Rossi Gak Ndlosor di Gravel Pasca Senggolan Dengan Marquez Karena Angkat Ban Depan Kata Mbah Nuno

rossi
rossi

Mas bro sekalian, berita tentang senggolan Rossi dan Marquez hingga kini gak ada habisnya, terus dikaji dan didiskusikan. Salah satu hal yang masih digunjingkan adalah kenapa Rossi tidak jatuh saat nggloyor ke gravel? Ada yang bilang Rossi telah ngurangin kecepatan, ada lagi yang bilang ravelnya cuman dikit, lalu ada lagi yang mengemukakan satu alasan yang menarik yakni mbah Nuno DeJavu yang mengatakan bahwa rahasianya adalah Rossi angkat ban depan sehingga speed berkurang dan ia selamat.

Insiden-Marquez vs Rossi di Assen
Insiden-Marquez-vs-Rossi-di-Assen

Berikut statmen mbah Nuno:

Knp rossi ga nyusruk pas turun ke gravel..?
Emang ga pada merhatiin yah, sebelum turun gravel rossi ngangkat ban depan untuk meminimalisir loss control saat ban depan menyentuh gravel lbh dulu.
Jadi bisa di pastikan memang udah ada niat turun gravel buat motong chicane.

‪#‎fbh‬ mana suaranya?

Wah menarik nih. Boleh jadi ini benar makanya sampek Marquez bilang,

“Today I learned motocross from Rossi”

Mungkinkah Marquez juga mengamini pendapat mbah Nuno bahwa ngangkat ban depan bisa mengurangi lost control saat turun ke gravel dan itu boleh jadi bener merupakan teknik motorcross yang memang sering digunakan Rossi saat latihan dengan menggunakan motorcross?

senggolan Rossi vs Marquez
senggolan-Rossi-vs-Marquez

Ya monggo bijimana pendapat agan sekalian!

30 thoughts on “Rossi Gak Ndlosor di Gravel Pasca Senggolan Dengan Marquez Karena Angkat Ban Depan Kata Mbah Nuno

  • 29 Juni 2015 pada 22:30
    Permalink

    trus harusnya gmana dong.. kalo ane yg jadi rosi trus ga boleh masuk gravel.. lha ane bingung harus kemana.. ada yg pny pendapat atau petunjuk apa ide gitu

    Balas
    • 29 Juni 2015 pada 22:39
      Permalink

      ini bahasannya bukan boleh tidaknya masuk gravel gan, tapi ketangkasan rossi dalam mengontrol motor, kok bisa masuk gravel tapi tidak sampai jatuh. Padahal racer lain banyak yang jatuh.

      Perkara masuk gravel kan sudah dibahas oleh race dirctor MotoGP dan itu sah menurut aturan motoGp.

      yup trims

      Balas
      • 30 Juni 2015 pada 03:48
        Permalink

        masalahnyakan mbah nuno bilang Rossi udah ada niatan masuk gravel

        Balas
      • 30 Juni 2015 pada 09:27
        Permalink

        masuk gravel ada kemungkinan nggak jatoh dg syarat janngan akselerasi/dekselerasi/manufer

        Balas
      • 30 Juni 2015 pada 11:52
        Permalink

        heyden juga sama persis dengan rossi tahun 2006, masuk gravel, ga jatuh dan juara.

        Balas
  • 29 Juni 2015 pada 22:59
    Permalink

    rossi belajar di trek motocrossnya dia mungkin haha

    Balas
  • 29 Juni 2015 pada 23:51
    Permalink

    udah takdir nya juara,, walau spekulasi ini spekulasi itu ,, gk bkalan toh marq yg jd ke satu??? lagian race director juga dah meLEGALKAN,, gitu aja ko repot.

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 00:27
    Permalink

    Klo liat siaran ulangny..kejadianny tuh cpt bgt..G mgkin rosi bisa Mikir sepersekian detik mo rencana A rencana B..Semuany sdh insting yg berbicara. Mustiny itu marc bersyukur g ikutan jatoh.

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 00:45
    Permalink

    Wkwkwwk

    Blogger2 ternakan ahm masih pd blm terima ɑ̤̥̈̊jª

    Gk mikir apa Чα”̮ ,rossi ke gravel itu karna apa

    Karna kelicikan margono nyruduk rossi

    Kenapa gk jatuh????Чα”̮ beruntung ɑ̤̥̈̊jª gk jatuh

    Kan kata fbh,yamaha suka beruntung kalo menang

    Cara licik seperti itu semua pembalap bisa lakuin bon,bahkan pembalap2 ahm yg balapanya ϑ¡ alun2 jg bisa melakukan cara liciknya margono

    Ngerem dikit ɑ̤̥̈̊jª sebelum chicane,pasti nubruk yg depan,yg depan melebar,yg nubruk tertahan dan gk keluar lintasan

    Lagian semua orang jg tahu kalo honda selalu make cara licik ϑ¡ motogp

    Semua_nya ilegal,margono jg ilegal masuk kelas motogp

    Ngoahahahaha

    Balas
    • 30 Juni 2015 pada 01:15
      Permalink

      Wih..wih..wih…ada yang ngamuk…. smp blogger di kata ternakan ahm…. kl pun iya sih gpp toh dpt duit di ternak sama ahm,lah ente…??? Ngamuk² ke bonsai belain yamaha apa ente ternakan yamaha??? Ternakan gratis ya gan?? Ck..ck..ck…
      Mbok yo jd orang yg dewasa dikit mengomentari berita gan..seru nya motogp ya gini gan,ga cm wkt race nya aja yg di liat tp perkembangan,gosip dll jg prl di ikuti gan,jd race kelar tp seru nya tetap msh berasa.,.
      Skrg gini aja gan,dr pada ente ngamuk² tp ga dpt apa² mending ente dateng ke yamaha daftarin diri jd tim BC nya yamaha,mayan gan hasilnya bs buat beli garem… 🙂 🙂 🙂 …

      Balas
  • 30 Juni 2015 pada 01:23
    Permalink

    Kl cm melewati gravel yg ga panjang gt mah masih aman mbah,liat aja tuh pembalap² yg kebablasan masuk gravel jatuh pasti menjelang pembatas atau pas motor mau di belokin,bahkan banyak jg yg masuk gravel tidak jatuh… jd buat ane rossi ga jatuh kemaren itu hal biasa,plus ada faktor beruntungnya krn luas gravel msh aman di lalui dgn kecepatan tertentu dan posisi motor lurus..mengenai roda yg terlihat ngangkat di foto itu karena motor melintasi kerb,(sedikit menggunduk) dan itu cukup untuk membuat ban motor ngangkat saat melintas di atasnya..

    Balas
    • 30 Juni 2015 pada 03:52
      Permalink

      emang siapa gan pembalap yg sukses lewati gravel dengan kecepatan seperti itu? menjelang garis finihh bannya juga terangkat tapi gak ada kerbnya

      Balas
  • 30 Juni 2015 pada 04:40
    Permalink

    Jelas bgt dr rekaman helicak klo marmut niat nabrak rosidin. Klo pun ga ada rosidin disitu jelas bgt marmut bakalan wide n kudu ngerem extrim /mlh kluar tikungan di depan nya.
    Motif si marmut jelas bgt cmn mau alesan “aq udh di dalem loch”..
    Kamfret emang dagh marmut satu ini. Tp gw yakin setelah rosidin pensiun bocah kamfret ini yg bakal gw idolakan.. Kyk dulu gw sebel the roman di kadalin rosidin, eh akhirnya setelah the roman pensiun si rosidin jd idola we.. Wkwk ko jd curcol

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 05:14
    Permalink

    klo menurutku sih gag setuju klo rossi punya niat lewat gravel ….toh waktu mau masog tikungan rossi sudah bener racing line.nya….dia melebar kgravel toh karna disenggol marq…dan rossi udah terbiasa maen dipasir rossi juga punya feeling mengendalikan M1 dipasir agar tidak jatuh…..sepertinya marq punya niat untuk memaksa pembalap kluar lintasan meihat video saat senggolan meski marq ngerem dia kluar tikungan aja melebar sampai batas kerb saat. bersaman jelas rossi dipaksa kluar aspal beda cerita sama di argentina meski insiden yg sama bersenggolan tp di argntina aspalnya lebih lebar drpd di assen. dan rossi masih brada di aspal waktu itu …..

    kita hanya bisa berdebat gag akan ada habisnya karna kita menilainya cuma dgn foto dan video…

    serahkan saja keputusan pada race director … krna dorna mempunyai data yg lebih akurat gag cuma video tp data angel motor saat masuki tikungan sapa yg lebih dulu,data pengereman,data GPS,dorna juga mengambil keputusan pasti profesional gag memihak dgn bukti data” yg lengkap……

    trimakasih buat MM&VR udah membuat motogp seru lage

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 05:21
    Permalink

    Balapan ya keg gini mbah, serba reflek ga ada rencana A,B dan C ….catur kali
    Bilangin mbah nuno suruh jungkatan dulu :p

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 05:23
    Permalink

    Balapan ya keg gini mbah, serba reflek ga ada rencana A,B dan C ….catur kali
    Bilangin mbah nuno suruh jungkatan dulu :p

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 05:40
    Permalink

    Ngak salah kalo dijuluki the Doctor .

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 08:45
    Permalink

    yg salah yg bikin lintasan,,harusnya dibikin kolam renang bukan gravel jd kalo nyungsep ke air ga bisa lewat lagi kecuali bisa loncat wkwkwkwk

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 09:35
    Permalink

    lucu ya katanya rossi niat lewat gravel…
    padahal justru yg niat ya marquez yg niat nyeruduk rossi ke gravel… wkwkwkwk

    spekulasi yg aneh dari nuno dejavu…
    satu lagi dari mayora

    wkwkwkwk

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 09:51
    Permalink

    hahah lucu-lucu… dikatakan mengangkat ban depan agar speed berkurang, biasanya ban depan ngangkat itu karena speed nambah seiring bukaan gas, kalo ban depan Rossi ngangkat itu karena melewati kerb….

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 10:29
    Permalink

    Dari komen diatas banyak yang menyalahkan marquez , menurut saya wajar ! Karena disini Fans Rossi cukup banyak.
    Kalo dilihat sebenarnya yang salah adalah Rossi 🙂 kenapa ?
    diujung chicane Rossi buka celah dan melebar nah disitulah ada kesempatan buat Marquez masuk , so menurut saya yang dilakukan Marquez sangat Legal hanya keberuntungan yang buat Rossi juara , ingat ya Rossi kali ini sangat beruntung !

    Good job Marc Marq … teror terus Rossi , bikin Motogp lebih hidup.

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 11:43
    Permalink

    Kalo sy bilang sih bukan sengaja, tapi reflek, hehe..
    Soale sy pernah crash, sbelumnya motor oleng krna jalan bergelombang, reflek lah berusaha nyeimbangin motor walopun akhirnya gagal n motor lompat 6 meter kena lobang guede ditengah jalan..
    Tapi asik juga seri assen kemaren, seru duelnya, dibanding 3 seri sbelume yg kayak touring, bukan balapan.

    Balas
  • 30 Juni 2015 pada 13:42
    Permalink

    saya pendukung marquez, rossi kurasa melakukan itu sengaja walau karena terpaksa tapi tindakannya kurasa itu sah atau legal..justru saya salut thd marquest dengan kondisi motor yg compang camping dan seadanya bisa membuat rossi kalang kabut

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: