Mobil Esemka Makin Kecina-cinaan! Risiko Anak Tiri

PT Solo Manufaktur Kreasi sebagai (entah perakit atau pembuat) mobil Esemka kini berusaha semaksimal mungkin untuk mengurangi biaya produksi. Caranya adalah dengan menggaet Perusahaan Cina sebagai pemasok partnya. Berbeda dengan mobil Esemka Rajawali tipe pertama, model kedua lebih banyak unsur elemen China-nya. Aihihi, ya sebagai konsekuensi tak didukung pemerintah ya mungkin gini cara biar tetap eksis.

Esemka 2
Esemka 2

Ya, mulai dari seat belt, bodi, dan beberapa bagian mesin ada tulisan Made in China dan bahkan ada logo sebuah pabrikan China yang terkenal. Waw. Beda degan yang pertama.

Mobil Eseka Tipe Rawajali pertama memiliki bodi yang benar-benar terbuat dari pelat logam yang ditempa kemudian didempul. Rajawali 2 atau R2 sudah memiliki bodi yang lebih ringan, dan ada beberapa kendala yang harus dihadapai, misalnya untuk menutup pintu masih agak susah karena belum fit benar. Namun Esemka akan terus berupaya untuk melakukan penyempurnaan.

26 komentar pada “Mobil Esemka Makin Kecina-cinaan! Risiko Anak Tiri

  • 8 Oktober 2013 pada 21:08
    Permalink

    mung ngunek’ke pemerintahe.. biudegg.. ra ruh.. bangsa sendiri ada potensi kok ya.. malah mobil murah dari luar… bahan pangan mahal malah mobil di subsidi (pokok’e isi kebun binatang metu kabeh umpatane.. ning yo dibatin wae)

    Balas
  • 8 Oktober 2013 pada 21:26
    Permalink

    Pake part China biar hrg lbh murah msh diprotes,gk pake part China tp pk part Japan hrg agak mahal msh jg diprotes apa lg pake part 100% dlm negeri lbh diprotes lg,aneh bgt pola pikir org2 ky gni.taunya cm mampu bli mtr dg hrg murmer tp gk mampu bli mbl,hdp gk ada peningkatan,paraaahh…

    Balas
    • 9 Oktober 2013 pada 00:47
      Permalink

      @arifin, maklumin aja namanya jg amot alias anak motor mw nya yg muraaah cz gk mampu bli mobil cm bs protes mlulu,wuahahahaaa :)) :)) :))

      Balas
    • 9 Oktober 2013 pada 08:06
      Permalink

      Yg punya warung itu biker yg punya boil loh… Eropah lagi..ane juga (kaga riya,cuma sbg cnth,kalo komen anda tdk bs digeneralisirkan)

      Balas
    • 9 Oktober 2013 pada 10:30
      Permalink

      bacanya dicerna dulu pak baru komentar..
      saya pikir itu sebuah penjelasan. bukan protes.?

      Balas
    • 22 Oktober 2013 pada 18:59
      Permalink

      maklum Arifin = Yoga
      jadi dia sedang latihan drama “MONOLOG”

      Balas
  • 8 Oktober 2013 pada 21:35
    Permalink

    pemerintah gendheng, ra respon blas.
    Saatnya Jokowi memimpin!
    Ayoo pak, pimpin kami.

    Balas
  • 8 Oktober 2013 pada 21:55
    Permalink

    pingin beli ah….mumpung blm banyak yg punya.

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 05:40
    Permalink

    produk cina di kasih logo indonesia..

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 06:08
    Permalink

    gak masalah 🙂

    yang masalah gak berkualitas. dan gak nasionalis di sisi harga. kalo partnya gak nasionalis gak masalah. kan gitu pikir kita. kita? 😀

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 08:33
    Permalink

    sebenarnya untuk permulaan,pakai part china ga masalah koq asalkan kualitasnya yg cukup baik. nanti kalau sudah mulai lancar, pelan2x bangun jaringan industri spare parts dalam negri.

    jangan muluk2lah ngarep dari pertama langsung wah, harga murah, kualitas setara japan, 3S tersebar dimana2x layaknya pabrikan besar, spare part murah, teknologi canggih 😆

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 09:25
    Permalink

    sebenernya mending bikin motor dulu ni…kalo mobil kayaknya masi muluk…wew…

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 09:30
    Permalink

    emang masalah kalau made in china ?

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 10:36
    Permalink

    bukannya seperti ini ya yang bisa membangkitkan perekonomian bangsa.? kadang suka aneh sampai ada oknum yang mempersulit bahkan sampai menghina. lebih bangga dengan mobil mewah dan mahalnya. ?

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 11:06
    Permalink

    tanpa bermaksud meremehkan ……diluar negeri, utk membuat sebuah mobil melibatkan banyak tenaga engineer & teknisi bergelar sarjana, master, doktor, bahkan profesor lintas bidang keilmuan, termasuk juga lulusan non-eksak utk mendukung sisi penjualan …..itupun, produk harus melewati serangkaian uji coba & standarisai (contoh: crash test) yg memakan waktu dan biaya ….semuanya utk memastikan produk mobil yg layak jalan dan aman ….apakah mobil ini sdh melalui tahapan tersebut ???

    dan lagi, industri otomotif itu tdk sekedar bikin mobil …ada bnyak aspek yg mesti dipersiapkan matang2 ……dan jujur saja, tdk mugkin dikuasai sepenuhnya oleh pihak2 SMK …..dan jangan juga ‘menyalahkan’ pemerintah klo ‘kurang’ mendukung ….. mngkin pihak esemka yg harus berani jujur thd produknya sendiri (ini juga berlaku bagi ‘produsen’ mobil lokal lainnya)

    jujur saja, saya lbh milih beli mobil impor Rp. 1 milyar drpd mobil ‘asli’ NKRI yg harga 150juta ……krn kualitas pasti terjamin, pun dgn keamanannya …… setidaknya utk saat ini

    Balas
  • 9 Oktober 2013 pada 19:22
    Permalink

    sbenernya mau made in china, jepang, atau korea. Vendornya sama. cuma spesifikasi bahan yg beda.

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: