Woh! Jokowi Berani Berkata Tidak, Pada Kebijakan Mobil Murah

Gonjang-ganjing mobil murah sungguh menggemparkan Indonesia, ya bayangkan mulai dari 77 -120 juta dah dapat mobil baru. Nah, karena murah ini dipercaya banyak masyarakat akan nambah mobil utamanya di kota besar macem Jakarta. Gubernur DKI Joko Widodo (Jokowi) ternyata tidak sependapat dengan adanya program mobil murah ini. Jelasnya program ini bakal bikin Jakarta semakin macet. Wow!

Jakarta Macet
Jakarta Macet

Ketika ditanya apakah Jokowi setuju atau tidak dari lubuk hati yang paling dalam atas adanya program mobil murah, jawabnya singkat, “Nggak.”  Aihihi, berani pak bos! Pastinya mobil murah baka bikin puyeng banyak orang terutama pengguna jalan raya wong Jakarta yang sekarang saja dah puyeng dengan kemaacetan.

Pun bila kebijakan ini tetap berjalan mulus Jokowi akan menyiasati mobil murah dengan beberapa alternati yakni ERP (Electronic Road Pricing) alias bayar kalau mau makek jalan layaknya TOL, menerapkan pelat nomor ganjil genap kendaraan, dan pemberlakuan pajak khusus. Hahaha, mumet, muet dach.

Sekitar bulan Juni lalu isu ini sudah berkembang luas di Jakarta, bahwa Jokowi akan menentang LCGC karena akan menambah ruwet Jakarta, dan dia baru akan memberlakukan ERP, namun lama kebijakan LCGC hilang, ee tahu-tahu muncul langsung launch. Sementara itu Menteri Perindustrian MS Hidayat meminta Jokowi tidak khawatir karena program tersebut tidak akan terfokus di Jakarta dan menambah kemacetan di Ibu Kota. Tapi ya kita lihat saja, sekarang aja kayak gitu, gimana besok tambah sehari 50 mobil aja, Jakarta bakal Macet dimana-mana.

37 komentar pada “Woh! Jokowi Berani Berkata Tidak, Pada Kebijakan Mobil Murah

  • 12 September 2013 pada 20:16
    Permalink

    pertamaxxx

    Balas
  • 12 September 2013 pada 20:37
    Permalink

    kasih ERP n naik.kn pajak khusus di JKT..

    Balas
    • 13 September 2013 pada 06:52
      Permalink

      Msalahnya klasifikasi /penggolongan kendaraan nya gmn ??
      Jgn kaya bensin(premium) kmrn ,peraturan dah dketok ,sosialisasi dah djlankan …peraturan hanyalah sbuah peraturan yg dah biasa dbuat untuk dlanggar..

      Balas
  • 12 September 2013 pada 20:40
    Permalink

    setuju saya juga ga setuju,,,
    bukannya transportasi masal yang di kejar malah bikin masalah baru,,,

    Balas
  • 12 September 2013 pada 20:48
    Permalink

    absen saja lah

    Balas
  • 12 September 2013 pada 20:53
    Permalink

    satu dari sedikit pemimpin yg waras.
    manteb pak jokowi..
    tetep semangat benahi jkt.

    Balas
  • 12 September 2013 pada 21:05
    Permalink

    mbah bons lebai
    wong cuma ngomong tidak kok
    kecuali jokowi mengeluarkan perda anti LCGC,Itu baru W.O.W

    Balas
  • 12 September 2013 pada 21:16
    Permalink

    bapak gue juga bilang tidak untuk LCGC.
    engkong ane juga,
    apa perlu pak RT juga ane tanya?

    Balas
  • 12 September 2013 pada 22:23
    Permalink

    Wajar aje di blog pd gk dukung mbl murah cz para rider rata 2x takut beli bensin + takut bayar pajak mbl tiap thn klo sanggup beli bensin + bayar pajak thn an mending naek mbl.biar para rider seneng dukung aje deh trus biar dibilang brotherhood lah,dibilang solider lah

    Balas
    • 12 September 2013 pada 22:43
      Permalink

      kadang kala pajek motor butut ane bisa lebih mahal dari mobil lho om :p tapi biar pajeknya mahal tapi motor ane gak makan tempat di jalan atau di parkiran

      Balas
      • 13 September 2013 pada 03:33
        Permalink

        Tetep aje byk tuh rider yg takut bli bensin + bayar pajak mbl & byk jg pajak mtr yg mati tp mtr msh d pake,kliatan toh rider gk brani bli mbl krn takut bensin + pajak.gk heran lah klakuan rider d jln jg byk gk pake otak (realita)

        Balas
      • 13 September 2013 pada 07:46
        Permalink

        @arifin…

        yoi… lha itu knalpot motor gw aja di tabrak oleh mobil yang budiman, mengerti peraturan lalu lintas. padahal lampu lalu lintas ketika itu merah dan gw brenti. berhubung banyak biker2 gila yang nyelonong, ntu mobil ikut2an pengen nyelonong…

        akhirnya motor ane di tabrak dengan sempurna,… kemudian driver nya kabur…

        terima kasih driver… laen x kalo ada motor di tabrak terus di lindes aja…

        driver top dha!!!

        Balas
  • 12 September 2013 pada 22:40
    Permalink

    josss
    makin banyak mobil, makin macet, makin langka BBM, makin apa lagi yah?

    Balas
    • 12 September 2013 pada 22:43
      Permalink

      makin tinggi harga sandang pangan, makin tinggi inflasi, makin suram kemandirian bangsa,

      Balas
  • 12 September 2013 pada 23:20
    Permalink

    Gimana gak nolak! Wong dia lagi gencar-gencarnya benahin transportasi publik supaya warganya mau naik angkutan umum seperti bajaj, angkot, metromini/kopaja, busway, kereta, monoreil dan mulai berani meninggalkan kebiasaan pake mobil pribadi supaya Jakarta gak macet habis ….eee ndilalaa… pemerintah pusat malah ngajak rakyat yang lagi kesulitan pangan ini beli mobil. Gile aja lu Ndro !!! Harga pangan naik gak diurusin, giliran mobil murah dibela-belain. Pemerintahan idiot tanpa visi yaa begini ini kebijakannya !!!

    Balas
  • 13 September 2013 pada 04:17
    Permalink

    Menteri gemblung, jumlah orang jakarta yg mampu beli mobil LCGC ya tetap aja sama banyaknya, walaupun programnya untuk nasional

    Artinya pertambahan kendaraan LCGC baru di jakarta ya tetap aja buanyak dan bikin macet, kecuali ada kuota setiap propinsi.

    Dibutakan sama duit kyknya nih menteri

    Balas
  • 13 September 2013 pada 05:06
    Permalink

    Traffic management ibukota yang gak memadai lagi karena gak ada jalan ring road non tol, gak ada pemisahan kelas jalan antara kendaraan berat dan lambat dengan kendaraan biasa, tidak terintegrasinya sistem transportasi semuanya biang kerok kemacetan jadi bukan semata penambahan kendaraan dan semuanya jelas gak bisa di handle pemda sendirian…

    Balas
  • 13 September 2013 pada 05:33
    Permalink

    trus gimana dengan esemka yg kemaren itu? yg digemborin jokowi? itu kan murah juga,,,,
    mesti entar ada yg nanya ginian… 😀

    kalo yg esemka itu merek lokal, dikembangkan secara lokal oleh sdm lokal juga, walopun mesin n bodi ambil dari cina tapi kalo ada untung kan buat anak2 esemka juga…
    lah kalo lcgc ini yg untung siapa? jepun lagi kan…

    Balas
  • 13 September 2013 pada 07:46
    Permalink

    biar lebih fair mending ad kuota buat masing2 propinsi, tergantung tingkat kepadatan kendaraan…
    jujur gw sneng ad LCGC, gw jd punya ksempatan punya mobil supaya calon bayi gw ga keujanan n kepanasan, soalnya skg cuaca ga bisa dprediksi, udah ga jelas kpn musim hujan/kemarau.
    klo d jawa mah enak byk angkot, nah yg d daerah kyk gw ini yg repot ga ad angkot….

    Balas
  • 13 September 2013 pada 08:15
    Permalink

    kalau pakdhe Joko setuju, yo program monorail + peremajaan angkutan percuma tho…
    makanya beliau berani bilang “tidak”

    Balas
  • 13 September 2013 pada 08:40
    Permalink

    namanya mobil murah, yang kuat beli juga orang kaya ‘n mampu
    udah, batasi itu jumlah motor ‘n mobil di jakarta, penuhin aja ama transportasi massal..

    Balas
  • 13 September 2013 pada 11:22
    Permalink

    Bagus, masih ada yang berani kritis atas kebijakan pemerintah. Lebih bagus lagi, Berani membuat kedelai murah.

    Balas
  • 13 September 2013 pada 16:02
    Permalink

    murah yo aq tetep wae ra iso tuku mas……………. katakan tidak. titik

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

%d blogger menyukai ini: