Mungkin Dempul Lebih Mahal Dari Nyawa, Oknum Kostrad Tembak Mati Pemotor Usai Srempet Mobil

pria-ditembak-usai-Nyrempet-mobil
pemotor ditembak mati oknum kosstrad

Entah apa sebenarnya yang terlintas dalam benak pak tentara ini, tapi para netizen banyak geram atas kejadian ini, bahwa para netizen berseloroh mungkin dempul lebih mahal dari nyawa. Walau memagn pemotornya juga salah. Ya seorang pemotor Honda Supra dengan nopol B 6108 PGX tewas ditembak oleh oknum Kostrad di Cibinong, Bogor, Jawa Barat setelah serempetan dengan mobil pelaku yang menggunakan mobil Honda CRV warna silver F 1239 DZ di Jl Ciriung, Cibinong. Pelaku adalah anggota Divisi I Kostrad Cilodong berinisial Serda YH.

Menurut Kapendam III/Siliwangi Kolonel Arm Robertson penembakan sendiri terjadi  di Jl Mayor Oking tepat di depan SPBU Ciriung Cibinong, korban bernama Japra (40) meninggal di tempat. Peristiwa tersebut terjadi pada sekitar pukul 16.30 WIB Selasa (3/11/2015) kemarin.

Kronologisnya adalah diawali dari terjadinya srempetan antara korban dan pelaku di Jl Ciriung, Cibinong. Pelaku tidak terima kemudian mengejar korban, namun ternyata korban tak mau berhenti ataupun meminta maaf. Pas di depan Pom bensin Ciriung pelaku mengeluarkan senpi kemudian menembak korban pada bagian kepala hingga meninggal d it tempat.  Kasus ini kini ditangani petugas. Sumber detik.

Ya untuk menjadi pelajaran saja bagi kita semua, bahwa di jalan tetap harus mengedepankan soapan santun dalam berlalulintas. Ya kita tidak tahu apakah sebenarnya yang terjadi antara korban dan pelaku, mana yang salah duluan dalam kasus srempetannya, namun andai saja bisa saling bersikap dengan kepala dingin, peristiwa semacem ini takkan terjadi. Semoga yang meninggal tenang di alam sana, dan yang ditinggalkan diberi kesabaran. Adapun pak tentaranya bisa lebih bijak lagi dalam menghadapi kasus seperti ini.

 

28 thoughts on “Mungkin Dempul Lebih Mahal Dari Nyawa, Oknum Kostrad Tembak Mati Pemotor Usai Srempet Mobil

  • 4 November 2015 pada 07:51
    Permalink

    Harus dihukum berat.

    Balas
  • 4 November 2015 pada 07:53
    Permalink

    Nyawa hrs dibayar dg nyawa. Biar orang gak gampang bunuh orang

    Balas
  • 4 November 2015 pada 08:13
    Permalink

    udu aku lho sng nembak….

    Balas
  • 4 November 2015 pada 08:28
    Permalink

    saling mengembangkan sikap santun di jalan setidaknya merupakan sedikit peran untuk membawa keselamatan

    Balas
  • 4 November 2015 pada 08:37
    Permalink

    ini kan dari pengakuan si tni, kalo si korban masih hidup, bisa ditanya dulu alasan dia kabur apa, jangan2 yg slaah emang mobilnya, who knows.. harus diliat dari perspektif masing2 sebenernya..

    Balas
  • 4 November 2015 pada 08:49
    Permalink

    ow… ow… ow… pantesan sekarang banyak mobil yg jalannya ikut2an sembarangan, lha wong mereka punya pegangan beceng… entah pistol beneran atau airgun…

    Balas
    • 4 November 2015 pada 09:24
      Permalink

      Knpa yg ditembak kepalanya? klopun mnding tembak ban mtornya ajh klo emng niat ngejar mah

      Balas
  • 4 November 2015 pada 09:30
    Permalink

    ================================

    Setuju dengan tindakan KOSTRAD.
    Kalo maacangan aj adah ugal2an…
    Apa jadinya jk dia kelak jd pemimpin…??
    SETUJU TEMBAK DITEMPAT.
    Makanya JANGAN ugal2an.
    Kera aja bisa santun…
    masa manusia gak bisa

    =================================

    Balas
    • 4 November 2015 pada 10:49
      Permalink

      Tolol lo sm biadab ny

      Balas
    • 4 November 2015 pada 19:16
      Permalink

      blum aja itu menimpa keluarga lo…
      lo mau gw bacok trus gw obatin?

      Balas
  • 4 November 2015 pada 09:44
    Permalink

    ga sadar kalau hidupnya dari pajak yg dibayar oleh rakyat
    anda diperlukan untuk bela negara
    bukan malah untuk bunuh rakyat yg tidak tahu apa permasalahnnya

    tindakan kamu itu tidak gentle
    mentang2 bawa senjata
    orang tuamu jg pasti menyesal , punya anak harunya jadi pelindung negara tapi malah bunuh sesama.

    hukum seberat-beratnya oknum yg tidak brtanggung jawab ini. Pecat dari kesatuannya.
    Negara wajib mengganti beban moril dan material untuk keluarga almarhum.

    Balas
  • 4 November 2015 pada 09:44
    Permalink

    Arogansi militer

    Balas
  • 4 November 2015 pada 09:57
    Permalink

    headshoot man…
    gila nih pak tentara satu..
    berasa bunuh semut kali…
    gila..

    Balas
  • 4 November 2015 pada 10:51
    Permalink

    namanya juga jalanan milik negara.. yg pakai alat negara. jadi kita yg rakyat biasa kan cuma numpang. salah sedikit dihabisin.

    Balas
  • 4 November 2015 pada 12:01
    Permalink

    biasanya juga kan biker kalo nyerempet nyelonong aja, diteriakin suru berenti malah galakan dia. yaa salahnya dah tuh tau2 ketemu orang sakit secara psikis. kalo tiba2 ditembak, mungkin pak tentara juga udah berkali2 diserempet tapi motornya kabur terusm jadi sekali ini kudu diberentiin. cuma yaa namanya tentara, pikirannya perang mulu, tujuannya ngebedil musuh. yaudah wes tembak ae lah pikir pak tentara.

    ane juga sih kadang pengen banget nabrak motor2 yang brengsek sampe celaka biar pada ngerasain akibat kelakuan mereka sendiri, tapi mikir lagi tar yg disuru bayar obatnya kita. gajadi dah, mendingan buat bayar yang laen. rugi bandar bayarin orang sakit, gak kenal lagi. hih!

    Balas
    • 4 November 2015 pada 19:20
      Permalink

      gw biker juga driver juga emang kesel kalo lagi jadi driver ngadepin klakuan biker, tp sekesel keselnya gw gak bakalan gw sampe bunuh orang.. inget buka krn gw takut HUKUM tp karna gw cuma berusaha jadi orang baik dan gak mau DOSA..

      Balas
  • 4 November 2015 pada 12:05
    Permalink

    yaduh. siap siap dihukum polisi militer bro.

    Balas
  • 4 November 2015 pada 13:27
    Permalink

    pada belaain pemotor ni yang nyerempet….
    pemotor yag seruntulan emang udah seharusnya…..

    Balas
  • 4 November 2015 pada 17:19
    Permalink

    “akibat tidak bertanggung jawab nyawa pun melang” mungkin ini judul yg tepat pak bons

    Balas
  • 4 November 2015 pada 19:44
    Permalink

    Namanya jg BLOG ANAK MOTOR UMUMNYA YG BELA PEMOTOR, wuahahahahahaha….
    Coba pikir secara REALISTIS BBERDASARKAN FAKTAQ BUKAN KRN SESAMA PEMOTOR, MAYORITAS MASYARAKAT UDAH TAU IMAGE BIKERS DIJALAN UDAH JELEK. PEMOTOR/BIKERS klo habis nabrak/serempetan HALAL UTK KABUR SPY GAK GANTI RUGI TP KLO PEMOBIL/DRIVERS NABRAK/SENGGOLAN DGN MOTOR WAJIB GANTI, apa itu yg namanya ADIL?? Jgn cuma bisa ngejunjung azas ORANG KECIL LAH ATAU BAYAR PAJAK tp liat dong titik permasalahan. Pasti ntar UJUNG2 NYA SENJATA PAMUNGKAS BIKERS KRN FAKTOR KECEMBURUAN/KESENJANGAN SOSIAL ANTARA BIKERS DAN DRIVERS, halaaaah….
    Jd INTINYA KLO NGOMONG ATAU DEBAT DGN BIKERSQ LEBIH BAIK ; BIKERS HARUS DAN WAJIB BENAR DIJALAN/GAK BOLEH SALAH, BIKERS HALAL UTK MELANGGAR KRN FAKTOR DIMENSI DAN FAKTOR SOSIAL, URUSAN DGN BIKERS GAK BOLEH KE JALUR HUKUM KRN AKAN DIBILANG HUKUM TAJAM KEBAWAH, MAYORITAS DIJAKAN BIKERS BYK YG BENER KLO DRIVERS BYK GAK BENER, DRIVERS ORG2 NYA SOMBONG/AROGAN KRN GAK MAU BERGAUL KEBAWAH ATAU GAK MAU MERAKYAT, PARA BIKERS SANGAT MENGHARAPKAN SEMUA MANUSIA YG ADA DIDUNIA INI HARUS PAKAI MOTOR TANPA KECUALI. <~~~~~~~ ini semua yg diharapkan oleh BIKERS

    Balas
  • 4 November 2015 pada 20:47
    Permalink

    Belum sselesay ngetikk udah ke kirim..

    Biker , rata2 biker kita sruntulan semua…..

    Sebagai driver yg juga biker…. Memang geregetan dgn kelakuan biker bengal bin sruntulan……

    Tp ana ga bkal kaya gitu juga…
    Nembak langsung d kepala…..

    Sadis…..

    Balas
  • 5 November 2015 pada 19:30
    Permalink

    Sopan dijalan selamat sampai tujuan. Kadang yang punya jabatan/harta kalau dijalan merasa semua bisa diselesaikan oleh jabatannya/uangnya, mana sikap Toleransi orang Indonesia sudah Hebat dalam pribadi jadi lupa Dasar pancasila

    Balas

Monggo Tinggalkan Komen Sini Gan, Isian Kolom 3 Pake http://www.... Bila Susah Kosongin

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: