Bus Sugeng Rahayu Ugal-ugalan, Sopir, Kenek, Kondektur Dihajar Polisi! Nih Edisi Ngawi Layaknya Miami!

Mas bro sekalian yang mungkin penasaran akan nama bus Sugeng Rahayau, Sumber Slamaet, dan Sumber Kencono, silakan googling dengan nama ketiga bus tersebut, nantinya bakal disuguhi 80% berita negatif tentang bus ini, mulai ditonjokin sopirnya, dibakar busnya, nabrak pengguna jalan dari arah berlawanan, dan sebagainya. Jelasnya Bis ini dulunya Sumber Kencono, karena sering terlibat kecelakaan dan ugal-ugalan, maka distop operasinya dan diganti Sumber Slamet lalu ada Sugeng Rahayu. Namun ternyata tetep saja peistiwa tragis terulang. Pengendara dari arah berlawanan suruh minggir  itu sudah pemandangan biasa, raja jalanan, wew. Dan kini kembali menemui batunya, saat ugal-ugalan sopirnya dihajar oleh dua polisi hingga babak belur, Weh, edisi Ngawi layaknya Miami, kota penuh kekerasa era 80-an.

Sugeng Rahayu
Sugeng Rahayu

Ya setidaknya hingga umur James Bons 20 tahun, hapir tiap saat menyaksikan aksi Sumber kencono yang begitu pemberani. Dan dulu berkali-kali haru turun dari aspal ketika bus ini lewat. Yup, jelasnya memang roda berputar, ada kalanya bernasib sial, dan kini itulah yang sedang dialami supri kenek, dan kondektur bus ini.

Kejadian berawal dari bus Sugeng Rahayu bernopol W 7190 UY yang dikemudikan Dodot Dwi Prasetyo melaju dari arah Solo (barat) menuju Ngawi (timur). Bus memaksa mendahului mobil di depannya, tanpa mempedulikan kendaraan dari arah berlawanan. Pada saat bersamaan, muncul mobil APV bernopol B 1664 BRM milik jasa keuangan yang dikemudikan Catur Hari Purnomo (29) warga Desa/Kecamatan Kedungwaru, Kabupaten Tulungagung dengan pengawalan dua anggota Polres Kediri. Meski APV berusaha menghindari banting setir ke kiri, bus tetap menabraknya.

Aksi kejar-kejaran kayak di film Hollywoodpun terjadi antara mobil APV dan bus, baru bus mau berhenti setelah polisi mengeluarkan tembakan peringatan. Jelasnya kru bus ketakutan tak mengira di dalam mobil itu ada polisinya. Karena kesal dengan aksi ugal-ugalan sopir Sugeng Rahayu itu, kedua oknum polisi itu menghajar tiga kru bus dan tak menghiraukan permintaan maaf yang disampaikan pihak bus. Kemudian polisinya yakni Bripka Rega Hadriantoro dan Brigadir Syafrizal Ibrahim akhirnya diamankan di Polres Ngawi ini.

 

69 komentar pada “Bus Sugeng Rahayu Ugal-ugalan, Sopir, Kenek, Kondektur Dihajar Polisi! Nih Edisi Ngawi Layaknya Miami!

  • 27 April 2014 pada 18:17
    Permalink

    Sya jg pernah mengalami hal spti ini..waktu itu sy sama bini boncengan motor..itu Bus SK nyalip g lihat2 depanya..mpek motor saya hmpir masuk selokan..saya puter balik motor,bini sy tinggal..sy kejar tuh bus…akhirnya tuh bus mingir setelah sy acungin pistol…(Gw bkn aparat tp pny pistol) gw hajar tuh sopir + 2 gedibal nya pake pistol,alhasil pala nya bocor2….kejadian di perbatasan Mojoagung trowulan. Kaca Bus Lobang peluru krn mereka sempat mau melakukan perlawanan.

    Balas
  • 27 April 2014 pada 18:37
    Permalink

    gak dibakar sisan wonge ki…. janc*uk tenan

    Balas
  • 27 April 2014 pada 18:39
    Permalink

    opo meneh lek ktmu MIRA opo EKA jian gae deg-degan bgt

    Balas
  • 27 April 2014 pada 18:45
    Permalink

    waduh.. untung bus ini jarang lewat pantura tegal..

    Balas
  • 27 April 2014 pada 19:01
    Permalink

    habisin aja oknum ky gitu. lumayan lah ngurangin sampah masyarakat di indonesia

    Balas
    • 27 April 2014 pada 21:39
      Permalink

      ente gak tau kelakuan bis SK sih
      smua sopirnya tuh SETAN ALAS
      main ngeblong sampe motor aja dipepet keluar dari jalan

      ane dukung polisinyah

      Balas
  • 27 April 2014 pada 19:46
    Permalink

    Anehnya kok ada fanspage SK yah mas??
    Edan apa? Malah bangga naek bis kencang dan maut gitu, bis yg gak pantes dioperasikan dan dibubarkan manajemennya selama lamanya emang

    Gak pernah jera ini bus

    Balas
  • 27 April 2014 pada 20:04
    Permalink

    Emang cilikane sampeyan ndek ngendi cak? :O

    Balas
  • 27 April 2014 pada 20:04
    Permalink

    Membayakan,,,,

    Balas
  • 27 April 2014 pada 20:04
    Permalink

    sopir yang membahayakan diri sendiri dan orang lain kok masih dapat memperoleh ijin mengemudi dan mengoprasikan kendaraan umum ya? ada yang aneh dengan managemen dari bus dan pemerintah

    Balas
  • 27 April 2014 pada 20:11
    Permalink

    Biar kapok supirnya, masih untung dihajar polisi, apes polisinya biar gimanapun polisinya puas ngehajar itu supir, polisinya tetap kena sanksi, krn aparat menganiaya orang sipil.
    Masih mendinglah dihajar aparat, pilih mana dihajar aparat atau dihakimi massa dan busnya dibakar massa?

    Balas
  • 27 April 2014 pada 21:32
    Permalink

    Kenapa nggak ditutup aja tuh P.O.?

    Balas
  • 27 April 2014 pada 21:35
    Permalink

    saya yakin itu supir bus gak bakal ada kapoknya, harusnya mah sim dicabut selamanya dan dipenjara tuh, membahayakan nyawa orang banyak,

    Balas
  • 27 April 2014 pada 22:20
    Permalink

    teruskan perjuangan sopir bis bila perlu tabrakin motor2 spy tau para bikers klo di jln jgn seenaknya.tau sendirilah bikers klo di jln sm spt sopir bis malah gak ada bedanya.dgn bikers jgn cm maunya dihargai tp gak mau hargai org lain,minta sesuatu yg lebih lah dijln dgn alesan klasik sm2 bayar pajak lah,1 aspal lah tp disuruh tertib rapi dan sopan spt drivers lgs gak sanggup.
    makanya buat bikers mending instropeksi diri dulu sblm nyalain yg lain klo bikers udah bisa tertib rapi dan sopan spt drivers boleh dehh protes (realita bukan ngada2)

    Balas
    • 28 April 2014 pada 08:04
      Permalink

      setuju.
      minggu 27 april ada rombongan brengsek ke yogya broo.
      Kelakuan ya gitu deh.

      Balas
      • 28 April 2014 pada 08:55
        Permalink

        rombongan siapa bro ? ane kemaren touring ke Purworejo lewat jogja loh

        Balas
    • 28 April 2014 pada 09:26
      Permalink

      Bikers kayak gitu sesekali boleh juga dihajar rame2. Hampir 100 % yg lewat pasti arogan, padahal motornya kelas teri.

      Balas
  • 28 April 2014 pada 00:43
    Permalink

    meskipun begitu….fakta dilapangan bus ini sangat diminati oleh karyawan pegawai yang menggunakan jasa bus ini setiap hari karena ngebutnya…

    Balas
    • 28 April 2014 pada 10:01
      Permalink

      Demi enaknya sendiri untuk bisa berangkat kerja molor, tetapi membuat banyak keluarga susah karena orang tua atau anak, cucu, kakak, adik atau tetangga,tewas selamanya Om….

      Balas
  • 28 April 2014 pada 01:51
    Permalink

    klo aku dulu wkt kul ke mlng slalu bw uang koin buat jaga2 klo ada bus ugal2an lepar ke kaca ato lampu beres

    Balas
  • 28 April 2014 pada 08:02
    Permalink

    klub dan rombongan motor leboh hebat KOK DIJALAN.

    Balas
  • 28 April 2014 pada 09:32
    Permalink

    Dukung Pak Polisi, saatnya bus yg ngebut ngawur dan awak busnya yg kurang sopan sama penumpang diberi pelajaran.

    Balas
  • 28 April 2014 pada 09:59
    Permalink

    Sudah banyak korban tewas akibat bus yang ugal-ugalan. Dukung tindakan polisi.

    Balas
    • 28 April 2014 pada 10:07
      Permalink

      wah ada om kicau mampir dimari, blogger faforit saya nih, om kicau makasih dah mampir

      Balas
  • 28 April 2014 pada 10:12
    Permalink

    Prnh 20 th y mbah, hehehe

    iya bis ugal ugalan jdi bnyak yg bnci n ngatain yg ngatif

    Balas
  • 28 April 2014 pada 10:54
    Permalink

    wkwkwk.. bus setan, asli sopirnya semua lulusan sekolah balap liar bus.. gak kebayang kalo ada rute JKT-SOLO-SBY.. wes dedel dowel lawan2 e, udah gak aneh sih, wong selama 3 tahun di sby PP solo tiap bulan numpake yo bus iki, naik MIRA malah cuma 3x padahal ada juga yg setan tuh bus, yen numpak EKA lumayan sering. Sugeng Rahayu GT.. apik eneh yen ditambahi embel2 e GT.. sing uedan tenan numpak SR semarangan berangkat tengah malam jam 2 ato 3 dari solo.. supire ora nggo rem blass, kate miring2 roda ngangkat cakk..!! SOLO-SBY cuma 4,5 jam, pokoke racing senzation.. saiki wes mapan nang SOLO ae dadine wes tinggal kenangan, warning : yg punya penyakit jantung dilarang naik yo gan.. wkwkwk.. juozz gandhoozz…

    Balas
    • 9 Juni 2014 pada 10:43
      Permalink

      artinya?????
      ini blog jawa apa blog nasional sih???

      Balas
  • 28 April 2014 pada 11:28
    Permalink

    klu terus nuduh para pegawai yg naik sk suka molor berangkat kerja itu tdk arif mereka juga tdk mengharapkan teman saudara sesama yang cilaka….dgn kendaraan yang semakin padat dan kesadaran lalulintas yg semakin minim…monggo kasih solusi jangan suka menghujat saja…sopir bus juga punya keluarga yg butuh dinafkahi saya kira mereka juga tidak ingin seperti itu….andai mereka punya pekerjaan yg resikonya lebih minim mesti milih yg lain…

    Balas
    • 28 April 2014 pada 16:07
      Permalink

      yang jadi pertanyaan kenapa sopir PO lain gak kayak begitu cara nyopirnya? jadi bisa disimpulkan yang bermasalah sopirnya tho? jika cara nyopirnya santun dijalan gak bakal dihujatlah.

      Balas
  • 28 April 2014 pada 21:59
    Permalink

    aku mbendino sak dalan karo eSKa

    Balas
  • 29 April 2014 pada 23:52
    Permalink

    Jumlah armada bus ini sangat banyak mas, tidak sebanding dngan bus laen….

    Balas
  • 4 Juni 2014 pada 16:42
    Permalink

    Sumber berita’ne endi cak ??? Nggedabrus tok gak onok sumber berita’ne yo ngomong’o karo watu ae cak… aku sopir sk.. gak tau krungu onok polis wani nyenggol kru ne sk, nilang ae gak wani opo maneng nyenggol…., kepingin diajar tah karo komandane ??? Lha wong komandane ae saben ulan pisa pesta mangan2 ndek garasi kletek kok cak…

    lek kate nggedabrus seng rodok pinter titik cak !!!

    Balas
    • 9 Juni 2014 pada 10:44
      Permalink

      ngomong jorok ente ya gan…??? hehehe

      Balas
  • 7 Oktober 2014 pada 12:39
    Permalink

    Lagi nyari top speed mbah……

    Balas
  • 13 November 2014 pada 01:03
    Permalink

    bangsat kabeh sing asal menghakimi sopir bus,mereka ngebut itu karna jam mepet,klo ga ngebut ga dpt uang, klo ada pemotor yang gk trima ane lindes sekalian

    Balas
  • 24 November 2014 pada 11:28
    Permalink

    Itulah anehnya ..kenapa usaha yang membahayakan nyawa orang lain ..sudah di bekukan ijinnya….! kok malah di beri ijin lagi,.. dengan nama lain …ya sama aja boong ..itu pasti pihak terkait seperti DLLAJR …Dinas perhubungan darat … sudah kenyang dengan amplop pengusahanya … Cincailah…!!!!!!!

    Balas
  • 30 Maret 2015 pada 15:54
    Permalink

    Saya suka membaca artikel di website ini dan akan sering berkunjung, saya harap anda bisa mengunjungi website saya, terima kasih

    Balas
  • 21 September 2015 pada 21:57
    Permalink

    ane dukung supirnya lah ! mau aman di jalan bikin jalan sendiri aja mas barowwwwwh !

    Balas
  • 23 Oktober 2015 pada 13:50
    Permalink

    Di situ sebetulnya menuntut kesadaran kedua belah pihak, karena kepentingan umum (kendaraan umum) harus lebih diutamakan daripada kepentingan pribadi atau golongan.
    Namun kepentingan umum pun juga bertoleransi terhadap kepentingan pribadi atau golongan, seperti ambulance, pmk, atau bila jalan sulit dan tidak memungkinkan utk mendahului.

    Balas
  • 9 Januari 2016 pada 21:27
    Permalink

    koboi lokal

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: