Weh Usia Mobil Di Jakarta Dibatasi, Alamak Motuba alias Mobil Tua Bangka Terancam!!!

Opel Blazer
Opel Blazer

Setelah meluncur dengan pembatasan jalur pemotor di Jakarta kini AHok bikin gebrakan baru lagi. Ya, Ahok menyatakan pemprov DKI tengah melakukan pengkajian pembatasan mobil pribadi yang melintas di jalanan Ibukota. Salah satu yang dikaji adalah soal pembatasan dari segi usia kendaraan. Nah menurut Ahok sekarang lagi dikaji bahwa usia kendaraan boleh di Jakarta maksimal 10 tahun, wewe, mumet dong, MOTUBA alias mobil tua bangka gak boleh eksis!>>>>>>>>>!!!!!!

Polda Metro Jaya dulu menyampaikan usulan agar pemprov mengeluarkan perda agar mobil pribadi hanya boleh beroperasi pada akhir pekan. Namun Ahok menilai pembatasan di DKI masih belum bisa meniru negara-negara seperti Shanghai atau Singapura, ya kebijakan ala indonesia lah. Berikut statmennya:
โ€œJangan batasin kayak di Singapura, atau kayak yang sekarang di Shanghai, jangan dulu, Itu yang di Tiongkok terlalu berat, mesti beli pelat dulu. Kan kita kan ekonomi kita masih menengah ke bawah. Jadi masih oke lah, biarin orang punya mobil enggak apa-apa, cuma kita mau batasi dengan ERP saja dulu.โ€

Weh, kita tunggu aja apa yang bakal terjadi!

28 komentar pada “Weh Usia Mobil Di Jakarta Dibatasi, Alamak Motuba alias Mobil Tua Bangka Terancam!!!

  • 10 Januari 2015 pada 01:13
    Permalink

    Pemikiran yg hebat, mobil jangan langsung di batasi kaya di tiongkok sama singapura dulu, terlalu berat katanya. Lah ini motor main langsung di batas2in. Bukti kalau dia lebih sayang dan pro sama orang kaya.

    Balas
    • 10 Januari 2015 pada 09:19
      Permalink

      Karena disingapura & tiongkok, pengguna motor ga sebanyak disini. Kalo disini udah motornya banyak, pada susah diatur pula. Ya mumet!

      Balas
      • 10 Januari 2015 pada 11:19
        Permalink

        Sebenarnya kalau pemerintah mau, bisa saja mengatur bikers. Caranya ya terapin sim berjenjang, taro polisi di tiap lampu merah, sama yg terpenting buatkan jalur yg benar2 steril untuk motor soalnya mereka lewat trotoar, jalur busway dll itu karena semua badan jalan di ambil sama mobil.

        Balas
  • 10 Januari 2015 pada 01:30
    Permalink

    ITU BUKAN URUSAN SAYA

    SALAM GIGIT JARI

    Balas
    • 10 Januari 2015 pada 05:47
      Permalink

      lupe ye dulu yg ngangkat Ahok kan si Wowo…. wokwow

      Balas
  • 10 Januari 2015 pada 04:42
    Permalink

    bukan urusan saya
    #omahkuorajakarta pak muhsin ๐Ÿ˜€

    Balas
  • 10 Januari 2015 pada 06:52
    Permalink

    Kelihatannya Ahok gak pernah merasakan jadi orang miskin atau orang susah, makanya dengan mudahnya menggampangkan urusan orang susah yang bisa beli motuba aja dengan susah payah. Duh Gusti, lindungi rakyat Indonesia!

    Balas
    • 10 Januari 2015 pada 09:21
      Permalink

      Kalo mau maju ya pikirannya kedepan bukan kebelakang.
      Ini bukan masalah orang miskin atau orang kaya, logikanya aja kalo udah tau orang miskin mosok ngotot beli mobil? Otomatis ada tambah biaya perawatan, biaya bensin dll.

      Balas
    • 10 Januari 2015 pada 17:19
      Permalink

      Apa hubungannya Gusti sama larangan usia mobil. Terus kalo usia mobil dibatasi, rakyat indonesia pada mati gitu ? Pikiran cethek, ga mau maju.

      Balas
  • 10 Januari 2015 pada 07:21
    Permalink

    sip josh, klo ga dipaksa pasti ga beres2

    Balas
  • 10 Januari 2015 pada 07:23
    Permalink

    Kalo mobil mah kajian doang….kalo motor langsung larang….cuma orang yg matematikanya jeblok bilang motor sumber kemacetan….

    Balas
    • 10 Januari 2015 pada 09:24
      Permalink

      Rider nyalahin mobil, Driver nyalahin motor. Udah lingkaran setan ga abis2. Kalo lo ada solusi yang lebih bae, sono ajuin. Daripada lo cerewet koar2 disini kagak jelas kek orang gada gawe.

      Balas
  • 10 Januari 2015 pada 08:27
    Permalink

    MRT batal terus mau dibatasin. tujuannya kekx emang menggusur orang2 menengah kebawah dan jakarta hanya di isi orang2 kaya neh.

    TJ busuk, angkutan umum busuk…

    top dah

    Balas
    • 10 Januari 2015 pada 09:25
      Permalink

      Kayaknya otak situ dongo stadium 4 nih.
      Yang dibatalin monorail karena costnya terlalu tinggi. Orang jakarta ga mampu beli tiketnya. Kalo MRT tetep jalan tong!

      Balas
  • 10 Januari 2015 pada 09:38
    Permalink

    tuh kan bner kata q kmaren, yg pembatasan mobil gg bakal d setujuin.ahokk

    Balas
  • 10 Januari 2015 pada 10:16
    Permalink

    koplak…

    Balas
  • 10 Januari 2015 pada 14:41
    Permalink

    Ini aturan adalah kabar baik buat yang masih jomblo. Bila diterapkan, segera cari mertua di Jakarta. Golongan mbah Bonz sementara minggir dulu. Raja kerbau sudah dilarang merumput. Bakal inreyen opo mbah ?

    Balas
  • 10 Januari 2015 pada 14:47
    Permalink

    Ini aturan adalah kabar baik bagi yang masih jomblo. Bila diterapkan, segera cari mertua di Jakarta. Golongan mbah Bonz minggir dulu. Raja kerbau sudah dilarang merumput. Bakal inreyen opo mbah ?

    Balas
  • 10 Januari 2015 pada 16:11
    Permalink

    insya allah 2017 ni orangga kepilih kok.. hehe

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: