Mobil Pribadi Nguing-Nguing, Tot-tot, haha, Lalu Ditilang Polisi

Petugas #Polri lakukan penindakan dgn surat tilang terhadap kendaraan pribadi yg menggunakan lampu rotator di KM 23 Tol Pluit (arah ke Bandara).

lampu rotator ditilang
lampu rotator ditilang

Ya sutandar ajah wong sipil-ya sipil bukan petugas!

46 komentar pada “Mobil Pribadi Nguing-Nguing, Tot-tot, haha, Lalu Ditilang Polisi

  • 17 Januari 2014 pada 10:38
    Permalink

    Kemaki..biar pas macet dikasih jalan kituh??….

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 10:46
    Permalink

    baguslah hukum ditegakkan,tinggal yg pake hazard pas hujan sama melintas di perempatan jalan ditindak 🙂

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 11:29
    Permalink

    ane juga paling benci liat plat nomor ditempelin stiker TNI…biar polisi takut atau biar bisa arogan ya orang kaya gitu…kata gw mah yg jelas sakit jiwa…kecuali emang bener2 anggota dan yg bawa pake seragam kali….makin banyak orang sakit di jakarta…

    Balas
    • 17 Januari 2014 pada 11:46
      Permalink

      Kalo perumahannya cluster dan mayoritas banyak TNInya biasanya pake sticker mas bro … kayak didaerah gw.
      Meskipun bukan anggota TNI.

      Balas
      • 17 Januari 2014 pada 12:49
        Permalink

        betul, stiker TNI itu cuma penanda orang itu tinggal di komplek tni. biasanya kalo kendaraan tanpa stiker digeledah dulu kalo mau masuk. atau malah gak boleh masuk.

        Balas
    • 17 Januari 2014 pada 23:52
      Permalink

      kalo ane sih emang bapak ane TNI
      jadi ya motornye ada stiker TNI nya, masbuloh?
      toh ane yg pake aja gak arogan, gausah sewot um.. 😆

      Balas
  • 17 Januari 2014 pada 11:37
    Permalink

    Ni anak club..sbnernya bkan gaya2an mau jd polisi or apa, cma biasanya dia diposisikan sbgi captain or interceptor klo touring lintas wilayah. Krna klo nyewa patwal repot, mesti koordinasi sma pihak kepolisian di tiap2 daerh yg dilewati

    Balas
    • 17 Januari 2014 pada 12:50
      Permalink

      jadi kalo merasa repot boleh melanggar peraturaan ya om?

      Balas
    • 17 Januari 2014 pada 12:50
      Permalink

      lagian apa sih urgensia turing, paling sampe tujuan cuma nongkrong.

      Balas
      • 17 Januari 2014 pada 15:30
        Permalink

        Mau tau aja apa mau tau banget???hee..

        Balas
      • 17 Januari 2014 pada 18:46
        Permalink

        @pa tarno.sgala bentuk planggaran aturan jls g baik om..tp sya jg ska ngliat iring2an mbil pjbat pke strobo.pdhl bkn lntas..nah aturan bginian nih yg kadang timbul tenggelam. Lgipula klopun ank2 club tu make bgtu g tiap saat.tp ttp itu mlgr aturan n hrus d cari solusinya. Naah klo kgiatan touring stau sya klo mobil biasanya diadkn tiap pekan family gathering..urgensinya yaa tiap2 klwrga psti pengenlah..ngadain wisata…refreshing..utk kita2 bsa nyalurin hoby berkendara sxan nyenengin ank istri,aplg jln2 bareng2 sma sahabat,kerabat..yg pstinya kt sbgi mahluk sosial psti senang kmpul2 n kbersamaan..aplg dlm 1 club pstinya pnya hoby yg sma.blm lg mnfaat lainya..mengembangkanbjiwa enterpreunuership.. Inget loh..utk menggapaisukses slh stu kuncinya ad di human relationship. Dmn smkin kta bnyak memiliki relasi smakin bnyak pula peluang kita meraih sukses. Thats the point.. Simplenya org yg pnya mobil itu bkn org kere” naah knpa ga kita curi ilmunya dr mereka?
        Kunci sukses kedua adlh pandai melihat peluang dan meraihnya..nah itu berkorelasi kuat kan?hehe…

        Balas
      • 17 Januari 2014 pada 19:02
        Permalink

        @ #034
        Kalau turing kaya gitu sih bukan sbg mahluk sosial, tapi sbg mahluk egois. Jalan sudah penuh dgn orang yg cari makan. Kok malah mau lebih dipenuhin dgn orang main2. Pakai acara nyuruh orang lain minggir lagi. Sekali lagi bukan sosial, itu egois.

        Balas
      • 17 Januari 2014 pada 19:09
        Permalink

        Tjuanya bgtu..tp klo plaksanaanya brbeda. .ya bgitulah manusia..org pnya pnialian sndri2..spa sh yg smpurna?
        Nb. G smw club bgtu..tp bkn brti g lput dr kslhn jg..

        Balas
    • 17 Januari 2014 pada 15:58
      Permalink

      Itulah sebabnya, sampai sekarang aku sulit membedakan antara klub dan genk motor. Sama2 pelanggar aturan. Sama2 menuhin jalan utk alasan yg sama sekali nggak penting.

      Balas
      • 17 Januari 2014 pada 19:01
        Permalink

        Yaa bgtulah..trkadang club jg mlanggar aturan..sya akui…

        Balas
    • 17 Januari 2014 pada 16:13
      Permalink

      Tetep aja nyalahin aturan om….udah ada undang2nya kok…

      Balas
      • 17 Januari 2014 pada 19:03
        Permalink

        Btul..aplg yg d gambar itu..bru kbaca..trnyata tulisanya brimob ya??klo bgtu mah jls tu org so2 an

        Balas
  • 17 Januari 2014 pada 11:38
    Permalink

    nek iki udu koyo wong susah maneh.. tapi ancene wong susah.. ngguaya pake lampu flip-flop barang…

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 12:01
    Permalink

    kuapok!!!

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 13:24
    Permalink

    Whahaha…di kaca ditempeli stiker RESMOB pula.
    Setahun yang lalu kalo balik dari Cirebon ke Kuningan, ane sering satu jalur ama pengendara sedan pribadi yang juga pake nguing-nguing tot tot tot sambil nyalain lampu strobo, nyalipnya bikin keki karena ugal-ugalan pula. Akhirnya karena saking jengkel suatu waktu ane gak mau ngasih jalan ketika dia mau nyalip. Setiap kali dia mau nyalip ane tutup jalurnya.

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 14:16
    Permalink

    kawus,………………………

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 14:44
    Permalink

    KAPUOOOOOKKK… WKWKWKWKWKWKW :mrgreen:

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 17:46
    Permalink

    Telpun sopo kuwi? Kfc opo mcD?

    Balas
  • 17 Januari 2014 pada 21:22
    Permalink

    alah alah. iku mesti gek telpon si mboke. . nyuwun ditransferi duit. wkwkwk
    :p

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 19:11
    Permalink

    seminggu sekali kopdar, ada anak club yg pake beginian juga, tapi yg bisa dicopot, kalo mo rolling dipasang… Gak takut ditilang tuh… Soale dianya juga polisi… Hahaha….

    Balas
  • 11 Maret 2014 pada 01:05
    Permalink

    Alhamdulillah…

    keluarga besar ane dari kakek moyang > lengkap di tni, ada juga yang di polri…, tapi semua kerabat ane gak ada yang norak kek gitu !

    dikendaraan pribadinya polos tanpa stiker / atribut apapun…

    *maaf (walaupun gak semua) biasanya yang pamer begitu dari keluarga tni / polri pangkat perwira menengah ke bawah…

    Balas
  • 11 Maret 2014 pada 01:19
    Permalink

    pernah ketemu mobil pribadi model begini > arogan minta jalan sambil toet2 > malah sengaja ane gak mau ngasih jalan !

    kuat2an mental aja > kebetulan anggota beneran n gak terima > tanya aja pangkatnya apaan ? terus disindir aja tuh oknum > bawa mobil pribadi kok laganya kek bawa panser !

    😀

    Balas
  • 6 April 2014 pada 11:41
    Permalink

    di kodim itu memang ada stiker itu tapi itu menunjukan dinasnya
    misalnya 0506-03 pada stikernya itu tandanya kodim 0506-wilayah 03 tangerang 0582-04 kodim 0582 wilayah 04 jakarta barat
    kalo yang 00 tni ad itu pasti bohong orang di kodim tinggal ngambil doang di koprasi stiker itu .

    Balas
  • 15 Juni 2014 pada 09:46
    Permalink

    apaan tuh pake tulisan gede2 RESMOB ? pake rotator ? pelanggaran berat itu..

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: