampai sekarang…
      gimana gak berpindah ke laen hati tuh konsumen….
      ini masalah kapasitas produksi atau ne motor kayak cbu berbelit-belit banget biar bisa mengaspal di jalan.

      Balas
  • 11 Februari 2012 pada 12:44
    Permalink

    mungkin gara2 klingon

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 13:06
    Permalink

    ngopo kok do milih byson daripada iki?
    Trus mengko nek trelis honda gur apik modele po yo podo byson yo mbah,

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 15:27
    Permalink

    modelnya harus dipermak ini mah, gak usah yang aneh2 deh, yang penting masuk mindset konsumen….mesinnya juga mubazir, 225 cc kok cuma 18,2 hp…

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 16:18
    Permalink

    desain dan tenaganya loyo untuk ukuran 225cc. . Soal ambles mah ga trlalu kepikran bgt lah. . .

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 16:51
    Permalink

    Kalah laris sama p220..?

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 18:40
    Permalink

    jadikan trail kayak d tracker…harga tetap dijamin laris manis

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 18:58
    Permalink

    suntik mati ajah,,

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 19:50
    Permalink

    Jagoanya jaos ini terkenal boros mbah disamping harus diakui faceliftnya gak bisa diterima pasar, sempet ada request body byson pake engine scouzy ketika byson belum masuk sini mbah, tapi sayang. Gak didengar ama ymki dan tetep lahir byson gelondongan persis fz16. Nya tuan takur

    Keep brotherhood,

    Salam,

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 22:43
    Permalink

    gubahannya gagal dan g sesuai selera… di ganti aj dg fazer 250..

    Balas
  • 11 Februari 2012 pada 23:42
    Permalink

    geli liat body belakangnya,maksain banget desainnya

    Balas
  • 12 Februari 2012 pada 06:51
    Permalink

    Coba pakein baju WR250F SUMO asepdon tenaga 20hp.Dijamin lariz maniz tuh

    Balas
  • 12 Februari 2012 pada 08:53
    Permalink

    hmm.
    Mungkin pada pengen desain yang lebi fresh, adek2nya aja uda pada keren desainnya. :p

    But, ane dulu ambil pio seken 17, trus ane jual lagi laku 17 lage @[email protected] padhal di diler mokas nyang sama lho,
    Kaget ane waktu orange langsung nawar ’17 mas’ ga pake tawar2 langsung lepas :p

    Balas
  • 12 Februari 2012 pada 10:36
    Permalink

    menurut saya scorpoin tdk laris karena modelnya
    satu lagi, pernah di belakang pas di bangjo, asepnya bikin pedih di mata

    Balas
  • 12 Februari 2012 pada 20:06
    Permalink

    klo ga dibenahin, bakalan jd sejarah doank, at least taon dpn la.
    《♥p200ns♥》

    Balas
  • 12 Februari 2012 pada 20:22
    Permalink

    desain nya aneh, maksa ngikutin byson, padahal buat motor touring jangan terlalu futuristis, cukup desain bapak2 kaya NMP, itu byson laris karena desainnya sekalian SF, ga nanggung… trus si klingon ini ban belakang kecil, gak cakram, cover knalpotnya maksa, dan lampu depannya itu lho…kaya kehabisan akal buat desain ajah…. cek dah pulsar yang baur, tuh simpel tapi ganas juga kan… selebihnya klingon sih lumayan, mesinnya bandel, tenaga lumayan lah mesikpn ga kenceng2 amat… tapi kesannya kokoh dan solid… btw, lampu belakang juga aneh… boros tempat, banyakan bening tapi ga nyala…piye jaannn….

    Balas
  • 12 Februari 2012 pada 21:37
    Permalink

    Sabar kan rejeki ada yang ngatur

    Balas
  • 1 Maret 2012 pada 23:44
    Permalink

    heh..kalo kasih komentar tuh yang bner dong..loe jang banyak bacot doank…u dapet dri mana tu kabar..scorpio harganya anjlok n dak laku..

    Balas
  • 10 Maret 2012 pada 22:40
    Permalink

    sukurin gak laku…….
    ora mudheng model,,,,,,,,,,

    Balas
  • 2 September 2012 pada 22:05
    Permalink

    Semua barang pasti ada kelebihan dan kekurangan,,, gak ada yang sempurna didunia ini kecuali ciptaan ALLAH SWT… Jujur aku sendiri pake New Pio 2012… Pro dan Kontra itu wajar..

    Balas
  • 4 Oktober 2012 pada 11:13
    Permalink

    menurut aku, perubahan perlu di bagian : shock depan kurang gagah klo bisa upside down sama d-Tracer, rem blk hrs cakram ukuran ban 17″ lebar depan 120, blk 150, tangki jgn bulat ky balon paling nggk modelnya mirip vixi lah..( tp jgn sama persis), delta box ? …perlu juga biar tambah garang…………. modal itu pasti laris manis…nis…nis………walaupun harga agak mahal dikit..kit..kit…….

    Balas
  • 15 Oktober 2012 pada 16:03
    Permalink

    lampu dpan trasa gak sreg,tangki kapnjangan n gk ada rem cakram belakang jdinya kurang macho tu si pio.

    Balas
  • 27 Oktober 2012 pada 23:54
    Permalink

    lampu depan ukurannya lbih proporsional dngn bodi yg lebih kekar, lebih bagus dri bulat yg pnting terang. rem blkng tromol lebih baik saat hujan dan saat pengereman mendadak. mesin responsif. yg kurang hanya karet utk penutup bodi samping supaya tdk mengikis cat tanki. 80-100 km/jam masih cukp santai 120km/jam ke atas resiko lebih tinggi untuk jalan raya.mesin jdi lebih awet ketimbang cc yg lebih kecil. torsi besar di tanjakan gak perlu gas tinggi. kalau mau performa lebih mending jangan tanggung2 beli ninja ZX-6R 600cc 4 silinder atau sekalian saja hayabusa.

    Balas
  • 4 November 2012 pada 15:42
    Permalink

    bukan masal mesin browww,tpi Body yg kurang mendukung,….soalnya kan ccudh gede,tpi Body msih kalah sma Byson…..coba aja rubah Body yg lbih gde lgi browww

    Balas
  • 8 November 2012 pada 15:33
    Permalink

    memang selera beda2 ya, tpi mnrut saya kalo mtr turing gak perlu terlalu ribet2, bodi yg skrg udah lumayan ok yg penting fungsionalitasnya. kalo byson itu utk gaya saja saat parkir makan dan jalan ringan (-+40kmpj) dalam kota bersama si dia. si pio santai ok, style udah lumayan utk motor turing, keluar kota gak malu2in performanya.

    saya rasa faktor daya beli lah yg lebih menentukan kelancaran penjualan pio ini. konsumen di *price range byson/vixion lebih banyak ketimbang yg ada di price range pio apalagi di range ninin ZX-6R ke atas, otomatis penjualan lebih banyak byson/vixion apalagi bebek & matic. oke2 saja jika pio berbodi byson tapi otomatis harga naik apa bisa dijamin lebih lancar penjualannya? kayaknya perlu metode survey ala quick count dulu deh biar lebih akurat. opini perlu dibuktikan biar jelas.

    Balas
  • 23 November 2012 pada 03:35
    Permalink

    BYSON BODY OK CUMA KEGEDEAN AJA BRO UDAH GITU MESIN KECIL CUMA 153 CC.

    SI PIO BODY OK2 JUGA LAH, CC NYA LEBIH GEDHE, TORSINYA JUGA JAUH LEBIH GEDE. DAN HARGA SELISIH SEDIKIT.. YA TERGANTUNG MINAT AJA SIH ANTARA STYLE ATO ASELERASI.
    ANE LEBIH SUKA PIONYA KARENA ANE UDAH LAMA PAKE PIO SIH.HEHEHE

    PENGALAMAN ANE JUGA PUNYA P220 SPEED OK LAH TAPI KENDALANYA SOAL SUKU CADANG MASIH SULIT. APALAGI UNTUK KOTA TERPENCIL YANG ANE TINGGAL INI POKOKNYA PAYAH DECH… HARGA MURAH TAPI SUKU CADANG SULIT SAMA AJA BO’OOOONG.
    SUKU CADANG YAMAHA KAN DIMANA-MANA SUDAH ADA SAMPE KOTA2 KECIL.HEHEHE

    KALO PIO DIBANDINGIN NINJA R/RR DAN NINJA 250 GAK MASUK AKAL CZ UDAH BEDA KELASS

    Balas
  • 23 November 2012 pada 14:43
    Permalink

    memang ninin 2 tak, 4 tak 250 sih kelas true sport, tapi soal kelancaran penjualannya (faktor harga) kan bisa dibandingkan. tapi kalo masalah performa, saya rasa yg 4 tak 250 itu nanggung, mending yg 600cc. akselerasi awal masih unggul pio dari yg 250, kalo yg 600cc sih atas bawahnya SUPERIOR.

    Balas
  • 18 Desember 2012 pada 10:10
    Permalink

    maklumlah populasi org pintar lebih sdikit. org pintar naik pio.

    Balas
  • 17 April 2013 pada 01:00
    Permalink

    bagus dah kalo dikit yg beli, ane gak perlu inden kayak nungguin CB150R… hadeeeeeh jatahnya AHM cuma 100 unit /bln buat jakarta,gw bisa ngantri 1 bulan…dipikir2 injection juga ringkih. mendingan pio aja nambah 2 jt lagi….gw heran juga tuh ya, tagor cuma 16 HP banyak aja yg beli..gw pake Pulsar 180 UG4 gw aja yg 17HP sering gw asepin……..

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: