Just Share Aja, Kalau Power DOHC Tak Lebih Jozz Ketimbang SOHC, Kenapa Moge Sport Pada DOHC?

Diskusi ramai di berbagai temapat memang terjadi dari asumis bahwa DOHC lebih powerfull dari SOHC di cc yang sama. Para pecinta SOHC ngotot bahwa SOHC denga ramuan khusus mampu mengalahkan DOHC dengan CC yang sama, contohnya Honda Mobilio yang SOHC mampu mengalahkan Avanza yang sama-sama 1500 cc. Fakta ini kemudian menjadi semakin ramai ketika saat latihan bersama di sentul V-ixion yang SOHC mengakahkan CBR 150 yang DOHC pada artikel berikut: http://bonsaibiker.com/2014/01/27/nyentul-bareng-kelas-150-cc-4-tak-vixie-karbu-ungguli-cbr-ultraspeed-racing-moncer-bersama-cb-150-r/ mesti dalam tanda kutip “Belum Menggunakan Regulasi”.

Vixion vs CB 150
Vixion vs CB 150

Nah pertanyaan yang muncul adalah kalau memang SOHC tak kalah dengan DOHC kenapa kebanyakan moge bertipe sport menggunakan DOHC? Itung saja mulai dari CBR 250, 500, 1000 rr, lalu kemudian Kawasai Ninja 250, ER 6, Yamaha R 1, dan sebagainya.

Kebanyakan memang berasumsi bahwa SOHC memang menang di tarikan awal, sementara DOHC memang Jozz menggapai Speed. Nah bagaimana menurut agan sekalian?

 

78 thoughts on “Just Share Aja, Kalau Power DOHC Tak Lebih Jozz Ketimbang SOHC, Kenapa Moge Sport Pada DOHC?

  • 5 Februari 2014 pada 16:57
    Permalink

    dohc asli? maksute piye.kata pak guru otomotip yg namanya dobel camshaft di atas kepala silinder disebut dohc. gal ada banci atau asli

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 17:02
    Permalink

    itu karena cbsf di desain khusus untuk orang yg kalem kalem pendiam dan kebapak an only

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 17:19
    Permalink

    khan kata org pinter

    kalu dohc 150 cc ndak terasa bedanya beadanya.

    kalu 250 cc ke atas ada bedannya

    lalu kalu dohc masih ada ruang buat oprek jika buat balap

    kalu sohc terbatas buat oprek kalu mau balapan

    makanya motor sport yg dipake balapan pake dohc

    kalu salah tlg betulin yach

    Balas
    • 6 Februari 2014 pada 09:13
      Permalink

      150cc DOHC emang gak kepake kok. tuh NVL vs CBSF.
      DOHC di 250cc keatas apalg multi silinder bisa menggapai RPM lebih tinggi ini berarti juga top speed lebih tinggi…

      tapi tetep di CC kecil enakan pake 2 tak…

      Balas
  • 5 Februari 2014 pada 17:28
    Permalink

    mesin sohc 150 rpm tingginya nggerung nggerung, kalo sainggannya yg dohc bala bala nyampe limiter nyante aja IMHO, (pengalaman pribadi)

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 17:32
    Permalink

    Dohc itu tdk membuat power lbh gede dibanding sohc scr lgs. Sistem ini hanya mendukung (ingat…pendukung) agar mesin bisa manteng di rpm tinggi,yi mensuport agar camsaft kerja lbh ringan utk buka tutup klep dibanding cam tunggal…kalo dasarnya mesin power lemot dikasi dohc ya tetep lemot.. Belum lagi tehnologi pendukung spt pengaturan klep vtec,vvti,mivec,missfire sistem,dll…apalagi bicara motor harian yg dipake dibawah rpm 10.000.. Sohc sbnrnya udah cukup… Kaga perlu dohc kalo pengen mesin cc kecil power gede… Cukup pake mesin rotary wankel…

    Balas
    • 6 Februari 2014 pada 09:15
      Permalink

      mana mau orang pake rotary? lha wong yang 2 tak aja di cemooh kok. jelek lah… ngebul lah apa lah.. padahal ganti knalpot + jetting karbu udah joss banget ngebantai 4 tak di cc yang sama dan sedikit lebih besar.

      apa beda nya DOHC spek racing ama 2 tak spek racing dari segi BBM?

      FU vs Ninja RR aja gw yakin bakal 11-12 boros nya…

      😆

      Balas
      • 6 Februari 2014 pada 10:57
        Permalink

        Yg kaga mau pabrikannya bro..ga bisa jual sparepart…wankel tdk butuh sparepart sebanyak mesin piston… Ndak pake stang piston dll…its simple but powerfull….tapi bensinnya kaya kencing wkwkwkwk

        Balas
  • 5 Februari 2014 pada 17:32
    Permalink

    kmngkinan karena untuk spek 150cc ke bawah dohc kurang sesuai.. karena di kelas ini keiritan bbm prioritas utama..

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 17:41
    Permalink

    jawaban simpelnya mungkin efisiensi mesin, mesin cc kecil lebih dibutuhin efisiensi bahan bakar + torsi dan itu udah bisa di dapet dari sohc… dohc bisa dipake di motor cc kecil, tapi kurang efisien, torsinya lemah. butuh lama buat akselerasi. lagian mesin dohc lebih mahal, dimurahin bisa, tapi tentunya dengan pengurangan kualitas material… mungkin sama aja kaya pertanyaan kenapa motor cc kecil ga butuh vvti, padahal bisa lebih irit? jawabannya mahal dan ga beda jauh sama mesin motor tanpa vvti… but thats just opinion, mungkin ada yang bisa jelasin lebih baik?

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 17:56
    Permalink

    dua itu lebih bagus dari pada 1 :mrgreen: tentunya enginering udah memastikan itu..

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:15
    Permalink

    nyimak aja
    mau SOHC DOHC yang pentil senang

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:32
    Permalink

    DOHC atau SOHC di jalan sama kok, cm bisa di kecepatan rata” 60-80 km/jam aja. . .

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:37
    Permalink

    Gampangannya gini : pulsar ane yg sohc,kepala silinder ane ganti jd dohc,apakah menambah peak power? Ya tp tdk signifikan krn tercapai di rpm 12rb up..beda cerita kalo modif naik kompresi tinggi,efisiensi volumetrik ditinggiin,shg ada potensi power meningkat seiring rpm yg meninggi (katakanlah 12-13rb rpm) dimana sohc tdk mampu melayani buka tutup klep, Nah disini diperlukan peran 2 ohc,agar klep tdk ngambang terus kehantam piston…cmiiw

    Balas
    • 5 Februari 2014 pada 18:45
      Permalink

      Itulah kenapa cbsf yg dohc kaga kuat muterin gear 6 secara maksimal (overdrive),cuma kisaran 10rb rpm,padahal kemampuan dohc bisa melayani rpm diatas itu. Krn power yg dhasilkan mesin cuma 16koma dk…sdgkan utk muterin gear 6nya scr maximal perlu power diatas itu…

      Balas
    • 5 Februari 2014 pada 18:55
      Permalink

      di moto GP ngambang/tidaknya sebuah klep bukan ditentukan oleh DOHC/SOHC.
      tapi bagaimana mekanisme pembalik pada klep.
      jika biasanya pake pegas maka diganti pake pneumatic/templar pembalik atau desmodromic. cmiiw

      Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:40
    Permalink

    DOCH 150 cc abal2 yah CBSF,… dan FBH pun bangga… hahahahaha
    udah design jadul, dibersihin ribet, eh FBH bangga setengah mati, kayak udah bawak moge 1000cc…

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:43
    Permalink

    Kurang pas ah kalau Jazz sama Avanza, kan dah berulang kali di kasih contoh…
    Jazz SOHC
    yang DOHC 1500cc
    – Yasir
    – Mazda2
    – Fiesta
    – March 1.5

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:43
    Permalink

    Klo mnurut awuran ane, motorsport spt zx6,r6,cbr600 itu identik dngn sirkuit yg slalu memainkan rpm tinggi jd ya lbh cocok pke DOHC,, walau ditikungan g mngkin kn main rpm bwah,plg g menggantung gas. D rpm tengah.. Mngkin klo DOHC di motor 150an cc efesiensi volumetriknya blm dimaksimalkan,bs aj msh 70 pe 80% aj, klo lawan SOHC yg uda 90% ya bs aj kalah, klo kdua mesin uda di optimalkan efisiensi volumetriknya sm2 90% ane yakin DOHC bs lbh kencang…

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:51
    Permalink

    di CC besar memang DOHC lebih terasa.
    di cc kecil dampaknya kurang terasa, terlebih di harga selevel.
    terbukti di kasus NVL vs CB
    .
    lagian hari gini masih bahas DOHC SOHC, gak bosen ya.
    kemampuan mesin itu bukan sebatas sohc atau dohcnya sebuah mesin.
    tapi bagaimana meramu dan meracik sebuah mesin dengan sempurna dan perhitungan yg matang.

    jangan anggap juga DOHC itu teknologi masa kini yg perlu diributin, itu teknologi lama.
    kalo cuma pingin kenceng masih ada yg lebih dari sekedar sohc dohc.
    pake mesin turbin kaya Y2K, 2 speed aja bisa jalan 400.

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 18:51
    Permalink

    Di mobil SOHC honda bertenaga karena udh V-TEC..
    Honda jazz V-TEC 120ps
    Honda jazz i-dsi cuma 80ps
    Dlm kasus cb vs nvl..cb memang kalah power karena mesinnya didowngrade sama AHM…

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 19:35
    Permalink

    sohc masih mumpuni untuk mesin ‘kecil’ dan ringan. sementara mesin berkubikasi lebih besar wajib pake dohc.

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 19:39
    Permalink

    kalw buat motor harian sebenarnya nyaman mana sih mesin DOHC sama SOHC, mesinya halusan mana

    Balas
    • 5 Februari 2014 pada 20:00
      Permalink

      tinggal lihat fakta aja motor sohc dan dohc untuk harian banyakan mana, nah itu jawabnya.

      Balas
  • 5 Februari 2014 pada 20:35
    Permalink

    dohc tuh idealnya sm stroke pendek krn power max ada di rpm tinggi. Ga menutup kemungkinan jg buat long stroke, tergantung pabrikan jg. kalo nvl msh pake sohc ya wajar aja krn strokenya udh katagori long kl buat motor, lagian cc jg cm 150. tuh contoh cengengeswan cm 125 cc stroke pendek 47 mm tp msh sohc, tp pabrikan udh merancang jeroan di head biar tahan di rpm tinggi.

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 20:52
    Permalink

    Dari segi teknologi… soal DOHC / SOHC ya sudah jelas mana yg lebih unggul… Cuma ya itu tergantung kepentingan aja… Anda penikmat teknologi ato sales… :p

    Balas
  • 5 Februari 2014 pada 23:02
    Permalink

    Moge performa, bukan ngejar irit, DOHC lebih presisi timing buka tutup klep, ini ngaruh ke power yg klwr, minmalisir power loss

    Balas
  • 6 Februari 2014 pada 06:53
    Permalink

    Teknologi DOHC lebih advance dalam mengurangi PANAS mesin. Simple nya gitu deh 🙂

    Kalo power output itu soal lain. Gak seharusnya SOHC vs DOHC. Kalo SOHC tapi dari magnesium, titanium, carbon, kalo perlu INTAN sama EMAS aja degh 😀

    Yakin gak panas tuh mesin. HAha

    Balas
    • 6 Februari 2014 pada 15:55
      Permalink

      kl magnesium, titanium, carbon, sih ga apa2 tapi kl EMAS aja,, bisa melele tu mesin..

      Balas
  • 6 Februari 2014 pada 06:55
    Permalink

    sneng neh liat koment2nya… Aman dan damai… Membri masukan / opini masing dgn positif… Coba di blog2 lain bisa sedamai ini, yg baca atau yg cari info akan lebih bisa mencerna 😀

    Balas
  • 6 Februari 2014 pada 07:42
    Permalink

    Mesin dohc lebih mahal, tapi peforma lebih tinggi. Sohc bisa dibikin setara dohc dgn mengubah komponen lain, tapi ujung2nya harga akan sama dgn yg dohc.

    Balas
    • 6 Februari 2014 pada 09:27
      Permalink

      kata siapa?
      DOHC CBSF vs SOHC Operstroke NVL udah terbukti NVL yang menang. di cc kecil mah percuma pake DOHC kecuali udah korekan dan itu pun gak mutlak mengingat TVS Tormax 150cc mesin tidur 3 klep sendiri bisa nabokin Satria FU DOHC 4 klep di MP.

      mw kenceng di tarikan n top speed? pake aja motor 2 tak. 110cc Suzuki TRX aja tembus 18hp. 110cc DOHC mana yang tembus angka segitu kalo bukan korekan?

      Balas
      • 7 Februari 2014 pada 07:28
        Permalink

        Kata gue dong, masa kata elu.
        Terbukti di mana? Aturannya sama? Pembalapnya setara?
        Masih suka dua tak? Kenceng sih, tapi dibawa ngebut setengah jam mati kepanasan…

        Balas
      • 7 Februari 2014 pada 08:03
        Permalink

        @Joko

        lho bukannya udah keok di trek 2.2km? 😆
        2 tak di pake setengah jam ngebut kepanasan? ngelawak ya bro? coba pake radiator bro, kalo setelan nya pas gak bakal itu overheat. sama aja kek 4 tak, di oprek gimana juga kalo radiator nya masih std di jamin overheat.

        lu udah liat radiatornya CBR tim ART kan? cerdas sih tapi…

        😆

        Balas
  • 6 Februari 2014 pada 09:10
    Permalink

    #nyumet kampes nyeluk Ki kolor ijo :mrgreen:

    Mitos DOHC SOHC dah pernah di bahas Begawan Kolor Ijo bertahun2 yg lalu…. efisiensi volumetrik, efisiensi thermal dll

    Balas
  • 6 Februari 2014 pada 11:02
    Permalink

    Sohc juga kencang contoh apache dgn tehnologi RTRnya cobain deh.

    Balas
  • 6 Februari 2014 pada 11:14
    Permalink

    DOHC kok ban kecil dan fork shock kecil bikin malu SOHC yang cuma 5 speed ban besar..masih kalah pula di trek 2,2 km.

    Cebong kencengnya di Gimbot doang

    Balas
  • 6 Februari 2014 pada 17:01
    Permalink

    http://motor.otomotifnet.com/read/2013/01/18/337796/36/13/Komparasi-New-V-Ixion-VS-CB150R-Performa-Bikin-Bimbang

    buat para CBSF haters, silahkan renungkan hasil test racelogic dari tim TESTO.. CBSF memang ga menang banget lawan NVL, tp cukup menang tipis aja, top speednya, itupun motor harus dalam kondisi baik/normal, seperti di tes komparasi itu..
    keep brotherhood,
    NB; ilingo, iki produke wong jepang, kowe banggak2no saduwur2e yo ra oleh opo2, mung iso berbusa tok.. 😀
    be smart bro! kecuali ente emang sales YMKI, ya peace aja deh..

    Balas
      • 7 Februari 2014 pada 13:59
        Permalink

        kelebihannya potensi ‘scavenging engine’ di rpm tinggi, sayangnya, limiter terlalu rendah utk engine overbore 47,2mm, seharusnya masih sangat aman sampai 13ribuan rpm,
        FYI itulah kenapa mesin DOHC ini potensinya masih besar (aka highly opreckable) dan disukai para tuner balap.

        Balas
  • 6 Februari 2014 pada 19:49
    Permalink

    Laah… Sama2 150 cc aja mungkin SOHC masih mumpuni.. Kecuali jika DOHC-nya benar2 berperforma mantap dan gak klotok-klotok serta rompal. Pasti menang DOHC…untung ‘brompit’ ga ada yang pake OHV…

    Balas
  • 6 Februari 2014 pada 22:42
    Permalink

    kalo di dongogrettnya gak kebanyakan mngkin nvl bakal kalah malah jauh lagi ngahaem harus dipelototin orang jepun kalo terus gini image honda bakal ancur

    Balas
  • 24 April 2014 pada 21:04
    Permalink

    DOHC ato SOHC sebenernya tdk begitu mempengaruhi power dg catatan kapasitas dan diameter kelep/ valve sama….. cuma perbedaanya lebih kpd daya tahan sparepart…kalo DOHC sistemnya cams langsung menyetunh batang kelep dan terdpt dua cams utk menopang klep2 dlm satu silinder tapi SOHC hanya menggunakan satu cams harus menopang klepnya dan itupun harus mll templar dan kalo klepnya lebih dari satu pada tiap portnya maka templar harus bercabang…. disini DOHC mjd lebih unggul dan performa mesin lebih terjaga fit krn tolerasi clearence/ celah kelep tdk mudah berubah apalagi kalo sering maen di RPM atas ato top speed…dijamin mesin lebih awet dan tdk gampang berisik…

    Balas
  • 19 Mei 2014 pada 09:36
    Permalink

    Kalau melihat Kodrat nya sih,,,, SOHC bakal punya torsi besar tapi top speed lebih rendah,,, karena biasanya piston nya juga overstroke,,, Sedangkan DOHC bakal punya torsi kecil tapi top speed lebih tinggi,,, karena biasanya piston nya overbore,,,, kita bisa lihat di lengan ayun yang ada pada crankshaft nya masing2,,, kan yg SOHC lebih panjang,,, tentu akan membuahkan rpm mesin yg lebih rendah,,, Sedangkan pada DOHC, lengan ayun nya pendek,,, jadi rpm mesin akan lebih tinggi dan nafas nya panjang,,,, jadi sebenarnya SOHC dan DOHC punya kelebihan dan kekurangan masing2,,,, tinggal sesuai kebutuhan dan selera masing2,,, terima kasih Bro Bonsaibiker,,, sukses selalu yaaa

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: