Bruagh! AGYA vs Yamaha Vixion, Bumper Lepas As Roda Patah, Mungkin ini Kecelakaan Agya Pertama Terendus Media

Sebuah status ditulis di group Motuba   Oleh mas bro Cahya Andang Setiawan dengan judul Toyota AGYA vs Yamaha Vixion, bumper terbang lepas dari dudukan, as roda depan kanan patah di Wonosari_Gunungkidul. Wew, boleh jadi ini mungkin salah satu yang pertama bahwa Toyota Agya mengalami kecelakaan dan terendus media.

kecelakaan agya

kecelakaan agya

Kronlogi kejadiannya ditulis kang Umar Zaelani Sidiq  ngutip dari (http://sorotgunungkidul.com/berita-gunungkidul-4442-gasak…) bahwa kecelakaan ini bermula saat mobil Agya yang dikemudikan Muslih Hamdan (33) warga Watugilang, Mulusan, Paliyan yang membawa 4 orang rekannya melaju dari arah Wonosari. Saat sampai depan SPBU Kranon, mobil menepi hendak putar arah ke timur. Mendadak dari arah yang sama muncul Yamaha Vixion yang melaju dengan kecepatan tinggi. Akibatnya, Yosafat Gatri (pengendara sepeda motor) mengalami luka pada bagian kaki, pangkal paha, tangan dan kepala.

Ya. semoga aja korba cepat sembuh dan baikan seperti sedia kala. Nah anehnya kok sampek bumper terbang lepas dari dudukan, as roda depan kanan patah, itu karena saking kencengnya tabrakan atau memang karena kurang bagusnya part si boil? Hehehe, ini mobil vs Motor lho!

Menurut kang Nuno de Javu analisanya adalah posisi roda depan udah belok kanan, roda menonjol keluar dan di hajarr dari belakang satu arah makanya as potong karena posisi roda seedang belok, mmm masuk akal juga, tapi wong mobil lho!

64 komentar pada “Bruagh! AGYA vs Yamaha Vixion, Bumper Lepas As Roda Patah, Mungkin ini Kecelakaan Agya Pertama Terendus Media

  • 5 Januari 2014 pada 04:31
    Permalink

    #kaleng susu heheee

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 04:57
    Permalink

    kaleng sarden

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 04:58
    Permalink

    waahhh nasib mobil kaleng

    Balas
    • 5 Januari 2014 pada 10:50
      Permalink

      wah jangan salah… di lombok nih mobil harganya sampe 167jt…
      gw mah mending ambil chevy spin atau honda mobilio dah…..
      ga worthed banget ni boil….

      Balas
      • 5 Januari 2014 pada 21:47
        Permalink

        kalau itu kan cuma masalah dipengiriman aja mas harganya bisa naik sampek segitu 🙂

        Balas
      • 6 Januari 2014 pada 11:12
        Permalink

        nope…i’m not freakin’ kiddin’….
        …. versi paling tingginya tuh, asli gak worthed banget ni boil, maen ke mataram mall liat2 tanya harga ketok n tarik2 bagian dalam n luar body… astagah baru kali ini ngliat boil imut mahal tapi body tipis n nyaring banget di ketokin tangan…. kualitas plastiknya juga gak kalah jelek…
        mending beli boil laen deh plus dpet kembalian buat beli motor batangan 😀

        Balas
      • 6 Januari 2014 pada 11:17
        Permalink

        eh sorry…salah inget yg gw liat itu toyota etios ding, tapi serius kualitas etios yang notabenenya di atas agya harganya tapi kualitasnya interior eksteriornya sangat kurang…. apalagi si agya yang harganya dibawah etios…

        Balas
  • 5 Januari 2014 pada 05:45
    Permalink

    mending pake mobil gk kepanasan gk keujanan drpd pake motor krn gk mampu bli bensin btw biar mampus dah tuh motor yg nabrak mobil

    Balas
    • 5 Januari 2014 pada 06:44
      Permalink

      Istighfar , gan ..

      Balas
    • 5 Januari 2014 pada 10:22
      Permalink

      Entar giliran lu yang mampus

      Balas
    • 5 Januari 2014 pada 16:14
      Permalink

      Salah satu penunggan mobil murah nih kyanya…

      Balas
  • 5 Januari 2014 pada 06:09
    Permalink

    maklum kan teknologi motogp vs kaleng tipis hehehe

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 07:03
    Permalink

    Mestinya dari pada nyela mobilnya mrotol karena di tabrak motor lebih baik mencermati lagi kondisi si pengendara motor yg lebih parah vs pengendara mobil yg baik2 saja karena terlindung di kabin….buat catetan pengendara motor gak soal kita di posisi benar, atau motornya bagus dan kuat kalo tabrakan pasti pengendaranya babak bundas so mending keep calm dan slow down bro…..

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 07:29
    Permalink

    Mobil Murah ato Murahan

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 08:14
    Permalink

    muke gilee…tabrakan sama motor aja sampe as roda patah WTF!!!

    kayanya emang mending mobil second aja deh drpd LCGC

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 09:52
    Permalink

    Tergantung dr sudut ring mana melihatnya…kalo dr posisi duduk ane sih….. Hmhmhm…wala-wala kali ya????

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 10:21
    Permalink

    Dasar mobil murah… baru ditabrak motor aja udah ancur lebur gitu… Harusnya indonesia menerapkan standar crash.
    Mobil yang gak lulus tes tabrak gak boleh beredar.
    Di eropa ada Euro NCA, di Amerika ada National Highway Traffic Safety Administration (NHTSA)

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 10:28
    Permalink

    hehehe…
    mobil eropa yg harganya lebih dari 2M aja ada tuh yg terbelah jd 2 bagian pas kecelakaan, apalagi AGYA yg mobil murah meriah.

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 11:35
    Permalink

    Andai lbh lambat 6 detik, gk bakal kecelakaan wkwkwk

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 12:00
    Permalink

    As nya empuk kebanyakan campuran…kebanykan tepungnya , kurang telor

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 12:25
    Permalink

    Mobil kaleng rombeng sih bagus di exterior tapi dalamnya ala kadarnya kasihan rakyat dibodohin dengan mobil murah tiap tadi harganya naik kaya papanzah bisa sampai harga 200 juta taon 2020

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 13:26
    Permalink

    Namanya murah tetap banyak yang bakal beli

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 13:51
    Permalink

    Bikers alay sruntulan !!!

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 15:16
    Permalink

    emang maunya gimana? mau bempernya dibuat sekeras bemper truk? bisa tewas di tempat tuh biker vixi nabrak bemper keras. ambil hikmahnya aja 🙂

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 15:29
    Permalink

    beli mbl ga mampu beli bensin jg ga mampu cz cm bs nyela mobil,hdp kok malah dibikin susah kemana 2X naek mtr.kek gt lah pola pikir masyarakat bwh,dasar,alesan klasik pake mtr krn hobi pdahl emang ga mampu beli,dasar bikers bikers

    Balas
    • 5 Januari 2014 pada 16:18
      Permalink

      dangkal.

      Balas
  • 5 Januari 2014 pada 20:09
    Permalink

    JEPANG MENJAJAH INDONESIA LAGI…DALAM BENTUK MONOPOLI RANMOR….HEHE….wong barang ele wae dituku..antri meneh..YANG BELI TU MOBIL PASTI KORBAN IKLAN PRODUK JEPANG..KWKW

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 23:10
    Permalink

    Sesama saudara dilarang saling seruduk 😀

    Balas
  • 5 Januari 2014 pada 23:15
    Permalink

    Ban Agya sobek tidak bisa diklaim 🙁 mosok pelek mesti lulus charpy, dll. sedangkan ban-nya yang ada tulisan “eco” itu mo gemboss mo sobek mo bisulan gak masyalah…. masya Alloh.. safety dikemanain?

    Balas
  • 6 Januari 2014 pada 02:21
    Permalink

    Misalkan, kecelakaan menimpa mobil blazer mirip yg punya warung dngn posisi dn kejadian yg sama.
    Dan bemper dn as roda lepas juga.

    Apakah bkal d bahas pula msalah materialnya.?
    Sya kira bakal lebih membahas kecepatan si motor yg kencang sehingga membuat kerusakan tsbt.

    Jangan trlalu mnjelekan mobil yg “murah”, posisi, jenis kecelakaan dan kronolgi kecelakaan itu yg menentukan kerusakan mobil, mobil mewah yg mahal macam ferraripun bisa ringsek qo.

    Balas
    • 6 Januari 2014 pada 04:15
      Permalink

      jgn blg gt brow ntar d blg gk mihak empunya blog,intina komen hrs dukung empunya blog sukur2 malah kontra sm boil apapun biar d blg b’sodara aka brotherhood gt lohhh.namanya jg anak motorrrr

      Balas
  • 6 Januari 2014 pada 04:01
    Permalink

    Di Indonesia mana ada mobil/motor di tarik dari peredaran gara2 cacat produksi.. ingat kasus Vario 125 ngorok CBR rompal, tangki mudah karatan dll… atau dengan Mobil KIA Pregio dengan filter angin terletak dibawah mesin yang rawan macet atau Suzuki APV dengan aki yang cepat mendidih… semua terjadi karena hak-hak konsumen tidak dilindungi oleh negara atau oleh UU.. jangankan pemilik kendaraan yang dianggap orang kaya yang miskin aja gak dilindungi..paling oleh YLKI tetapi karena itu LSM adalah wasta dan swadaya tidak berdaya dengan banyakya kasus . apalagi ada undang 2 anti pencemaran nama baik…kalau komplain malah disomasi dengan pasal pencemaran nama baik..

    Semua juga disebabkan oleh kesalahan konsumen sendiri yang kurang jeli mempertimbangkan bali sebuah produk ataupun fanatik terhadap sebuah merek ataupun siapa saja yang terkena terprovokasi dan terhipnotis dengan ulasan bloger-bloger yang yang pro sebuah produk … langsung saja termakan … seperti kasus motor motor India… semua orang beli karena rupa lebih canggih dari produk Jepang .. setelah 2 tahun banyak dealer dan bengkel resminya yang tutup … kwek..kwek … tertipu semua

    Balas
  • 6 Januari 2014 pada 08:03
    Permalink

    mobil murah tp kualitas murahan.. disuruh minum pertamax,eh si pemakai malah maunya bensin.. ckckckck
    .

    Balas
  • 6 Januari 2014 pada 20:48
    Permalink

    Mobil gerak roda depan >> As roda merangkap penggerak >> kaki2 nya lemah kalo di banding mbl gerak blkg >> posisi belok (posisi lemah) >> plus mbl kwualitas “tanda kutip”.
    Yaa gitu deh….

    Balas
  • 7 Januari 2014 pada 04:57
    Permalink

    banyak orang sok kaya pada mencaci biker..
    kwwkkwkw ngakak
    jelas” mobil cacat kok di bela..
    ente sales ya?
    kasian amat hidup lo….

    Balas
    • 27 Desember 2014 pada 12:04
      Permalink

      Waduh gan… ane pernah ditabrak truck mtsbsh fuso 3/4 dari belakng gan, gara gara motor ane jadi ngerem mendadak gan. Eh apes melanda, truck dibelakang ane tak bisa ngerem mendadak gan, eh langsung ketBrak gan… keras bgt… sampe ane hampir kejedod stir soalnya gak pake seat belt, pikir ane ancur gan body belakang ny, pas ane nepi di jalan damai ama supir truck ane langsung cek kondisi mobil ane. Tapi cuman penyok penyok di bumper dan pintu bagasi..kena bemper truck.. kaca kaga pecah gan !
      Ane gak ada fotonya si gan
      Klo mobil kaleng ato mobil kardus, apa gak kegencet ane gan ?

      Balas
  • 26 Februari 2014 pada 15:04
    Permalink

    ane biker, tapi ane pengen beli mobil LCGC buat bini nganter anak2 berangkat sekolah. karena relatif lebih aman, gak kena ujan en panas. karena ane sayang banget keluarga ane. kalo dikasih mobil seken ane gak bisa ngurusnya. apalagi bini en anak2. itu pendapat ane yang obyektif.

    Balas
    • 17 Maret 2014 pada 15:08
      Permalink

      emng sih gan banyak yg pengen punya mobil dengan alasan yg seperti agan<tpi juga dilihat kualitas mobilnya< yah menurut ane sih sebaiknya mobil bekas yg seharga seperti lcgc juga banyak yg bagus tuh gan,kayak panther, kijang,lgx, ato gag apv n luxio juga dpt gan,tinggal hunting hunting and nego nya aja.

      Balas
  • 8 Maret 2014 pada 13:05
    Permalink

    yeah kalo aku baru bisa mimpi punya mobil, entah itu mobil second ato LGLC gak masalah yang penting gak rewel. itu adza

    Balas
  • 2 April 2014 pada 12:52
    Permalink

    Astagfirullah… kok ngomong nya orang indonesia kasar.. ya … nauzubilahimindzalik…

    Balas
  • 25 Mei 2014 pada 15:27
    Permalink

    yang namanya mobil mahal atau murah ya kalo nasib ente lagi sial ya pastinya hancur, liat aja tuh aktor fast furious, mobil mahal, spesifikasi pelindung ok tapi sekali nabrak hancur juga toh ? yg gx enaknya nyawa juga melayang …

    kalau kaga mau kenapa2 dijalan ya sebelum berangkat (bawa mobil, motor, jalan kaki atau apalah namanya) baca do’a dulu bro, kalau emang lgi sial juga ya kaga parah2 amat …

    keep safety my brother 😀 😀 😀

    Balas
  • 9 November 2014 pada 09:42
    Permalink

    barang jepang kw ketemu jepang ori ini namanya.

    Balas
  • 13 April 2015 pada 21:08
    Permalink

    yg komen ini kumpulan makelar y?? ad yg jelekin ad jg yg baik2in… hadew dasar manusia otak dangkal g bs ambil hikmah positifx,,,,

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: