Sorry Kebo Blazer Aku Terlalu Suuzon Padamu, Ternyata Ketangguhanmu Melebihi Expectasi

blazer
blazer

Inilah sekelumit kisah James Bons memlihara kebo selama 2 tahun ini. Pada awalnya jelas bimban untuk menebus si kebo ini, karena memang denger-denger rumor si kebo partnya mahal, tak sembarang bengkel bisa, boros, ribet, dan segudang rumor minor lainnya.

Pertama jujur James Bons katakan tak sepenuhnya rumor itu salah. Saat pertama nebus James Bons harus ganti 4 ban Bridgstone yang perbijinya 900-an ribu.Kemudian ganti sektor fuel pump sekitar 1,3 jeti, mbenerin sektor steer mulai dari idle arm, bosh, pitmen, shaft steer sekalian spooring balancing yang menghaiskan tak kurang dari 2 jeti. Cukup?! Lum gan, Ternyata crossjoint, kopling,kam pasrem, dantiming belt juga musti ditengok,dan ngrogoh kantong tak kurang dari 2 jeti lagi,terakhir molesbody tak kurang dari 1,5 jeti.Mmmm total tak kurang dari 10 jeti gan ngrogoh kocek.

Ya dengan modal segituternyata si Blazer masih jugamembuat sengsara james Bons, bayangkan ketika James Bons ke Magetan bawa Avanza, sungguh enak nyetir ria karena semua penumpang tak bisa tidur pulas, hehe jamesBOnsjadi ada teman ngobrol. Nah ketika bawaBLazer ini sungguh sengsara, karena saking empuknya peredam kejut si bil ini dan kesetabilannya yang mangstabf, mmm semua penumpang tertidur pulas, wal hasil james Bonsnyetir sendirian melek sepanjang jalan. Inilah jelas-jelas sisilemah Blazer wakakakakaka.

Lalu James Bosn juga musti jujur tak sepenuhnya rumor negatifitu benar. Rumor bahwablazer gampangrewel memang terbutkti, ketika radiator kekurangan air langsung si keboprotte, check gagenya nyala, lalu air radiator ditambah, dan masalah selesai,lalu ktika sabuk pengaman tak dipakaisi kebo juga protes, baru setelah si abukpengamandipakai si kebo diam. Mmm betulmemang si keborewelalias bawel.

Satu hal yang musti diperhatikan adalah bahwa si keboini dilengkapi buanyak piranti otomatis dan elektrik, jad ketika kita memakainya sesuai prosedur yakinklah insyallah aman. Bahya macet overhead, kepanasan dan sebagainya takkkanterjadi ketika kita mengecek semua lini dan memperhatikan prosedur pemakaian kebo ini.

Soal boros ya memang agak boros, untuk cirebon madiun hari biasa si kebo menghabiskan bensin 200.000 sementara hari macet lebaran kurang lebih 250.000 sementara saat bawa avanza di hari biasa ari cirebon madiun James menghabiskan bensin seharga 165.000, tak jauh beda kan!!!!

So alhamdulillah meski awalnyaJames BOns dagdig-dig takut macet alias mogog di jalan, ee ternyata si kebo begitu tangguh di segala medan. Thanks you kebo.

37 komentar pada “Sorry Kebo Blazer Aku Terlalu Suuzon Padamu, Ternyata Ketangguhanmu Melebihi Expectasi

  • 29 Agustus 2012 pada 23:15
    Permalink

    Kemarin ikut keluarga naik spark 04 dari indramayu-gunung pati semarang ±90rb ga tau termasuk nya gmn?
    Hehe
    Ga paham boil
    ^^

    Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 02:43
    Permalink

    Mobil impian masa dulu ,syukur saat ini diberi rejeki lebih .

    Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 05:50
    Permalink

    madiun magetan to asline 😀

    Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 09:14
    Permalink

    masak sih ada yang ragu ama blazer untuk medan jalanan Indonesia? kalo boros sih udah bukan rahasia lagi.

    Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 10:36
    Permalink

    Mas bons,,
    Klo boleh tau punya mas itu blazer yg udah montera (chevy brand) atau belum?
    Terus tipe LT yg dohc atau tipe LN yg sohc?

    Klo boleh tau yg sohc ama dohc irit mana? Benarkah performa yg sohc lebih boyot dibanding kijang kapsul efi sekalipun?

    Mohon pencerahannya yah mas, makasi 🙂

    Balas
    • 3 September 2012 pada 09:24
      Permalink

      punya saya yag dohclansiran 97, betul yang sohc lebih lowtapilebih irit, yang dohc lebih joss tapi ;eboh boros

      Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 11:03
    Permalink

    ya boros orang 2 ton

    Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 11:51
    Permalink

    @13
    blazer dohc maupun sohc jangankan ama kijang kapsul, ama avanza aja kalah om. wajar aja wong aslinya di amrik sono mesinnya V6 4300cc, disini dikebiri jadi 4 silinder 2200cc.

    yang tipe sohc lebih irit dikit dari dohc. konsumsi hampir sama ama kijang kapsul.

    Balas
    • 30 Agustus 2012 pada 13:52
      Permalink

      Wooh??
      Waduuh jadi mikir2 juga..emang sih beratnya itu lo 2ton
      Tapi masa ama kapsul kalah aksel 0-60kpj nya?

      FYI ane skrg masi make crv gen2 2000cc 150ps,mau mandiri buat kuliah ane mau beli boil seken,,naksir blazer tp klo performnya jauh bgt dr crv ane jd bimbang

      crv manual gen2 bokap ane test pake stopwatch 0-100 di kisaran 10,4detik
      Top speed di jagorawi 185kpj gear 5 @5700rpm,masi naek terus (redline di 6500) tp dah keburu ciut ama handling mulai goyang

      Harapannya sih blazer paling ngga 13detikan 0-100 dan top speed sekitar 170 🙁

      Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 13:11
    Permalink

    hampir sama dengan pengalamanku pake Carnival. Sudah dua kali dipake mudik alhamdulillah lancar tanpa kendala…

    Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 13:31
    Permalink

    suku cadang-nya mudah gak mas klo di madiun? apa ada part kanibalnya?

    Balas
    • 3 September 2012 pada 09:27
      Permalink

      gampang gan,banyak bengkelnya kok, di daerah ngrini,jiwan, pnorogo, dll buanyak bengkel spesialisnya

      Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 14:18
    Permalink

    gagah, murah, tapi nama baiknya tercoreng 🙁

    Balas
  • 30 Agustus 2012 pada 21:35
    Permalink

    Om kl untuk daerah cirebon service resmi blazer ada tidak ya? Trimakasih salam kenal

    Balas
    • 3 September 2012 pada 09:28
      Permalink

      bengkel resmi cevroletada di tuparev/deketbunderan kedaung, benkel speseialis ada 3, di kedaung/surabaya motor, di gsp dan di sumber

      Balas
      • 26 September 2012 pada 19:10
        Permalink

        makasih om kini q semakin yakin mau melihara kebo

        Balas
  • 31 Agustus 2012 pada 00:27
    Permalink

    nunggu pembatasan bbm biar agak miring harganya. . siip

    Balas
  • 31 Agustus 2012 pada 08:52
    Permalink

    bro tolong review peugeot 806 dan 807 ya,butuh banget soalnya thanks

    Balas
  • 2 September 2012 pada 16:19
    Permalink

    tua ato baru, klo dirawat dg penuh kasih syg bkl meladeni tuan nya dg optimal..

    Balas
  • 6 September 2012 pada 11:06
    Permalink

    sayang AC kadang berasa kurang buat bangku belakang

    Balas
  • 18 September 2012 pada 09:26
    Permalink

    Pagi Mbah,
    Mau nanya koq waktu mbah baru beli banyak sekali yang harus diganti sampai 10 jutaan, apa memang harus begitu kalau baru beli blazer atau Mbah cuma memang mau menambah performa?
    Nuwun

    Balas
  • 28 November 2012 pada 13:33
    Permalink

    Memang bener,,,, bro2 semua,,,, blazer,,,, memang tangguh,,,, buktikan deh,,,, Memang juga sih,,,,bila kite semua mau membeli mbl bekas pasti aja ada yg kurang sempurna,,,, ya ini ya itulah,,, dan yang pasti teliti dulu di coba dan rasakan,,,,,,,, ga itu mobil japun maupun mobil eurep,,,, podo bae mas bro,,,, utk perbandingan harga spare part relatip lah,,, klo mbl japun byk pilihan ori, japun dan taiwan, utk europ ori as, kanada, dan byk lagi atau yg lokalan sekarang juga ada namun barang tertentu ,, yg jelas blazer ok banget,,, lihat deh blazer rata2 ga ada yg ngebul alias cepet kena ring secher,,, kenalpot pada kering,,,, tapi ingat kalo beli blazer yang DOHC gitu loh,,,,,,,,,, dan tidak rewel di bagian cilinder head,, seperti SOHC yg lemah di bagian noken as,, karena berat bobot yg hampir mencapai 2 ton blazer butuh tenaga yg cc lebih besar dan bertenaga. ok deh mas bro tks selamat memilih blazer dan rasakan kenyamanannya..

    Balas
  • 6 Maret 2013 pada 01:50
    Permalink

    Makin kebawah baca artikel baru sadar om bons ternyata pengangon kebo juga hehe… Emang blazer gak ada matinya deh, meski kadang2 kalo udah main ke bengkel suka deg2an xixixi… Td ada yg komen soal tarikan blazer 0-100… yah kalo di oprek2 sih bisa aja jadi kuenceng cuma ngapain pake blazer kalo buat tarik2an.. kalo lari di tol sih mantep n stabil, soal kecepatan ya relatif tergantung lawannya siapa, tul gak om bons? tapi sekali lagi kalo mo buat tarik2an ya salah kalo milih blazer, kecuali ngambil yang vortec 4300cc.. pedal gas kesenggol dikit langsung ngacirrr… Kalo gak salah blazer vortec tahun 2000 dipasaran bisa dapet harga 120 – 130jt, tapi jarang banget yang jual hehe… Ane sendiri pake DOHC LT 2001 waktu pertama mempersunting langsung tune up n ganti timing belt, ganti ban juga, dll..mirip2 lah sama pengalaman diatas. logikanya motuba jepun kalo kita boyong kudu siap2 extra 5 jeti buat servis, ya wajar untuk kelas mobil mewah kasta eropa eh amrik kalo persiapannya lebih mahal. Kasus relatif sama mungkin juga dengan mobil uzur keluaran eropa lain sebangsa mercy, bmw, volvo, audi, dll.. Intinya sih emang nyesel juga miara blazer, kenape gak dari dulu hehehe…

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: