P200NS India 18 Jt, Di Indonesia 23,3 Jt, R 15 India 22 Jt, Di Indonesia …? Mustinya 29 Jtian, Edisi Mengukur Operpret Tidaknya R 15

Gonjang-ganjing masalah berapa harga R 15 di Indonesia nanti, ternyata banyak hitung-hitungan yang dipublis beberapa blogger tanah air. Ada yang menggunakan polling, ada yang menggunakan patokan CBR 150 sebagai pembanding, sementara James Bons mencoba menghitung berdasarkan perbandingan menggunakan harga P 200 NS di India dan di Indonesia. Dasar pemikirannya sederhanya saja kedua motor adalah berasal dari India dan kemudian dibawa ke Indonesia. Perkara nanti R 15 secara CBU atau CKD ya kita hitung kemudian.

Yup, misalkan prosentasi kenaikan kita samakan dengan si P 200 NS, maka P 200 NS di India dijual seharga  0,92 Lakh atau sekitar  Rp 18 Juta, Off the road, kemudian ketika sampi di Indonesia dijual seharga 23,3 juta on the road. Nah dari India ke Indonesia ini mengalami kenaikan sebesar : 29% atau dengan selisih 5,3 juta Rupiah.  Dengan model perhitungan:

23,3-18=5,3; presentasenya 5,3/18×100%=29,4% kemudian dilakukan perhitungan serupa yakni dengan data bahwa harga r 15 22 Juta maka X-18=y; prosentasenya y/22×100%=29,4 % maka berapakah x dan y? X adalah harga estimasi R 15 di Indonesia sedangkan y adalah selisih harga India dan Indonesia. Maka  y diperoleh dengan 29,4% x22=6,47. Nah diperoleh selisihnya 6,47 juta, maka seharusnya dengan selisih 29,4% atau 6,47 juta, sedangkan harga di India adalah 22 juta, x atau harga r15 di Indnesia adalah 22+6,47 =28, 47 juta atau 28,5 juta.

Nah andaikata strategi bisnisnya kaya P 200 NS maka harga yang cocok untuk R 15 versi Indonesia adalah 28,5 juta OTR dengan sistem Built Up sama seperti P 200 NS. Nah kalau CKD wew harusnya bisa lebih murah lagi.

Ini artinya bila r 15 dijual 28-30 juta maka itu masuk akal, dan bila 30-35 juta itu namanya oper pret, dan kalau sampai harganya 35-40 juta, wah NYOLOT ITU, ke laut aja.

Sebagai perbandingan bahwa Honda Cbr 150r Standard di India adalah 1,25 lakh : Rp 24 Juta, begitu di Indonesia mencapai 40,juta, hehe, sayangnya ini bukn buatan India, tapi thiland jadi susah untuk dijadikan patokan.

Monggo !

37 komentar pada “P200NS India 18 Jt, Di Indonesia 23,3 Jt, R 15 India 22 Jt, Di Indonesia …? Mustinya 29 Jtian, Edisi Mengukur Operpret Tidaknya R 15

  • 21 Januari 2014 pada 20:04
    Permalink

    Kalo selisih 5jtan ya bisa-bisa R15 disini dihargai 28jtan.. Weeehhh.. Sobek tenan !

    Balas
  • 21 Januari 2014 pada 20:24
    Permalink

    yamaha bukan kawasaki bajaj, Rp. 35-39 jutaan lah

    Balas
  • 21 Januari 2014 pada 21:34
    Permalink

    JOOOOSSSSS…………..

    Balas
  • 21 Januari 2014 pada 21:45
    Permalink

    39 juta mbah.. ngawur mode on

    Balas
  • 21 Januari 2014 pada 21:54
    Permalink

    ada di disini aja.., udah bersukur banget hehe

    Balas
  • 21 Januari 2014 pada 21:58
    Permalink

    Mas,ini bikinan lokal.

    Ngitungnya yah dr VIXION dong yg sm2 lokal.

    Vixion sekarang 23jt.

    Swing arm banana 3jt

    Fairing 3,5jt.

    Lampu 0,5jt

    Gear 6 1jt

    Stang jepit 0,5 jt

    Jok pisah 2jt

    Jd berapa coba.

    Hihihihi

    Balas
    • 21 Januari 2014 pada 22:37
      Permalink

      Lho.. itu kan harga part impor.. kalo CKD murah lagi gan.. swing arm ngga sampe 3 juta kok 😀

      terus dikurangin,
      – arm standar NVL
      – head lamp standar
      – stang
      – jok
      – shroud

      R15 tetep harus 27-28, diatas 30, operpreeeeet 😀
      *ngelirik muka kancut yang di banderol 50jeti ++

      Balas
  • 21 Januari 2014 pada 22:40
    Permalink

    Kasusnya agak beda mbah.Part n bahan beda ama yg di India,cuma bentuk aja yg sama. Beda kasus kalo semua part dr india,di sini tinggal rakit,harga ga bakalan jauh ama negeri asalnya…

    Balas
    • 21 Januari 2014 pada 23:26
      Permalink

      yo ngetunge mosok impor ambek lokal ijeh larang lokal! hehehe, dengan catatan bener-beer lokal

      Balas
  • 21 Januari 2014 pada 23:30
    Permalink

    Semua tergantung material parts nya mbah..kalo emang make harga awal NVL yg 23 jt saya rasa perhitungannya mungkin

    Fairing : 3-3,5jt
    Arm banana : 1jt
    Buritan fender plus jok terpisah : 500rb
    Ban : 500-700rbu krn ban belakang r15 130 beda sma NVL yg 120
    Headlamp : 500 rb
    Stang : 500rb
    Gear nambah jd 6 speed otomatis dalemannya pst ad penambahan parts : 1jt

    Jd harga normalnya saya rasa ttp d atas 28 jt kemungkinan si harga OTRnya 30-31 jt mbah krn klo YIMM ambil harga 28jt keuntungannya sedikit jd rasionalnya 30-31jt

    Balas
    • 22 Januari 2014 pada 08:52
      Permalink

      terus dikurangin lagi
      – arm standar NVL
      – head lamp standar
      – stang
      – jok
      – shroud

      emang punya vixion itu dipake jg di R15 jd double dong…
      jok NVL ditumpuk jok R15, ARM ditumpuk jg
      😆 😆 😆 😆 😆 😆 😆 😆 😆 😆 😆 😆 😆

      Balas
  • 22 Januari 2014 pada 00:08
    Permalink

    harusnya di angka 28 jeti.
    ingat ….!!!
    Ini lokal lho .
    mau ambil 28 jetian ke atas ?
    siap2 ditabok AHM pakai CB 150 berfairing.
    dan tara …..!!!
    Kasus metik terulang dan yamaha kalah di sport.
    bagaimanapun potensi DOHC 6 Speed juga menggoda walau masih abal2.
    tapi kedepan problem cb 150 akan teratasi.
    waspadalah yamahmud kalau pengen tetep merajai sport.
    xixixixi

    Balas
    • 22 Januari 2014 pada 07:51
      Permalink

      ahm sih tinggal nunggu aja harga R15. kalo sampe 30jt, gw yakin AHM bisa naro DOHC di harga 29jt an di awal2 peluncuran. dengan common part dengan CBSF di pastikan bisa lebih murah…

      Balas
  • 22 Januari 2014 pada 00:58
    Permalink

    harga rakitan lokal ya 26.999.999 😀
    Klo nyentuh 30 jutex biarin aja berkarat di gudangnya xixixixi 😀

    Balas
  • 22 Januari 2014 pada 01:23
    Permalink

    kalau sampai harganya 35-40 juta, wah NYOLOT ITU ngajak berantem :mrgreen:

    Balas
    • 22 Januari 2014 pada 08:54
      Permalink

      ngga laku ya ngga usah jualan NVL cukup R15 nya aja …gitu aja report 😆

      Balas
  • 22 Januari 2014 pada 07:55
    Permalink

    Selain harga, mdh2an YIMM jg mempertimbangkan masalah performa… Kalo bisa power diatas ninin 250 mono, entah gmn carane…

    Balas
  • 22 Januari 2014 pada 08:44
    Permalink

    🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄
    ooo ngga bisa ….., produk india kan beda kwalitas ama produk di indonesia….harus diatas 35jt dong….kl produk diindonesia krn kwalitas no 1…..
    ngapain murah2 28jt…lagian 28jt aja ane ngga bakal beli…ya udah sekalian aja 35jt keatas kl mau jualan disini…

    ane ngga minat motor….:lol:
    ane minatnya motuba aja kl punya duit segitu 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄 🙄

    Balas
  • 22 Januari 2014 pada 09:08
    Permalink

    kalo 28juta siap2 boyong satu kerumah heheee

    Balas
  • 22 Januari 2014 pada 09:35
    Permalink

    Kan sudah ada kalimat ‘akan disesuaikan dengan standar yimm’ mbuh bahasa marketing atau pembenaran untuk harga lebih mahal.
    Katanya std motor india msh dibawah indonesia.
    Mindset sudah dilempar jauh sebelum R15 di rakit mas bons.

    Balas
  • 22 Januari 2014 pada 11:43
    Permalink

    Galau, kalau harga di bawah 30jt, bakal tak jual NVL ane yang baru berusia 2 bulan ini.

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: