Wallah Ngeri, Puluhan Brimob Serang Asrama Atlit

Brimob Serang Asrama Atlet
Brimob Serang Asrama Atlet

Ada-ada aja ni gan kabar dini hari kemarin Sabtu 21-03-2015 pukul 01.3o, sekompi pasukan ada yang berseragam, dan ada yang tidak berseragam yang diduga adalah anggota Brimob Polda Kaltim menyerang arama atlet di dua kompleks Stadion Sempaja Tengah Samarinda. Para pelaku ini menyerang, menggedor kamar dan memukuli para siswa atlit yang rata-rata usia SMP-SMA. Ya, menurut saksi mata  puluhan penyerang membawa potongan kayu, besi, linggis, dan parang, berteriak dengan suara tinggi menggerebeg arama atelt ini.

Dari kabar yang bereda beberapa menit sebelum penyerangan, ada lima lelaki berseragam polisi datang di depan asrama, dan  ternyata ditemani puluhan pria lainnya yang tidak berseragam turun dari tiga mobil dan beberapa sepeda motor, dan kemudian melakukan penyerangan. Petama para penyerang melumpuhkan satpam, lalu dengan leluasa menggedor setiap pintu kamar yang dimulai dari blok atlet perempuan di lantai dua dan tiga, dan kemudian ke lantai 4. Para atlet yang rata-rata sedang terlelap tidurpun tak berkutik dibuatnya. Beberapa dipukuli, dan beberapa hanya diancam dengan menggunakan senjata tajam.

Akibat penyerangan tersebut, 3 atlet terluka dan 1 harus dirawat di rumah sakit. Paulus Reynaldi harus dirawat, sementara 2 atlet lainnya Ashar Aswan, atlet gulat kelas 3 SMP dan Fio 12 tahun mengalami luka ringan dan hanya rawat jalan.

Akibat penyereangan ini dua atlet yang menjadi korban, Renaldy dan Ashar, terpaksa batal bertanding. Ashar seharusnya tanding gulat siang kemarin di Hotel Atlet yang lokasinya masih di kompleks stadion. Sedangkan Renaldy juga batal mengikuti kejuaraan nasional karate yang digelar di Banten pada Senin (23/3/15) besok.

Usut punya usut ternyata para penyerbu disebut-sebut mencari ZA dan AD. Setengah jam sebelumnya, dua siswa SKOI itu terlibat cekcok di luar asrama yang diduga dengan anggota Brimob saat mengendarai sepeda motor.

Kasus ini kini ditangani Propam. Dari Kabid Humas Polda Kaltim Kombes Pol Fajar Setiawan ada statmen baha jajarannya berjanji mengusut tuntas kasus ini dengan membentuk tim penyelidikan beranggotakan inspektorat pengawas daerah, bidang profesi pengamanan, dan direktorat reserse kriminal umum. Sementara itu Kapolda menyampaikan permohonan maaf atas insiden tersebut.

37 komentar pada “Wallah Ngeri, Puluhan Brimob Serang Asrama Atlit

  • 22 Maret 2015 pada 09:14
    Permalink

    Bukan kalbar, tapi kaltim

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 09:20
    Permalink

    Waw.. Awesom…

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 09:35
    Permalink

    lagi sdikit gak berani stlah ngadu sma temannya baru berani, yg dilawan cuman anak abg, inikah jiwa korsa? diketawain tentara lu para pak pol!

    Balas
    • 25 Maret 2015 pada 12:12
      Permalink

      Sma aja semua tu gak polisi tpi tni jg..dan yg prlu qmu tau itu cuma oknum..ngrti!!qm jg ja bnyak slah malah ngmong org..kyak bner ja qm tu..

      Balas
  • 22 Maret 2015 pada 09:41
    Permalink

    kelakuan yang katanya Penegak hukum diindonesia

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 09:45
    Permalink

    Wah, salah pakpol. Kalo mau latihan lawan para pembegal jgn disitu.

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 09:48
    Permalink

    Taiklah..mau brimob,mau polisi keroyokan aja bisanya kl sm wrga sipil.polisi dan sejenisnya payah ente.

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 09:50
    Permalink

    gan kami di samarinda bukan sekompi tapi kira kira sekitar dua puluh orangan.. biar gak simpang siur.

    Balas
    • 25 Maret 2015 pada 12:54
      Permalink

      Maaf Bro , kyknya lu yg salah , jumlah penyerang lebih dari 80 orang bro , dan kami dari keluarga korban Paulus beserta Dispora dan Dewan Adat Dayak sudah menyatakan nota keberatan dg kasus ini dan minta di usut hingga tuntas atas kasus ini, jadi brita yg mengatakan lebih dari 100 orang da dsb tersebut bukan simpang siur bro. Tks

      Balas
  • 22 Maret 2015 pada 10:06
    Permalink

    Sedih saya mendengar kabar seperti ini,
    di mana otak (kayak anak kecil saja maen keroyokan!) mereka yang menyerang….apakah karena mereka penegak hukum sak karepedewe…. i hate this…!

    mereka merusak citra mereka sendiri….go to heal…!

    Sepengalaman saya…sering saya melihat…aparat2 yang baru jadi…entah itu polisi atau tni …selalu sok…!.. tapi juga ada yang sopan…

    begitu juga anak2 atlet juga jangan sok…!

    Kita semua bakal mati bro!…ILENG CAK!

    Balas
    • 22 Maret 2015 pada 10:10
      Permalink

      setuju. anak atlet harus jaga sikap. secara brimob kedudukannya terhormat. jika ada salah ya toleransi lah. jangan masalah kecil jadi besar.

      Balas
  • 22 Maret 2015 pada 10:08
    Permalink

    gulat samarinda nomor 1 senusantara mas bon. jago2. makanya brimob beraninya main keroyok.

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 10:32
    Permalink

    Cupu bgd brimob Beraninya sama anak kecil,
    Coba donk serang markas tni, wktu di batam pada ciut nyali tuh brimob ampe markasnya brimob di serang tni sampe brimob ampun2an

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 10:36
    Permalink

    Udah pecat-pecatin aj…jadi brimodnya bayar ya kaya gini mentalnya metal preman kampung keroyokan…klo tdk pcat…penundaan kenaikan pangkat slama 30thun…

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 11:45
    Permalink

    pecat ae,, sek akeh seng pingin daftar kox

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 11:55
    Permalink

    memang … aparat dikaltim terkenal suka semena mena… ada yg jadi beking, ada yg suka memeras, ada yg tukang ribut… pokoknya parah deh..,

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 13:16
    Permalink

    berani lawan bocah , brimob ap ini ??
    malu2in aj neh !

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 14:22
    Permalink

    otak udang beraninya keroyokan, arogan di jalanan karena merasa banyak teman

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 15:50
    Permalink

    saya saja yang dengar beritanya ngeri + panik, apalagi adik saya yang secara langsung di dobrak kamarnya pada malam itu saat sedang tidur dan melihat banyak pria membawa senjata tajam astaghfirullah , adik saya nelfon sambil nangis ketakutan.. semoga hal ini cepat ditindaklanjuti

    Balas
    • 22 Maret 2015 pada 23:05
      Permalink

      ank ank pasti trauma pasca kejadian itu ya.. waah waah sya hnya bsa geleng kpla

      Balas
  • 22 Maret 2015 pada 20:07
    Permalink

    MEMALUKAN!!!
    Berani’a sama anak smp!
    Sama penjahat kelas kakap malah hormat…

    pancen asu!

    Balas
  • 22 Maret 2015 pada 20:38
    Permalink

    Polisi tepak jembuttt…

    Balas
  • 23 Maret 2015 pada 07:12
    Permalink

    Endasmu permohonan maaf.

    Balas
  • 23 Maret 2015 pada 09:47
    Permalink

    inikah jiwa korsa….wkwkwkwk main kroyokan memalukan…penegak hukum tp gak taat hukum

    Balas
  • 23 Maret 2015 pada 10:03
    Permalink

    APARAT SEKARANG PENGECUT.
    BERANINYA KEROYOKAN.

    Untuk Polisi klo dijalan ada motor mahal, modif, atau klub/rombongan langgar lampu merah, knalpot berisik ga berani tilang.
    Ada razia juga dibiarin.
    Begitu motor bebek biasa, full ori diberhentikan dengan alasan pengecekan surat2.

    Balas
  • 24 Maret 2015 pada 11:19
    Permalink

    mas TOMBO ATI ato spa lah ank atlit nie g’ pernah smbarangan meraka klo mau duel ad tempat’x …….
    kami para atlit sllu bisa mnjaga kehormatan ap lg mereka aset negara yg sellu berjuang menjaga kehormatan bangsa di kancah internasional …..
    mungkin mereka takut duel sama kami maka’x maen kroyokan …..
    SALAM OLAHRAGA…..JAYA…..JAYA

    Balas
  • 25 Maret 2015 pada 12:59
    Permalink

    SETUJU BRO……SEPERTINYA JIWA OLAH RAGAWAN MASIH LEBIH SEJATI DEH DARIPADA MEREKA

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

%d blogger menyukai ini: