Meski Ganti Nama, Orang Itu-itu Saja Tetep Arogan Di Jalan

Cekibrot gan!

Sumber Slamet
Sumber Slamet

Bijimana Menurut agan sekalian?

32 komentar pada “Meski Ganti Nama, Orang Itu-itu Saja Tetep Arogan Di Jalan

  • 30 Agustus 2013 pada 06:41
    Permalink

    pertamaxxx

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 06:42
    Permalink

    absen dulu

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 06:42
    Permalink

    baru Baca

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 06:48
    Permalink

    Belum pernah kena apes mungkin boss..

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 06:56
    Permalink

    Dulu pernah ngobrol2 sama sopir mantan sopir bus jalur pantura, filosofinya memang bukan keselamatan di jalan raya tapi kejar setoran….makanya sekali lagi deh saya usulkan hapus sistem setoran di angkutan umum kecuali taksi.

    Balas
    • 30 Agustus 2013 pada 09:23
      Permalink

      ngak semua PO bus kejar setoran.

      contoh, PO Sinar Jaya managemantnya spt blue Bird, sistem komisi,

      tdk ambil penumpang di jalan, keculai di agennya sendiri

      kebetulan langganan

      jadi biasanya bus jalannya santai

      Balas
    • 30 Agustus 2013 pada 09:37
      Permalink

      hampir bisa dipastikan rata2 filosofinya spt itu,setoran! ngejar waktu,ya mgkn karena jarak tempuh yg terlalu jauh mgkn jadi penyababnya,cb bandingkan dg bus yg punya trayek solo jogja,meski kadang ngebut tp lebih bisa mikir situasi,beda ama bus surabaya smua harus minggir & di toet-toet trs klo ga mau minggir dipepet bemper depan bus bisa nempel di spakbor motor tuh!itu hny satu bus,klo dah kejar2an lebih parah drpd alay sruntulan!! klo diluar kontrol lebih bae banting ke motor drpd ke mobil karena korban lebih sedikit,urusan di kepol*sian jg lbh mudah itu kata sopir. mereka dipenjarapun ayem soale anak bini dipelihara ma P.O! dan juga lemah nya kontrol dr aparat melihat bus ugal2an diam aja,klo ada tilang pun cukup slesai dibawah pohon munggur!! padahal tahun kmrn mau diberhentikan operasinya udah ada bahasan ama pol*a & gub,tp nyatanya hny wacana..melihat data kecelakaan yg dialami bus ini miris bgt,bagai pembunuh masal!!

      Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 07:02
    Permalink

    pernah jalan dari denpasar ke negara. jalannya jalan propinsi tapi lebarnya palingan cuman 12m. gila tuh bus2 pada nyalip di tikungan. pas nyalip berapa x hampir mepet mobil gw. malem2 emang gila2 tuh sopir. cw gw udah nutup mata aja sepanjang jalan pengen nangis. kampret lah

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 07:27
    Permalink

    bukan hanya kejar setoran,tapi juga kejar waktu.makanya disukai para pegawai,pekerja swasta,anak sekolah sepanjang jogja surabaya.bisa dicek dan di survei meskipun sumber selamat sering terlibat kecelakaan penumpang tetap penuh.kata para pelanggan yang ane tanya mereka anggap pas kecelakaan kurang beruntung nasibnya…..

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 07:34
    Permalink

    bukan membela cuma meluruskan.kecelakaan bus sumber selamat kadang bukan karena supirnya yang ugal ugalan tapi karena ada sepeda motor nylonong atau krndaraan lain.contoh kmrn ada sedan main potong jalan busnya masuk jurang di geneng ngawi,Alhamdulillah semua penumpang selamat padahal dalam lho…malahan sedannya yang masih dijalan ada yang meninggal.nah lho….

    Balas
    • 30 Agustus 2013 pada 09:07
      Permalink

      itu satu kasus kang ya memang tak jarang motornya nantang bis, tapi banyak kasus bahwa bisnya memang ugal ugalan khususnya pantura si Sumber Kencono dan turunannya.

      Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 08:11
    Permalink

    kejar setoran mas bons 🙁

    perlu gajih gede buat si sopir.

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 08:56
    Permalink

    need for speed bus mania,,
    alhamdulillah ane belum pernah naik, dulu naik dewi sri ngebut aja udah deg2an

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 09:14
    Permalink

    Hapus sistem setoran,ganti gajian.. Kaya po budiman, sinar jaya etc.. Penumpang nyaman…

    Balas
    • 30 Agustus 2013 pada 09:29
      Permalink

      sinar jaya dah terapkan sistem gajian dari thn 90 an, setelah kasus pembajakan

      Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 09:35
    Permalink

    berharap bis bis itu ada yang lewat di daerah q…

    mau q ganti tuu tulisannya jadi SUMBER BENCONO…

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 09:45
    Permalink

    secara periodik mestinya semua kru bus malam di training DDC ( defensif driving course ) inget pekerjaan paling berbahaya di dunia namun gak ada sekolahnya cuma driver ( mengutip perkataan pegiat keselamatan di jalan )

    keep brotherhood,

    salam,

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 10:10
    Permalink

    lah itu si MIRA malah turun aspal salip kiri. ediyan tenan

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 11:06
    Permalink

    ckckck pembunuh masal..

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 11:17
    Permalink

    Jangan sumber selamat tetapi sumber akhirat, harus ada penegakan batas kecepatan.

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 14:44
    Permalink

    kalo gak ugal-ugalan bukan bus namanya. tapi angkot…. gak bus gak angkot… semua gak bisa tertib.. keselamatan pengguna jalan jadi taruhannya..

    Balas
  • 30 Agustus 2013 pada 20:03
    Permalink

    sebenernya ngga ngejar setoran mereka, tapi ngejar ontime nya, kalok hari2 sabtu/minggu masuk terminal giwangan, bersih2 bis, ngga pake matiin mesih, langsung gas lagi ke bungur

    mereka berhenti udah ada spot2nya “khusus” kok, dari pada alon2 menuhin penumpang, mending ngejar on time nya, yang langganan naik di bis itu2 aja, dan para penumpang biasanya pada kenal, bahkan bisa ngutang, :mrgreen:

    Balas
  • 31 Agustus 2013 pada 08:39
    Permalink

    ini kejadian hari senin dinihari tanggal 26 agst kmarin..jam 3an di tanjakan saradan, madiun..mbah..
    kasian biker di belakang saya yang kena kebul2 debu akibat ulah 2 bus yang main serobot dari arah kiri..hehehe…

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: