Test Ride Vario 125 Ambil Rute Ekstrim : Mgetan-Solo Via Sarangan-Cemorosewu-Tawangmangu, Akan Terbukti Lebih Joss Daripada Jogja-Bandung, Hayo AHM Berani!

Vario 125 i

Sebuah rumor berhembus kencang bahwa tanggal 5 maret pekandepan akan lahir Vario 125, sementara rumor lain juga bekembang bahwa Honda juga akan menggelar Turing Skutik di awal Maret 2012. Memang belakangan acara touring ini makin sering digelar oleh ATPM, baik Yamaha maupun Honda, Bajaj, dan bahkan kemarin TVS-pun juga menggelarnya. Ya, dalam hal ini boleh jadi Honda terpropokasi dengan turing Jogja-bandung oleh Yamaha terhadapa Mio J yang bisa membuat khalayak melek bahwa matik bisa asik dipakai jarak jauh. Ataupun boleh jadi memang ini sudah masuk dalam agenda tahunan Honda jauh hari sebelum Yamaha mengadakannya, hanya orang dalem dan Allah yang tahu, yang jelas, mode publikasi ini memang cukup efektif menyedot perhatian masyarakat.

Kalau boleh share bahwa sebagian besar orang beranggapan bahwa matik terkesan enak untuk jalan datar saja, dan orang bahkan ngeri untuk membawa matik naik gunung. Ini tentu pretensi kurang bagus untuk eksistensi sebuah motor, pasalnya motor haruslah enak dibawa ke segala medan, asalkan itu jalan dan layak dilalui, tak perduli tanjakan, atau turunan atau jalan datar. Dengan kata lain orang berdomisili di gunung haram beli matik, betulkah?

:

Sebuah fakta bahwa ketika ada kopdar di markas besar Bonsai Biker di Magetan, beberapa sohib dari Jogaja malah mengambil rute wonogiri yang jalnnya kurang bagus dan menghindari rute Solo-Magetan Via Tawangmangu-Sarangan-Magetan karena ngeri jalur yang cukup ekstrim tanjakannya dan turunannya, padahal jalan ini sungguh lebar dan mulus. Nah ketika bareng-bareng dicoba, ternyata si matik lancar manteb menembus tanjakan Sarangan-Cemorosewu, wal hasil ternyata matik juga bisa dan aman untuk tanjakan.

Nah apakah AHM berani mengambil tantangan ini? Jika berani tentu ini sebuah terobosan baru bahwa Matik itu layak untuk kendaraan gunung, pembuktian ini tentu akan merubah paradigma masyarakat selama ini yang lebih memilih bebek untuk di pegunungan. Ini bahkan lebih menantang daripada sekedar melahap rute Jogaj-Bandung yang nota benenya biasa-biasa saja, paling hanya tanjakan Nagrek yang sedikit ekstrim, itupun belum seberapa bila dibanding tanjakan Cemorosewu. Memang sih temanya Yamaha adalah kesetabilan jarakk jauh, namun pastinya Honda kan harus memilih tema lain yang lebih spektakuler dari sekedar ketahanan matik. Hal menarik lain adalah bahwa di rute Magetan Solo banyak sekali tempat wisata yang bisa disinggahi, maced danau Sarangan dan Air terjun Grojogan Sewu di Tawangmangu. So, Kalau berani coba aja, wahai AHM!

59 komentar pada “Test Ride Vario 125 Ambil Rute Ekstrim : Mgetan-Solo Via Sarangan-Cemorosewu-Tawangmangu, Akan Terbukti Lebih Joss Daripada Jogja-Bandung, Hayo AHM Berani!

  • 29 Februari 2012 pada 04:57
    Permalink

    mandeg warung mbah mo cemoro kandang jan nyomlos pesen wedang teh panas

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 05:00
    Permalink

    kuat sih kuat masbro, tapi apa ga bahaya itu kan rombongan banyak?hehe..

    Balas
    • 29 Februari 2012 pada 07:41
      Permalink

      yang jalur baru, nggak terlalu ekstrim tapi cukup menantang

      Balas
  • 29 Februari 2012 pada 06:25
    Permalink

    lewat jalur lawas, sarangan tembus ngerong top markotop….

    Balas
    • 29 Februari 2012 pada 07:44
      Permalink

      wakakaka, aku lewat jalur itu pakek supra fit bawa anak istri kuwat juga gan!

      Balas
      • 29 Februari 2012 pada 12:00
        Permalink

        sampeyan pancen raja tega….

        wanted : Pemerkosa bebek (supra fit)..
        Nick name : Bonsai Biker

        wakakakak

        Balas
  • 29 Februari 2012 pada 07:11
    Permalink

    Dibutuhkn rider yg tangguh dan berpengalaman untuk touring melewati jalur extreem . Berbeda dng solo riding , kalau jalur jogya -bandung itu jalur biasa msh recomended unuk rider pemula.

    Balas
    • 29 Februari 2012 pada 07:45
      Permalink

      giliran pas extrim ganti rider xtrim, pas jalur biasa kasih rider pemula

      Balas
  • 29 Februari 2012 pada 07:14
    Permalink

    xixixixi… ini mah hnd kemakan strategi YMH

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 07:40
    Permalink

    judul artikelnya kurang panjang hihihi..
    eh ada fotoku jugaa…trims bro..

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 08:24
    Permalink

    bs jd pembeda ne, klo rutenya “out of box”.. tp keknya, kembali ke ridernya dlm menguasai metik utk menaklukan medan extrim..

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 08:32
    Permalink

    tapi, gowo metik neng nanjak2 tetep rekoso :p

    Balas
      • 29 Februari 2012 pada 16:18
        Permalink

        mampu si mampu owm.. Tapi.. :p

        Balas
  • 29 Februari 2012 pada 08:45
    Permalink

    wah, rute ane 4 tahun yg lalu ni bro..
    setahun pertama di madiun, selalu lewat situ tiap weekend kalo plg ke solo.. viewnya oke punya..
    sekarang jalannya dah enak, kalo dulu ekstriiimmm.. pernah hampir jatoh di tikungan nanjak S atas sarangan yang legendaris..
    sekarang naek sancaka ajah, ga capek, hehe..

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 08:46
    Permalink

    sik asik tink tink

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 10:10
    Permalink

    Hayo..berani ndak tuh AHM, masa kalah sama skywaveku, wkwkwk… Sarangan mantep tuh, sekalian riding bareng ma becak lawu kang πŸ˜›

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 10:18
    Permalink

    Justru petinggi yamahal yang terprovokasi dan panic karena market total tinggal 39% … Dan untuk Matic turun hanya 35% Wakakak …

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 12:43
    Permalink

    wah, ngajari rak bener iki. jalur terlalu extrem pakdhe.
    kancaku pernah nyeplos rem’e, amnesia sewengi πŸ˜€
    not recomended bwt rider pemula.

    aku dewe gak wani nek nggo matik :mrgreen:

    Balas
      • 29 Februari 2012 pada 13:48
        Permalink

        saya pribadi ngga berani kalo pake matik pak.
        sudah pernah merasakan langsung jalannya.
        salut juga pada rider pengguna matik yang nyantai lewat sana.

        tapi kalo naik cemoro sewu BBM bisa tembus 50km/l itu baru hebat πŸ˜€

        Balas
      • 29 Februari 2012 pada 16:02
        Permalink

        wekekekemustahil tanjakan dapet segitu, kecuali yang turunan, πŸ˜€

        Balas
  • 29 Februari 2012 pada 13:48
    Permalink

    sebenarnya blunder bagi atpm buat ngadain turing jarak jauh buat promosi skutik…
    Kenapa ?
    soale skutik didesain bukan buat turing gan CMIIW πŸ˜€
    kok skrg malah jadi ngetrend πŸ˜›

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 16:25
    Permalink

    aku ben dino solo-ponorogo, liwat sarangan-ngerong-parang-png, pake mx soko solo habis 3lt, balik habis 3,75 lt……..pake karisma mangkat 3lt, balik 3,5 lt…… aneh ya…., tp emang kalo balik motor ngeden ra karuan…..

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 19:49
    Permalink

    Touring Jakarta-Bali pake matic? Ngeyel namanya! Emang ada konsumen yang mau capek2 naek motor matic (semisal Beat) mudik ke Bali, ha? Apalagi tiket pesawat udah murah! Itu sih, ATPMnya aja yang kepanasan hingga hilang akal sehat. Lupa kalo matic didesain bukan untuk turing jarak jauh. Cari aja route dengan kondisi jalan bervariasi sejauh 200-300 km. Lebih dari cukup untuk uji ergonomi, durability dan keiritan BBM …

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 19:52
    Permalink

    Ada juga sih motor yang ikuti mudik ke Madura….. cuma motornya dinaikin kereta + kapal, raidernya naik Bis. wk wk wk wk …

    Balas
  • 29 Februari 2012 pada 23:22
    Permalink

    aku melu mbah! nek iki cocok udara sejuk nanjak ngejozz :mrgreen:

    jalur e podo nek arep mendaki gn lawu :

    Balas
  • 1 Maret 2012 pada 10:03
    Permalink

    aku manut wae karo mbah bonsay . . . takut kuwalat :misterijo:

    Balas
  • 2 Maret 2012 pada 19:01
    Permalink

    Setuju……
    Coba Jakarta ke Bali, jadi lewat Cemorosewu kan
    turun Bons, trus entar lewat Ponorogo – Karangkates
    atau lewat Batu kan juga lumayan…kan ke arah Bali

    Kalau balik dari Bali ke Jakarta, lha itu baru lewat ke
    Cemorosewu-nya naik……iyo kan?

    Balas
  • 3 Maret 2012 pada 23:43
    Permalink

    jalur solo cemoro sewu sarangan, sama sekali tidak menantang, itu rute harian, kalo naik sepeda onthel baru menatang. jalur tsb cuma butuh waktu tdk ada setengah jam. Saya yakin AHM pasti ndak mau karena terlalu ringan sama sekali ndak ada tantangannya, ndak percaya coba aja, kalo perlu nail naik astrea 800 diajmin sampe dengan lancar.

    Balas
  • 15 Maret 2012 pada 10:39
    Permalink

    ak lihat banyak yg sliweran ndek cemoro sewu pakek beat

    Balas
  • 1 Juli 2012 pada 21:38
    Permalink

    saya beli mio j mei 2012, saya cb pki nanjak ke cemoro sewu-sarangan, hslnya sngt mengejutkan, tenyata gak kuat nanjak alias ngos2 an..Apkh motor injeksi spti itu, jd nyesel deh beli motor injeksi

    Balas
  • 2 Mei 2013 pada 07:56
    Permalink

    minggu ini rencana ngetest vartech 125 temen mbah di ngerong… πŸ™‚

    Balas
  • 9 Mei 2014 pada 13:26
    Permalink

    s3belum motor matik kesarangan ..club kymco dah duluan touring ke sarangan..baik penggemar kymco dari timur maupun barat…no problem…motor dari cc 100 s/d 250..enjoy aja..kymco.is better than best..

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: