Sedan Ringsek Nabrak Bus Yang Berhenti Naikin Penumpang Di Semarang

Sedan Ringsek Nabrak Bus
Sedan Ringsek Nabrak Bus

Disinyalir bus Ramayana berhenti mendadak untuk nurunin penumpang, sedan ringsek dan rusak parah setelah menabrak bus tersebut dari belakang. Terlihat bekas seretan ban yang ngerem mendadak dari mobil sedan bernomor AD 7004 LG di sepanjang 15 meter, sebagai bukti bahwa mobil pribadi ini sempat direm karena mengetahui bus di depannya. TKP tepatnya diturunan jalan Perintis Kemerdekaan, Banyumanik siang ini Jumat 20-03-2015. Si sedan menghantam keras badan bus mengakibatkan kap mesin sedan ringsek ke dashboard dan masuk ke lorong bus.  Weh, ngeri gan!

lakalantas semarang
lakalantas semarangkecelakaan banyumanik

Kecelakaan ini disinyalir diperparah oleh kondisi jalan yang menurun dan licin akibat hujan, kabarnya menurut saksi Bus itu nampaknya mau ambil penumpang, sehingga berhenti mendadak, dan dari belakang meluncur sedan yang berisi sekitar empat penumpang termasuk sopir dari arah selatan menuju ke tengah Kota Semarang. 2 korban sedan sudah dibawa ke rumah sakit dan 2 lainnya masih terjepit badan mobil dan sedang dievakuasi oleh petugas Polsek Banyumanik dibantu warga. Semoga selamat dan cepat sembuh gan.

lakalantas sedan vs bus
lakalantas sedan vs bus

Ya, musti hati-hati di jalan gan, baik pemobil maupu pemotor kita musti waspada ketika berjalan di belakang bus atau angkutan umum lain, sering berhenti mendadak karena naik-turunin penumpang.

SEDAN TABRAK BIS
SEDAN TABRAK BIS

Ttdj Gan!

10 komentar pada “Sedan Ringsek Nabrak Bus Yang Berhenti Naikin Penumpang Di Semarang

  • 20 Maret 2015 pada 16:06
    Permalink

    waduh..sampe penyet kyk gitu? sebel klo ada di belakang angkot sedapat mungkin lekas menghindar ato kurangi jarak soalnya suka sekali belok tanpa tanda2, seperti di kota banjarmasin angkotnya nggae kesel …

    Balas
    • 20 Maret 2015 pada 16:09
      Permalink

      musti ekstra hati-hati kalau di belakang angkutan umum gan ya

      Balas
  • 20 Maret 2015 pada 17:57
    Permalink

    Wah ini setelah Saya lewat,td siang juga lewat pas baru mendung

    Balas
  • 21 Maret 2015 pada 04:31
    Permalink

    Ini yang selamat cuma anak pasien 1 orang. Anak kecil lainnya meninggal juga gan

    Balas
  • 21 Maret 2015 pada 10:45
    Permalink

    Kesalahan terbesar bukan pada Bus atau Sedannya…
    Kesalahan terbesar adalah Penumpang yang tidak mau menunggu bus di Terminal.
    Kelakuan penumpang yang primitif semacam itulah yang menyebabkan banyak terjadinya kecelakaan!

    Balas
  • 21 Maret 2015 pada 14:05
    Permalink

    Mobilnya ga ati2,
    bus gedenya juga berhenti semaunya…..

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 07:17
    Permalink

    kalo di medan om, bus atau angkot tu kalo mau belok atau ngerem cuma ada 1 orang yg tau, cuma supirnya. dan Tuhan. karna Tuhan bukan termasuk seseorang. yg lainnya gak ada yg tau. super duper nyebelin. kadang lagi enak2 naik motor pelan2 di sebelah kiri, eh dia nyelonong aje dari sebelah kanan. buat gugup. yasudahlah. ane ludahin saja. terus lari kenceng. hahaha. kasian banyak supir medan ane ludahin om

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: