NVL vs CB 150,Siapa Paling Kencang, Kalau Dikata NVl Lebih Kencang Adakah Yang Protes? Berikut Ini Beberapa Testimoni!

Artikel ini sekedar share aja, bagi brader sekalian yang tidak suka dengan artikel ini dan menganggap hanya cari huru-hara, ya maaf tak usah dibaca. Yup, komparasi antara dua motor ini memang tak ada habisnya dari waktu ke waktu, dan ada saja temuan baru yang untik untuk disimak. Ya seperti yang kita kitahui banyak sekali memang klaim mengatakan bahwa DOHC lebih jozz daripada SOHC dalam hal speed bahkan power, lalu ini berefek pada statmen bahwa CB 150 diklaim lebih kenceng dari NVL. Belakangan hal ini ditambah bahwa ban NVL lebih gede, maka wajar jika speed kalah. Nah bagaimana menurut agan sekalian bila ternyata NVL menang melawan CB 150 R?

cb150 vs nvl
cb150 vs nvl dari kang KOBAYOGAS

Yup, nampaknya SOHC dan DOHC dalam cc yang sama belumlah mutlak menentukan speed, masih banyak faktor lain yang menentukan, di segmen mobil misalnya berkata lain. Honda Mobilio yang SOHC justru powernya 118 hp pada 6600 rpm dan torsi 145 Nm pada 4500 rpm, sementara Avanza yang sama-sama 1,5 liter dan bahkan DOHC kompresi tinggi yakni 11:1  powernya malah hanya 103 hp.

Sebuah artikel dirili mas bro KOBAYOGAS di blognya berikut: http://kobayogas.com/2014/01/17/nvl-vs-cbsf-seberapa-besar-pengaruh-posisi-tubuh-dalam-adu-drag/ . Dalam artikelnya, mas bro ini memaparkan ternyata untuk adu drag NVL justru mengungguli CB 150. Lengkapnya silakan aja baca artikelnya.

Dalam artikel lain punya juragan pertamax 7 yang mengacu pada otomotif justru berkata lain, di dyno test power NVL lebig besar, namun ketika dijalan CBSF abih ungggul. Monggo baca artikelnya: http://pertamax7.com/2013/01/19/yamaha-new-vixion-unggul-diatas-dynotest-namun-honda-cb150r-unggul-dijalan-raya-performa-mirip-silakan-galau/ .

Nah bagi brader sekalian yang ingin membandingkan langsung mesin DOHC vs SOHC monggo baca artikel GOkil berikut: http://motogokil.com/2014/01/06/kelebihan-dohc-dibandingkan-sohc-salah-faham-yang-perlu-diluruskan/

Okeh, ini sekedar share, mohon jangan terpaku hanya dengan membaca judul saja, tapi ulasannya secara lengkap baru silakan komen!

Kalau ada yang salah atau kurang monggo dikoreksi!

65 komentar pada “NVL vs CB 150,Siapa Paling Kencang, Kalau Dikata NVl Lebih Kencang Adakah Yang Protes? Berikut Ini Beberapa Testimoni!

  • 18 Januari 2014 pada 19:53
    Permalink

    Artikel ini dipersembahkan utk para ep be ye… Ep be ha… Silent dlu yeee…wkwkwk

    Balas
      • 18 Januari 2014 pada 20:18
        Permalink

        Baca lengkap ko..smpe detil mngenai perbedaan sistem kerja dohc n sohc.. Klebihan n kekuranganya..bhkan smpet ngitung jga torsinya.wee… :p
        Yg jls ni ttp buat ep be ye yg td ngamuk2..hohoho

        Balas
      • 18 Januari 2014 pada 21:36
        Permalink

        @ #034 : opini dr sudut pandang fbh nih???

        Balas
    • 19 Januari 2014 pada 15:33
      Permalink

      dah jelas menang, epbeye tetep aja ngamuk. piye iki…?

      Balas
  • 18 Januari 2014 pada 20:01
    Permalink

    Kalau mbah bonsai jeli, lihat apakah sama helm dengan mtrnya. Gambar atas helm biru pakai cbsf dan helm hijau pakai nvl, sedangkn gambr bwah helm biru pakai nvl dan helm hijau pakai cbsf. Aneh kn?

    Balas
    • 18 Januari 2014 pada 20:10
      Permalink

      lha emang balapannya 2 kali kok broh (tukeran motor) 😉

      Balas
    • 18 Januari 2014 pada 20:16
      Permalink

      makanya baca dulu artikel dan sumbernya mas 😀

      Balas
    • 18 Januari 2014 pada 20:18
      Permalink

      Mreka brdua saling tukeran motor pak, tapi yg didepan tetap NVL nya…

      Balas
  • 18 Januari 2014 pada 20:09
    Permalink

    nunggu ada yg modif nvl pke head cbr aja ah,jdi nvl dohc 😀

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 20:45
    Permalink

    terlepas yang mana lebih kencang sebenarnya mungkin gak ada yang protes….
    masalahnya adalah kesan pemaksaan “pokoknya dohc cbsf pasti lebih kencang” yang cenderung mengabaikan fakta dan terkesan menggiring opini.
    seakan2 gak boleh ada yang lebih kencang dari dohc cbsf, kalau ada pasti ngana nganu….

    Balas
    • 18 Januari 2014 pada 21:41
      Permalink

      ho o ada “tapi” hanya dengan melihat 1 photo dr banyak photo

      mungkin it yg didebatkan om moto fbh vs fby

      Balas
    • 19 Januari 2014 pada 10:44
      Permalink

      Itoe Betoel Adanja.. :mrgreen:
      Doi nda gentle ndak berani mengakui kata hatinya 😆

      Balas
    • 19 Januari 2014 pada 22:47
      Permalink

      3ekor fby lg ayan

      Balas
  • 18 Januari 2014 pada 21:03
    Permalink

    Yg namanya adu kencang….yang didepan pasti yg menang………wis g usah di protes……….terima aja….belajar berbesar hati lah wahai biker…………….hehe

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 21:06
    Permalink

    kalau adu drag so pasti cbsf unggul… mungkin nvl hanya unggul di star pertama…. bedalah jika balapan di tempat yg banyak tikungan, skil dan karaktet motor akan.berpengaruh… tpi jika yg di adu penjualanya maka nvl yg menang…

    Balas
    • 18 Januari 2014 pada 21:21
      Permalink

      kurang jauh gimana om,orang adu dragnya aja udah 2.2km. Mana 2 kali run dengan tukeran rider,tetep aja nvl yg menang.
      Kurang panjang? Ada sih. tapi ntar turing judulnya,bukan drag. Wkwkwk
      Monggo dibaca artikelnya..

      Balas
    • 18 Januari 2014 pada 22:11
      Permalink

      Pada uji R2 ini kok kbolak-balik ya?? Nvl yg sohc opersenterok menangnya malah di fase akhir dr 2,2km. Tarikan awal menang cbsf??? Opo tumon??? Ane jd pengen tahu rahasianya apa di mesin minarelli ini…

      Balas
      • 18 Januari 2014 pada 22:31
        Permalink

        sing penting nyaman cbsf kalw dinaikin banter ga penting

        Balas
    • 18 Januari 2014 pada 22:28
      Permalink

      Fbh satu ini emang tuolol…

      Ngajak di sirkuit yg bnyak tikunganya?

      Ya si cebo’ong malah ketinggalaann jauh toh tonggg

      NVL make ban guambuot plus rangka deltabok meliak liuk di tikungan mah ecessss

      Lha si cebo’ong make ban sepeda jengkih rangka pager reoottt

      Nikung dikit ya jumpalikan

      Tuolol kok di piara….fbh fbh

      Hihihihi

      Balas
      • 19 Januari 2014 pada 22:49
        Permalink

        Pekok ente!

        Balas
    • 19 Januari 2014 pada 14:32
      Permalink

      Kalau baca artikelnya cbsf justru unggul di star pertama 50 m tapi akhirnya di salip nvl juga padahal treknya udah 2,2km.
      Seharusnya dohc overbore justru menang di top speed dan trek panjang karena gigi 6. Kmanakah gigi 6nya dohc superior powerfull apakah diambil marwoto buat nambal ompongnya…

      Salam One Heart dan jangan one hurt sakit hati karena kenyataannya kalah.

      Balas
  • 18 Januari 2014 pada 21:42
    Permalink

    Utk sementar ngADiMIN yg warung tdk bs balas komentar..kabel listriknya kembrukan uwit…muahahaha

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 21:45
    Permalink

    jaman sudah berubah kalo dulu 2-5 tahun lalu ributnya antara MX vs CS1 😀 … dulu banyak yg ngamuk kalo ada kabar CS1 kalah dari MX :mrgreen:

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 22:02
    Permalink

    Dg power yg unda-undi (nvl unggul tipis di dyno) topspEednya tyt jg unda-undi di 130an on speedo… Kalo mesin minarelli sih ngga jd pertanyaan,lha wong “cuma” sohc opersenterok… Yg jd tanda tanya itu dohc operberonya cbsf… Ada apa dikau wahai sang dohc ???? Kenapa jauh beda dengan klan mesin cbr (dr yg 1000 cc ampe 150) yg udah terkenal kedahsyatannya???

    Balas
    • 19 Januari 2014 pada 00:57
      Permalink

      coba mas lihat bukaan noken cb dibanding cbr… pasti ketemu 🙂

      Balas
  • 18 Januari 2014 pada 22:25
    Permalink

    motor sing penting nyaman mbah yen aku, kenceng mau balap tiap hari apa perlu power paling gede mau narik gerobak apa, ingat NGEBUT benjut BANTER kelenger

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 22:37
    Permalink

    sebenernya vixion tu lebih ke mesin square daripada overstroke…IMHO

    yang jelas menurut artikelnya cb 150 waktu mentok top speed 130 an bisa disalip NVL di kecepatan 128 an…. tandanya emang speedo NVL lebih akurat :mrgreen:

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 22:55
    Permalink

    Jalana macet dan banjir masih ngomongin motor kenceng. Mending cari motor yang keren dan ganteng aja dech. Kelas 150 mending pilih Byson ae. Naek dikit pilih P200NS. Hidup motor guanteng !!!

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 22:56
    Permalink

    SOHC uedan nih bisa brsaing head-to-head dgn DOHC.. #sirambensin 😆

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 23:03
    Permalink

    basi ah….mo ngumpulin sumpah serapah para fb doang ni artikel..

    Balas
  • 18 Januari 2014 pada 23:03
    Permalink

    sama2 gas poll
    bukti gambar yg berbicara,

    Balas
  • 19 Januari 2014 pada 07:17
    Permalink

    Artikel panas, kl berpatokan cuma trek lurus doang sih kurang greget lah, cz kalau tuk harian banyaknya stop n go n motor yg lincah.
    Dulu ada artikel old vixion selalu keok di trek lurus sama new megapro, tp toh tuk harian yg gak selalu lurus toh, old vixion lebih asik meliuk liuk di kemacetan.

    Balas
    • 19 Januari 2014 pada 09:18
      Permalink

      vixion mana yg kalah ama NMP bro?
      vixion ngangkut semen 2 sak mungkin yah :p

      Balas
      • 19 Januari 2014 pada 18:15
        Permalink

        bukan bro, tp ada katak dlm tempurung. ato jgn2 terlalu mendewakan vixi wkkk…

        Balas
    • 20 Januari 2014 pada 19:27
      Permalink

      sejak kpn old vixi kalah sama nmp??? dari spek mesin aja udh telak sohc 4v, tambah lagi old vixi bannya cungkring, NPM kalah telak bro, jgn berandai2

      Balas
    • 21 Januari 2014 pada 10:27
      Permalink

      Wew cerita lama…
      Mungkin maksudnya untuk top speed nmp lebih unggul, tapi untuk adu drag sih old vixion sepertinya lebih unggul, faktor PWR old vixion yang lebih besar dibanding nmp.
      Tapi sekarang sudah ada NVL, dijamin top speed lebih dari NMP (belon nyoba seh..)

      Balas
  • 19 Januari 2014 pada 14:40
    Permalink

    Bukan DOHC nya yang salah. Tapi adonan material apa yg diberikan ahm dalam membuat resep dohcnya. Kalau cuma adonan terigu sama tempe ya jadinya mendoan lembek kaya cbsf makanya dohcnya cuma rasa sohc 5 speed.

    Makanya kalau berguru dohc ke om motogokil doi guru besar DOHC SUPERIOR N POERFULL 32 HP ENGINE,walau motornya NVL itu cuma buat nyamar xixixi

    Balas
    • 19 Januari 2014 pada 22:53
      Permalink

      Wew ada tukang pitness lg ayan! Nyebar kedengkian sambil kejang2 😆

      Balas
  • 20 Januari 2014 pada 07:53
    Permalink

    sesuaikan selera, kebutuhan dan isi dompet

    Balas
  • 20 Januari 2014 pada 09:15
    Permalink

    klo macet2 enak verza.
    Tinggal gas dikit dah ngacir.

    ahahaha.

    Balas
  • 21 Januari 2014 pada 20:22
    Permalink

    Itu kan artikel jaman maja pahit…. gambarnya dah bosen lyt di google… baru baca sekarang? kemana aja ente2 selama ini??
    Ngoahahaha… 😆
    niat amat buat bahan BC… lagian cuma menang di 1 majalah aja udah jadi acuan… 😆
    biar enak coba sendiri2 dh biar tau rasanya DOHC VS SOHC monggo di rasain.. baru testinya komen di mari.. hihihiihihi

    Balas
  • 16 April 2014 pada 23:53
    Permalink

    itu gambar ketauan bgt editan nya, coba perhatiin aja helm sama head lamp nya, bisa berubah gitu, lucu bgt, hahahaha…

    Balas
    • 24 April 2014 pada 15:14
      Permalink

      Mas itu ridernya gantian pake motornya….
      Baca lagi ya…

      Balas
  • 25 Juni 2014 pada 06:43
    Permalink

    Jaman skrg apa sih yang nga bisa di bayar joki buat tes satu merk juga bs dibayar ( kl anda paham)
    Jgn kan joki, club besar sepakbola dunia aja bs dibayar supaya kalah kwkwkwkw…inti nya duit

    Balas
  • 13 Juli 2014 pada 01:27
    Permalink

    tipuan kamera…videonya aja yang dipampang biar jelas mana yg jd pertama..

    Balas
  • 24 Januari 2016 pada 21:34
    Permalink

    Test penyiksaan mesin belum pernah min, siapa yang mesinya ambrol duluan cbf atau NVL

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: