Membaca Editorial Kompas Ini Kok Jadi Miris: Avanza-Xenia Sebaiknya Dilarang Beredar

Sebuah artikel diupload tentangΒ  bagaimana system safety di negara kita. Monggo lihat di SINI. Yup kasus ini begitu di sorot, entah karena memang betul begitu miris mengendarai mobil ini, atau sekedar kecerobohan, atau karena ada sebab tarik-menari kepentingan, tapi jelasnya memang mobil ini begitu disorort, baik oleh polisi, pengendara, maupun masyarakat pada umumnya. Sebelumnya monggo dibaca dulu beberapa petikan artikel dari sumber di atas:

Avanza Remuk
Avanza Remuk

Β “….. Sebut saja sekedar contoh kecelakaan yang melibatkan Syaiful Jamil dengan Avanza yang dikendarainya (3/9/2011) dan lakalantas Xenia kontra Nissan Juke diΒ Tol Purbaleunyi, Bandung, Jawa Barat (7/4/2013), yang menewaskan lima orang penumpang Xenia.

Di Eropa standar keamanan kendaraan menjadi hal utama dan tak bisa ditawar-tawar seperti di Indonesia. Sebelum kendaraan boleh dijual ke masyarakat wajib diuji standar keselamatannya. Demikian pula di Amerika Serikat. Tak heran dalam film-film Hollywood mobil-mobil murah buatan Jepang jadi bahan ide untuk olok-olok; betapa rendah fitur keselamatannya.

Di Indonesia justru sebaliknya. Kendaraan seperti Avanza dan Xenia dengan fitur keamanan sangat minimal boleh-boleh saja beredar luas dipasarkan di mana-mana. Entah apa alasan dan logika para regulator perhubungan di negeri ini.

Coba saja pegang plat dinding Avanza dan Xenia. Contohnya pintu belakang ditekan dengan tangan sambil menutup pintu saja sudah penyok, saking tipis dan buruk kualitas platnya. Lah, bagaimana mau melindungi penumpang di dalamnya….”

Nah, belakangan bahkan mobil murah kini lebih parah lagi speknya. Yup, monggo bagaiman pendapat agan sekalain, sebenarnya apa yang terjadi dengan mobil ini, Terlalu riskan keamanan, atau memang pengendaranya banyak yang ngasal, atau justru memang karena di posisi puncak sehingga banyak yang meributkannya?

52 thoughts on “Membaca Editorial Kompas Ini Kok Jadi Miris: Avanza-Xenia Sebaiknya Dilarang Beredar

    • 27 Maret 2014 pada 20:49
      Permalink

      bagus tidaknya safety mobil biasanya dilihat dr skor NCAP-nya …..klo rendah/tdk ada samasekali ….ya berarti mobil asal laku/asal jadi …..

      Balas
        • 27 Maret 2014 pada 22:05
          Permalink

          Yuuuupppppp
          Avanza kantor pintu belakang aq tutup eh lha kok langsung penyok, padahal ngga sekiat tenaga nutupnya

          Balas
  • 27 Maret 2014 pada 15:13
    Permalink

    Masalahe ngene mbah, plat bodi xeniavanza tipis koyo kaleng + airbag mung 2…papakno safety tetep sangar european car mbah.,

    Balas
    • 27 Maret 2014 pada 16:50
      Permalink

      sepertinya bukan r3 pelopornya om..
      Dulu Yg jadi pelopor itu proton dengan exoranya, harga sama dengan kembar kaleng sampah uda dapat 2 airbag, abs, ebd, immobilizer, handling lotus dll πŸ˜‰
      Cuma karena semangat anti malay jadi kurang sukses si exora..

      Balas
      • 27 Maret 2014 pada 16:53
        Permalink

        tambahan lagi ANCAP safety rating bintang 4..
        kembar kaleng sampah, r3, spin ? *merem ah* 😈

        Balas
      • 28 Maret 2014 pada 08:08
        Permalink

        swift 4 bintang, entah deh ertiga berapa, harusnya ngga jauh2 beda yak.. orang platformnya sama :mrgreen:

        Balas
      • 28 Maret 2014 pada 09:43
        Permalink

        swift jepang yg bintang 4, klo swift indo ?:Twisted:
        Sama la kaya jin iprit jepang bintangnya banyak, cuma klo jin iprit lokal ?!?! pencet pk jempol aja penyok mungkin karna g-con versi indo πŸ˜†

        Balas
  • 27 Maret 2014 pada 15:42
    Permalink

    Harusnya konsumen jg aware masalah ginian jgn hanya mengandalkan pembuat regulasi.tp tau sendiri orang sini orang disuruh pake helm demi keselamatan diri sendiri aja susahnya minta ampun.Orang2 jg banyak yg g sadar udh tau naik mobil kaleng gitu tp memacu kendaran waktu ditol kenceng2 liatnya gara2 jalanan sepi,mungkin dalam hati serasa naik mobil balap kali. πŸ™‚

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 15:57
    Permalink

    yaa yg beli duo kaleng sudah sadar resiko lah, lagian yg diharap mobil ini kan resale yg tinggi, bukan safety….. mobil mahal, ada yg lbh murah tp safety ga dilirik

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 16:13
    Permalink

    makanya mobil eropa(mercy,bmw,ferrari,lambo,dll) harganya mahal

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 16:55
    Permalink

    aaaah ga papa… sudah di test hujan sm panas kok… body mobil tipiiiiizzz ga masyalaah lah… yg penting ga keujanan ga kepanasan… :mrgreen:

    lagian lu posting beginian mau menghalangi program pemerintah buat mengurangi jumlah penduduk… ni bisniiiiz cuy… sangat menguntungkaaan… duitnya bisa di embat trus program pengendalian populasi penduduk bisa jalan… sekali tepuk dua atau tiga pulau terlampaui, sekali dayung dua atau tiga lalat mati… :mrgreen:

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 17:02
    Permalink

    Dulu ditahun 70an juga pernah ada sampai dijuluki kotak maut…bahkan adayang di jadikan monumen di jalan antara jogja bawen.
    .

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 17:43
    Permalink

    mbah bons.. itu bukan editorial kompas, tp hanya opini salah satu kontributor saja, seperti blog di kompasiana.
    kalo editorial itu lebih sebagai tajuk utama, atau opini dari redaksi kompas.
    cmiiw.

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 18:33
    Permalink

    Ya begitu lah adanya di Indonesia. Cuma sebagian kecil (kecil banget dah) yg peduli keselamatan diri, keselamatan berkendara, dan keselamatan lain2nya. Nyawa bagai gak ada harganya. Lht aja yg naik motor ulahnya kyk apa? Kalo di mobil, komponen keselamatan itu dibuat jadi opsi pilihan. Jadi hanya diperuntukkan bagi org2 yg sadar akan pentingnya keselamatan dan org2 berduit banyak. Sedang dari sisi produsen mobil, demi bisa menekan hrg jual mobil atau biar bisa untung gede, fitur keselamatan yg hrsnya udah standar dari sononya begitu masuk pasar sini dicopotin. Contohnya Suzuki Swift CBU Jepang vs produksi Indomobil, yg SRS air bag nya dipretelin. Apalagi di sini itu konsumen beli mobil itu lht2 merk, dan yg penting hrg murah bisa muat se-RT serta part KW-nya bejibun. Ini ibarat nanya “ayam atau telor yg duluan?”.

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 18:36
    Permalink

    Ada yg kurang:
    Ini salah siapa? Produsen yg jualin mobil tsb atau konsumen yg gak peduli fitur keselamatan di mobil?

    Balas
    • 28 Maret 2014 pada 12:15
      Permalink

      Ud jelas produsen la..
      Maonya untung banyak aja, gak peduli keselamatan konsumennya..
      Konsumen yg uda bego dr sononya.. dibego-begoin lg dengan resale value, bengkel dimana-mana, muat banyak *tepok jidat* πŸ˜†
      Bukannya mencerdaskan konsumen πŸ˜†
      Beli mobil itu mesti cari yg aman, nyaman dan sesuai budget πŸ˜‰

      Balas
  • 27 Maret 2014 pada 18:46
    Permalink

    memang ga safety sih… lhaa bahan tipis ulala gitu… tapi this is Indonesia… semua bisa lolos dengan sedikit sogokan duit. xixixixixi… btw… pada kasus yang sama, lebih aman pakai mobil dengan tipis ini kok ketimbang motor… tabrakan pada motor dikecepatan 100 kpj artinya mati seketika… tabrakan di mobil murahan dikecepatan yang sama… ada estimasi 40% slamet lah… jadi yang penting tetep ati2… anggap aja naek mobil murahan ini sangat hati hati kaya bawa motor…

    http://pasukanredribbon.wordpress.com/2014/03/27/suara-r15-mirip-ninja-250-2-cylinder-jiaaaahhhh-ga-bisa-bedain-suaranya-apa-belum-pernah-dengar-suara-ninja/

    Balas
  • 27 Maret 2014 pada 18:54
    Permalink

    Setau ane untuk amrik & eropa fitur keselamatan adalah no.1, bahkan harus di test tabrakan pake crash test dummies utk mengetahui efeknya bagi pengendara, wes mbuhlah…

    Balas
  • 28 Maret 2014 pada 05:09
    Permalink

    Punya adik istri penyok gara2 kena pintu besi pagar saat mau masuk halaman rumah… saya bayangkan baru kena pintu pagar sudah seperti itu ya ???? sampai saat ini masih percaya pake E2000 lebih nyaman untuk keluarga… sebagian orang kita kalau mau beli mobil pasti lihat harga bekasnya…. padahal belum beli sudah mikir di jual lagi ???

    Balas
    • 28 Maret 2014 pada 05:38
      Permalink

      yah kalau itu mah juga tetep bisa bikin penyok gan

      Balas
  • 28 Maret 2014 pada 06:14
    Permalink

    Kirain yg nulis artikel yg dirujuk ahli otomotif atau pakar keselamatan berkendara eh gak taunya pokrol bambu dan fitur keselematan yg diharapkannya kurang begitu jelas…ya udah deh gak jadi komen…

    Balas
  • 28 Maret 2014 pada 08:04
    Permalink

    fitur keselamatan xenia-avanza emang minim, plat bodi tipis bisa jadi benar (tp pernah ngetuk2 bodi fortuner kayaknya 11-12 deh). kemarin liat avanza nabrak camry, avanzanya remek depan parah camrynya cuma penyok dikit bagian pintu belakangnya (kayaknya camry pada posisi putar balik dan dihajar dari samping). tapi pertanyaannya apa bener mobil sekelasnya ato yng lebih mahal lebih safety dari pada duo tersebut? bagai mana jika mobil2 lain mengalami kejadian yang sama persis, apa akan lebih safety? saya rasa bakal sama saja akibatnya bcose material bahan sepertinya mirip2 juga. adalah terlalu naif rasanya melarang jualan duo tersebut karena alasan kurang safety, memangnya berapa banyak orang indoesia yang mampu beli mobil dengan standar amerika – eropa? senggak safetynya mobil masih lebih gak safety mana dengan motor? meski dengan motor yang harganya bisa dapet avaza 3 biji?. kalo begitu sekalian larang aja jualan motor diindonesia!

    Balas
  • 10 Juni 2015 pada 16:06
    Permalink

    makanya pakek mobil eropa..jangan mobil banci kayak jepang

    Balas
  • 6 Agustus 2016 pada 17:40
    Permalink

    Protes sama yang bikin cuk!

    Balas
  • 6 Agustus 2016 pada 17:44
    Permalink

    Pukul aja yg bikin postingan!

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: