Wah Ngeri Penjual Bensin Eceran Bisa Dipenjara 6 Th. atau Denda Rp 6 M.

 

pertamini
pertamini

Agan sekalian past pernah dengar istilah pertamini, yup penjual bnsin eceran yang tesebar banyak di seluruh Indonesia. Ya karena hanya kecil kecilan maka belakangan banyak yang menggunakan istilah Pertamini, tidak besar layaknya pertamina. Nah, belakangan jual bensin eceran atau ala pertamini ini bakal dikenai hukuman penjara atau denda, wallah ngeri amat gan.

Dendanya tak-tanggung-tanggung gan menurut Direktur BBM BP Migas Hendry Ahmad, pelaku yang melakukan penjualan BBM tak berizin bisa dikenakan hukuman pidana penjara 6 tahun atau denda sebesar Rp 6 miliar. Ini berdasarkan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2013. Ngeri amat.

Ya masalahnya kan SPBU belum merata di tiap tempat setidaknya kehadira pertamini ini bisa membantu masyarakat walau dengan harga sedikit beda. Tapi ya kalau didenda 6 M apa ya mampu gitu wong untungnya aja cuman beberapa ribu perak, alamak! Bijimana menurut agan sekalian?

32 thoughts on “Wah Ngeri Penjual Bensin Eceran Bisa Dipenjara 6 Th. atau Denda Rp 6 M.

  • 21 Agustus 2015 pada 08:21
    Permalink

    penjual bensin eceran mah penting bgt mbah buat daerah yg jauh dari pom..
    masa iya mau dipenjara apalagi didenda 6 M 😆

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 08:29
    Permalink

    tajem juga hukum buat orang kecil..jual minyak eceran aja berat hukumnya..padahal eceran banyak membantu di tempat yang jauh dari SPBU..gimanalah negara bikin hukum konyol bgt rasanya…koruptor malah di kuliahin lagi dlm penjara???? hahaha

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 08:32
    Permalink

    ini negaranya siapa sih, mengatur orang itu bukan dengan denda, coba dengan agama… orang yang lagi duduk berantakan aja bisa berbaris rapih dalam sekejap dengan agama.

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 08:35
    Permalink

    gila x , yg korup aj dendanya gak sgtu !!
    anda sehat pak hendry ahmad ?

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 08:49
    Permalink

    mbah modeltrasi komenku, cek spam

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 08:56
    Permalink

    SPBU alias Stasiun Pengisian Bahan untuk Umum. arti stasiun dalam kamus adalah tempat pemberhentian. apakah orang berjualan dengan lapak begitu disebut stasiun? saya sih menyebutnya kios. karena tempat jualan. nah! bisa jadi stasiun mini manakala diberi infrastruktur perhentian kendaraan 😀

    nahhh…. artinya kalo pertamini dibuat di atas lahan mirip kek SPBU pertamina, maka wajar hal itu disebut SPBU ilegal 😀

    nahhh… jadi selama berbentuk kios alias ga ada perhentian alias bukan bangunan buat perhentian/stasiun maka rapopo. hidup bensin eceran.

    *tambahan: kalo pihak pertamina sudah jelas mensahkan bensin eceran selama yang dijual bukan bensin bersubsidi :mrgreeen: nahhh… kalo di negara demokrasi, terlebih indonesia, rakyat indonesia membolehkan bensin eceran bersubsidi. rapopo bisa dibeli oleh orang kaya raya. itu masalah lain 😉

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 08:56
    Permalink

    lha kalo eceran pake botol tu, gimana mbah ?

    Balas
    • 21 Agustus 2015 pada 13:51
      Permalink

      gak sehebat denda para koruptor

      Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 09:42
    Permalink

    jangan mrongos dulu om. aturan kayak gini mungkin ada penjelasannya atau harus ada biar gak ngaco. coba kalo gak ada aturan gini ya penyelundupan bbm aman jaya.

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 09:58
    Permalink

    kalau sudah siap menyediakan SPBU ditiap kilometernya sih sah2 aja bensin eceran dihapuskan,ini SPBU nya masih jauh dari jangkauan,Ndasmu neng sikil pak…

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 10:22
    Permalink

    Aturan boleh, tp lihat demografi wilayah.
    Masa orang mau beli bensin harus menempuh puluhan kilo?
    Ntar kalau dia beli bbm pake jerigen buat stok di rumah supaya gal bolak-balik dikira nanti menimbun.
    Terus aku kudu piye?

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 11:32
    Permalink

    Hukum jarum dan paku, tajam kebawah tumpul keatas

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 12:03
    Permalink

    Bneran neh buat kios bensin emperan,bukannya buat penyelundupan bbm buat industri..kayanya polisi ogah buat ngurusin yg kek ginian,buang tenaga dan waktu..yg ginian mah tugasny satpol pp..

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 12:25
    Permalink

    mengada ada saja.. kebijakan politik maklum cari untung lewat peraturan.. rakyat kecil makin ditindas saja.. wallaaah eallaaahhhh

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 12:43
    Permalink

    Ane sih setuju gan.. masalahnya pertamini itu belum punya standard keamanan.. jualan bensin di area pemukiman bahaya besar gan.. ane salah satu yang kurang sreg dengan kurangnya standard safety pada pertamini..tapi misal tetangga ane mau buka pertamini didepan rumah..pasti ane salah satu yang bakal menentang keras..!!!

    Balas
    • 21 Agustus 2015 pada 12:57
      Permalink

      disinyalir doi belum pernah motoran sampe keluar daerah pelosok”, disitu beliau kehabisan bensin dan tak ada SPBU, kemudian doi tertolong oleh pnjual bnsin eceran ini.( mungkin harus ada radius/ jarak pnjual eceran dari SPBU kali ya…atau dilarang menjual didaerah pemukiman padat pnduduk yang gg jauh” amat dar SPBU mungkin itu lain problemnya, kalo yg di pelosok, gimana?.

      Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 13:05
    Permalink

    Berlebihan lah! Klo penimbun, oke lah!

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 13:33
    Permalink

    peraturannya keren, dikampung ane kalo mw beli bensin kudu naik motor lebih dari 50km (PP 100km) dan harus naik turun gunung.

    kalo kampung bini paling deket itu 20km (PP 40km). lagian beli pake jerigen kan gak boleh dianggap nimbun entar kalo gak ada surat dari RT/RW/Lurah/Kepala Desa

    😀

    Balas
  • 21 Agustus 2015 pada 22:12
    Permalink

    gagal paham aku dgn magsud pemerintah.
    lha magsute opo? lha wong eceran juga kulakannya dari pertamina

    Balas
  • 22 Agustus 2015 pada 05:39
    Permalink

    Yg diharapkan bensin tidak naik-naik mulu..standby, klo bisa turun…hopeee

    Balas
  • 22 Agustus 2015 pada 13:32
    Permalink

    Lha pemerintah ki po selot gk mikir wong cilik
    Mosok arep tuku bensin 1l kudu mlaku 15~20km .pp 40 an
    Opo yo ono turahane mengko.

    Balas
  • 22 Agustus 2015 pada 20:31
    Permalink

    kita masyrakat kecil butuh pdgang bensin eceran,,, beli ny 1 atw 2 liter,males k pom krna jauh n ngantri,,,, koplak

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: